Friday, August 23, 2013

Percy Jackson - Sea Of Monster



So...finally Percy is here...and I decided to see it today.  I saw the 3D.  Not so much different I think from the 2D, I just prefer the 3D version.  Dito asked me to write a review about this movie, right after I saw it.  And here it is...


Hm...mau jeleknya dulu atau bagusnya dulu ya? I have a mixed feelings about this movie.  I did enjoy it, but on the other hand...there are some things that I think shouldn't be put on the movie right away.  But, since the first movie already waaaaayyy off from the book, unless they decided to redo book 1, the second movie just continued from the first movie.




Buat yang udah b'll be disappointed.  Dan setelah gue baca wikipedia...jadi tambah lemes hahaha...karena filmnya bener-bener beda dengan yang versi buku.  Secara garis besar, masih sama jalan ceritanya, mengenai Percy yang pergi menuju Sea of Monster untuk mengambil The Golden Fleece, demi menyelamatkan pohon Thalia, yang kemudian masih harus berurusan dengan Luke Castelan dan Kronos. Tapi cuma sebatas itu aja yang sama, karena runtutan kejadiannya sama sekali dibikin beda dengan yang di buku.

Sedangkan buat yang belum pernah baca bukunya, film ini bakal bisa dinikmati dengan santai dan seru.  Actionnya lumayan banyak, beberapa adegan cukup lucu, dan CHB sendiri terlihat lebih...apa ya...dibandingkan film yang pertama CHB lebih homey, lebih berdekatan satu sama lain.  Gue cukup suka dengan adegan pembukanya.  Mungkin lagu latarnya juga membantu hahaha...tapi gue suka sih adegan awalnya.  Dari adegan awal itu bisa dibilang keliatan banget seperti apa sebenernya kepribadian Percy itu.  Dan buat penggemar Percabeth (me included), bakal suka banget, karena Percy dan Annabeth ditampilkan begitu affectionate satu sama lain.
 






Salah satu tokoh yang cukup gue nantikan adalah kehadiran Tyson.  Setidaknya kali ini, penokohannya kurang lebih sesuai dengan di buku.  Gue suka dengan Tyson di sini, meskipun kalo di buku, Tysonnya lebih terlihat "bodoh" sih, sedangkan kalo di film Tyson lebih terlihat "polos".  Tapi satu yang buat gue terlihat adalah betapa Tyson sangat sayang dengan Percy dan Percy pun, meskipun awalnya agak ragu/cemburu, berusaha untuk bisa menerima Tyson apa adanya.




Sedangkan Clarisse, buat gue mengejutkan.  She's pretty! Hahahaha...bukan berarti Clarisse jelek pas di buku, cuma ya enggak sesuai dengan gambaran gue sih.  Untungnya, kesinisan dan kesombongan Clarisse tetep muncul di film.  


And Grover...he's still funny :D Setidaknya adegan pembuka di buku tetep ada meskipun letaknya sudah nyaris di akhir cerita.  

Gue sempet bilang sama Dito, kenapa yah PJ enggak dibikin seperti Tolkien punya buku atau at least seperti Harry Potter lah.  HP juga enggak sama persis dengan di buku, tapi setidaknya jalan ceritanya kurang lebih masih sama.  Usia tokohnya sama, prophecynya juga sama, tokoh-tokoh yang ternyata menjadi double agent juga enggak ditunjukkin di awal film, meskipun buat pembaca kita udah tau siapa yang baik dan siapa yang jahat.  Nonton PJ ini, menurut Dito, seperti nonton PJ versi fanfiction hahaha...

Bisa gak ya...5-10 tahun lagi film PJ dirombak ulang dan bikin ulang dan dibikin seperti bukunya? Hahahaha...ngayal tingkat tinggi!!

Tapi yah...so far sih...gue cukup menikmati lah film ini.  Ada beberapa bagian yang buat gue enggak perlu, ada beberapa bagian yang menyenangkan dan menegangkan, dan beberapa adegan yang gue harapkan tetep ada.


