Sunday, November 30, 2008

Karawaci part...dua, deh!

Today, 29 November 2008, untuk ketiga kalinya gue kembali 'berkunjung' ke daerah Lippo Karawaci, Tangerang. Untuk ketiga kalinya, gue datang untuk mengetes anak-anak. Dan untuk ketiga kalinya gue mengunjungi daerah yang 'nyaris' tidak akan pernah gue kunjungi karena jauh-nya minta ampun dari Kelapa Gading Permai.

Yang berbeda adalah, Yosi hari ini telat bangun jadi gue baru berangkat dari rumah around 6.00 am, padahal biasanya 05.45 am. Tapi gak papa, karena hari Sabtu, jalanan kosong dan dalam waktu satu jam, gue udah tiba di depan sekolah.

Yang berbeda lagi adalah, lokasi sekolah dan anak-anak yang akan dites kali ini berbeda. Meskipun sama-sama Sekolah Dian Harapan (SDH), tempatnya kali ini di daerah perumahan "Himalaya" (kalo gue gak salah inget) dan anak yang dites adalah anak usia 2,5 tahun sampei 4 tahun.

YUP! 2,5 tahun!!!!

Aduh!!! Beneran deh! Gue salut banget sama engkau wahai para guru TK!!! Duh!!! Gue sih amit-amit ya!! Bener-bener gak tahan. HIH!!! Tuh anak-anak yang ada malah gue tabok-tabokin kali. Untung aja tadi enggak ada kejadian seperti itu. Tapi suer dah!! Kapok deh!

Kali ini gue bertugas bersama dengan Aurora. Jabatan gue tetap sebagai observer. Jumlah anak yang harus 'dites' gelombang pertama ada 5 anak. Usia mereka semuanya 3 tahun. Namanya juga anak kecil, tapi tentu saja perkembangan kemampuan masing-masing berbeda satu sama lain. Ada yang begitu disapa langsung menyaut, ada yang diem aja, ada juga yang pandangan matanya gak jelas. Ada yang bicara dengan jelas, ada yang (sekali lagi) diem aja, ada juga yang jawabannya gak nyambung. Hieh...dasar anak-anak. Untung aja bukan gue testernya!

Meskipun begitu, ada satu hal yang bikin gue bener-bener amazed banget.

Begitu gue (or Aurora) bertanya, sambil pegang crayon, "Warna apa ini?" bisa dibilang semuanya nyaris menjawab, "blue!" atau "red" atau "yellow".

Oh my God!! What's wrong with this kids? Don't they speak Indonesian anymore?

Hahahaha....

Gak...bukan itu yang gue keluhkan.

Gue cuma *WOW* dan sedikit taken aback.

Gue ngomongin anak umur 3 tahun lho ini. TIGA TAHUN!! Bukan lima tahun atau apalagi usia 12 tahun.

Apalagi mereka udah mengenal angka (sampe lima dan juga dalam bahasa Inggris dan bahasa Indonesia, tapi mostly belum sampe konsep jumlah), mengenal beberapa huruf (terutama S dan O), dan malah ada yang sudah bisa menulis (meskipun mungkin lebih pada meniru bentuk huruf). Tapi sekali lagi...ini anak usia TIGA TAHUN!!!

Gue cuma bisa berpikir, gila ya anak-anak sekarang! Gila ya sekolah untuk anak-anak sekarang! Gila ya!!!!

Perasaan dulu gue belum mengenal huruf deh. Kayaknya dulu gue belum tahu bahasa Inggris deh. Gue dulu gak kayak gitu deh! Duh...jadi minder ndiri!

Bener-bener deh!!

Selesai gelombang satu, gue dipindahkan ke Harry, karena jumlah anak yang akan dites di tempat Harry ada 4, sedangkan yang di tempat Aurora cuma ada tiga.

Sempet ada semacam 'hiburan' sewaktu menanti dimulainya gelombang dua.

Ada anak, namanya Terry usia 4 tahun, yang udah disuruh masuk oleh nyokapnya, meskipun anak-anak yang lain belum dateng. Dan sepertinya sudah menjadi 'kebiasaan' adalah langsung memberikan kertas kosong dan menyuruh/meminta anak tersebut untuk menggambar. Anything.

Eh...dasar tuh anak 'sok' pura-pura shy...jadilah sambil ketawa-ketawa dan geleng-geleng kepala bilang gak mau gambar. Gue, berusaha membujuk, menawarkan untuk menggambar beberapa benda...seperti awan (gampang bo!). Eh..sekali lagi dia menolak mengambar, tentu dengan senyum manis, dan bilang kalo gak bisa gambar awan. Alhasil gue lah yang gambar. Yang ada...ujung-ujungnya gue yang gambar!!! Gue jadi gambar matahari, laut, ikan, ubur-ubur, sampe kepiting!!! Dasar tuh anak!!! Masak gue dikerjain anak umur 4?

Hehehe...tapi emang anaknya dah pinter sih...diajak ngomong juga nyambung. Gue jadi lebih suka aja. Ganteng lagi hahahaha!!!

Oke.

Berikutnya nyambung di kelas Harry.

Mau ngamuk gue!

Begitu gue masuk, udah ada satu anak cowok yang sedang nangis dengan hebohnya (tapi dengan air mata yang minim) setengah berteriak kalo dia meminta main di luar. Untung aja di dalam ada bonyok-nya dia. Orang tua nya sih keliatan sebagai ortu yang well educated karena mereka berusaha sekali supaya tuh anak teralihkan perhatiannya. Untuk sesaat cara itu berhasil. Karena dia sempet diem. Setengah menit, sebelum akhirnya kembali berteriak dan menangis (dengan volume air mata yang bertambah) meminta untuk keluar.

Gue dan Harry keluar sebentar, karena bingung mencari anak-anak lain yang mau tes, kok kagak ada. Ternyata ada satu pasangan suami-istri yang masih muda, anaknya baru 2,5 tahun (bapaknya ganteng bo!) lagi menunggu. Akhirnya sama Harry dipersilakan masuk aja.

Jujur gue takut si anak yang baru masuk ini, A, bakal ikutan nangis. Tapi untung kagak! Dia anteng aja baca buku sama nyokapnya, sementara si bapak gue suruh isi data siswa. Aaron juga kemudian eksplorasi ndiri. Ngambil spidol, nulis-nulis di papan, ngambil barang-barang yang di deket situ, pokoknya cuek aja deh. Gak peduli sama anak yang sedang heboh (sekarang volume air mata udah maksimal plus ingus plus keringetan, padahal pake AC).

Sembari si M, akhirnya keluar. Gue minta sama ortu A untuk keluar. Bokapnya keluar dulu karena emang si anak gak ngeliat bapaknya. Dia lagi asik sama spidol dan papan tulis. Nyokapnya cuma bilang kalo dia mau ke wc jadi A suruh tunggu di kelas. Anaknya cuma ngangguk dan bilang "he eh", anteng aja, cuek terus.

Kemudian masuk anak cewek, T, yang nempel terus sama susternya. Disuruh turun dari gendongan pun gak mau. Ketika akhirnya mau pun, tuh susternya mesti ikut. Akhirnya gue suruh dia duduk agak jauh dari T.

Dimulailah tes.

Gak perlu gue jelasin mendetail, yang penting si A ini asli cuek aja, dalam arti positif ya karena dia mengerjakan tugas yang diberikan tanpa banyak bicara. Sementara itu suster T diem-diem keluar. T masih asik ngerjain tugas. Tiba-tiba dia nengok ke belakang, ngeliat susternya gak ada. Mulai deh...

