Tuesday, October 28, 2008

Me & My Instinct...and everything else

Akhirnya inget juga apa yang mau gue tulis...dah log in di blogspot for quite a while...tangan gatel mau nulis tapi kok masih tetep bingung mau nulis apa hehehe tiba-tiba terkena writer's block?

Speaking of writer's block...so sorry Dito for not being able to continoue our 'joint venture' story...really really really really stuck!!

Anyway...ngebahas sesuatu yang agak keluar dari judul dikit...blogwalking itu emang......GILA ya? You can find ALMOST anything while blogwalking! Or anyone. Tiba-tiba di chatbox gue ada GEBI...mantan anak murid, mantan 'anak buah' waktu jambore Korea 2004 kemaren dan dia nemuin gue juga karena blogwalking...WOW...dan kemudian kembali gue amazed ngeliat anak-anak udah pada ngeblog! Hm...prasaan jaman dahulu gue cuma pake buku diary yang tebel gitu deh untuk nulis-nulis...or paling gak buku agenda gue yang banyak tulisannya...

Speaking of buku agenda...dulu waktu SMA, selalu pake buku agenda Sanur, minta beli sama adek gue yang di Sanur...dan buku agenda gue itu seringnya beredar diantara anak-anak yang lain. Kenapa? Selain karena di agenda itu banyak....ehm...banyak tulisan, mainan, dan gambar...mungkin juga karena banyak tulisan gue dan kadang beberapa gambar tersebut kalo lagi iseng dan lagi nganggur pas jam belajar (FYI, gue anak asrama) gue warnain...jadi yah...tuh agenda jadi penuh!! Dan sepertinya sampe sekarang masih gue simpen karena emang jadi kayak daily diary gue...tinggal gue yang baca geli sendiri :)

Dan...speaking of buku agenda lagi...gue baru menyadari bahwa buku agenda gue - yang Starbucks or yang Tinker Bell - mulai agak-agak diabaikan nih...apalagi semenjak kuliah gue cuma dua hari seminggu dan cuma satu MK doang...yang mengakibatkan gue murni cuma datang ke Salemba sekedar untuk kuliah doang...memberi dampak pada buku agenda gue. Apalagi kalo gue jadi enggak ada waktu nganggur untuk nulis-nulis...PLUS udah ada nih blog yang membuat gue makin gak nulis aja. Ya iyalah...gue lebih prefer ngetik kemana-mana dibandingkan nulis...kecepatan ketikan gue lebih bisa menyamai kecepatan otak gue dibandingkan kecepatan menulis gue, belum lagi soal capeknya.

Kemudian speaking of blogwalkin, dan ini kayaknya dah pernah gue bahas juga...soal download MP3...gue cuma bisa geleng-geleng kepala deh...gila ya!!! Dan again gue berkomentar "Kenapa gak dari dulu sih gue TAU soal beginian?"...FYI yah...panduan gue untuk lagu/album baru itu amazon.com. Nah...gue lagi ngincer album Celine Dion yang baru nih, katanya release 28 Oktober ini...eh...kemaren pas tgl 27 di Multiply.com udah ada yang posting! Katanya itu Europe version. Ya udah...langsung gue unduh...dan hari itu gue unduh kurang lebih 3 album: Celine Dion (2 disc); Enrique Iglesias yang Greatest Hits; dan Michael Feinstein "The Sinatra Project". Dan karena gue kemudian blogwalking, gue ngeliat ternyata nyaris semua blog yang emang menyediakan 'jasa' unduh gratis gitu dah posting albumnya Celine Dion itu...tinggal gue yang, again, amazed. Ck ck ck ck ck ck....gila ya!

Ok...

Jadi...yang mau gue omongin adalah...soal...hm...gue nulisnya sih instinct...entah bener or not.

Begini lho...

Hari ini, Selasa, MK gue adalah PD IV or Psikodiagnostik IV yang membahas soal tes intelegensi. Intinya sih belajar bagaimana caranya gue ngetest orang, bagaimana menuliskan hasil test tersebut, kemudian menghitung nilai, dan terakhir interpretasi. Standard lah.

