Thursday, January 22, 2009

Stories....[Part 3]

Kemaren, 20 Januari 2009, udah pasti bakal menjadi hari yang tidak banyak dilupakan orang. Kemaren, seluruh orang ngeliat Barack Husein Obama dilantik menjadi Presiden Amerika ke-44. Dan gue rasa, dari seluruh Presiden Amrik, cuma dia dan George Washington yang gue hafal urutannya hehehe...

Tapi wow!!! Did you see those people????

Gila man!!

Amrik akhirnya punya presiden kulit hitam!! Gila gak sih? Sesuatu yang biasanya cuma ada di film-film Hollywood, tapi kali ini ada di dunia nyata! Gile bener!! Dan yah...bisa dibilang bangga juga lah, bisa melihat salah satu kisah sejarah yang bener-bener unforgetable!

Pas kebetulan di HBO sempet diputer celebration inaugaration-nya, sehari sebelum sumpah kalo gak salah. Dan di Fox Channel, plus CNN dan BBC gue bisa lihat jalannya upacara. Gue sih seneng aja bisa ngeliat performance Itzhak Perllman dan Yo-Yo Ma (bersama beberapa pemain lain, Oboe dan Piano). Mereka mainin lagu Air and Simple Gift (Simple Gift To, Yan, Fei!). Puas lah!

Tinggal gue yang berpikir, kapan ya Indonesia bisa seperti itu? Really be one.

And today...bokap gue melakukan suatu tindakan bodoh.

Hieh...parah!

Jadi ceritanya bokap mau masak jantung dan ampela ayam pake asem jawa. Suer gue gak tau nama masakannya apa or asalnya dari mana. Mungkin jawa (karena pake asem jawa) mungkin dari Sumatera (karena yang tau itu Oma gue). Nah, dia udah beli nih jantung dan ampela (gak pake ati karena tau gue gak doyan) cukup banyak. Pokoknya gue ngeliat kantongnya cukup gede. Karena masih beku, jadi mungkin sama bokap di siram air or gimana lah, gue gak ngerti. Intinya sih, abis itu tuh jantung-ampela dibawa ke bawah (FYI, dapur gue diatas) dan ditaro di meja depan.

Suer gue gak tau apa tujuannya ditaro di meja depan itu. Dan bokap gue masuk ke kamar, sebentar. Gak tau juga ngapain or berapa lama. Katanya sih sebentar.

And guess what happened?

Tuh jantung-ampela dimakan KUCING!!!!

Gue gak tau sama sekali soal ini, gue cuma denger bokap mengusir tuh kucing. Gue cuma mikir, kok tumben tuh kucing diusir, orang biasanya dipanggil-panggil.

Ya udah. Begitu tuh jantung-ampela mesti di rebus (gak dimakan semua tuh jantung-ampela) gue yang kaget, karena berkurang 1/4 sampe 1/2.

Baru pas bokap mau masak baru dia cerita.

Halah!!!! Parah banget deh bokap!!!

Untung tetep enak masakannya hehehehe...

Dan sore tadi ke Mall untuk gunting rambut, karena mau Sincia... :)

BTW...gila deh...gue serasa lagi nulis buku harian aja yah...tapi ya udah lah...sekali lagi bodo amat :)

Stories....[Part 2]

Hari Minggu (18/01)...dihabiskan di rumah saja...mostly doing nothing kecuali tidur...dan tidur...dan tidur...sampai tiba-tiba hujan mulai turun...agak lupa jam berapa, tapi yang pasti emang udah malem. Gue sendiri sore-malem itu memang sedang online...sepertinya download games dari torrent (baru unduh torrent juga soalnya) dan orang rumah pada tidur. Sementara di luar masih asik aja hujan deras.

Suer, gue tenang-tenang aja dengan segala hujan itu. Yang agak bikin cemas malah soal kebakaran di depo Pertamina itu...yang meskipun di Plumpang, memang bersebelahan dengan Kelapa Gading. Jadilah beberapa orang cukup heboh dengan kebakaran itu. Toh gue masih tetap tenang aja, karena gue merasa masih jauh. Nah baru deh tuh hujan mulai dateng (urutannya begitu). Nyokap tidur, cuma pesen supaya gue cek hujan (just in case ada banjir dadakan dari lantai 2. Again.) dan suruh perhatiin tv (maksudnya adalah pantauan soal kebakaran). Soal hujan, ya udah nunggu ntar gue kelar online. Soal kebakaran, ya gue nyalain radio aja. Stasiun mana lagi kalo bukan Sonora? Ya sudah, gue dengerin aja tuh berita.

