Tuesday, March 31, 2009

Last Day of March

Oke...hari ini hari terakhir bulan Maret. Gue ngerasa bulan ini akan terkenang dan semoga tidak terulang.

Kenapa?

Simpy just because I think on this month alone i spent so much money on books, clothes, DVD, food, etc. I went almost every week with my friends or just me alone. I went to 2 Gramedia bookstores who had discount [thank God it's on sale] 30%. Don't forget PI Kinokuniya 3 days sale, and I manage to buy books hihihihi....and...Mangga Dua. I went to times to Mangga Dua, means I spent money two times!

Gak menyesal sih beli itu buku-buku semua...atau belanja baju di Mangdu...atau beli DVD di Mangdu...atau pas pergi makan-makan dan semuanya...cuma gue gak nyangka aja...I can do that much damage on MY OWN!!!! :)

Selebihnya sih...gue baek-baek aja hahaha...

Untung juga sih pas gue belanja-belanja itu...emang semuanya lagi pada diskon. Seperti di Metro [belanja sama nyokap, thank God!] juga lagi diskon. Trus belanja buku [Gramedia Puri, Gramedia Gading, Kinokuniya PI] itu juga lagi diskon, 30% dan 15% [kinokuniya]. Dan waktu beli baju ndiri juga di Mangdu...DVD juga murah hehehe...cuma tetep aja...kalo dah diitung-itung...OMG!!!

Hieh...semoga next month [tomorrow] I won't spending too much again... :)

Let see if I can do that...

Yah paling gak, gue masih berhasil menyerahkan proposal skripsi gue :)

After play hard...it's time to work hard. Right?

Wednesday, March 25, 2009

BERAAATTT!!!

Aduh gile beneeee!!!

Hari ini, Rabu 25 Maret 2009 adalah hari pertama Toko Buku Gramedia Mal Kelapa Gading mengadakan diskon 30% all item, dalam rangka re-launching Toko Buku Gramedia MKG.

Gue, sebagai pecinta toko buku Gramedia, meskipun sekarang udah jarang beli buku bahasa Indonesia, udah pasti dateng dong!!!

[Iklan bentar: Kinokuniya Plaza Indonesia ngadain diskon, dr tanggal 27 - 29 Maret 2009...bisa dateng gak ya???]

Oke lanjut...

Rencana gue sama Yosi sih dateng pas jam 10 teng...supaya masih sepi dan bisa dengan santai mencari buku-buku sekalian minta tolong petugas Gramedia, kalau-kalau buku yang gue cari gak ada atau susah di cari. Ternyata, gue ndiri baru nyampe sekitar setengah 11. Untung aja, belum begitu banyak pengunjungnya, jadi gue masih bisa dengan santai nyari buku.

First thing I did...ngecek koleksi DVD. Lagi nunggu DVD HSM3, dari kemarn baru ada VCD-nya doang. Eh...malah nemu DVD-nya Laskar Pelangi. Gue langsung beli. Bukan karena gue suka sama filmnya, justru karena gue belum nonton di bioskop jadi gue pikir mau nonton di DVD aja. Kemudian beli kertas kuarto [terpaksa harus beli, karena di rumah adanya A4 semua dan untuk skripsi ini ternyata pake kuarto. BT!!]. Lanjut nyari buku-buku titipan Yosi [she's late, jadi titip gue dulu bukunya], yang dengan baik hati dicarikan oleh petugas Gramedia :)...dan mulai deh beli buku-buku untuk sepupu gue.

Kali ini, agak berbeda dari kejadian waktu ke Gramedia Puri Mal. Gue sendiri beli buku cukup banyak, seperti beli buku Harlequin yang Nocturne [3 buku sekaligus, karena seri. Iseng] terus beli buku seri Disney Princess yang Enchanted Stables [agak-agak gak rela beli yang bahasa Inggris, karena tipis dan mahal], terus beli satu buku tentang Gay [FINALLY!!], kemudian titipan bokap [buku yang lagi kontroversi itu sepertinya]. Kemudian kertas malahan beli 2 rim, yang mengakibatkan bahu gue pada capekkk semua karena beban beraatt!! Oh ya trus beli album foto dan bolpen. Murni karena iseng, padahal bolpen masih lumayan banyak dan masih ada satu album foto yang belum gue pake...tapi tetep aja...

Terakhir pas mau udahan, gue sih udah gak ada barang yang mau dibayar, tiba-tiba kepikir untuk beli buku Lightning Thief [Rick Riordan, book 1], Children of the Lamp [P. B. Kerr, book 1], dan Dragon Keeper [Carol Wilkinson, book 1]. Jujur sebenernya rada males baca yang versi Indonesia, tapi mau gimana lagi? Gue gak pernah nemu yang bahasa Inggris. Kayak Lightning Thief, langsung nemu yang book 2, Children of the Lamp juga gitu. Drgaon Keeper malah gak pernah nemu yang paperback...jadi ya sudah lah.

Selesai belanja...gue sama Yosi menuju MKG 3. Bayangkan!!! Perjalanan jauh banget tuh!! Untung aja sebelum pergi ke mal gading, gue bawa tas dari rumah, jadi seluruh belanjaan gue taro di satu tas...emang jadi lebih ringkas sih...tapi tetep aja BERAAATTT!!!!

So...kita lunch di food temptation, MKG 3. Klaar mampir Catwalk, karena gue lagi iseng pingin beli anting. Udah gitu...kita jalan menuju...La Piazza!!!! Karena mau nonton PUSH. Bayangkan ya...gue jalan, dari MKG 5 [Catwalk itu bisa dibilang berada di area MKG 5] terus menuju La Piazza untuk nonton. Kenapa gak di Gading XXI, karena buat Yosi Gading XXI itu lebih expensive [padahal ternyata cuma beda LIMA RIBU RUPIAH DOANG!!!].

Klaar nonton...gue berencana balik lagi ke Gramedia, karena gue baru kepikiran untuk nawarin sepupu gue DVD Laskar Pelangi, yang tentu saja dia mau. Eh...betapa kagetnya gue...karena tiba-tiba DVD HSM3 sudah muncul...tapi DVD Laskar Pelangi-nya menghilang!

Ternyata, kata si mbak yang jaga itu, Laskar Pelangi-nya gak ikutan diskon...karena...yah enggak jelas juga ya...katanya itu titipan doang, jadi enggak kena diskon...alhasil ditarik lah dari display...hah!!! Gila gak sih??? Hoki banget tuh Ingrid, masih sempet gue beliin Laskar Pelangi, diskon pula. Jadi ya...gue gak jadi beli deh tuh Laskar Pelangi, gue malah beli HSM3 dan Another Cinderella Story hehehe...baru abis itu pulang.

Rencana pulang naik taksi, eh...ketemu bajaj BBG hahahaha...lumayan!!

Baru masuk rumah, baru buka pintu gue baru ngeh...gue belum minta cap!!! Di gading, kalao belanja minimal 300 ribu, bisa ditukar cap/stamp yang nanti bisa dituker lagi. Nah...gue 'kan belanja tadi udah banyak banget...rugi banget kalo gak dicap...alahasil...gue balik lagi ke Mal!

Yup!

Ngerapiin barang-barang, mandi, dandan singkat, terus balik lagi ke MKG. Tadi mau belanja di The Body Shop...tapi gak jadi, mengingat gue dah tralu banyak belanja hari ini, jadi langsung menuju Gramedia. Again. Gue beli meja kayu, warna merah. Hehehe...dari awal lihat sebenernya dah naksir, cuma ya gitu deh...antara bingung bawanya, karena emang cukup gede, plus mahal juga. Tapi emang bahannya bagus punya. Kayu gitu. Merah pula. Tadi akhirnya gue nekat beli.

Sebelum cap gue pikir mau beli makanan dulu, eh nyokap malah minta gue beli telor di supermarket...alhasil gue belanja dulu deh bentar hehehe...gak kalap kok...baru deh abis itu minta cap dan abis itu pulang by cab.

Intinya hari ini capek banget! Tapi puas!

Puas karena gue bisa beli buku diskon 30%, puas karena gue bisa beliin buku untuk sepupu gue, puas karena bisa beli DVD Laskar Pelangi dan dapet diskon, puas karena bisa beli meja, puas karena udah beli kertas hehehe...