PS: All posters are taken from teaser-trailer.com



7 comments:

Ditogendut said...

Huwaaaaaa... Gue gak sabar pengen nontoooonnn!!! Hiks... Makanya, kaya gue bilang, anggep aja nonton Fan-fiction, secara kalo kita pengen saklek sama cerita bukunya mah yang ada kita frustasi sendiri. Hehehe...

Oh iya, kata Yosi tuh film City of Bones udah masuk midnight lho Ze. Kyaaa... Pengen nonton itu juga.

Caroline Zenia said...

Ah City of Bones....bener-bener Kudus nyelesain nih bukunya!!!

OK nontonnya To...and let me know what you think.

Ditogendut said...

Akhirnya hari ini bisa juga nonton tuh film bareng sama Yosi. Yeay! *tebar-tebar confetti* Hahaha...
Lumayan memuaskan kok nontonnya. Well, mungkin karena gue udah berpasrah bahwa tuh cerita bakal beda sama bukunya, jadi bisa lebih menikmati perbedaan yang dimunculkan. Hehehe...
TAPI!
*sending evil eyes toward Ze* Elu gak warning gue bahwa ternyata di film itu yang dirubah gak cuman ceritanya, tapi mereka berani-beraninya ngerubah mitologi Yunani juga. Hieh... (pingsan karena stress)
Sejak kapan Poseidon n Hades kabur juga dari ditelen sama Kronos? Merekan kan ketelen juga n baru dibebasin sama Zeus barengan juga dengan Hestia, Demeter, n Hera. Gue udah tekanan darah tinggi aja pas di bagian itu.
Script-writernya boleh lah ngerubah-ngerubah cerita, tapi plis jangan ngerusak mitologi dong. Haduh... itu anak-anak kecil yang nonton kan jadinya sekarang ngertinya kalo Poseidon n Hades juga kabur duluan dari Kronos.
Duh... Ini sih levelnya udah blasphemy! Sama aja kaya orang bilang bahwa Paus pertama bukan hanya Petrus tapi Johanes n Lukas juga. Atau mereka bilang bahwa Khalifah yang memimpin umat Islam setelah Nabi Muhammad bukan hanya 4 orang tapi lebih. Coba kalo kaya gitu, apa gak langsung Vatikan gebrak-gebrak meja atau tuh film disegel sama FPI?
Oke lah, mungkin sekarang Hellenism (agama Yunani kuno) itu udah bukan agama yang aktif, tapi kan tetep aja itu namanya ngerusak sejarah.
Again, kalo mereka ngerubah cerita Percy Jackson-nya, mau ditambah-tambahin, mau dikurang-kurangin, mau dirombak jadi sejaib apa pun juga, terserah. Itu termasuk kebebasan berekspresi. Tapi klo ngerubah-rubah mitologi sih udah anarki namanya. Haeh...
Oh well, tapi at least Annabeth-nya jadi cakep. Hehehe... Oh iya, Clarisse juga manis. Mukanya judes tapi manis. Xixixi...
OH! Satu hal yang bikin gue pengen pingsan adalah bahwa di film ini Silena Beauregard udah membelot ke Luke n berkeliaran di Andromeda. Gue cuman bengong liatnya, bukan karena gue gak bisa terima bahwa ceritanya dirombak (again, sudah berpasrah), tapi gue bengongnya cuman gara-gara kepikiran itu artinya ntar film ke-5 juga bakal berubah. At least pas adegan Silena menyamar jadi Clarisse buat menarik anak-anak Ares ngebantuin half-bloods lainnya perang lawan Kronos. Ermahgherd...
Well, semoga aja bener dilanjutin sampe Heroes of Olympus juga dibikin filmnya. (ngarep.com)
Oh, sama menurut gue Tyson harusnya bisa lebih infantile gayanya. Dia kan harusnya baru berusia balita kan?
Tapi satu hal yang gue suka ada caduceus-nya Hermes. I LOVE THOSE SNAKES!! Hahahaha.... Siapa nama ularnya yang perempuan? Gue cuman inget sama yang cowok, si George, gara-gara dia kayanya obsessed banget sama tikus kan.
Well, itu dulu kali ya? Bisa-bisa komen gue jadi lebih panjang daripada postingan blog lo ini, apa kata dunia nantinya. Hahaha...