Around 1.30-02.00 am, bokap bangun karena mau pake komputer untuk kerja. Pas gue kelar. Jadilah gue naik ke atas. Sekalian ngecek hujan. Dan jantung gue langsung copot begitu gue melihat lantai ruang cuci mulai tergenang air! Gue intip, saluran air tidak tertutup ember cucian. Gue langsung turun ke bawah, ambil senter kuning bokap (senter halogen, yang mungkin udah pernah diliat sama beberapa anak yang pernah ikut kemping) dan memantau air.

Jujur, gue dah nyaris teriak panik karena kok saluran airnya kurang cepat membuang tuh air. Tapi ya sudah, tidak ada lagi yang bisa gue lakukan. Toh setelah gue liat-liat lagi, masih ada jarak yang cukup lah, antara itu air dengan lantai kamar gue, yang untungnya memang lebih tinggi. Jadi...gue tiduran, sambil baca buku Shadow in the North, dengan senter di belakang kepala gue, siap-siap memantau ketinggian air (halah!). Lampu ruang TV juga gue nyalain, just in case ada sesuatu.

Tiba-tiba bokap naik ke kamar ngecek apa gue udah tidur belum. Ngeliat gue belum tidur, langsung bokap bilang kalo kita mesti siap-siap. Tinggal gue yang bingung, siap-siap apa. Bokap rupanya takut banjir. Gak lama, nyokap bangun dan di ruang tv bawah, kardus-kardus besar (bekas tv, ac, kulkas, dsbnya) udah dikeluarin. Gue cek ke carport rumah, sempet kaget juga. Karena air udah nyampe ban belakang mobil dan bagian bawah ban udah tergenang air. Cepet juga yah...pikir gue.

Gue sih cuek aja. Gue naik ke kamar dan lega karena lantai ruang cuci udah kering!! Yes!! Brarti gak bakal kena banjir dari atas hehehe...gak lama gue denger suara mobil bokap nyala dan nyokap mulai manggilin gue sama TZ. Semua mulai sibuk nge-charge batere hp, batere lampu juga. Trus mulai deh nyokap nyuruh gue untuk naikin itu kardus-kardus ke atas, untuk dibuka dan dijadikan tempat 'pembuangan' barang-barang dari bawah.

Sebenernya sih, gue males banget. Bukan apa-apa, gue ngerasa kalo gak bakal banjir/masuk rumah. Suer. Apalagi ngeliat lantai ruang cuci di atas kering kerontang, itu 'kan berarti saluran pembuangannya gak mampet or tergenang or apa lah...yang menurut pemikiran gue, berarti air tuh surut, meskipun masih tetap hujan.

Sementara nyokap tetep keukeuh kalo bakal banjir. Tinggal gue doang yang bener-bener tenang. Plus, gue pikir kemaren 'kan gue udah kebanjiran...yah masak sih sekarang banjir lagi hehehe...

Dan ternyata...tebakan gue benar!! Hehehehe...

Meskipun memang harus diakui, bahwa air cukup tinggi di carport (sampe undakan pertama) dan bokap sampe mindahin mobil (entah kemana), dan agak ngeri juga kalo ternyata jadi banjir beneran...untung enggak!!

Tinggal hari Seninnya semua orang stuck di rumah, karena gak bisa keluar, karena daerah di sekitar Gading kebanjiran semua!!

Malamnya, gue nyuruh emak bapak gue ke supermarket, untuk stock makanan. Biar bagaimanapun, kalo sampe besoknya (senin malam) hujan lagi, well...mungkin kita bisa kena banjir...jadi lebih baik siap-siap makanan (di kepala gue makanan doang yang diinget! Parah!!).

Untung banget, abis itu enggak ujan.

Kalo kata Sufei sih...itu ujannya dipanggil pawang, untuk bantuin memadamkan kebakaran di Plumpang hehehehe...

Wednesday, January 21, 2009

Stories....[Part 1]

Oke...let see if I can write about what happened for past few days...start with...I don't know...Saturday?