Sekarang tinggal capeknya...dan kapan gue baca tuh buku-buku...

Kalo masih ada yang mau ke Gading...sampe tanggal 31 diskon-nya...

Tuesday, March 24, 2009

Lupa

Tadi siang pas lagi online, YM dan Windows Live juga online tapi invicible mode, tiba-tiba dapet message dari temen lewat YM.

Suer gue kaget banget. Kenapa kaget, karena jujur aja gue gak inget sama nih orang. Yang pasti, dia kenal gue, karena langsung nyapa nama Zen...dan tau-tau dia langsung nembak gue dengan permintaan tolong untuk bantu ngurus wedding dia.

O...ke...

Gue cuma bisa bengong dan bertanya-tanya dalam hati...apa gue udah sebegitu terkenalnya untuk ngebantu wedding orang, sampe temen gue (yang gue tebak bukan anak untar/psiko/part of my circle of friends) bisa tau?

GR sih...bangga juga...jelas...cuma gue yang jadi bingung dan feeling guilty...INI SIAPA SIH??

Tentu aja gue gak nanya gitu...kenapa? Karena [as always] pembicaraan mengalir begitu saja dengan mudah dan mulus mengenai apa lagi kalo bukan urusan pernikahan.

Karena tau-tau gue udah menanyakan soal hal-hal teknis seperti budget berapa...bayangannya mau pesta dimana...udah nentuin tanggal belum...dsb..dsb.. dsb...dsb....

Dan sebelum gue sadari...tau-tau gue udah ngasih saran-saran or paling gak hal-hal apa aja yang harus mulai dia pikirin dari sekarang, sebelum menikah...hieh....gawat!

In the end gue akhirnya tahu kalo ini temen SMA gue karena dia nyebut nama sekolah gue [dan dia]...sempet curiga juga kalo ini temen SMA dari awal, karena dia nanya apa gue masih di Jakarta...hehehe pertanyaan yang cuma muncul dari temen-temen SMA gue karena kita berasal dari berbagai daerah di Indonesia jadi keberadaan kita yang pertama kali ditanyain...gitu.

Tapi ya sudah...meskipun awalnya sempat mengalami kepanikan...paling gak sekarang gue [kurang lebih] udah tahu siapa yang tadi siang YM gue itu :)

Really hope can help her...

Monday, 23rd March 2009

Meskipun hari ini tidak bisa dikatakan terlalu bersejarah...tapi gue rasa perlu lah dicatat dalam agenda "hal-hal yang terjadi selama tahun 2009".

Sebab apa yang terjadi hari ini merupakan catatan resmi sebuah awal baru yang kira-kira akan dialami dan dijalani oleh salah seorang sahabat. Hari ini merupakan salah satu hari yang menyedihkan namun juga melegakan. Hari yang dengan berat hati terjadi, namun toh ketika memang harus terjadi ada hikmahnya juga.

Dan apa yang terjadi hari ini membuat gue berpikir about things you would do for your beloved darling friend(s).

Seperti yang pernah ditulis Nora Roberts, kadang saudara [brothers and sisters] bukan saja yang kita peroleh karena hubungan darah, tapi bisa juga karena hubungan pertemanan yang terjalin melalui proses.

And I'm so PROUD on what we have.

Kita masing-masing merupakan individu yang keras kepala, kuat, mandiri, namun loyal. Masing-masing memiliki karakter dan keanehannya sendiri-sendiri. Ditambah dengan latar belakang keluarga yang berbeda namun memiliki kemiripan, kadang membutuhkan kerja keras dan usaha untuk membuat semua acara dapat berjalan lancar tanpa adanya keributan.

Dan bukan sekali dua kali kita ribut.

Tapi, kalau salah satu dari kita 'diserang'....well siap-siap saja untuk menghadapi the rest of us...

Hal itu terbukti hari ini.

Gue rasa teroris jahanam itu kaget melihat gue dateng. Ditambah, gue menjalankan saran Linyuk dan Imel dan Ingrid untuk tidak mengacuhkan teroris jahanam itu. Memandang pun tidak...cih...amit-amit!

Kejutan pun bertambah dengan kedatangan Ingrid, Sufei, dan Freddy...formasi yang sama yang waktu itu datang ke RS. Haji.

That's my brothers and sisters...and again I'm so PROUD on what we have!

Monday, March 23, 2009

Birthday Party

Dalam rangka merayakan ulang tahun Lisa, Freddy, dan Linyuk di bulan Maret ini, hari Sabtu tgl 21/3/09 kemaren, diadakanlah acara dinner bareng. Yang diundang cuma 'kita-kita' doang, alias yang emang biasa ngumpul...senengnya semua bisa ikut, kecuali Dito :(

Venue sempet berubah, dari Pancious, eX-PI, menjadi Pondok Laguna, Batu Tulis. Linyuk' recommendation.

Acara dinner kali ini memang rada beda dari acara dinner biasanya karena kali ini kita ada tamu istimewa, didatangkan khusus dari Bali :) siapa lagi kalo bukan Ferry [aquaman] yang akhir-akhir ini cukup sering dibicarakan oleh Sufei...dan mengutip kata-kata Angga, Sufei kemaren sedang HAPPY!!! :)

Dan gue, unfortunately, duduk di sebelahnya persis...alhasil kuping gue pengang sebelah!!! Dan Angga yang duduk di paling pojok...gak bisa mengikuti pembicaraan Sufei...karena kecepatan berbicaranya melebihi kecepatan biasa...but that's Sufei :)

Sayang, Ferry hanya bisa ikut di acara dinner itu aja...pada saat kita lanjut ke Burger King, Thamrin, Ferry gak bisa ikut, padahal kalo ikut gue rasa acara bakal lebih seru, karena akan terjadi acara Silet Cek & Ricek!! Kemaren kita bener-bener ketawa sampe sakit perut...ketawa mulu...apalagi Imel yang dikerjain abis hahaha...karena dua kali dia duduk di sebelah Ingrid, yang udah pasti menjadi sasaran keisengan Ingrid terus hahahaha Imel...Imel....

Untuk kali ini [seinget gue sih] pembicaraan kemudian beralih ke hal yang agak sedikit lebih serius. Meskipun pada awalnya agak susah untuk mulai, karena semuanya masih asik ketawa-ketiwi, tapi toh kemudian gue berhasil ngebahas hal itu juga :D

Apa yang kita bahas? Kita membahas soal MEMAAFKAN.

Gila gak???!!!

Malem-malem, ngebahas soal memaafkan...sesuatu yang wajib perlu dilakukan tapi paling susah untuk dilaksanakan...apalagi yang namanya memaafkan dengan tulus!

Kenapa bisa ngebahas soal memaafkan?

Hm...kalo cerita dari awal bisa jadi panjang banget...tapi yang pasti semua karena Yan...yang merasa bingung dengan kita-kita karena kok dengan cepat mengembalikan 'status' teman ke mereka-mereka yang pernah membuat kita kesal/marah/benci...sedangkan Yan sendiri merasa belum bisa...one thing lead to another jadilah hal itu kita bahas.

Hasilnya apa?

Yah secara garis besar sih...kita memang harus memaafkan mereka yang bersalah pada kita, karena kalo gak yah kita yang akan sakit/terluka sendiri karena menyimpan dendam, padahal belum tentu orang tersebut tahu kalo kita marah/dendam sama dia. Dan bagaimana kita mau bersikap terhadap mereka yang udah kita maafkan...yah terserah kita...mau dicuekin boleh, mau bersikap biasa aja juga gak masalah.

Buat gue pribadi, memaafkan bukan hal yang mudah atau langsung datang begitu aja, butuh proses. Apalagi kalau kesalahan yang dilakukan benar-benar membuat sakit hati...walaupun pada akhirnya memaafkan tapi awalnya memang susah.

Pembicaraan ini lah yang kemudian dikatakan oleh Imelda Halim sebagai quality time...dan dia seneng banget tuh kita ngebahas hal tersebut :)

Meskipun begitu...sampai sekarang, kita semua menyetujui satu hal...yaitu untuk TIDAK memaafkan sang teroris jahanam itu...paling tidak, not now...