Nah...untuk minggu ini (maksudnya tadi) dosen gue dah bilang kalo satu jam dia mau pake untuk skoring kemudian sisanya dipake untuk tes sebagai nilai uts. Kita di tes tentang prosedur or pelaksanaan tes tersebut. Dari instruksi sampe penulisan di atas lembar jawaban/lembar tes. Bukan hal yang mudah lho...apalagi untuk mereka yang...katakanlah...gak terbiasa memberi instruksi. Apalagi ada 11 subtes yang berarti ada 11 instruksi dan 11 cara melaksanakan tes tersebut. Intinya sih, emang harus belajar.

But not me :))

Hari Senin itu...gue jalan bareng Yosi ke Glodok...where we did some damage alias belanja tralu banyak. Susah deh!! Niat hati sih gak belanja banyak, tapi emang karena pergi ke dua toko...yang ada malah kebablasan...PARAH!!! Next time lebih baik gue langsung ke toko kedua aja deh...so...karena gue siang ke Glodok, pulangnya dah pasti ngetes tuh dvd dong...cukup puas lah karena emang yang jelek hanya sedikit...1 kalo gak salah inget.

Anyway, ternyata ada beberapa dvd yang suaranya gak keluar...karena gue penasaran dan tebakan gue sih karena dvd player-nya...jadi lah gue nonton di komputer. Ternyata nyala. Alhasil gue nonton 2 film in a row! Nyambi unduh 3 album yang udah gue sebutkan di atas itu. Yang artinya...gue ndiri baru klaar around...hm...mungkin nyaris jam 3 kali ya. Intinya sih gue baru tidur around setengah 4 pagi karena gue ngerjain tugas PD IV (skoring) dulu.

Gue tuh bener-bener tenang banget. Gak ada niat sama sekali untuk belajar. Dalam hati gue malah bilang kalo besok itu gue gak bakal maju. Intinya sih feeling gue bilang kalo gue gak perlu belajar or gak belajar gak papa. Suer deh...tenang banget dan yakin banget kalo it's ok gue gak belajar malam itu.

Dan hasilnya...

Tetep ada tes sih...CUMA gue gak maju. Giliran gue next week.

YEAY!!!

Gak sering sih kejadian ini terjadi...tapi emang sebelum ini juga pernah kejadian. Semua heboh belajar, tinggal gue yang enggak dan selalu emang batal.

Waktu SMA juga sama.

Ceritanya sama. Guru gue dah bilang kalo besok mau tes/ulangan. Malam itu semua anak pada belajar kecuali gue. Entah bagaimana, deep down feeling gue tuh bilang besok gak ulangan. Padahal guru gue tuh killer abis dan kemungkinan tidak ulangan itu...kecil banget deh. Tapi tetep aja, gue cuma sekedar baca yang sambil lalu gitu. Cuek bener deh.

Dan hasilnya...

Gak jadi ulangan :) hehehehe...diganti besoknya lagi.

Tinggal temen-temen gue yang abis itu bilang kalo lain kali cek gue dulu besok jadi ulangan or not...karena cuma gue doang yang gak belajar hehehe...

Yah...bukannya gue mau bilang kalo yang belajar jadi sia-sia...gak lah. Biar bagaimanapun belajar itu ada gunanya kok. Gak pernah rugi. Cuma emang agak sedikit mengurangi ketegangan aja. Maksudnya yah...lu jadi gak tegang karena besok mau ulangan/tes. Dibawa santai rasanya lebih enak/membantu.

Pas pulang, tinggal gue yang senyum-senyum sendiri. Enak juga yah punya insting seperti itu hehehe...

Thursday, October 23, 2008

Film India


Oke...kalo ngomongin film India, pasti yang kebayang cuma adegan nyanyi sama nari-nya gak lupa untuk meluk tiang......

Gue juga sebenernya gak gitu demen nonton film India. Tapi, apa mau dikata, salah satu my oldest bestfriend gue (sejak TK) orang India. Gue temen sama kakanya dan adik gue dengan adiknya. Jadi ya...gak heran lah kalo gue cukup (walaupun sedikit) tau soal India custom. Tapi karena keluarga mereka juga keluarga Katolik, jadi yah gak tralu ngikutin banget-banget hari raya India.