Gue tau dia mau nangis, tapi suer gue penasaran sama cara dia nangis. Gue pingin tau gimana proses dia nangis. Keren lho hahahaha

Matanya bisa tiba-tiba berkaca-kaca...air mata itu menggenang di pelupuk mata, sebelum kemudian ujung-ujung bibir tertarik ke atas dan dia mulai sesenggukan yang diikuti dengan teriakan tangisan. Yang lucu...tangannya otomatis terangkat ke atas minta gue gendong dan minta keluar. Dan abis itu sesenggukkan kayak orang asma.

Hieh...dasar anak-anak.

Kemudian masuk satu anak cowok lain, C. Agak lebih mending, karena bisa masuk kelas untuk yah....mungkin around 5 menit tanpa menangis tapi kemudian mulai mencari...suster/mama. Ya sudah...bubar lah tugas yang harus dikerjakan.

In the end, cuma melakukan tes pada dua anak. A dan T. Gue sih lebih suka sama A. Anaknya tenang, ditanya bisa menjawab (meskipun masih agak cadel dan belum sepenuhnya mengerti) tapi mandiri. Sedangkan T...well...manja. Ditanya menjawab sih...tapi rasanya perlu didorong-dorong dulu deh.

Sedangkan C...well...masih belum bisa apa-apa. Belum mengenal angka, warna, bentuk, huruf, bicara aja masih belum jelas.

Kemudian, disaat semua sudah selesai baru masuk kembali si M.

Karena Harry sedang sibuk interview, jadilah gue yang ngetes.

Ya ampun!!! Bener-bener deh, kesabaran gue tuh diuji abis!

Gue suruh dia ngewarnain gambar ikan, kagak diwarnain. Udah gue kasih contoh, tetep aja kagak diwarnain. Yang ada malah dia gambar garis, bikin garis berzigzag, di luar gambar ikan. Padahal ada bokapnya udah mendorong, nyokapnya juga ikutan, tetep aja gak mau.
Tugas ke dua juga sama. Tugas ketiga juga sama. Paling waktu menunjuk warna aja dia mau. Selebihnya? Kagak!

Caphe deh!!!

Aduh...kalo dah kayak gitu ya...gue jadi mikir-mikir. Amit-amit deh, tapi gue baru mau nyekolahin anak gue umur 4 aja deh. Itupun milih TK yang...isinya main aja. Maksud nya...yah diliat dulu lah kemampuan anaknya. Kalo emang udah bisa baru lah disuruh sekolah, kalo enggak ya jangan lah. Kasian anaknya!

Hieh...bener-bener deh...pengetesan hari ini...bikin capek banget!!

Gue gak cocok jadi guru K-1 or K-2!!

Wednesday, November 26, 2008

Kalap!


Udah bukan rahasia lagi, kalo gue itu termasuk seorang maniak buku. Novel lebih tepatnya. Dan tidak jarang buku anak-anak. Yup...children books. Seperti buku Enid Blyton atau buku P. L. Travers (pengarang Marry Poppins). Tapi memang specialty gue di novel.

Dan, seperti yang udah sering gue bilang/katakan/cerita, gue lebih prefer novel dalam bahasa Inggris, kecuali pengarangnya emang orang Indonesia. Dan pengarang Indonesia yang bukunya selalu gue tunggu pun terbatas. Yang sekarang keinget adalah Marga T. dan Clara Ng. Selain itu...hm...pikir-pikir dulu deh.

Kenapa milih buku bahasa Inggris?
Simply just because, lebih banyak pilihannya aja. Dan kalau disuruh baca buku terjemahannya...well kadang terjemahannya bisa sangat buruk sekali. Walau tidak semua buku terjemahan hasilnya jelek, tapi yah...harus diakui membaca dalam bahasa aslinya memang lebih seru aja. Meskipun tidak dapat dipungkiri juga, buat gue yang bahasa Inggrisnya juga gak hebat-hebat amat, ada saat dimana bahasa slang/percakapan/istilah/idiom mereka yang gak gue ngerti. Apalagi kalo bahasa Inggris-nya England...bukan yang American, seperti yang sering kita denger atau pake.

Nah, untuk dapat memuaskan nafus membaca buku gue, dalam hal ini buku berbahasa Inggris, tentu gue hanya bisa membeli buku-buku tersebut di toko buku tertentu. Seperti Periplus, Kinokuniya, dan kadang Gramedia, dan lebih kadang lagi Rubino. Dulu, langganan gue adalah QB. Selain bukunya lebih murah, gue juga punya discount card 10%, jadi emang lebih seneng aja. Dan dulu, paling jarang ke Kinokuniya, selain lebih mahal jaraknya juga lumayan jauh dibandingkan QB. Tapi, semenjak QB hanya ada di Kemang, gue jadi pindah toko ke Kinokuniya. Sebenernya, Periplus jauh lebih murah dibandingkan Kinokuniya, tapi koleksi buku Periplus (maksudnya novel yah...) agak sedikit terlambat dibandingkan Kinokuniya.

Ada toko buku Times juga, tapi semenjak Times menghilang dari TGA yang ada di Gading, dan berpindah ke Karawaci, gue jadi enggak menginjakkan kaki di Times lagi. Dan waktu gue dua kali ke Karawaci itu, belum sempet sama sekali ke Times. Dan ke Times adalah sesuatu yang harus kudu mesti gue lakukan!!

Berhubung Kinokuniya yang terdekat dan (mungkin) yang paling besar adanya di Plaza Senayan, dan menurut gue itu termasuk jauh dari Gading, jadinya gak bisa setiap minggu gue ke sana. Apalagi, beberapa minggu terakhir ini sepertinya jadwal gue cukup padat. Kalo gak padat pun, gue yang rada males pergi ke sana. Plus...gue juga dah lama gak buka Amazon untuk ngecek buku baru.

Biasanya, gue suka ngecek di Amazon.com buku-buku apa yang baru keluar atau akan keluar. Tapi
lately gue online sibuk dengan unduh dan unggah lagu...dan ngecek amazon.com pun cuma untuk ngecek album baru apa yang udah keluar or ngecek apakah album yang mau gue unduh itu bagus or not.

Dan baru hari ini gue ngecek buku baru apa yang
release di amazon.com.

Dan gue kalap!!

Gue baru ngeh kalo bulan ini, buku Nora Roberts ada dua yang akan rilis. Dan dua-dua nya merupakan buku yang cukup dinanti-nantikan oleh gue dan nyokap gue.


Yang satu merupakan rangkaian dari
In Death series, dengan tokoh utama Lt. Eve Dallas and her handsome and rich more than God, Roarke.

Yang satu lagi adalah bagian dari
The Sign of Seven Trilogy, yang sepertinya harus gue baca ulang supaya gue inget ceritanya!

Kemudian gue melihat this book...
...salah satu bagian dari serangkaian buku yang tidak sengaja gue beli dan ini bisa dibilang buku terakhir dari empat buku sebelumnya.

Dan jujur aja, gue langsung kalap untuk mencari buku-buku ini. Ketiga buku ini semuanya udah rilis di luar negeri sono....tapi sayang dari tiga buku ini cuma 1 yang
paperback, sedangkan yang dua masih hardcover. Well...memang sih beli hardcover lebih bagus...bener itu...tapi harganya juga dua kali lebih mahal bo! Belum lagi bukunya yang besar dan berat! Hieh...lebih baik sabar menanti deh...apalagi kalo ternyata udah bisa baca alias udah bisa dapet e-book-nya!!! Hahahaha...busuk banget!!

Anyway, gue jadi kepingin banget untuk cepet-cepet bisa ke Kinokuniya or Times (karena Sabtu gue bakal ke Karawaci, again) untuk ngecek dan membeli buku-buku itu...well..mungkin cuma beli Pagan Stone doang kali ya...karena cuma itu yang paperback :)

Dan...tidak cukup sampe disitu...pas ngecek amazon.com gue kembali diingatkan akan beberapa buku yang kehadirannya masih dinantikan oleh gue, terutama. Seperti buku-buku ini...