Dan sesudah itu, kita semua pulang...kecuali Rany, Imel dan Freddy yang mampir dulu ke kantor Imeldah Halim alias Barcode...dan malam itu pun berakhir :)



Buat gue sendiri...seperti yang udah gue tulis di postingan sebelumnya...tiba-tiba aja merasa mellow walaupun gak tahu kenapa :) tapi toh semua kemudian baik-baik saja...

Yang pasti, acara malam itu...seru...penuh tawa...penuh canda...penuh cerita...penuh support...dan another quality time :)

Seminar dan Diskusi [Pendidikan Dasar] LGBT

Hari Jumat, 20/3/09, gue dapet sms dari Freddy tentang Seminar dan Diskusi mengenai LGBT untuk hari Sabtu, 21/03/09. Gue tentu kaget banget dong dapet sms seperti itu...sempet bingung mau pergi sama siapa karena kalo pergi sendiri agak males, eh tapi ternyata Lisa dan Yan ikutan dan terakhir Freddy pun ikutan jadilah gue pergi. Yeay!!!

Senangnya ada yang bikin seminar dan diskusi seperti ini [lagi] apalagi disaat gue sedang mengusahakan skripsi gue untuk mulai lagi...jadi yah kebayang dong expectation gue?

Begitu gue masuk [di Untar, blok M, lt 8] dan membaca spanduknya...gue langsung lemes..kenapa? Karena tulisannya adalah "Seminar dan Diskusi PENDIDIKAN DASAR LGBT". Pendidikan dasar.

Hieh...

Yan langsung noleh dan bilang, "Ini pendidikan dasar lho, Ze. Lu 'kan udah advance :)"

Bukannya mau sombong atau apa...tapi yah jujur aja gue jadi lemes...karena gue gak mendapatkan informasi baru, atau fakta baru, atau bahkan cerita baru. Semua yang diomongin, semua yang dibahas buat gue 'berita lama', meskipun memang harus diakui tidak semua yang datang pada saat seminar itu sudah tahu.

Jadi yah gue ikutin saja...sempet nyatet beberapa hal juga secara cepat...dan mencoba melihat apa yang akan dikatakan selama seminar tersebut berlangsung.

Jujur...buat gue, pelaksanaannya kurang bagus. Dari segi pembicara maupun panitia gue rasa kurang siap. Yang agak bagus cuma dari pihak...hm...mana tuh yah yang terakhir itu...mungkin karena memang yang bawain orangnya easy going dan ngebawainnya enak. Sedangkan yang lain...well...kurang dipersiapkan. Informasi yang disampaikan terlalu singkat dan terburu-buru, alhasil jadi kurang menjelaskan.

Yah tau ndiri 'kan gue paling gak suka kalo ada pembicara yang begitu mesti bicara masih suka terbata-bata, sering bilang 'e... e.... e.... e....' kesannya jadi enggak siap sama apa yang akan dibicarakan.

Waktu Pak Monty giliran bicara [oh yeah...he was there sebagai nara sumber]...gue menangkap kesan bahwa yang dibicarakan merupakan bahan yang 'basi'...dan komentar dia bener-bener bikin gue mengangguk-angguk setuju...karena yah...para LGBT itu sebenernya gak ada bedanya dengan kita-kita yang mengaku heteroseksual...kecuali untuk Transgender, karena mereka memang mengalami [semacam] Gender Identity Disorder.

Tapi meskipun demikian, gue cukup menikmati hiburan yang disuguhkan...I had a few laughs lah... :)

Oh ya...yang belum tahu what is LGBT itu adalah Lesbian, Gay, Bisexual, Transgender.

Sunday, March 22, 2009

I Told You So - Carrie Underwood

Adek gue denger lagu ini pas waktu American Idol kemaren...dan gue penasaran makanya gue cari. Ternyata emang bagus...dan entah kenapa suasana hati gue malam ini sedang melankolis...tau-tau nangis...padahal gue lagi mikirin hal lain.

We just had dinner, the 10 of us...and the laughs then turned to be a serious discussion...and I think what I really felt just coming out when I hear this song...although what I felt is not about break-up...I think it's just one of those moment, when the music make you more sensitive...

I Told You So

Suppose I called you up tonight
And told you that I love you
And suppose I said I wanna come back home
And suppose I cried and said "I think I finally learned my lesson
And I'm tired of spending all my time alone"
If I told you that I realize you're all I ever wanted
And it's killing me to be so far away
Would you tell me that you love me to
And would we cry together
Or Would you simply laugh at me and say

I told you so
Oh, I told you so
I told you someday you'd come crawling back and asking me to take you in
I told you so
But you had to go
Now I found somebody new and you will never break my heart in two again

If I got down on my knees and told you I was yours forever
Would you get down on yours too and take my hand
Would we get that old time feeling
Would we laugh and talk for hours
The way we did when our love first began
Would you tell me that you miss me too
And that you've been so lonely
And that you've waited for the day that I returned
And we live and love forever
And that I'm your one and only
Or Would you say the tables finally turn

Would you say I told you so
Oh, I told you so
I told you someday you'd come crawling back and asking me to take you in
I told you so
But you had to go
Now I found somebody new and you will never break my heart in two again

Now I found someone new and you will never break my heart in two again



MusicPlaylistRingtones
Music Playlist at MixPod.com

Friday, March 20, 2009

Mengejar Diskon, part 2

Oke, gak nyangka bahwa bakal ada Mengerjar Diskon, part 2, hehehe...

Jadi, pada waktu gue sibuk 'mengejar diskon' di Gramedia Mal Puri Indah itu, di saat gue dan Ingrid sedang berdiri di depan kasir untuk melakukan transaksi pembayaran, Ingrid dengan santai bertanya pada sang kasir, tanpa maksud apapun, Gramedia mana lagi yang akan diskon. Si mbak yang jaga kasir langsung bilang bahwa Gramedia Kelapa Gading yang akan diskon. Gue, sebagai penghuni Kelapa Gading, yang nyaris setiap minggu ke Mal Gading, tentu menyambut berita tersebut dengan gegap gempita dan sorak sorai!!!

Katanya sih, tanggal 25 Maret besok mau ada diskon di Gramedian MKG. Yo wis...gue menanti dengan penuh pengharapan akan tanggal 25 itu hahahaha

Kemaren, tanggal 19 Maret, gue ke MKG, karena Sufei dah teriak-teriak nanya kepastian diskon, padahal belum mendekati tanggal 25.

Dan betapa kagetnya gue ketika mendapati situasi toko buku Gramedia MKG kemaren. Buset dah!! Semua buku seperti tumpah ruah di dalam toko. Banyak banget bukunya!!! Dan mau buku baru, buku lama, semua seperti dikeluarkan dan ditaro di semua tempat yang tersedia. Bahkan tempat yang biasanya dipake untuk buku anak-anak yang bahasa Inggris pun dipake untuk buku-buku teenlit. Rak yang biasanya untuk buku-buku novel import, juga sama. Hilang, diganti dengan buku-buku novel.

Yang lucu, gue sempet nanya soal diskon tersebut ke pihak information, dan yang jaga kaget banget karena gue udah tahu soal niat diskon itu hahahaha...bener-bener kaget karena kok gue udah tahu, padahal belum ada pengumumannya. Untuk sesaat, gue bener-bener curiga mereka akan melakukan diskon besok [or hari ini, 20 Maret]. Karena ngeliat 'persiapan' mereka dengan melakukan pengeluaran barang tanggal 19, buat gue agak mencurigakan. Masih terlalu jauh menuju tanggal 25. Tapi yah...gue 'kan gak tahu rencana mereka apa.

Trus tadi nyokap telpon dan bilang kalo diskonnya tanggal 25 besok sampe tanggal 31. AMIN!!! Jadi 'kan paling tidak hari ini gue gak perlu ke Gramedia hahaha...

Sekarang tinggal gue yang harus atur strategi supaya bener-bener bisa memaksimalkan itu diskon. Bukan apa-apa. Toko buku Gramedia MKG itu gak terlalu besar. Dengan jumlah pengunjuk MKG yang banyak, diskon 30% dari Gramedia tentu akan menarik jumlah pengunjung yang jauh lebih banyak. Berharap aja gue gak kena serangan vertigo pas lagi belanja!!!