Caroline Zenia said...

The Cadeceus is MARTHA and George. Bukannya diambil dari nama George Washington ya?

Lu terkaget-kaget di bagian Oracle, yang mana gue juga bingung sih kok bisa2nya 3 bersaudara itu muncul bareng, gue sendiri ter-distracted krn animasinya bagus hahaha.

Tapi yang bikin gue terbengong-bengong adalah..ya itu..tiba2 nama Silena Beuregard udah disebut di situ. Gubrak deh! Gue langsung mikir, gimana nanti kalo TLO dibikin? Mungkin mereka tetep munculin Silena sebagai Clarisse. Tapi ya...critanya jadi berubah aja. And how about Beckendorf??!!

Hiehh film pertama yang merusak.

Ditogendut said...

Bener! Martha! Wakakak... I love them. Tapi kalo ketemu aslinya kayanya tetap bakal ngacir, secara ular saudara-saudara. Hehehe...

Iya, Beckendorf kayanya gak bakal dibahas karena Silena udah dimunculin jelas sebagai traitor, yang mana artinya buku 5 pasti berubah bagian awalnya. Lagipula Andromeda ditunjukin cuman sebagai yacht yang imut gitu (gw bayangin di bukunya minimal gedenya se Awani Dream), mungkin Beckendorf juga gak bakal ada perlunya dimunculin.

Satu detil lagi yang nunjukin bakal ada perubahan cerita adalah pedangnya Percy, si Riptide. Di film ini dibilangnya itu pedangnya Poseidon, yang mana itu kan pedangnya Heracles yg dia dapet dari Zoe Nightshade, yang mana seharusnya tuh cewek muncul di cerita ketiga. Emang sih, gak berhubungan sama cerita utamanya, cuman itu artinya Zoe kemungkinan gak dimunculin di film ke-3, yang mana artinya bakal rada mengecewakan karena menurut gue adegan waktu dia mati itu adalah salah satu adegan yang bikin banjir air mata. Hiks...

By the way, jadi rada penasaran siapa yang bakal disuruh main jadi Artemis ya? Hehehe...

Ditogendut said...

Another thing... Elu ngerasa kalo Annabeth jadi agak lemah nggak di film ini? Tapi bisa juga karena dia gak dikasi kesempatan buat menunjukkan ketangguhan dia sih...

Caroline Zenia said...

Just realize you replied hahaha.

Yup...pedangnya Percy...mengganggu banget deh itu info salah total hahaha...yang berarti seperti tebakan elu, Zoe enggak ada, meskipun bisa aja sih dimasukkin tapi Anaklusmos (bener gak sih ejaannya) or Riptide gak disinggung.

Lu ngebayangin Andromeda se Awani Dream...gue ngebayangin kapal di film Love Boat hahahaha...tua banget gak sih gue?!!!

Soal Annabeth hahahaha...suer gue enggak gitu ngeh banget, karena yah pace filmnya cepet 'kan, dan enggak terlalu banyak adegan yang ngomong-ngomong atau membutuhkan perencanaan, dan Percy di film juga banyak beraksi, jadi Annabeth memang makin enggak keliatan dan gue juga enggak ngeh. Sampe kemudian sepupu gue ngoceh di Twitter dan gue ngakak abis!! Dia bilang "Annabeth was almost useless" hahaha...gue baru ngeh di situ. Iya ya...apalagi adegan terakhir. OMG enggak banget!!!!!

Nih film kacau yah hahaha...di satu sisi emang tetep bisa dinikmati, tapi di sisi lain OMG cukup banyak yang diprotes.

Please e-mail me directly if you have any question about things that I wrote in this blog at celotehze@yahoo.com