Ini buku...udah rilis dari awal tahun ini kalo gak salah, tapi masih hardcover, yang paperback baru akan rilis Desember ini.
Tapi untung aja, dah pernah nemu file e-book nya...jadi udah baca.
Mesti tetap di beli, karena gue ngumpulin bukunya Julie Garwood.


Kalo yang ini emang bener-bener baru. Rilis Desember ini, masih hardcover.
Hopefully bakal nemu e-book nya lagi...jadi gue gak kelamaan nunggu :)
Yang ini harus dibeli, karena selain ngumpulin Julie Garwood, buku ini juga agak berseri.


Nah kalo yang ini sih...murni karena penasaran!
Lagian, ini masih satu rangkaian dengan Harry Potter.

Duh...banyak buku yang mesti dicari, dibeli, dan dibaca nih!!! Gue baru aja kelar baca Marry Poppins...terus kelar baca Suite 606-nya J. D. Robb. Terus tadi temen gue di Aussie baru bilang kalo Cecelia Ahern dah keluarin buku baru lagi!!! Padahal gue belum pernah baca soal buku baru Cecelia Ahern sama sekali di amazon. Aggghhhh!!! So many books so little time :)

Monday, November 24, 2008

Swing On A Star

Would you like to swing on a star
Carry moonbeams home in a jar
And be better off than you are
Or would you rather be a mule

A mule is an animal with long funny ears
Kicks up at anything he hears
His back is brawny but his brain is weak
He's just plain stupid with a stubborn streak
And by the way, if you hate to go to school
You may grow up to be a mule

Or would you like to swing on a star
Carry moonbeams home in a jar
And be better off than you are
Or would you rather be a pig

A pig is an animal with dirt on his face
His shoes are a terrible disgrace
He has no manners when he eats his food
He's fat and lazy and extremely rude
But if you don't care a feather or a fig
You may grow up to be a pig



Or would you like to swing on a star
Carry moonbeams home in a jar
And be better off than you are
Or would you rather be a fish

A fish won't do anything, but swim in a brook
He can't write his name or read a book
To fool the people is his only thought
And though he's slippery, he still gets caught
But then if that sort of life is what you wish
You may grow up to be a fish
A new kind of jumped-up slippery fish

And all the monkeys aren't in the zoo
Every day you meet quite a few
So you see it's all up to you
You can be better than you are
You could be swingin' on a star

Sunday, November 23, 2008

Tepar!!!

Oke...kemaren, Sabtu tanggal 22 November 2008, gue kembali ke Sekolah Dian Harapan, Lippo Karawaci, Tangerang.

Agak sedikit berbeda dari hari Rabu kemaren. Pertama, mulainya aja jam 7 pagi, bukan jam delapan. Kedua, jumlah kelasnya cuma 2, dan ketiga kali ini gue dapet kelas yang isinya anak SD. Yup! Udah gitu, karena tes-nya juga beda dengan tes yang kemaren Rabu, jadi nya yah...emang agak lebih cepat selesai aja. Udah gitu, yang ikut tes kali ini kebanyakan bukan anak-anak dari SDH, tapi dari sekolah luar. Dan hal itu cukup membuat perbedaan. Soalnya, situasi kelas jadi lebih terkendali dan teratur. Soalnya pada gak punya temen untuk saling bacot...jadi yah lebih enak aja.

Anyway, psikotest berjalan cukup lancar, meskipun agak-agak sedikit mengalami hambatan pada saat Kraeplin Test. Gila!! Gue kasian banget sama tuh anak-anak!! Beneran deh! Anak SD dikasih Kraeplin Test!! Duh!! Kasian lah!

Tapi, yang bikin tepar bukan itu.

Klaar dari sekolah, jadi udah ngerapiin jawaban peserta, udah ditulisin nomor pesertanya, udah dirapiin pula, pokoknya semua udah rapi, gue sama Yosi jalan-jalan dulu ke Supermal Karawaci. Yah...maklum lah...namanya juga anak Jakarta, yang jarang banget main-main ke Tangerang sono. Jadi...pas lagi ada kesempatan...dah pasti gue pake untuk jalan-jalan lah!!

Untung juga kemaren itu jalan-jalan, karena gue baru ngeh kalo minggu depan dan minggu depannya lagi, gue bakal ngetes anak pre-school, yang baru klaar around 3!!!! Dan rasanya akan susah kalo abis itu baru mau jalan-jalan. Jadi...karena kemaren itu udah keliling Supermal, paling minggu depan tinggal ngecek Times Bookstore!!!! YES!!!

So...

Supermall...emang gede sih...dan dia lebar...tapi masih bisa tercover kok sama gue hehehe :). Gue belum terlalu hafal aja, tapi sebenernya gak tralu rumit. Agak-agak mirip Plaza Senayan, dalam artian di satu ujung ada Debenhams, sedang di ujung lain ada Matahari. Jadi yah...tinggal pilih aja mau belanja di mana. Makanannya juga banyak, belum lagi food courtnya yang BUSYET DAH!!!!! Gue sih gak suka ya...tralu luas. Area makan/meja makan nya tralu banyak dan tralu mengumpul. Kurang nyaman aja gue. Tapi ya sudah lah.

Gue sama Yosi belanja di Matahari. Matahari baru nih ngomong-ngomong. Penggantinya Galeria Matahari sepertinya, karena logonya ganti (warnanya), font-nya juga ganti, dan kata nyokap, owner-nya juga ganti. Keliatan dari penampilan tokonya dan jenis barang yang dijual, agak-agak sedikit high end. Tapi kalo yang logo Mataharinya masih merah (atau merah ijo ya?), seperti yang di CL, nah itu masih yang lama.

Kita masuk Supermall around 10.30, keluar Mal around 15.20 lah. Cukup capek juga...karena bawaan berat hehehe...tapi seru.

Pulang dari Supermall naik bus Karawaci, turun di Plaza Semanggi. Dari situ, gue naik taksi ke Juanda, kebetulan bokap abis klaar rapat di Sanmar...jadi yah lumayan lah...gak perlu ribet naik busway lagi.

Ternyata eh ternyata...nyokap lagi di Mal...dan bokap ada perlu untuk beli obat. Alhasil...abis itu lanjut ke MKG!!!

Haduh...haduh...haduh....badan udah capek...tapi ya sudah lah...mampir lagi ke MKG. Gimana gue gak dibilang anak Mal coba?

Untung aja kemaren itu gue bawa sendal...kalo gak kaki gue dah patah kali!!!

Pulang nyampe rumah emang baru jam 8 sih. Tapi ya gitu. Mandi, nonton tv bentar...trus tidur. Gila!! Tepar!!!

Masih ada dua kali sabtu lagi nih. Tinggal tanggal 29 dan 6 desember besok. Yah...gak papa lah...itung-itung jalan ke Karawaci. :)

Thursday, November 20, 2008

How I Was Raised

Ok...ini salah satu pembahasan yang cukup sering muncul antara gue dan Yosi. Dan tadi muncul lagi, karena kemudian Meta sempat nyinggung soal kesibukan dia yang akan dia lepas kalau nanti dia udah punya anak.

Rasanya sudah bukan hal yang aneh jika seorang perempuan, gave up everything begitu dia punya anak. Tentu aja, jika penghasilan sang suami udah cukup. Kalo penghasilan satu orang gak cukup sih...gue rasa sang istri tetep harus kerja.

Apapun itu, memang membutuhkan pengorbanan.