Thursday, March 19, 2009

Star's Lover



Kemaren (17/03/09) gue menghabiskan hari dengan menonton DVD film seri Korea, Star Lovers. Salah satu pemainnya adalah Choi Ji Woo, yang main Winter Sonata sama Bae Yong Jun, my favourite Korean Star...huahhhhh saranghe Bae Yong Jun!!!

Oke...cukup!

Sinopsis singkatnya...

Lee Ma Ri is a famous actress that is actively pursued by four men. The four men come from different backgrounds and have different aspirations. One is a literature graduate student who dreams of becoming a writer (Yoo Ji Tae), another is a famous photographer (Choi Phillip), the third is the heir to a major chaebol family (Ki Tae Young), and the last man chasing after Ma Ri is a young executive who works at a media corporation (Lee Ki Woo).


[Yang ada di cover, itu Choi Ji Woo (paling bawah), kemudian Yo Ji Tae, sebelahnya, dan Lee Ki Woo di atasnya. Cewek satu lagi itu adalah Cha Ye Ryun, yang berperan jadi Choi Eun Young, mantan pacar tokoh yang diperankan Yo Ji Tae itu]

Drama seri ini gak jauh beda lah sama drama seri yang lain, seperti cinta segi tiga or segiempat yang membuat ruwet, yang berarti dua cowok naksir cewek yang sama, kemudian ada cewek lain yang naksir sama tokoh cowoknya, trus konflik untuk bisa mencapai cinta tersebut. Drama seri Korea biasanya punya dua tokoh utama pria dan atau dua tokoh utama wanita. Kalau mau tahu siapa jadian sama siapa...well biasanya sih tokoh utama pria yang dijumpai pertama kali sama tokoh utama perempuannya...itu pasangannya :) Seandainya di kehidupan nyata juga seperti itu hahaha

Nah, nih film ada 20 episode. Jadi bisa dibilang gue nyaris gak tidur demi nonton nih film. Untung laptop bokap lagi di gue, jadilah gue nonton di laptop bokap, sambil tiduran di kasur hehehehe lumayan!

Gue kasih...3,5 bintang dari 5 bintang deh...


Dari segi pemain, oke lah. Ganteng-ganteng dan cantik-cantik, terus sepenglihatan dan setau gue sih, cukup oke lah mainnya. Acungan jempol emang untuk Choi Ji Woo yang akting nangisnya emang super mantap abiss!!! Gak tau deh berapa kali take untuk bisa memperoleh tuh ekspresi, tapi emang ekspresi wajahnya keren lah. Yang lain juga gak kalah oke, cuma buat gue, ini pertama kalinya gue ngeliat mereka hehehe, jadi yah gak bisa ngasih banyak komentar juga.


Dari segi cerita...hieh...yah mau ngomong apa lagi? Korea banget dan Asia banget. Yang berarti cuma satu...lelet bo! 20 episode itu seharusnya bisa dibikin ringkas jadi hanya 16 episode lah [drama korea yang pendek biasanya antara 16 atau 20 episode, paling pendek paling biasanya 4 episode]. Karena yah...gue cuma nonton disc 1 sampe 3, berarti episode 1-12, kemudian langsung lanjut disc 5, episode 17 sampe 20 (tamat). Selain karena gue ngejer biar gue bisa buruan tamat, gue ngerasa tuh cerita [konflik] tralu panjang dan gak menunjukkan solusi sama sekali.


Dan ternyata tebakan gue bener...karena pas nonton di episode 17 pun mereka masih berkutat di masalah yang sama dan baru di episode 17 itu ada tindakan solusi, yang kemudian langsung maju ke 1 tahun kemudian, dimana situasi konflik udah mereda, sempet naik dikit sebagai penyelesaian akhir, baru kemudian selesai di episode akhir.


Secara keseluruhan sih, gak jelek-jelek amat kok, karena gue menikmati adegan antara tokoh utama pria dan wanita-nya. Chemistry antara mereka berdua ada, dan adegan-adegannya kadang lucu, kadang romantis dan semua adegan itu kena banget. Cuma ya itu...ceritanya kok terasa kurang kuat dan latar belakang ceritanya jadi agak sedikit kedodoran.


Ditambah lagi menurut gue seharusnya 16 episode aja udah cukup, tanpa harus dibikin ribet atau ruwet. Dari soal penyelesaiannya pun juga...gimana ya? Kurang menunjukkan kekuatan cinta [halah!] diantara mereka berdua. Pinginnya saling melindungi, tapi karena kekurangan materi jadi kemudian mereka menyerah dan berpisah, untuk kemudian [pada akhirnya] bersatu, tapi situasi keuangan mereka bisa dibilang seimbang. Kesannya malah karena miskin jadi gak bisa bersatu.


Belum lagi yang cowok kadang suka telmi. Parah banget deh! Tinggal gue yang suka geleng-geleng kepala. Suer...telmi banget.. dan nyadarnya udah telat gitu.. hieh...untung ceweknya masih baik jadi keterlambatan dia gak terlalu memperparah situasi.


Tapi ya sudah, yang penting happy ending, semua tokoh yang jahat kemudian bertobat [tipikal film Korea] dan para mantan pacar kemudian jadi sahabat atau ketemu pasangan baru [tipikal film Korea juga].

Tidak bisa dibilang mengecewakan, tapi tidak bisa dibilang memuaskan juga.

Sejauh ini, film Korea yang menurut gue memiliki ritme film cukup cepat itu adalah Queen of the Game, yang konflik-nya dari awal sudah muncul, kemudian penyelesaiannya pun tidak pake lelet. Tinggal gue yang kebayang, seandainya tuh film (Queen of the Game) dibikin versi Indonesia-nya, wah...bisa jadi 160 episode kali!!


Dan pembahasan ini kemudian berkembang ke pembahasan berikutnya...kenapa juga tuh sinetron Indonesia gak bisa seperti drama seri Korea? Yang cuma abis 20 episode atau kalau memang mau panjang, cukup bikin 100 episode saja. Atau kalau memang mau seperti luar negeri, bikin lah seminggu sekali, untuk 6 bulan. Kenapa juga semua jadi pada bikin opera sabun sih? Hieh...heran deh!

Bahasa Gado-Gado

Beberapa minggu yang lalu, gue baca Femina, edisi 28 Feb – 6 Mrt 2009. Yah masih bisa terbilang baru lah. Gue tertarik sama artikel yang judulnya “Bahasa Gado-Gado” :) dijamin semua pada ngerti dan tau sama yang dimaksud dengan bahasa gado-gado ini.

Gue sendiri gak inget dan gak ngeh kapan gue mulai termasuk salah satu orang yang menggunakan bahasa gado-gado ini ke dalam percakapan sehari-hari [termasuk ke dalam tulisan]. Apa karena gue kemudian mulai membaca buku bahasa Inggris? Karena seinget gue sih, waktu SMA rasanya gue gak ‘separah’ ini. Yah...mungkin pengaruh juga kali ya, karena SMA gue ‘kan di “desa” hahahaha.

Nah, pas baca artikel di Femina ini, gue baru ngeh kalo kadang, bahasa yang kita pake itu, bukannya tambah keren, malah jadi salah. Kayak gini nih contohnya, “Eh, tahun depan aku mau married, nih!”. Ngaku aja deh, itu kalimat yang seriiiiinnngg banget di denger, atau bahkan kita ucapin. Tapi secara tata bahasa salah. Iya ‘kan? [Hm...tapi gue kemudian tiba-tiba kepikiran, bagaimana dengan tata bahasa kalimat, “She’s getting married”? Itu salah gak?]