Hari Sabtu (17/1)...yang seharusnya gue habiskan dengan bangun siang, ternyata dimulai dengan bangun pagi...well around 9 am. Mesti pergi ke Salemba, YAI, untuk menjadi tester tes grafis untuk temen gue.

Suer, dari seluruh psikotest yang ada, gue paling benci tes grafis. Mungkin karena gue ngerasa gak bisa gambar. Padahal gue jelas-jelas tahu bahwa untuk tes grafis yang dilihat itu bukan bagus atau jeleknya apa yang lu gambar. Tapi yah...self conscius gue dah langsung sebel aja.
Tes-nya ada 3. WARTEGG, Draw A Person/Draw A Man, Draw A Tree, dan House, Tree, Person.

Tes WARTEGG itu kita diminta untuk meneruskan gambar. Intinya sih itu. Jadi ada 8 delapan kotak, yang masing-masing di dalam kotak itu udah ada simbol/gambar, seperti titik, garis, or setengah lingkaran, dsb. Tugas kita adalah membuat gambar di tiap-tiap kotak, tapi harus mengikutsertakan simbol/gambar yang udah ada itu. Boleh gambar apa. Sesaat sih terlihat mudah, tapi lama-lama susah juga.


Untuk DAP/DAM dan DAT, cuma disuruh gambar orang dan kemudian gambar pohon, tentu di kertas yang berbeda. Untuk gambar orang, gue disuruh nulis nama tuh orang, pekerjaannya apa, apa kelebihan dan kekurangannya. Nah...berhubung gue lagi nulis cerita, alhasil yang ada malah gue menuliskan data tentang salah satu tokoh yang gue bikin itu :). Yang gambar pohon, cuma suruh kasih nama pohon yang gue gambar.


Trakhir, HTP.
Meski agak ribet (buat gue) tapi ya sudah. Tugasnya cuma gambar rumah, pohon, dan orang. Terserah mau berapa orang, terserah rumahnya seperti apa, dan pohon juga sama. Kalo udah, gue disuruh cerita. Nah...bagian ini yang (pada akhirnya) bikin gue sewot. Bisa dibilang, sewotnya jaauuhhh sesudah test berakhir.

Temen gue ini bilang kalo gue disuruh menceritakan tentang apa yang gue gambar itu minimal 5 alinea. Gue sih cuma nanya balik, yakin dia mau nyuruh gue nulis 5 alinea? Dengan hobi gue nulis dan sedang ada unfinished story di kepala gue, nulis 5 alinea buat gue hal yang mudah (yang susah itu adalah menghentikannya). Karena temen gue ngangguk, gue iya aja. Jadilah gue mulai menulis.


Gue nulis dua alinea sebagai background story, sebelum mulai masuk ke inti cerita. Jujur, gue takut kalau gue bakal menghabiskan seluruh 5 alinea itu HANYA untuk background story gue aja, jadilah gue potong. Jadi pas di alinea 3, gue mulai deh 'menerangkan' tentang isi gambar tersebut. Maksud hati gue melanjutkan lagi jadi dua alinea. Apa susahnya sih? Buat gue sih gampang, tinggal tangan gue aja yang capek, nulis 'manual' pake pensil.


Selesai di alinea 3 gue brenti dan gue nanya sekali lagi, yakin nih lima alinea? Eh temen gue itu baru bilang kalo sebenernya dia tidak mengharapkan gue nulis lima paragraf (??????). Gue kaget? Hah? Bukannya tadi dia bilang 5 alinea? Trus dia bilang, gue cuma minta lima alinea (???)


Jujur, gue udah mau gebrak meja trus ngomelin dia, dan bilang kalo ALINEA itu SAMA dengan PARAGRAF! Dia ternyata TIDAK TAHU kalo alinea = paragraf. Trus dia bilang, maksud gue sebenernya cuma lima baris. Tinggal gue yang bingung lagi. Lima baris? Lima kalimat maksudnya, tanya gue memastikan. Baru dia ngangguk. Maksudnya lima KALIMAT.