Dan mau gak mau gue jadi inget sama bagaimana gue dan adik gue dibesarkan. Dengan dua orang tua yang dua-dua kerja, tentu gue emang lebih banyak menghabiskan waktu dengan suster/pembantu. Untungnya gue gak jadi anak pembantu/suster.

Kalo dipikir-pikir ke belakang, emak bapak gue emang cukup gila. Gue tuh dah ditinggal ndirian di rumah, tanpa pembantu sejak...SMP mungkin ya? Wait...gue lagi mengingat-inget. Mungkin SD kelas 6 udah mulai di rumah ndirian, karena gak ada pembantu. Jadi yah...masing-masing dah punya kunci dan pulang nyampe rumah gak ada orang. Makan sendiri (kita rantangan) dan yah semua sendiri.

Untuk beberapa orang tentu hal ini sangat mengejutkan. Ya iyalah! Anak SMP ndirian aja di rumah! Kalo ada apa-apa gimana? Hehehe...untungnya sejauh ini aman-aman saja.

Trus...ada pengalaman soal naik taksi sendirian.
Gila!
Untuk kejadian ini gue inget banget-banget deh, karena semua orang pada heboh aja bawaannya. Gue sama Tz sih bangga banget bisa pergi ndiri.
Gara-gara ada acara di rumah sodara di Benhil, sedangkan bokap nyokap gak bisa dateng, jadilah gue diutus sendiri sama Tz untuk naik taksi. Bluebird tentunya. Emang sih, selama di taksi kita melek mata, memperhatikan jalan baik-baik, antara takut nyasar dan takut dibawa kabur hahaha...tapi toh nyampe dengan selamat dan sekali lagi, baik-baik saja. Abis itu...tinggal om tante gue yang heboh dan terheran-heran. Mungkin sedikit menyalahkan nyokap...tapi gue sih bangga banget lho!!

Abis itu...jadi keranjingan naik taksi deh :) orang pernah sampe ketiduran pula di taksi!!! Untung gue selalu naik Bluebird (sebelum argo taksi menjadi Rp 6000!!) dan sejauh ini selalu baik-baik saja.

Dan nyokap gue, rupanya membesarkan gue dengan buku panduan terbitan luar negeri...jadilah didikan gue yah emang agak-agak didikan luar. Contohnya ya...soal makan. Gak pernah tuh makan digendong nyokap, kecuali waktu emang masih baby banget ya. Begitu dah bisa duduk, kalo makan ya di kursi baby. Gak ada tuh gendong-gendong. Tidur juga di kamar masing-masing. Tetep di crib tapi di ruangan terpisah dari emak bapak gue.

Tapi bukan berarti jadi gak ada attachment antara gue dengan orang tua. Toh begitu emak bapak gue pulang kantor, kita tetep aja saling ketemu. Or pagi-pagi 'kan semua pergi bareng. Jadi yah...interaksi tetep ada.

Pas udah di F. Psiko aja gue baru ngeh banget-banget kalo didikan yang nyokap bokap pake itu emang model luar punya. Bukan Indonesian style.

Tapi toh gue sama adek gue baik-baik saja. Jadi lebih mandiri juga malah. Attachment dengan ortu tetep ada, tapi gak terlalu tergantung.

Jadi yah...membuat gue memilih untuk bertindak seperti apa yang nyokap gue lakukan. Sekarang tinggal tega or not hehehe...itu aja 'kan?

Wednesday, November 19, 2008

Karawaci

Hari ini gue ada side job di daerah Lippo Karawaci, Tangerang. Psikotest untuk anak SMP kelas 3. Mereka butuh hasil psikotest untuk daftar ke sekolah lain. Gue kira, tadinya, ini untuk penerimaan siswa baru. Ternyata gue salah. Jadi yah emang anak-anak yang ditest tadi gak gitu banyak. Cuma tiga kelas @ sekitar 26 anak. Gak gitu banyak 'kan. Tapi tetep...bikin capek. Mungkin karena sepatu gue juga terlalu tinggi kali ya? Abis mau gimana? Sepatu hitam yang gue punya (dan baru beli) yah cuma satu itu. Tapi yah...gak papa lah. Mungkin karena belum terbiasa aja. Paha gue jadi kenceng aja rasanya hehehe....

So...gue suka juga dengan daerah Lippo Karawaci ini. Meskipun jauh, tapi setelah dua kali ke sana...jadi terasa lebih dekat hahahaha. What I like was...mungkin daerahnya kali ya...kebetulan tadi pagi gue di dropped di depan Times Book Store (YEAY!!!), yang sayangnya masih tutup. Tapi, berdiri di situ, dengan UPH di sebelah gue, Times di belakang gue, dan semacam food pedestarian (bukan asongan/warung tapi resto beneran), dengan pohon-pohon yang tinggi, plus suasana tadi pagi yang agak-agak mendung berawan gitu, membuat gue seolah-olah lagi tidak di Jakarta. Yah...emang bukan di Jakarta sih, tapi feelingnya beda aja. Kayak di luar negeri sono kali ya... Kapan-kapan gue foto deh. Or, mungkin aja karena gue baru pertama kali ke Karawaci, jadi gue masih agak amazed.

Side job ini bukan job pertama gue. Maksudnya sebelum ini gue udah pernah ngetes orang secara klasikal gini. Klasikal maksudnya ada beramai-ramai, bukan satu-satu. Udah dua kali, dan kebetulan dua-duanya gue sebagai Tester. Maksudnya, gue yang memberikan instruksi, memegang stopwatch, pokoknya yang berdiri di depan dan mimpin jalannya test. Tapi, kali ini gue jadi observer. Selain tugas gue meng-observe jalannya test, gue juga yang nyiapin alat-alat test, ngumpulin lembar jawaban, dan membantu Tester supaya test berjalan dengan lancar.

Jujur, bukan pekerjaan yang gampang untuk seorang Caroline Zenia Ivana. Why? Yah...you know lah...gue 'kan orangnya bossy banget...jadi agak-agak susah untuk gue menahan diri hehehe...susah narsis!!! Tapi untung aja, semua berjalan lancar pada hari ini. Gue bisa menahan diri untuk tidak terlalu banyak bicara or take over begitu gue melihat ada yang kurang beres (menurut gue). Meskipun tadi memang ada saat dimana gue terpaksa harus bicara, karena kalo gak tuh anak-anak pada gak ngerti sama tugas yang harus dia kerjakan.

Meskipun begitu, yang bikin gue bisa menahan diri adalah, karena Meta (temen gue yang nawarin job ini) dari awal udah memberikan job desc yang cukup terperinci. Dari awal dia sudah membagi bahwa mereka yang S2 bertugas sebagai tester, sedangkan yang S1 sebagai observer. Selain itu, Meta juga udah memperinci apa saja tugas tester dan apa tugas observer. Jadi yah...gue juga belajar untuk bersikap profesional lah...gak lucu 'kan kalo tiba-tiba pas hari H ada semacam perebutan kekuasaan di dalam kelas? Malu-maluin aja!

Dan...pelaksanaan test dapat berjalan dengan lancar, menurut gue. Seperti biasa, yang namanya anak-anak, selalu aja rame, ribut, dan bawel. Apalagi kalo yang masuk kelas adalah orang-orang baru, yang masih muda-muda kayak sebagian dari kita tadi. Dan gue...yang diharapkan untuk menjadi galak, malah gak berfungsi menjadi orang yang galak sama sekali....hieh...yang ada malah Meta yang jadi super galak. Memang membuat anak-anak menjadi lebih diam dan tenang sih, tapi gue rasa malah bikin suasana jadi lebih tegang deh...:) yah tiap orang beda-beda lah menghadapi anak-anak.