Yah terlepas apakah salah atau tidak itu tata bahasa, tapi yah emang harus diakui bahwa kadang kita salah menggunakan bahasa Inggris. Kayak waktu gue di Malang, di rumah tante, cucian yang udah disetrika mulai dikembalikan ke lemari baju masing-masing dan salah satu tante gue nanya, “Ini baju siapa?” dan gue langsung menjawab “me..me...me...”, dan tante gue yang lain [tante gue emang banyak di rumah itu] bilang, “’Kan salah. Bukannya kemaren mama [maksudnya nyokap gue] dah bilang harusnya dijawab dengan ‘mine’?” Emang bener sih...cuma kemudian gue berkelit bilang, ‘kan bukan mau bilang ‘punya saya’ tapi sekedar bilang ‘gue’ hehehe

Dan di lain waktu Yan yang kemudian ngomel atau protes supaya gue [dan dia sendiri] juga membiasakan untuk tidak berbicara bahasa gado-gado, atau Dito yang meminta gue supaya tidak terlalu sering menggunakan istilah bahasa Inggris dalam tulisan gue [cerpen], karena kesannya jadi malah terlalu angkuh dan sombong, yang kemudian membuat gue untuk sebisa mungkin tidak menggunakan bahasa Inggris, kecuali memang tidak ada istilah yang tepat dalam bahasa Indonesia untuk menggambarkan apa yang gue maksud, atau untuk sekedar supaya orang tidak terlalu mengerti apa yang gue omongkan. Emang sih, sekarang udah semakin banyak orang yang bicara dalam bahasa Inggris, tapi berapa banyak sih persentasi-nya?

Memang harus diakui, kadang ada beberapa istilah dalam bahasa Inggris yang lebih bisa menggambarkan situasi/emosi kita dibandingkan dalam bahasa Indonesia dan ada beberapa istilah asing yang kebetulan belum ada dalam bahasa Indonesia. Sekarang yah tinggal kitanya aja mau gak menggunakan istilah yang ada dalam bahasa Indonesia ke dalam bahasa percakapan sehari-hari.

Gue kepikiran sama kata ‘marah’ atau ‘angry’. Kalo buka thesaurus di MS Word, bakal keluar banyak tuh sinonim ‘angry’, dan gue pikir [yakin] di kamus tesaurus bahasa Indonesia, kata ‘marah’ punya sinonim yang sama banyak. Sekarang tinggal menggunakannya dalam bahasa percakapan.

Liat gak, betapa gue mencoba setengah mati untuk tidak menggunakan bahasa Inggris dalam tulisan gue ini hehehehe..

Yah gue sih seneng-seneng aja kalau kemudian pemerintah menggalakkan penggunaan bahasa Indonesia, itu tindakan yang bener. Tapi yah apa kemudian yang bahasa Inggris lalu jadi ‘di-Indonesia-kan’? ‘Kan malah jadi lucu. Kok jadi kayak orang China atau Korea, yang nyaris seluruh tulisan Inggris dirubah ke dalam lafal pengucapan mereka. Paling gampang diliat itu judul film. Tau film “Full House” nya Song He Kyo sama Rain? ‘Kan judul Korea-nya Pull-e Hause. Atau Pramuka, dalam bahasa Inggris Scout, dia jadi Sekaute. Gue rasa sama aja kayak bahasa Mandarin. Tanya Sufei untuk jelasnya.

Tapi yah...itulah bahasa Indonesia...yang masih mencari jati diri, tapi lebih sering kelibas sama bahasa asing :)
Paling gak, gue masih termasuk salah satu orang yang memiliki kemampuan berbahasa Indonesia yang baik [meskipun belum benar]. Sekarang, tinggal bagaimana mengurangi penggunaan bahasa gado-gado, dan seandainya mau menggunakan bahasa Inggris pun, sebisa mungkin gunakan dalam satu kalimat utuh [atau setidaknya lebih dari sekedar satu kata doang yang diganti] hahaha...

Oh ya, di majalah Femina juga kemudian memberikan daftar padanan istilah komputer dan internet yang memang harus diakui paling cepat berkembang dan memberikan istilah-istilah baru. Ini ada beberapa senarai [daftar] istilah tersebut

Online - daring (dalam jaringan)
Offline - luring (luar jaringan)
Keyboard - papan ketik, papan kunci [gue lebih milih papan ketik]
Mouse - tetikus
Hard disk - cakram padat [bedanya dengan Compact Dics apa ya?]
Download - mengunduh (unduh) [hehehe dah sering gue pake nih!]
Upload - memunggah (punggah) [punggah apa unggah ya?]
Wireless - nirkabel [udah cukup sering denger]
Browsing - meragut [hm....lucu nih :)]
e-mail - surat elektronik (surel)
taskbar - bilah tugas
account - akun
domain - ranah
dan masih banyak lagi.

Jadi...marilah kita mulai menggunakan bahasa Indonesia yang baik [meskipun belum tentu benar] :)

Saturday, March 14, 2009

Vertigo Attack!!

Duh...beneran deh ya sama yang namanya vertigo...bener-bener gak enak dan menguras tenaga udah gitu membuat gue BT plus membuat acara jadi buruk.

Sebelumnya belum pernah gue vertigo. At least setahu gue, belum pernah gue vertigo. Baru pas waktu gue pergi ke mal bareng Yosi dan tiba-tiba kepala gue muter pusing, dan gue cari tahu...baru deh gue tahu kalo gue kena vertigo...dan sejak itu...gue jadi serba repot. Dan tahu-nya pun juga udah belakangan abis. Waktu gue nyaris pingsan pas di PK VIII itu juga sebenernya vertigo...cuma pada gak tahu aja, sama gue juga gak tahu hehehe

Mau pergi kemana-mana harus ekstra carefull, bawa obat dan minum kemana-mana. Pergi usahakan gak lagi sendiri...or kalo sendiri, jangan jauh-jauh dari rumah dan usahakan untuk tidak melakukan gerakan mendadak, seperti memutar kepala, atau menunduk, atau mata yang melihat kemana-mana, dan usahakan pandangan lurus ke depan fokus ke satu titik yang tidak bergerak. Hieh...capek.

Kemaren, hari Jumat, gue pergi ke Mangga Dua sama Ingrid. Pergi emang dah siang. Sempet mau nyari hp tp lg gak ada, abis itu makan siomay [Jumat pantang daging], trus ke tempat dvd. Sempet belanja DVD bentar (cuma beli 10 lho gue hehehe), trus ke ITC mangdu. Belanja.

Emang dasar gue...gak boleh deh ngomong sesuatu yang...gimana yah...gue tuh sempet bilang sama Ingrid kalo gue tuh gak gitu doyan belanja baju, jadi gak tralu gimana sama mangga dua...tapi malahan gue yang manggil Ingrid untuk stop duluan karena gue ngeliat satu cardigan yang emang dah lama gue cari.

Ya ampun!!!

Kualat banget gak sih gue?

Yang begitu tuh sering banget kejadian sama gue...

Dan abis itu...mulai deh kita or gue ngeliat tiap cardigan yang kira-kira muat sama gue...dan alhasil, jadilah kita belanja.

Niat ke mangdu sebenernya karena temen nyokap Ingrid butuh penjahit baju pesta, dan di mangdu 'kan banyak...jadilah itu yang kita cari. Sembari menyelam minum air...kita sambil liat-liat baju juga.

In the end, gue beli cardigan 2, baju panjang 1, dan kaos kemben 3. Hieh...parah deh!

Untung Ingrid belanja lebih banyak dari gue hahaha

Lalu...kita semua ke Roxy yang baru itu...bukan ITC roxy. Eh pas di mobil, bayangkan pas di mobil, tiba-tiba kepala gue muter...dan mulailah gue kena vertigo...

Agak gak enak juga sama Ingrid, karena dia jadi harus nemenin gue di mobil, padahal dia mau ke kodak untuk cetak foto. Jadinya cuma angga deh yang turun...tinggal abis itu gue telpon bokap untuk minta jemput di juanda, depan Sanmar.

Untung cukup pas juga gue sama Ingrid dan Angga...gak terlalu lama nunggu bokap. Begitu dah masuk mobil, langsung lega lha gue...

Parah bener deh...

Untung aja gue lagi sama Ingrid dan Angga, kalo gak...duh gak kebayang deh kayak apa. Dan untung aja itu dah malem, jadi pas acara emang dah berakhir..gak tralu merusak hari lah.

Semoga next time gak lagi deh!!

Friday, March 13, 2009

I Know Him So Well

Beberapa hari terakhir ini, gue memilih mendengarkan lagu di ipod gue secara shuffle. Biasanya gue lebih memilih mendengarkan lagu berdasarkan albumnya. Mungkin karena terbiasa mendengarkan kaset/CD 1 album, jadi pada waktu punya ipod pun gue jarang memasukkan lagu-nya saja. Biasanya langsung 1 album gue masukkin semua.