OMG!!!! Please deh! Untung aja cerita tentang gambar gue itu udah gue masukkin di alinea ketiga, jadi gue gak perlu nulis lagi.
Tinggal gue yang geleng-geleng kepala dan (setengah) ngurut dada karena kesalahan bahasa seperti itu. Bayangin coba. Maksudnya lima KALIMAT, berubah jadi lima ALINEA, terus dia masih ralat dengan lima BARIS. Lha kalo tulisannya gede-gede? Atau ada anak/orang iseng cuma nulis 1 kata tiap baris, lha pas lima baris ya selesai sudah kewajiban dia?

Ya sudah lah. Gue gak mau tralu lama sewot, karena gue janji untuk pergi ke PS ketemu sama Freddy & Lisa. Rany katanya nyusul, sedangkan Yan (penggagas acara) malah berhalangan hadir (although at the end he showed up).


Ketemuan pertama bareng Freddy di Starbucks - Sogo. Kebetulan gue lagi nyolong laptop bokap, karena dapet kerjaan translate
toolbox Pramuka. Jadi, mumpung bakal ketemu Freddy dan lain-lain, gue pikir mau gue manfaatin hehehe...

Sayang, pas bareng Freddy gue cuma sempet translate beberapa kalimat, karena abis itu gue mengenalkan games Mystery File Case: Return to Ravenhearst, dan we ended up playing that game, sampe Lisa dateng. Begitu Lisa dateng, yang ada kita bertiga ngobrol ngalor-ngidul dulu, terus ke Kinokuniya, belanja buku.
YEAH!!! Puas banget akhirnya bisa ke Kinokuniya.

Rasanya udah cukup lama gue gak ke sana, trakhir emang 2008 sih hehehe...paling baru 3 minggu lah gue gak kesana...tapi yah gue udah kangen sama buku-buku-nya.
Dan untung juga sih gue ke Kinokuniya. Karena ada buku Julie Garwood yang baru (gue dah baca e-book-nya, tapi nyokap belum), kemudian gue beli buku lanjutan Inkheart yaitu Inkspell, terus beli buku Sally Lockhart Trilogy book 2, trakhir gue beli buku baru (2007 - paperback) The Mysterious Benedict Society. PUAS!!!

Kalo gue ada waktu, bolehlah ntar gue sedikit cerita tentang Inkspell (Inkheart Trilogy), Sally Lockhart Trilogy (plus 1 buku yang tokoh-tokohnya dari Sally Lockhart Trology juga), dan tentang The Mysterious Benedict Society. Tiga-tiganya kebetulan buku anak-anak, atau Young Adult, yang cukup menarik juga untuk dinikmati sama orang dewasa.

Kalo yang Julie Garwood sih....gak perlu kali yah...historical romance... :)




Anyway tiba-tiba baru kepikiran...gue 'kan sampe sekarang termasuk yang masih cukup rajin untuk tetap membeli buku-buku kategori Young Adult, padahal gue sendiri udah masuk kategori Adult (walaupun belum Late Adult), apa mungkin karena gue merasa bahwa waktu remaja dulu gue tidak bisa baca buku bahasa Inggris ya? Plus belum terlalu banyak toko buku bahasa Inggris pula...jadi sekarang kayak balas dendam gitu...kompensasi karena dulu belum bisa baca hehehe...yah gak papa lah...itung-itung investasi!

Oh ya...ceritanya sampe sini dulu ya...karena udah kepanjangan (menurut gue)...bersambung di part 2 hehehe

(Kayak banyak yang baca aja! Bodo lah...hehehe...toh terhitung jurnal gue juga...)

Friday, January 16, 2009

Some Story

Minggu ini, hujan turun nyaris tanpa henti. Apalagi kalau sudah mulai malam, rasanya semua orang di Jakarta siap-siap untuk menerima banjir. Untuk sebagian orang, sayangnya, memang sudah sampai kebanjiran. Tidak ketinggalan gue.

Hari Selasa, tanggal 12 Januari 2009, adalah hari dimana hujan turun dengan amat sangat deras, diikuti dengan gledek dan kilat yang menyambar. Gue malam itu emang tidur agak pagi (as always), karena gue mau menyiapkan diri untuk praktikum PD IV (Psikodiagnostik IV, Tes Intelegensi). Gue harus ambil data di pagi hari, untuk persiapan UAS.