Mungkin gue salah, tapi gue melihat perbedaan yang...cukup menonjol antara anak-anak ini, Sekolah Dian Harapan, dengan mantan anak-anak murid gue di SMP St. Maria.

Anak-anak SDH memang lebih...kritis. Mereka banyak bertanya. Bahkan pertanyaan yang, sekali lagi menurut gue, seharusnya tidak perlu dipertanyakan, tetap mereka pertanyakan. Somehow mereka tidak memiliki rasa takut terhadap respon guru-guru mereka, yang kebanyakan dipanggil miss or sir, karena gue sama temen gue langsung dipanggil miss. Bukannya gue menolak menjawab pertanyaan mereka, toh dengan bertanya membuat kita tahu apakah mereka mengerti atau tidak. Dan bisa jadi feedback untuk kita juga 'kan.
Cuma...di satu sisi gue melihat mereka tidak punya disiplin. Memang, pertemuan pertama tadi memang tidak bisa dijadikan ukuran. Tapi ngeliat cara mereka masuk kelas, melihat posisi tempat duduk mereka, dan bagaimana mereka bersikap, menunjukkan kalau mereka memang diijinkan/dibiarkan bersikap sebagaimana maunya mereka. Tentu dalam taraf kewajaran.
Sekali lagi, bukan berarti gue tidak suka sikap seperti itu, tapi kesannya jadi tidak dididik. Itu aja. Mungkin karena mereka terbiasa 'dibiarkan', jadi tidak ada tuntutan atau keharusan dalam bersikap/bertindak/bertingkah laku, dan mungkin, dalam mengerjakan tugas, jadinya yah...mereka cenderung santai.

Sedangkan untuk anak-anak mantan muridku yang tercinta...well...harus diakui mereka kurang kritis. Bukannya tidak kritis, tapi kurang. Paling hanya segelintir anak saja yang banyak bertanya, dan ujung-ujungnya, sorry to say, tapi malah mendapat cap sebagai anak bawel yang banyak bertanya. Ironis memang, dan so sorry kalo gue termasuk salah satu guru yang pernah ikut memberikan label tersebut. Walaupun jujur aja, pembelaan gue adalah, gue gak bermaksud untuk memberikan label tersebut dalam konotasi negatif hehehe...tapi ya itu lah anak-anak yang sekolah di Sanmar.
Di satu sisi, yang amat sangat gue banggakan dari Sanmar adalah tingkat disiplinnya yang emang gak bisa dan tidak boleh dipertanyakan. Ya ampun! Kalo dibandingin sama Sanur sih, Sanmar tuh masih jauuuuuuuuuuhhhhhhhh banget deh!!! Sanmar tuh masih bisa dibilang lebih santai dibandingin Sanur. Tapi itu yang bikin Sanmar jadi beda. Dan kita bukan saja diajarkan bagaimana menjadi anak yang pintar, tapi juga diajarkan bagaimana harus bertindak, sopan santun, dan bagaimana menjadi anak cewek or cowok yang punya manner.

Walaupun harus gue akui, melihat kelas-nya yang seperti itu (kelas bahasa inggris sih, tapi tiap kelas ada komputer untuk masing-masing guru dan ber-AC pula), membuat gue sempat berpikir ulang.
Dulu, Ingrid pernah nanya: Dengan banyaknya sekolah dengan embel-embel bertaraf international, gue bakal menyekolahkan anak gue dimana? Di sekolah international tersebut or di sekolah biasa seperti Sanmar dsb. Jawaban gue waktu itu, sebagai seorang Serviam sejati (halah!), tentu langsung gue jawab SANMAR!!!
Tapi tadi waktu ngeliat kelasnya, dan ngeliat salah satu buku yang dipake, untuk sesaat gue sempat berpikir ulang.
Dan kembali berpikir ulang begitu ngeliat anak-anak muridnya hahaha...

Ada kejadian yang lucu yang juga membuat gue terheran-heran. Entah karena mereka terbiasa berbicara bahasa inggris atau gimana, jadinya bahasa Indonesia mereka itu...jadi agak kurang.
Ini ada beberapa kata-kata yang mereka tidak tahu. Entah tidak pernah dengar atau sekedar lupa.

Jambangan
Kelakar
Lencana
Pandai besi
tempa
cendikiawan

Well...gue...kaget dan heran. Shocked a little juga.

Maksud gue...ya ampun!!! Gue juga termasuk orang yang sekarang kalo bicara udah campur-campur bahasa Inggris. Dah jarang banget gue mengucapkan kata 'atau' karena lebih sering dan lebih cepat bilang or. Juga termasuk orang yang merasa bahwa kata-kata dalam bahasa inggris kadang lebih bisa menggambarkan perasaan gue. TAPI bukan berarti bahasa Indonesia lu jadi jeblok/jongkok 'kan? Kalo lu tinggal di luar negeri sih maklum banget. Lha ini tinggal di INDONESIA tetep aja gak tau? Lagian itu 'kan bukan bahasa tingkat tinggi. Mati gak sih lu??!!

Gue cuma bisa geleng-geleng kepala dan yah...itu...terheran-heran.

Tz, adek gue juga bengong. Apa mereka tidak dapet pelajaran peribahasa? Atau pantun?
Tinggal gue yang bilang, kalo tadi sepertinya gue tidak melihat ada guru untuk pelajaran bahasa Indonesia!!! Hahahaha....mungkin gue yang salah liat kali ya...tapi kalo emang beneran gak ada pelajaran bahasa Indonesia sih...KETERLALUAN lah yauw!!!

Yah...tapi itu emang sekedar sisi lain/sisi yang lucu tapi aneh aja sih dari pengalaman hari ini.

Yang lainnya? Yah...paling gue ngeliatin tuh anak-anak dan jadi ingat waktu dulu masih jadi guru BP. Terus 'ngelabain' tuh para brondong-brondong yang suer cakep-cakep juga!!! Gue rasa dah gede pada ganteng-ganteng tuh! Hehehe...
Or ngeliatin mereka pada 'berkeluh kesah' waktu disuruh ngerjain Kraeplin Test - itu loh, tes yang lembarannya selebar setengah halaman koran, isinya deret angka dari atas sampe bawah dan tugasnya adalaha menjumlahkan dua angka dari bawah ke atas - dan selalu berkeluh kesah tiap kali mereka harus pindah jalur. Tinggal gue aja yang ketawa-ketawa ngeliat mereka ngerjain. Abis...tiap kali mereka harus pindah selalu aja menghela napas panjang dan komentar macem-macem hahaha...

Kelar dari test, gue Meta dan Yosi pergi makan di Supermal dulu, baru kemudian pulang naik bus Karawaci yang berhenti di Grogol. Dari Grogol (CL) gue lanjut naik taksi. Sakit pala dan kaki sakit bo...gak tahan gue.

Overall...hari ini fun aja. Ketemu anak-anak yang lucu-lucu itu, menyadari kalo gue gak bisa galak (hm...baru tuh!), menyadari kalo bahasa Indonesia tetep lah harus dikuasai secara baik, dan belajar untuk jadi observer yang lebih handal aja.

Sabtu besok, gue kembali 'bertugas' dan kita liat aja nanti seperti apa.

Tuesday, November 18, 2008

Photofunia

Iya...gue emang narsis! Tapi kalo bukan wajah gue...mau wajah siapa lagi coba? Mendingan muka gue 'kan daripada muka tetangga hehehe...kalo ada yang mau nyoba silakan...www.photofunia.com



Nih...gue kasih yang bukan wajah gue...


Eh gila!! Yang ini keren yahhhhhh!!!



seru kali yah...kalo wajah kita dipajang seperti ini...
selama
tagline/judulnya pas sih...
kayaknya asik-asik aja tuh



Monday, November 17, 2008

Again...Unduh!