Dan suatu hari, or suatu malam, pada saat mendengarkan lagu "Angel" yang dinyanyiin sama John Barrowman, gue memutuskan untuk mendengarkan seluruh lagu dari album John Barrowan "Music, Music, Music" dan tiba-tiba gue stumble upon this one beautiful and wonderful song..."I Know Him So Well".

FYI, John Barrowman itu penyanyi kelahiran Skotland tapi besar di Amrik, pemain broadway theater gitu, jadi suaranya udah pasti keren, dan [ini baru gue sadari belakangan] kalo dia nyanyi, lafal nya itu jelas. Jadi kita bisa denger dia ngomong apa.

Dan lagu "I Know Him So Well" ini membuat gue...antara kaget, tercengang, terpesona, sampe gue menajamkan telinga gue baek-baek. Sampe akhirnya gue nyari di wikipedia by handphone...dan setelah mengtahui siapa yang menyanyikan lagu ini di album John Barrowman (it's a duet), gue baru mengerti.

Kenapa gue kaget, tercengang, dan terpesona?

Karena...ini dinyanyikan secara duet oleh dua orang pria, dengan judul "I Know Him So Well"...you guess the rest.

Aslinya, dinyanyikan oleh dua orang, Ellen Paige (terkenal karena menyanyikan lagu "Memory" from Andrew Llyod Webber' "Cats") dan Barbara Dickson untuk Broadway Musical Chess.

Gue pinginya sih cuma naro lagunya doang...tapi sepertinya gak ketemu jadi lebih baik gue taro youtube-nya aja, tapi emang cuma lagu doang, dinyanyikan oleh John Barrowman dan Daniel Boys



Ini liriknya

Nothing is so good it lasts eternally
Perfect Situations must go wrong
But this has never yet prevented me
Wanting far too much for far too long.

Looking back I could have played it differently
Won a few more moments who can tell
But it took time to understand the man
Now at least I know I know him well

Wasn't it good (oh so good)
Wasn't he fine (oh so fine)
Isn't it madness
He can't be mine.

But in the end he needs a little bit more than me
More Security
He needs his fantasy and freedom
I know him so well

No-one in your life is with you constantly
No-one is completely on your side
And though I move my world to be with him,
Still the gap between us is too wide

Looking back I could have played it differently
(looking back I could have played it some other way)
Won a few more moments who can tell
(I was just a little careless maybe)
But I was ever so much younger then
Now at least I know I know him well

Wasn't it good (oh so good)
Wasn't he fine (oh so fine)
Isn't it madness
He won't be mine.

Didn't I know, How it would go
If I knew from the start
Why am I falling apart

Wasn't it good
Wasn't he fine
Isn't it madness
He won't be mine.

But in the end he needs a little bit more than me
More Security
He needs his fantasy and freedom
I know him so well

It took time to understand him
I know him so well.


Buat yang masih belum ngeh...both of them is gay. Oh yeah!

Tapi suer deh...gue suka banget sama nih lagu!!!!

Mungkin karena dinyanyiin sama John Barrowman dan Daniel Boys ini gue jadi tergila-gila...

Berasa banget despair-nya ....

Duh...gue gila kali ya...

Yang bikin bengong tuh kata-kata

"Isn't it madness, he can't be mine"

Duh...kebayang gak sih, you're in love with someone, but he can't be yours because you have the wrong sex! Oh GOD!

This song I dedicated special for my lovely and wonderful gay friend...you know who you are :)

I hope you won't have to use this song as the soundtrack of your life!!!

Thursday, March 12, 2009

Mengejar Diskon

Cewek mana yang gak seneng sama barang diskon? Secara umum sih, memang semua orang suka sama barang murah. Apalagi di jaman susah seperti ini (halah!) nemu barang aspal dengan harga 1/2 dari harga asli aja orang udah girang, apalagi kalo nemu barang asli dengan harga miring? Dan kaum perempuan, biasanya yang paling gila kalo soal urusan diskon.

Gue?

Gue termasuk di dalamnya.

Apalagi kalo urusan buku.

Gramedia Puri Indah Mal lagi ngadain diskon 30% all item, dari minggu lalu (gue tahunya hari Sabtu, 7 Maret 2009) sampe 13 Maret 2009.

Wah...gue yang ngedengernya dah mupeng abis tuh. Gramedia diskon 30% gitu lho! Harga buku bisa berkurang jauh. Diskon 10% aja gue dah seneng, gimana 30% coba? Dah pingin pergi aja gue ke Puri. Tapi...sayang Puri jauh bo dari Kelapa Gading.

Cuma emang dasar gue...kalo gue udah punya mau, ya, pasti ada aja jalannya hehehe...kemaren, pas lagi lunch nunggu nonton Slumdog Millionaire di MOI, Ingrid nanya apa gue mau ke Gramedia Puri gak, kalo mau bareng dia aja.

Pucuk dicinta, ulam tiba.

Tawaran yang tentu saja tidak akan gue tolak.

Dan itu lah yang terjadi siang tadi. Berangkat around 9.45 (telah 45 menit dari jadwal yang gue bikin :D) nyampe di daerah rumah Ingrid 1 jam kemudian (gue naik busway bareng Yosi), dijemput Ingrid by cab (abis diare dia, jadi masih lemes) dan kita menuju Puri Indah Mall. Lumayan lah, naik bluebird cuma 25 ribu...masih terhitung jarak dekat.

Dan sesampainya di sana...gue kalap.

Sayang, kalapnya bukan untuk urusan gue. Karena gue kemudian nanya sepupu gue di Malang apa dia mau titip buku, kemudian cek Sufei mau titip apa, baru kemudian gue cari buk untuk gue sendiri. Alhasil...gue cuma beli 1 buku novel anak-anak/remaja, itu pun karena berseri dan gue dah beli buku nomor 1, dan komik Avatar. Selebihnya punya sepupu gue or punya Sufei.

Capek banget karena buku yang gue beli tebel-tebel, puas karena bisa beli buku murah plus ngebeliin tuh buku untuk sepupu gue, dan [agak] shock ngeliat berapa biaya yang gue keluarin!!!!

Hieh...itu pun gue pake acara tiga kali bayar, jadi enggak semuanya dijadiin satu bon...meskipun kalo dijumlah sama aja, tapi entah mengapa efek psikologisnya beda sama gue hahahaha...

Trus lunch di Pizza dan sebelum pulang mampir Body Shop karena sedang ada penampilan terakhir Oceanus, yang kalo punya member card, diskon 15%. Kebetulan gue punya dan gue suka Oceanus, akhirnya beli untuk gue dan titipan Sufei.

Baru lah abis itu kita semua pulang.

Tinggal capeknya aja. Untung di BW dapet duduk.

Nyampe rumah, buka bon, trus ngasih tau Sufei daftar belanja dia hari ini. Dia langsung ngoceh-ngoceh, bilang hebat, enggak ikut pergi tapi ikut belanja sampe 300 ribu hahahaha....

Besok, diajak ke Ingrid ke Mangdu.

Dan gue baru menyadari besok itu Jumat.

Oh man!!!

Semoga gue gak terlalu banyak belanja!!!!!!

Tapi tetep....PUAS!!!!

Wednesday, March 11, 2009

Slumdog Millionaire


Gak, gue gak mau ngebahas tentang sinopsis nih film. Sudah banyak berita mengenai sinopsis-nya dan kalau emang kurang jelas, ya silakan ke wikipedia lah...lengkap dan jelas banget!

Gue cuma mau cerita, kalo tadi siang, gue [akhirnya] nonton nih film. Di Blitzmegaplex, Mall of Indonesia, yang menurut Yosi, kursinya lebih enak dibandingkan di GI dan senderannya lebih fleksibel (bisa agak-agak mundur gitu deh).

Gue tertarik dengan nih film mungkin pada saat Golden Globe yah, waktu di Sharukh Khan mengenalkan nih film sebagai salah satu nominees untuk best picture. Adegan yang ditunjukkan membuat gue...cukup deg-degan dan tambah penasaran. Ditambah lagi dengan cerita-nya yang sederhana [padahal proses-nya gak se-sederhana itu], yah membuat gue penasaran aja.