Entah kenapa, gue kebangun pas pagi-pagi-nya. Enggak tahu juga jam berapa karena memang masih gelap, ditambah hujan yang enggak berenti-berenti bareng dengan gledek dan kilat yang wah...beneran deh...cuma bisa bikin gue sport jantung aja di tempat tidur. Gue tadinya memilih untuk kembali tidur, tapi karena gak bisa dan gue kemudian kebelet ke WC jadilah gue bangun. Dan pas saat kaki gue menjejakkan lantai...OH MY GOD!!!

Lantai kamar gue udah tergenang air!!!

FYI, kamar gue di lantai 2.

Langsung gue panik sepanik-paniknya...nyalain lampu dan tambah kaget, karena air udah nyaris semata kaki. Dan begitu gue buka pintu kamar gue, ruang TV juga udah banjir...sampai ke kamar adek gue. [FYI lagi, kamar gue dan kamar Tz itu sebrang-sebrangan, dengan ruang TV diantara kamar kita]. Gue langsung bangunin adik gue dan bilang kalo banjir, kemudian langsung heboh, mencari cara bagaimana supaya ini air bisa segera surut dan gak nambah.

Bokap kemudian bangun dan naik ke atas ( di lantai bawah kering, kecuali emang beberapa dripping akibat air dari atas) dan berusaha membantu gue yang suer sedang panik karena gue sendiri bingung. Gue cuma bisa bilang UNTUNG tidak banyak buku novel gue yang berceceran di lantai...karena mostly udah naik ke meja. Meskipun demikian, gue terpaksa mengorbankan buku sepupu gue :( hiks...sekarang gue mesti cari tuh buku sampe dapet!!

Jadi....penyebabnya adalah....di belakang kamar gue or di samping lebih tepatnya (bersambungan dengan kamar gue) adalah ruang cuci-jemur baju. Nah...saluran pembuangannya itu kurang cepat membuang dibandingkan air dari talang yang masuk karena hujan. Jadinya, tergenanglah ruang cuci-jemur baju itu, masuk ke kamar gue, lanjut ke ruang TV, masuk ke kamar adik gue. Setelah sama bokap dijebol (tau 'kan kalu lobang pembuangan itu selalu ada penutupnya? Nah penutupnya itu yang dijebol bokap sehingga jadi bener-bener langsung pipa pembuangan) baru deh langsung surut...menyisakan beberapa genangan air untuk gue dan TZ keringkan. Hieh...beneran deh!

Wednesday, January 14, 2009

Some Pictures from Malang

Ini cuma beberapa foto sewaktu kemaren ke Malang. Tidak terlalu banyak cerita, paling hanya bermain-main dengan keponakan-keponakan baru. Inilah akibatnya kalau bertemu dengan generasi ketiga :) waktu habis dipakai untuk bercanda dan bermain dengan 'mainan baru' ini.

Gue gak hafal dengan nama lengkap mereka. Tiga dari mereka tinggal di rumah yang sama dengan yang gue tempati, sedangkan satu di rumahnya sendiri. Mereka ini anak dari sepupu gue, dari pihak nyokap.

Ada Yesaya (5 thn) yang baru saja dapet adik Samantha ( 4-5 bln). Kemudian ada Abigail ( 9-10 bln). Mereka bertiga ini punya Opa-Oma yang sama. Sedangkan Kevin (11 bulan) tinggal bersama dengan Opa-Oma-nya sendiri.

Seneng banget bisa ketemu mereka dan main dengan mereka. Jadi pingin punya satu juga :( hehehe...dikira boneka apa!

Kalau diurut dari usia sih...mestinya abis ini tinggal giliran gue dan sepupu gue yang cewek, yang sekarang ada di Bali. Yah agak untung juga sih, sepupu gue ini, yang setahun lebih tua dari gue, juga sedang dalam situasi single...jadi yah...nyaris no pressure hehehe....

Tapi gila!! Gue demen banget sama nih babies!!


@ Selecta
Dingin banget!!


@ Selecta with Yesaya



Still @ Selecta with Samantha
hehehe...bulet-nya sama ya.. bisa dikira anak gue nih!


sayang Samantha gak nengok ke kamera....
hihihi...her first elephant riding :D



@ Pizza Hut, dinner time



with Paskara, my cousin



With Cherry, Eva, Tizia, and Yesaya (who keeps on moving) @ Pizza



Plus Paskara


With Abigail, just a moment before me, my sis & my mom back to Jakarta


Next time gue balik ke Malang, anak-anak ini pasti udah pada lari-lari semua :) Untung Kevin ada di Jakarta!!