Gara-gara Dito baru posting soal things he did those past days...gue juga jadi kebayang sama thing I did these last days...bukan mau nyaingin, tapi lebih ke perbandingan aja.

Kurang lebih sih sama...yaitu doing nothing hahaha...kalo Dito sibuk dengan PS 2, gue sibuk dengan, apa lagi kalo bukan dengan internet dan unduh-unggah. Menjelang Natal, rasanya perlu gue untuk meng-update koleksi Natal gue. Apalagi, seperti yang udah pernah gue tulis di entry sebelumnya, gue agak-agak nungguin beberapa album yang emang keluar late Oktober dan early November gitu...seperti Ultimate Collection-nya Celine Dion, Incanto punya Andrea Bocelli, dan tentu Winter Symphony tante Sarah Brightman. Alhasil, menjelang-jelang tanggal rilis, gue sering banget ngecek internet. Dan...gue dah dapet tiga-tiga-nya hehehe...Celine Dion dan Andrea Bocelli malah gue beli CD aslinya juga...tinggal Sarah Brightman punya yang belum keluar.

Dan sekarang...sekali lagi masih sibuk mengunduh beberapa lagu Natal...plus mengg-unggah beberapa album yang emang menurut gue bagus ke MP gue....

Udah gitu, gue juga menemukan another website yang emang menyediakan layanan jasa (halah!! Layanan Jasa???!!) free download album. Mostly sih Jazz, Dance, dkk, tapi tetep aja ada beberapa album yang pop atau classic. Jadi kegilaan gue akan musik memang terpuaskan. Ditambah lagi, gue tiba-tiba ketemu sama site di MP yang memang khusus menyediakan lagu-lagu Natal!! Gimana gue gak tambah ngiler dan tergila-gila tuh? Untung gak sampe kalap! Walaupun NYARIS, tapi gak sampe kalap.

Alhasil...koleksi lagu Natal gue sekarang jadi BERLEBIH dan tinggal gue aja yang bingung nyimpen-nya...hieh...parah!!!

Jadi...sekarang gue sepertinya harus mulai mendata itu album-album yang berhasil gue unduh dan kemudian gue simpen...kalo gak, memory PC bapak gue bisa tralu penuh dan jadinya juga buang-buang waktu gue, kalo gue sampe unduh album dua kali.

Yah...semoga berhasil aja deh ngedata nih album secara manual :)...toh intinya biar jadi lebih rapi aja...iya 'kan?

So...that's what I did these last days...or maybe weeks.. :)



Friday, November 14, 2008

Talenta

I think I'm not a very religious person. Apalagi gue sadar kalo dah cukup lama gue absen dari gereja. Tapi tenang, gue merasa dan gue tau iman gue masih kuat hehehe.

Sebagai orang yang tidak terlalu religius, gue sudah tentu termasuk dalam kelompok orang yang jarang buka Alkitab. Yah...paling gak gue TAU gimana caranya buka Alkitab. Maksudnya tau apa yang harus dicari. Nah, karena jarang buka Alkitab, jadi sudah dipastikan gue juga gak pernah hafal ayat-ayat di Alkitab itu. Jelas. Lagian tralu banyak ayat yang "bagus" di Alkitab.

Dari sekian banyak ayat itu, ada 1 perikop (cerita) yang menarik dan memuat ayat yang meskipun gue gak hafal word per word, tapi paling gak gue jadikan pegangan. Ceritanya sederhana.

I won't go into detail, yang pasti intinya tentang seorang pelayan yang ketika dikasih talenta sm majikannya memilih untuk mengubur talenta tersebut instead of mengembangkannya. Ketika majikannya tau, si pembantu langsung kena omel. Di Injil Matius dipake istilah talenta sedangkan di Injil Lukas pake istilah uang mina. Intinya sih sama, tentang orang yang diberi sesuatu berdasarkan kemampuannya tapi malah menyianyiakan.

Waktu SMP, perikop ini yang gue baca waktu giliran gue untuk baca alkitab dan ngasih sedikit penjelasan tiba. Waktu itu emang tugas tiap anak bergiliran urut nomor absen untuk memilih perikop alkitab yang mau dibacakan plus memberi sedikit penjelasan.

Mungkin penjelasan gue tralu harafiah banget, tapi karena waktu itu pun tidak ada perbaikan maupun penyalahan atas penjelasan gue, jadi sampe sekarang penjelasan itu yang gue pegang.

Intinya, tiap orang itu PASTI punya TALENTA. Sekarang tinggal gimana kita mau mengembangkan talenta itu. Sederhana kan?

Dan kata-kata itu mampu mengangkat rasa percaya diri gue. Suer. Gue langsung tau, bahwa Tuhan PASTI ngasih suatu talenta ke gue. Meski gue belum tau apa talenta gue waktu itu. Yang penting yakin aja dulu. Coba pikir deh, bukankah lu akan mencari sesuatu dengan lebih gigih kalau lu tau dan yakin bahwa sesuatu itu ada, dibandingkan kalau lu yakin bahwa barang itu gak ada? Jadi yah...dengan yakin bahwa Tuhan pasti memberikan lu sebuah talenta, kita jadi makin niat untuk mencari dan menemukan talenta apa yang udah Tuhan kasih. Iya gak? Kalo gue sih iya.

Dan kata-kata itu yang sering kali gue tekankan ke beberapa temen gue yang, biasanya, lagi down. Terutama yang mulai mempertanyakan kemampuan yang dia miliki.

Kalo dah begini, cara terbaik adalah, think small. Bukan think big, tapi think small. Karena mungkin aja kan Tuhan cuma ngasih kita 1 talenta. Dan talenta yang cuma 1 itu masih belum dikembangkan. Jadi ya...think small dulu.

Seperti misalnya memasak. If you CAN cook, biarpun cuma goreng telor atau yang lebih tinggi dikit, bikin nasi goreng pake bumbu instant, tetep aja hitungannya: you CAN cook.

Jangan tunggu jadi chef baru mengatakan SAYA BISA MASAK. Yah kelamaan toh ya.

Kenapa think small? Karena yang besar pun berasal dari yang kecil. Dan semua yang hebat berawal dari yang sederhana.

Jadi mulailah melihat hal-hal sederhana yang sering or kadang we take for granted, karena mungkin disitulah talenta lu berada.

Sekarang tinggal bagaimana lu mau mengembangkan talenta lu itu.

Dan mulailah membuat daftar hal-hal yang bisa lu lakukan atau hal-hal yang memang lu kuasai, karena itulah talenta lu, itulah kelebihan yang Tuhan kasih, dan itulah hal-hal yang perlu lu kembangin.

Tuesday, November 11, 2008

HSM 3


AKHIRNYA!!!

Jadi juga gue nonton "HSM3-Senior Year" ini. Setelah rencana untuk nonton bareng gatot - gagal total - yang ada malah kita nonton ndiri-ndiri. Awalnya sih gara-gara Saphi nonton duluan with her sister, jadi ya gue memutuskan untuk nonton dewe-dewe aja deh...gue rencana nonton Senin, tapi batal karena nyokap Yosi sakit, jadi Yosi mesti jaga toko. Ganti Selasa, yang ternyata Tz mau ikut...ya udah, jadi lah nonton berdua sama adek gue hehehe...

So...akhirnya lega juga, udah nonton dan bisa melihat secara langsung adegan yang terjadi karena selama ini gue cuma denger lagu ost-nya doang :)...