Niat nonton agak berkurang setelah ngebaca sinopsisnya di wikipedia. Seolah-olah gue baru 'disadarkan' akan cerita sesungguhnya dari film ini. Bukan cerita yang sederhana!

Seandainya tadi [or kemaren] Yosi gak bilang pingin nonton di Blitz, gue rasa gak bakal gue nonton nih film di bioskop, paling nunggu dvd-nya keluar, dan andai udah beli dvd-nya pun, gak bakal langsung gue tonton.

Why?

Karena gue tahu [or baca] bagaimana proses Jamal (Dev Patel) sampe bisa duduk di kursi panas "Who Wants to be a Millionaire", dan bagaimana dia bisa menjawab beragam pertanyaan tersebut. Sekali lagi, bukan proses yang sederhana, enteng, apalagi mudah.

Alhasil, pada saat nonton, ada kali gue tutup mata or memalingkan muka selama dua menit. Atau beberapa kali gue tutup mata. Malah sampe ikut tutup kuping segala [yang sebenernya gak gitu guna. Bioskop gitu lhoo!!], karena gue gak tahan ngeliat adegannya. Agak membantu juga, pada saat adegan-adegan tersebut, memang tidak ada percakapan. Kalo gak...wah...gak ngerti deh gue!

Gue sangking 'terganggu'nya dengan adegan-adegan tersebut, sampe nyaris mau keluar dari bioskop karena gak tahan! Untung gue tetep duduk, meskipun tutup mata.

Untung, begitu bagian Jamal udah agak dewasa, adegan-adegan yang membuat gue menutup mata berkurang. Dan gue mulai menikmati banget tuh film.

Emang bagus sih tuh film. Suer. Bukan hanya karena dia menang beragam penghargaan, tapi memang dari segi cerita, bagus. Gak rugi lah gue nonton hehehe...sempat menitikkan air mata di akhir film, karena di akhir film tuh seperti dibikin semacam summary perjuangan dia, meskipun kalo menurut gue kurang sedih sih, tapi paling gak mengingat itu semua membuat yah...cukup terharu lah.

Tinggal kemudian muncul semacam diskusi antara orang-orang yang duduk di belakang gue. Satu bilang keberhasilan Jamal karena kerja keras dia. Sedangkan yang satu lagi mempertanyakan dimana kerja keras-nya? Karena menurut dia semua jawaban yang diperoleh bukan karena hasil belajar, tapi karena itu hidup dia.

Tinggal gue yang kemudian ikutan mikir.

Iya juga ya...dia tahu semua jawaban itu karena hal-hal yang terjadi sama dia, yang bisa dibilang kebetulan. Tapi...di satu sisi, kalo dia gak kerja keras yah...dia gak bakal duduk di kursi panas itu. Jadi gue pikir gue akan melihat keberhasilan yang dia peroleh karena kerja kerasnya.

Hehehe...emang ngaruh sama filmnya?

Yah yang belum sempet nonton sih...gue rasa harus nonton deh nih film. Entah mau di bioskop or dvd, yang penting sempatkan lah nonton...

Sunday, March 8, 2009

Now I Know...

Gue lagi agak-agak emosi nih...bukan marah sih...cuma sekedar annoyed. Dan parahnya, hal itu tuh hal sepele dan harusnya bisa enggak gue besar-besarin. Bener-bener masalah sepele. Tapi gak tahu kenapa gue jadi emosi. Mungkin karena hormon [lho? cewek banget sih nyalahin hormon untuk emosi yang tidak terkontrol? soooo not me!]

Gara-garanya gue upload foto di FB tentang waktu gue pergi ke Jambore Korea. Dan udah pasti banyak [mantan] anak-anak murid gue yang sekarang beredar di FB, dan sistem tag foto itu bener-bener membuat kita dengan cepat berhubungan dengan orang lain (yang ada di foto itu) tapi belum ada di networking kita. Jadilah gue hanya men-tag beberapa anak yang ada di gue, sedangkan sisanya, I let them do the rest. Alhasil, gue kembali connect dengan [mantan] anak-anak gue yang sudah menyebar ke seluruh antero dunia (sedangkan gue tetep di Jakarta, huhuhu :()

Nah, yang bikin agak emosi adalah...salah satu foto yang gue punya itu, kemudian di shared ke orang lain. Ngerti gak? Jadi fotonya itu juga muncul di album orang lain.

Secara logika, harusnya gak masalah. Toh emang foto itu gak ada gue-nya (Thank God!) or di altered atau diapa-apain. Jadi yah...ya udah lah...let it go. Cuma...kok gak rela yah "~". Mungkin tujuan orang itu ngambil cuma untuk ngisengin orang yang ada di foto itu, mau ngasih nunjuk temen-temen yang lain...

Berhubung gue gak bisa kasih comment di foto yang ada di album orang lain itu, alhasil yang bisa gue tegur cuma [mantan] anak murid gue itu...dan gue berasa gak enak...karena kesannya gue marah sama dia...padahal gue marah sama temennya [mantan] anak murid gue itu.

Tapi beneran deh...gak terima aja gitu...gue ngerasa it's my picture, I own it, and how can you put it on your album and claimed it as yours?

Pada tempatnya gak sih gue emosi/marah?

Somehow gue ngerasa kualat :"> *blush* karena gue keseringan unduh lagu dan buku...cuma gue ngerasa apa yang mereka lakukan itu adalah plagiat, claiming something that isn't them as their own, walaupun memang tidak separah itu sih...

Tinggal gue yang dilema...gak enak sama [mantan] anak murid gue juga...

Hieh....bingung!

Now I know...how they feels :(

(Tapi gue tetep melakukan peng-unduh-an...selama bukan plagiat hehehe)

Disney - The Ugly Duckling

Just something to watch...


Disney Ad - Pillow Talk

Oh my God...this one make me laugh AND cry at the same time...so sweet...


Diseny Ad - Business Trip

Oohhh...so sweet....


Disney Park

My wish and my dream...go to The Disneyland!! How can you not go when you see this ad?





Disney - The Circle of Family

This one is soooo funny!!!


Disney - Magic Happens

Duh...MAU BANGET NIH!!!!


Reminiscent dan Facebook

Reminiscent artinya mengenang...or kurang lebih seperti itu lah :) Akhir-akhir ini sepertinya itu yang sedang gue lakukann. Thank to De Nancy Gloria, temen SMA dan sesama penghuni Asrama Putri Cor Jesu tahun 1996-1999, yang telah mem-posting 'kan foto-foto jadul di FB...yang ujung-ujungnya membuat gue tidak hanya tertawa dan terkenang masa lalu, tapi juga jadi ketagihan FB!!!!

Gue biasanya gak pernah tuh follow up sebuah foto alias mengikuti tiap komen yang diberikan...tapi apa daya, gue begitu tertarik dengan apa yang [akan] dikatakan oleh temen-temen yang lain, sehingga jadilah gue men-follow up itu coments dan OMG...i'm LOL ngebaca tuh comments....seandainya saja ada tools untuk menuliskan betapa gue tertawa terbahak-bahak (selain istilah LOL) udah gue pake kali! Tapi sayang gak ada hehehe

Kalo mau liat betapa 'kecil' nya badan gue dulu...yah lihat lah itu foto FB gue...duh...masa-masa gue masih culun, masih lugu, masih imut, masih penuh idealisme...kalo dibandingin sekarang sih...wah udah jauh beda banget lah! Dan badan makin besar, muka juga dah se-imut or lugu itu...walaupun kata Yan gak banyak berubah juga sih hehehe...but still...I missed those days...mungkin lebih ke missed my girls kali yah...

Sangking ketagihannya gue sampe pernah ngobrol di FB...bukan lewat chatting box nya...tapi saling berbalas comment di status gue...kebetulan waktu itu gue kebangun gara-gara sakit perut yang mengakibatkan gue gak bisa tidur lagi...alhasil ngobrol deh sama Freddy dan Titi...trus pas gue ganti status...mereka berdua 'ikut' ganti tempat ngobrol...halah!! sampe akhirnyt Titi ngantuk trus gue abis itu yang ngantuk...gawat!