Sunday, January 11, 2009

Perempuan Punya Cerita [Chant of Lotus]


Sebenernya udah cukup lama gue beli nih vcd...tapi baru kemaren malem gue tonton. Nunggu mood yang tepat untuk nonton ini film, yang menurut gue cukup berat. Awalnya, gue agak sedikit males nonton. Kenapa? Karena tebakan gue, yah...paling ceritanya gak jauh-jauh dari soal penindasan kaum perempuan dan betapa sang perempuan itu kemudian terlihat tertindas dan seolah-olah tidak memiliki kekuatan apapun untuk bangkit dari keterpurukan tersebut. Or...memang yang cewek yang memandang rendah dirinya, jadi terima aja diperlakukan seperti itu. Tapi toh, dengan senang hati, gue harus mengakui bahwa gue salah. Oke...memang dalam PPC ini tetep ada tema seperti itu.

"Perempuan Punya Cerita adalah antologi dari empat (4) film pendek mengisahkan kehidupan perempuan-perempuan biasa dengan pengalaman yang luar biasa." Perempuan Punya Cerita - Kalyana Shira Films

Dari empat film pendek ini, semuanya memang memiliki kesamaan tema, yaitu tentang perempuan yang mengalami 'penindasan'. Gue rasa, sekarang udah bukan jamannya lagi perempuan untuk duduk diam dan menerima perlakuan
abusive dari suaminya, meskipun memang harus diakui kejadian tersebut masih terjadi. Tapi dari para sutradara perempuan yang masing-masing mendalangi satu film pendek ini, melihat lebih jauh dari sekedar hal itu (ya iya lah!! Kalo gak 'kan nih film gak mungkin dapet kritik yang bagus, kalo tema yang diangkat itu-itu mulu!!)

So...cerita pertama adalah


Cerita Pulau

Sutradara : Fatimah T. Rony
Skenario : Vivian Idris
Main Cast : Rachel Maryam (Wulan), Rieke Dyah Pitaloka (Sumantri), Arswendy Nasution (Ahmad Rokim)

Sumantri mendedikasikan hidupnya untuk kesehatan Ibu dan anak di sebuah pulau berpenduduk padat tak jauh dari Jakarta. Terbatasnya akses transportasi dan komunikasi ke luar pulau membuat posisi Sumantri sebagai satu-satunya bidan menjadi tak tergantikan, ia kerap kali menyampingkan kepentingan pribadi termasuk kesehatannya demi mendahulukan pasiennya.

Saat dokter memvonisnya dengan kanker dan harus menjalani perawatan di Jakarta, Wulan salah seorang pasien yang sudah dianggapnya sebagai anak sendiri, diperkosa dan hamil. Kondisi psikis Wulan yang istimewa membuatnya tak mungkin merawat dan membesarkan seorang anak, dan Sumantri yang protektif berniat mengaborsi kandungan Wulan namun menghadapi dilema beras karena keyakinan masyarakat setempat yang menentang keras aborsi.

Entah mengapa, gue tidak menemukan cerita ini menarik. Meskipun tetap membuat emosi gue sedikit terbawa, tapi buat gue kurang menarik. Dari awal, gue dah menebak kalau Wulan pasti bakal diperkosa. Soalnya Wulan digambarkan sebagai anak autis [tebakan gue yah] dan dari awal udah digoda sama seorang cowok bersama teman-temannya. Gue cuma bisa mikir, gila ya tuh orang, dimana sih rasa PERIKEMANUSIAANnya? Sampai-sampai seorang cewek yang autis pun 'dibajak'!

Yang kedua adalah ketika Sumantri membawa Wulan ke polisi, hendak lapor. Ternyata, Sumantri sebelumnya diketahui pernah mengaborsi seorang bayi. Alasan Sumantri adalah kalau bayinya tidak diaborsi, dapat membahayakan sang ibu. Polisinya malah jawab, "Apapun itu, aborsi adalah dosa!". Jujur gue bengong. Oke...gue setuju dengan kata-kata aborsi itu itu dosa, TAPI bukankah dalam ilmu kedokteran diijinkan untuk melakukan aborsi JIKA nyawa sang ibu terancam? Maksud gue, kenapa sih gak dicari tau dulu permasalahannya? Kayaknya pikiran seperti itu picik sekali deh.
Sederhana dari jalan ceritanya, sempat membuat emosi gue ikut terbawa, tapi entah mengapa gue kurang tertarik dengan cerita ini.