Sempet agak takut-takut juga nonton HSM3 ini karena beberapa orang nulis/memberi comment di internet bilang kalo film ini gak bagus. Jadi yah...gue sempet ikutan ragu, apa ini bagus or not. Masalahnya, ini film udah ditunggu cukup banyak orang, jadi kalo ternyata jelek 'kan yah...gimana gitu lho. Tapi setelah nanya Sapi...dia bilang bagus...jadi yah...gue jadi tambah penasaran juga.

Dan hasilnya....

BAGUS!!!

Memang sih, gue mengharapkan LEBIH...terutama untuk Sharpay...gue mengharapkan dia lebih bitch...seperti di HSM2 kemaren..walaupun harus gue akui, Sharpay kemaren itu jadi bitch karena si Troy-nya bego juga sih...tapi tetep aja...Sharpay kali ini agak "too nice"...apalagi ternyata di agak ketemu batunya. Intinya sih...konflik yang dihadapi oleh genk HSM kurang seru. Bukan berarti mereka gak ada konflik, ada, tapi kurang. Itu sih kalo menurut gue.

Dance-nya tetep keren. Lagu-lagu nya juga gak kalah keren. Dan gue suka perpindahan setting mereka. Gue suka bagaimana mereka memadukan kejadian dalam kehidupan sehari-hari mereka dan adegan dalam drama musikal mereka. Gue suka sama ide-nya.

Jadi yah...gue kasih 3.5 stars out of 5 deh...hehehe...

Disney by Annie Leibovitz

Klik tiap foto untuk melihat ukuran yang sebenarnya.

Foto-foto ini sebenernya udah cukup lama ada, tapi baru akhir-akhir ini gue nyari bener-bener. Andai kemaren waktu ganti
skin di FS gak nemu foto Cinderella versi yang ini, gue completely forgot about this pictures. Berhubung nemu, jadilah gue mulai mencari.

Dan ternyata ketemu banyak!!


Kebetulan, 9 foto di bawah ini ukurannya memang besar. Tapi gak semua yang gue berhasil temukan ada dalam ukuran besar...berhubung yang foto bukan gue jadi ya udah pasrah aja lah...
hehehe

Bisa nebak siapa yang jadi siapa?




Where every Cinderella story comes true


Where dream runs free


Where you're always king of the court


Where another world is just a wish away


Where you never have to grow up


Where imagination saves the day


Where wonderland is your destiny


Where the magic begins


Where you're the fairest of them all

Ukuran yang lebih kecil

Where a whole new world awaits


Where your every wish is our command




So...here they are:

Cinderella is Scarlett Johansson (Lost in Translation; The Other Boleyn Girl)r
From the movie CINDERELLA

Click here for the fairy tale version

Pocahontas is Jessica Biel (Stealth)
From the movie POCAHONTAS

Click here for Pocahontas history

King Arthur is Roger Federer (Tennis player)
From the movie THE SWORD IN THE STONE (based on the legend of King Arthur)

Click here for King Arthur legend

The Little Mermaid is Julianne Moore (Far From Heaven; The Hours)
From the movie THE LITTLE MERMAID

Click here for the fairy tale version

Wendy is Gisele Bündchen (Victoria' Secret Model), Peter Pan is Michail Baryshnikov (Ballet dancer; Sex and The City - last season), and Tinkerbell is Tina Fey (TV: 30 Rock; Mean Girls)
From the movie PETER PAN

Click here for J. M. Barry play on Peter Pan

Prince Phillip is David Beckham (Soccer player)
From the movie SLEEPING BEAUTY

Click here for the fairy tale version

Alice is Beyoncé (R&B Singer), The March Hare is Lyle Lovett (Country Singer), and Mad Hatter is Oliver Platt (West Wing, Casanova)
From the movie ALICE IN WONDERLAND

Click here for Carol Lewis' Alice's Adventures in Wonderland

The Blue Fairy is Julie Andrews (The Sound of Music; Shrek; The Princess Diaries) and Fira is Abigail Breslin (Little Miss Sunshine; Kit Kittridge)
From the movie PINOCCHIO (The Blue Fairy) and DISNEY FAIRIES (Fira)

Click here for The Adventures of Pinocchio

Snow White is Rachel Weisz (The Mummy; The Constant Gardener)
From the movie SNOW WHITE AND THE SEVEN DWARFS

Click here for the fairy tale version

Aladdin & Jasmine are Marc Anthony (Singer/Actor: El Cantate) & Jennifer Lopez (Singer/Actress: Selena; Maid in Manhattan)
From the movie ALADDIN

Click here for Arab folktale Aladdin

Genie is Whoopi Goldberg (Ghost, Sister Act) ... also from the movie ALADDIN

Rambut

Sekedar mau ngoceh aja...salah satu bahan pemikiran yang waktu itu pernah tiba-tiba muncul waktu gue lagi agak-agak ngelamun.

Sebagai anak cewek, gue emang lebih memilih punya rambut panjang. Mungkin gara-gara waktu TK gue agak punya impian untuk bisa menjadikan rambut gue sebagai konde. Supaya kalo Hari Kartini gak perlu pake konde palsu hehehe...tapi toh impian itu gak pernah kesampaian, karena sebelum rambut gue panjang banget, udah keburu dipotong.

Rambut panjang di gue sebenernya agak sia-sia, sih. Kenapa? Yah...karena gue gak pernah menggerai rambut gue begitu aja. Menggerai rambut merupakan hal yang amat sangat jarang gue lakukan. Hanya pada special occasion aja baru rambut gue gerai. Selebihnya, gue lebih memilih mengikat menjadi ekor kuda.

Intinya sih, gue gak mau muka gue ketutupan rambut (hm...mungkin ini ciri-ciri narsis). Gue paling gak suka kalo rambut tuh sampe menghalangi pandangan mata gue. Biarpun muka gue bulet, gue malah lebih suka mengikat rambut gue. Pokoknya jangan sampe ada rambut di daerah wajah. Kecuali poni ya...itupun juga sebisa mungkin gak menghalangi mata.

Jujur aja, dengan hawa Jakarta yang panas, gue gak betah banget menggerai rambut. Yang ada rambut gue malah jadi lepek abis! Apalagi jenis rambut gue berminyak, plus ikal. Begitu kena angin langsung jadi super mekar :)...gak bisa tuh kayak di iklan-iklan shampoo...

Tapi, kebiasaan seperti itu juga karena dari kecil, gue dididik seperti itu. Rambut boleh panjang, tapi gak boleh berantakan. Jadi yah...kalo ngeliat foto kecil pun yang namanya wajah gue pasti keliatan. Plus gue sekolah di sekolah yang emang cukup punya peraturan ketat. Enggak seketat St. Ursula, sih, yang (setau gue) punya peraturan mengenai panjang poni dan bahwa rambut yang panjang harus selalu diikat. Cuma yah...dengan bokap yang super disiplin dan ketat, gak ada tuh namanya gue ke sekolah dengan rambut digerai. Apalagi waktu TK-SD. Kalaupun digerai, harus pake bando. Akhirnya, gue yang kemudian enggak tahan kalo rambut digerai, karena yang ada gue malah kepanasan dan ribet sama rambut.

Mengikat rambut merupakan kegiatan yang masih gue lakukan sampe sekarang. Selain jadi gak ribet, buat gue sih jadi lebih rapi aja.

Monday, November 10, 2008

Sinofest 2008


Apa jadinya kalo lu punya temen wartawan?

Well...it depends.


Kalo temen lu adalah wartawan senior...yah kemungkinan besar sih lu bakal dapet berita duluan.

Tapi, kalo temen lu adalah calon wartawan...yah kemungkinan besar sih apa yang gue alamin :). Dengan suksesnya, gue dan Yan didapuk (bahasa mana sih ini?) jadi fotografer dadakan.


Not that I complained!