Gak berhenti di situ...kita kemudian juga sempet chatting dan mulai deh cerita-cerita...apalagi Juli nanti mau ada Reuni Akbar SMA jadilah topik sekarang adalah "Apakah dateng pas reuni nanti?' Belum pernah gue merasa jarak menjadi masalah untuk kumpul-kumpul reuni. Paling selama ini yang menjadi masalah adalah waktu...tapi yah begitulah kalo punya sekolah yang nyaris 65% [more or less] siswanya adalah anak-anak luar Malang, sampai luar Jawa. Untung belum ada yang luar pulau. Tapi gue sih bertekad datang, malah rencana paling gak 1 minggu atau 2 minggu sebelum hari H. Mau bantu-bantu dulu...seperti biasa gue :)

Dan kemaren gue ngobrol sama Saphie. Namanya sih Xaverius Ervan trus dari Xaverius itu berubah menjadi Saphie deh...it's a long story...tapi emang jadi pembeda sih dari Evan...which is also one of my bestfriend...jadi yah kemudian kebiasaan manggil Ervan dengan sebutan Saphie.

Dan seneng rasanya bisa kembali ngobrol sama Saphie panjang lebar, ngebahas soal reuni ini...kembali seperti kebiasaan kita dulu-dulu...sempet ngegosip (ngebahasa) juga tentang yang anak-anak yang lain...

Speaking of Gosip...hieh...dasar Imelda Halim...masak dia men-tag gue sebagai gossipper?? Padahal gue 'kan tidak bergosip...gue 'kan hanya mengumpulkan fakta, mencari fakta, dan menerima fakta...yang gue sebar juga fakta kok hahaha...paling gak, gue 'kan meng-quote siapa bilang apa hehehe...gak menambah or mengurangi kok...suer deh... :D

Oke...kembali pada Saphie...ya kita ngobrol banyak soal acara reuni itu...soal kesulitan dia dan gue juga ikut sumbang saran, semoga aja dia inget soalnya gue ndiri lupa kemaren gue saranin apa aja hahaha...

Bener-bener berharap bisa dateng pas reuni besok dan kembali ketemu sama temen-temen gue, paling gak genk gue lah :)

Saturday, March 7, 2009

Shop 'Till You Drop

Aduh...capek!! Tapi FUN!!!

Gak nyangka bisa belanja bareng nyokap. Begini nih jadinya kalo lagi ada diskon dan belanja sama nyokap...[nyaris] KALAP!!

Tadinya nyokap gak mau diajak ke PS, udah mau ngajak Sufei aja gue...eh tiba-tiba nyokap bilang ayo pergi...ya sudah...batal deh pergi sama Sufei, jadinya gue pergi sama nyokap.

Tujuan pertama...Century hehehe karena gue lupa bawa obat vertigo dan mual gue, siapa tahu gue kumat, bisa rusak acara seharian..jadi lah beli obat dulu. Next adalah Periplus. Emak gue yang belanja bukunya Phillippa Gregory. Dia itu yang mengarang "The Other Boleyn Girl", yang kemaren difilm-in sama Scarlett Johanssen dan Natalie Portman. Nah kebetulan, Phillippa Gregorry ini mengarang buku tentang Boleyn Family dan atau yang bersetting jaman Tudor itu ada lumayan banyak (5, lebih tepatnya, karena tadi gue buka wikipedia with my mom Blackberry), jadilah tadi nyokap beli bukunya lebih dari 1. Untung juga sih buka wikipedia, jadi tahu mana yang lebih baik dibeli...dan alhasil nyokap beli 3!!!

Kemudian lanjut ke Kinokuniya. Sebenanya tujuan utama emang ke Kinokuniya, karena sepupu ada yang mau ke Singapore dan gue rencana titip buku. Gue pikir mau minta tolong yang di Jakarta untuk ngecek di Singapore apakah mereka punya ata tidak. Ternyata tidak bisa :( Kinokuniya Jakarta tidak berhubungan dengan Kinokuniya Singapore, jadi gak bisa deh. Ya udah...

Tapi tetep, beli buku dua. Satu Nora Roberts (as always), buku ketiga dari trilogi yang udah cukup lama terabaikan, karena gue selalu gak ketemu buku 3 (waktu itu masih main di QB, jarang ke Kinokuniya) dan gue kadung beli yang bahasa Indonesia, sedangkan nyokap belum baca alias gak mau baca yang versi Indonesia. Satu lagi Nicole Jordan, buku ke-empat, dari rangkatain trilogi yang ternyata bukan, dan meskipun gue udah unduh e-book nya, tetep aja gue prefer buku beneran :)

Sebenernya pingin beli buku lagi, sih...ada satu buku yang udah ada gi Gramedia, Lightning Thief, tapi sayang cuma ada buku 2 dan 3, sedangkan buku 1 yang gue cari gak ada. Ya sudah lah, gak jadi. Lagian, nyokap bilang mau cari baju.

Klaar dari Kinokuniya, kita lunch! Duh ramenya food court. Untung dapet tempat, gue seperti biasa makan Goiza hahaha...klaar lunch lanjut ke Metro!!

Nyokap mau nyari baju pesta karena temen kantornya ada yang married, siang hari pula. Jadi 'kan milih yang agak-agak casual gitu pertama sih agak-agak kaget juga ngeliat harganya yang berkisar antara 399 sampe 499 ribu hahaha...malah ada yang seharga 600 ribu untuk rok aja. Emang cantik sih...apalagi blus-nya berpayet dsbnya...cuma harganya itu lho bo'! Hehehe...maklum lah...'kan bukan konglomerat yang bisa beli baju seharga 1 juta.

So...mulailah perburuan hehehe...sempet mengalami kepanikan, karena nyokap tiba-tiba merasakan ada sesuatu yang tidak beres dengan sendal yang dia pake, jadilah kita turun ke bagian sepatu/sendal...dan akhirnya hunting sendal/sepatu dulu. Gue berhasil beli dua sendal trepes (flat), coklat dan hitam. Yes!

Kemudian lanjut ke atas, untuk belanja baju. Kembali kita melakukan penyisiran baju-baju itu...setelah melihat-lihat pilihan yang ada, barulah nyokap menjatuhkan pilihan...dan gue yang nyoba baju. Lho? Lha iya...abis nyokap bingung milih baju yang mana, yang ada gue malah asik milih-milih baju, main ambil aja dari rak. Selama ada ukuran yang paling besar, langsung gue coba. Lumayan 'kan?

Bener aja. Gue nyoba 3 pcs, emak gue malah gak nyoba apa-apa. Gue dapet celana panjang item 1. Lumayan hehehe..

Lanjut kliling lagi, tapi kali ini melihat ke arah box-box, yang udah pasti harganya langsung lebih murah, yah...gak lebih dari 300 lah...masih agak mahal sih...tapi dibandingkan dari tadi yang harganya 400 sampe 500 'kan lebih mending. Dan gue...seperti orang kalap, setiap kali menemukan yang ukuran gue...langsung gue ambil...untuk gue coba.

Dari satu box beralih ke box berikutnya, dari satu baju ke baju berikutnya...in the end...gue dapet 1 celana, 2 blus (hitam dan marun), dan 1 baju kaos terusan (yang ini suer gue nekat beli hehehe)...sedangkan nyokap hanya satu atasan kaos, satu blus untuk pesta (yang menurut gue tralu sederhana, tp emang itu yang dia cari) dan satu kemeja putih (tebakan gue sih untuk tugas koor gereja).

Dan sesudah dari Metro, gue mampir Body Shop untuk membeli beberapa keperluan...trus lanjut ke Food Court. Sebenernya sih males untuk makan, karena rame banget, tapi berhubung di rumah gk ada makanan, jadilah beli something to eat. Gue beli sandwich chicken sama tuna di Eaton...trus beli Cold Stone...makan berdua sama emak...baru deh pulang.

Tinggal gue yang kecapekan dan kakinya sakit. I kinda broke my own rule not
to wear any high heels while go shopping!! Yah sendal gue sebenernya bukan high heels juga sih...model wedges gitu...tapi 'kan tetep aja high...tinggal kaki gue yang kesakitan...campuran antara pegel dengan cape (apa bedanya coba?)

Tapi puas hahahaha

Yah begitulah kalo belanja sama nyokap hahaha

What a day...




Please e-mail me directly if you have any question about things that I wrote in this blog at celotehze@yahoo.com