Cerita kedua adalah

Cerita Yogyakarta

Sutradara : Upi
Skenario : Vivian Idris
Main Cast : Kirana Larasati (Safina), Fauzi Baadila (Jay Anwar)

Safina dan kelompoknya adalah pelajar SMA di Yogyakarta, kota turis yang juga kota pelajar. Warnet yang menjamur di pelosok kota tidak hanya memenuhi kebutuhan para mahasiswa akan teknologi, namun juga Safina siswa SMA dan teman seumurnya, para remaja yang baru saja akil baliq dan sedang giras mengeksplorasi banyak hal utamanya yang berkaitan dengan seks.

Akses luas internet membuai sekelompok anak remaja ini untuk bereksperimen dengan seks tanpa bekal pengetahuan yang lengkap. Ketika Jay Anwar seorang jurnalis dari Jakarta tiba di Yogya untuk riset tulisannya, Safina jatuh hati padanya. Dua sejoli ini saling memanfaatkan untuk kepentingan pribadi, dan Safina yang naif mempertaruhkan masa depannya untuk pria ini.

Oke....gue terbengong-bengong nonton cerita yang satu ini. Mungkin kisahnya terlalu hiperbola untuk ukuran Yogyakarta, tapi gue rasa menjadi hal yang cukup biasa di Jakarta. Atau mungkin, gue yang enggak tahu bahwa hal tersebut merupakan hal yang juga lumrah terjadi di Yogya. Safina punya mungkin 3 temen cewek dan 4 temen cowok. Tebakan gue sih mereka ini saling kenal dan pacaran. Kecuali Safina yang memang terlihat cukup memiliki pendirian kuat.

Sementara temen-temennya yang cewek udah pada tidak perawan lagi, cuma dia yang masih perawan. Yang parahnya lagi adalah, salah seorang temen ceweknya Safina itu, hamil karena udah melakukan hubungan seks dengan 4 orang temen cowoknya. Diantara salah satu cowok itu, terdapat pacarnya nih cewek yang hamil.


OMG!!! Shock gak sih lu menyadari hal itu? Dan yang lebih parah lagi, nih 4 cowok ini kemudian mengundi siapa yang bakal mengawini sama nih cewek yang hamil. And guess what, yang maju itu bukan sang pacar, tapi malah salah seorang teman mereka yang dijadikan kambing hitam, berdasarkan kocokan undian. GOSH!!!


Aduh...duh...duh....duh! Parah deh. Memang ceritanya seperti membongkar aib sendiri, tapi mau tidak mau memang harus diakui bahwa hal tersebut terjadi. Di Yogya dan mungkin di kota-kota lain. Itulah akibatnya kalau melakukan hubungan seks tanpa pengetahuan yang diikuti dengan moral yang baik. [Kalo bermoral baik mungkin tidak akan melakukan hubungan seks pra nikah kali ya? Hehehehe]


Cerita ketiga adalah

Cerita Cibinong

Sutradara : Nia Dinata
Skenario : Melissa Karim
Main Cast : Shanty (Esi), Sarah Sechan (Cicih), Ken Nala Amrytha (Maesaroh)

Esi seorang cleaning service di klab dangdut Merem Melek bekerja keras untuk biaya hidup dan pendidikan Maesaroh putri semata wayangnya. Ia nyaris putus asa ketika mendapatkan Narto kekasihnya melecehkan Maesaroh. Beruntunglah Esi karena Cicih, primadona klab Merem Melek memberikan perlindungan dan tempat tinggal.

Saat akan membangun kembali mimpinya, Esi dihadapi pada kenyataan pahit karena Cicih dan Maesaroh terjerat sindikat perdagangan perempuan.

Ini cerita yang awalnya cukup membuat gue ngeri, tapi toh kemudian gue tertarik dengan cerita ini dan seolah-olah gue melihat sebuah titik terang di ujung film. Meskipun cuma setitik, tetap saja
it's a hope.