Jadi begini ceritanya...
Hari Sabtu tgl 8 November 2008 kemaren, gue (dan Yan) dimintain tolong oleh Sufei nemenin dia ke acara Sinofest VIII yang diadain di halaman Museum Bank Mandiri. Jujur aja, gue gak tau dimana Museum Bank Mandiri itu. Kata Sufei, yang bertanya pada Geral, Museum Bank Mandiri adalah Museum Fatahillah.

Well...gue kaget setengah mati.

Maksud gue, bisa ya (emang boleh?) Museum Fathillah diganti jadi Museum Bank Mandiri simply just because Bank Mandiri yang (kita asumsikan waktu itu) merenov/clean up tuh museum.
Sabtu pagi, minta dianter bokap dengan tujuan Kota.

Pas nyampe di lampu merah Glodok (sebelum halte Kota) untungnya mata gue dengan cepat melihat berbagai spanduk Sinofest yang dipasang di...none other than Bank Mandiri itself, yang berada tepat berhadap-hadapan dengan halte busway Kota.

Ya ampun!!! Untung gue belum nunggu di halaman Museum Fatahillah!!


Gue, seperti layaknya pegawai yang baik, dateng lebih dulu. Baru kemudian Sufei dateng. Itupun dia sempet salah tempat. Hoki gue dah dateng duluan. Kalo salah tempat 'kan gak lucu aja.


Jadi...Sinofest VIII 2008 adalah acara punya anak UI, fak Sastra Cina. Sorry banget gue gak inget nama lengkapnya. Yang pasti, acara kemaren hari Sabtu itu merupakan hari terakhir dari rangkaian acara tiga hari. Dua hari sebelumnya diadakan di Depok dan hari terakhir diadain di Kota.


Sesuai tuntutan pekerjaan, Sufei langsung melakukan tugasnya. Apalagi kalo bukan wawancara? Gue rasa anak-anak itu sempet mendapat serangan panik, ketika Sufei mulai bicara. Bukan apa-apa, mereka panik karena tiba-tiba mereka dihadapkan langsung pada orang Beijing asli, yang emang jago bahasa Indonesia! Mereka jadi serasa mendapat ujian lisan ditempat!!



I'm tired....



Sufei ngerjain si Barongsai


Overall...buat gue acaranya...cukup menarik sih...jujur aja, pas baca susunan acara-nya, yang menarik perhatian gue adalah acara baca puisi dan opera Cina-nya. Gabungan antara penasaran dan tertarik. Penasaran karena gue pingin tahu, apa yang akan mereka persembahkan dan tertarik karena baru kali ini gue liat presentation tersebut. Dan setelah lihat persembahan dua acara tersebut...gue bisa melihat bahwa Opera Cina tersebut merupakan highlights dari acara Sinofest itu (entah untuk hari itu or untuk seluruh rangkaian kegiatan Sinofest).

Untuk pembacaan puisi, gue kurang tertarik, karena gue rasa mereka lupa memperhitungkan faktor suara. Pembacaan puisi yang dilakukan di lapangan, sekecil apapun lapangannya, tetep aja lapangan yang berarti suara akan menyebar. Ditambah kehadiran beberapa orang/tamu/pengunjung, yang masing-masing menimbulkan suara, udah pasti tambah bikin suara yang baca puisi jadi susah untuk didengar. Yang baca puisi emang 10 orang sih, tapi 'kan tetep aja suaranya menyebar dan dari 10 orang itu belum tentu tiap orang memberikan suara sebesar 100%. Jadi yah...sayang aja.


Sedangkan untuk Opera Cina, well...meskipun ceritanya sederhana (Ramayana) dengan cast yang juga sedikit, berhasil mencuri perhatian penonton/pengunjung. Apalagi ditambah dengan adanya sinopsis singkat tentang jalan cerita tersebut, jadi meskipun pengunjung tidak mengerti apa yang dikatakan (dibawakan dalam bahasa Cina - ya iya lah, namanya juga Opera Cina), paling gak dengan adanya sinopsis singkat jadi tahu jalan ceritanya. Tinggal gue sama Yan aja yang bercanda-canda dan mendubbing sendiri dengan bahasa Inggris hehehe...



Rahwana (yang merah) & salah satu tokoh (yang namanya gue gak tau)



Rahwana


Rama & Shinta


Rahwana menculik Shinta


Hanoman


Acara selebihnya sih buat gue...yah...penghias aja lah...antara kurang menarik dengan kurang persiapan. Buat gue sih lebih ke kurang persiapan. Kalau mereka ada persiapan, rasanya bisa dibikin lebih menarik.

Oh...ada satu acara, Tarian Cina (gak tau namanya apa) yang juga cukup mencuri perhatian. Tariannya sederhana, cuma gerakan yang lebih mengandalkan gerakan pita (jadi seperti peserta pesenam indah yang menggunakan alat itu lho), tapi karena energik dan ceria plus pitanya memberi efek yang hidup juga, jadinya para penonton tertarik dan jadi ikutan merasa happy.


Waktu acara baru setengah jalan, Yan udah nanya ke gue, apa gue ada 'keluhan' soal acara. Siapa tahu gue melihat hal-hal yang seharusnya bisa diperbaiki dsb...gara-gara gue paling bawel kalo ngeliat acara yang berjalan lancar. Hehehe...waktu ditanya gue gak bisa jawab apa-apa, karena yah...acara berjalan lancar. Gak ada yang tiba-tiba berhalangan or else. Tapi...begitu gue pulang dan duduk di BW menuju Gading...baru deh keluar semua skenario yang (menurut gue) lebih bagus. Telat banget!


Yang pasti sih, hari itu gue capek banget. Meskipun bisa dibilang gak ngapa-ngapain, tapi mungkin karena panas dan banyak berdiri, jadi berasa sekali lelah dan letih :) tapi tetep have fun kok. Apalagi juga sekalian bisa lihat-lihat Museum Bank Mandiri seperti apa. Dan cukup seru juga, ngeliat tuh barang-barang lama, ngeliat ruangan-ruangan lama, yang kini berubah fungsi :))

Ada kejadian lucu waktu meliput Sinofest.

Kamera gue ini bisa dibilang baru. Baru beli sebelum jalan-jalan ke Thailand kemaren itu, which was on May 2008 kl gak salah inget. Sebelumnya gue juga pake Sony, cuma yang gue punya ini lebih bagus dari yang kemaren (iya lah...kl sama mah males aja beli!). Dari dulu, gue tuh pingin banget bisa shoot continously. Yang artinya, gue bisa ngambil beberapa foto dalam waktu yang singkat. Kadang, kalo lagi mencoba nge-shoot orang yang bergerak yang ada malah blur or gerakannya ilang sama sekali. Biasanya, dengan shoot continously, kekurangan tersebut bisa diminimalkan.

Di kamera gue yang baru, ternyata punya fungsi tersebut. Ada keterangannya pula, shoot continously when the shutter button is held. Gue kira dengan mengheld tuh button sekali, maka secara otomatis kamera gue akan shoot continously. Gue ngebayanginnya kayak kamera Lisa yang gede itu. Yang, setau gue, cukup teken sekali, maka otomatis nge-shoot sendiri. Ternyata tidak sodara-sodara!! Gue harus mencet tuh button untuk bisa shoot continously. Dan hal itu baru gue ketahui pada saat di Sinofest itu.

Hasilnya?

Memory 1 Gb gue abis!!!

Apalagi kalo bukan untuk ngeshoot continously di acara itu :)

Tinggal Sufei yang ngoceh-ngoceh karena gue foto barongsai ada kali 70 kali hehehe...

Hari itu emang seru. Capek...tapi fun. Dah lama gak jalan-jalan ke Museum :)
Please e-mail me directly if you have any question about things that I wrote in this blog at celotehze@yahoo.com