Awalnya gue kira Saroh bakal tejerat dengan prostitusi anak, begitu gue tahu bahwa yang terjadi adalah perdagangan perempuan...hieh...gue jadi gak tahu mana yang lebih parah?
Ceritanya cukup membuat gue menangis, apalagi melihat adegan terakhir ketika Eci berhasil kabur dan kembali bertemu Esi. Duh...ini cerita yang bagus menurut gue.

Cerita terakhir adalah


Cerita Jakarta

Sutradara : Lasja F. Susatyo
Skenario : Melissa Karim
Main cast : Susan Bachtiar (Laksmi), Winky Wiryawan (Reno), Ranti Maria (Belinda), Ratna Riantiarno (Ibu Sumadiprodjo), Tarzan (Bapak Sumadiprodjo)

Laksmi seorang janda beranak satu yang kehilangan suaminya karena HIV/AIDS. Masih dalam suasana berduka ia harus menghadapi kenyataan bahwa dirinya tertular virus mematikan itu, dan keluarga suaminya berkeras mengambil alih hak asuh Belinda, anak perempuannya.

Naluri seorang Ibu membuatnya bertahan untuk tetap mengasuh Belinda meskipun ia harus kehilangan semua hartanya, dan bersusah payah membawa Belinda berpindah dari satu tempat ke tempat lain. Namun niatnya terbentur kenyataan, membesarkan anak dengan kondisi yang makin lemah tanpa penghasilan memaksa Laksmi mengambil keputusan besar, demi memberikan yang terbaik bagi Belinda dan dirinya.


Ini cerita terakhir yang suer membuat gue menangis dengan cukup heboh. Untung gue nonton ndiri. FYI, Belinda hendak diambil oleh keluarga suami karena mereka merasa kematian anak mereka diakibatkan oleh Laksmi yang menularkannya. Padahal sih sebaliknya.


Again, ceritanya sederhana, tidak ada adegan yang terlalu menonjol, kecuali menunjukkan bahwa Laksmi adalah seorang perempuan keturunan Cina. Namun, jalinan ceritanya yang buat gue lebih menarik dibandingkan cerita yang lain.



Overall, dari empat cerita ini, dua cerita yang sukses bikin gue nangis, satu cerita yang jaw dropping banget, dan satu cerita yang menurut gue terlalu slow. Tapi semua cerita ini cukup membuat emosi gue ikut terbawa kok.

Bukan cerita yang bisa dikatakan ringan, meskipun juga tidak terlalu berat, tapi memang membuat lu untuk berpikir. Baik sebagai seorang perempuan or sebagai seorang manusia. Apa sih yang lu pandang dari seorang perempuan? Apa yang lu lihat dari seorang perempuan? Objek seks doang? Hanya warga kelas dua? Just a mom? Atau lebih dari itu?

Tuesday, January 6, 2009

CAPEK!!!

Duh...seharusnya gue sekarang ini mengerjakan tugas PDIV yang harus gue kumpul besok (or ntar siang) tapi apa daya...begitu buka komputer yang ada gue online dulu!!

So....

Badan masih remuk redam alias capek banget, setelah liburan di Malang for almost 6 days... Kenapa pulang malah jadi capek ya? Bukannya tambah seger, malah capek...aneh... or mungkin juga karena selama liburan gue kena flu???

Suer deh! Pas pergi itu emang berasa tenggorokkan gak beres, rada-rada mau flu gitu...pas nyampe Malang, eh...malah tambah parah...apalagi ternyata orang-orang juga pada sakit...plus cuaca juga gak membantu...kalo gak panas terik ya ujan angin...hieh...bener-bener deh...

Ditambah lagi, pas pulang, pala gue sakit banget. Gak cuma itu aja, pesawat Sriwijaya gue terpaksa "mendarat darurat" di Bandara Juanda karena masalah teknis...dan gue harus nunggu kurang lebih 1 jam untuk kemudian pindah pesawat. Untungnya semua baik-baik saja.

Yang ada, nyampe rumah udah malem banget (karena gue mesti nganter sepupu gue pulang dulu ke Bekasi, kasian kalo naik taksi) nyampe rumah langsung makan dan gue langsung tewas abis itu.

Dan sekarang, gue baru mau ngerjain tugas gue :)

Next time gue cerita banyak deh...but not today!
Please e-mail me directly if you have any question about things that I wrote in this blog at celotehze@yahoo.com