Film India yang gue suka banget itu...apalagi kalo bukan Kuch Kuch Hota Hai. Gue masih inget banget kapan gue nonton tuh film. Dan betapa gue begitu terkesima dengan tuh film. Maklum lah, kebanyakan film India yang diputer di TV waktu itu 'kan oldies banget dan ceritanya pun juga gak bagus. Jadi waktu gue nonton KKHH, tinggal gue yang bengong dan merasa enjoy banget.
Gue suka banget dengan lagu-lagu nya dan bahkan dance-nya pun buat gue bagus. India gitu lho!

Mungkin kesukaan gue akan film musikal cukup membantu gue untuk menikmati film India, terutama yang ada nyanyi dan nari-nya.


Dan gue cukup inget bahwa gue nonton tuh film beberapa kali. Pertama kali nonton di rumah sahabat gue yang orang India itu. Entah di vcd or dvd, yang pasti ada teks-nya jadi gue bisa ngerti dan ngikutin tuh film. Kemudian beberapa kali lagi nonton sendiri di rumah, pinjem sama sahabat gue itu. Terus...waktu di tv kabel gue masih ada channel tv India, ada lagi Kuch Kuch Hota Hai dan gue nonton pula. Kali ini gak ada teksnya!!! Tetep aja gue sama adik gue nonton dan tetep aja gue nangis! Parah!!!



Sesudah itu...film India lain yang gue tonton harus setidak-tidaknya sebagus KKHH. Biasanya sih gue tanya sama sahabat gue ini. Kalo dia bilang bagus dan paling enggak seperti KKHH baru gue tonton.

Dan waktu gue liat di wikipedia tadi, gue baru ngeh kalo film-film yang gue tonton dan gue nikmati dan gue bilang bagus, merupakan film-filmnya Karan Johar. Yaitu, Kuch Kuch Hota Hai, kemudian
Kabhi Kushi Kabhie Gham dimana dia jadi sutradara,


sedangkan Kal Ho Naa Ho dia jadi writer dan produser.


Tentu juga di tiap film itu ada si Sharukh Khan, tapi gue gak mau mengatakan kalo gue ngefans sama dia. Gak. Soalnya untuk film India gue gak ngeliat siapa yang main, tapi lebih dari segi cerita. Kalo film luar (hollywood) kadang gue ngeliat siapa yang main.

Jadi...kenapa gue tiba-tiba ngomongin film India?

TIdak lain dan tidak bukan karena...gue baru aja dapet unduhan ost Kuch Kuch Hota Hai!!!

Sekarang...mencoba mencari ost Kabhi Kushi Kabhie Gham dan Kal Ho Naa Ho.

Siapa bisa bantu?

Hahaha

Wednesday, October 22, 2008

Soon

Well...it's that time of the year again!!

Christmas time!!


Hahahaha I know it's not even Halloween...but since I (we) don't celebrate any Halloween or even Thanksgiving, and even it's still in October, some music store already showing up their Christmas music.

And...remember that I already downloaded Faith Hill's "Joy To The World" album and just got Kristin Chenoweth's "A Lovely Time To Spend Christmas" I'm beginning to feel Christmas is going to come sooner than later. And it help cooling down the weather for a little
Anyway, as I wondered around Amazon, I realize that on 4th November there will be at least 2 albums going to be released and both of the albums are my favorite. They are


and


Andrea Bocelli new album really make me gasp! and shriek at the same time


And, although I never listened to his album exclusively, I really looking forward for this one too.


Those three album, according to Amazon.com will release on 4th November 2008. So...watch out for those albums



Meanwhile, on 11th November 2008, there's on album that I'm really looking forward to hear (and to buy if it doesn't to expensive in here). It's...




So...it's coming soon...

The Christmas is coming sooner than later...

The albums are also coming soon....

And I know it's worth the wait!

Bored!!

OMG! I can't believe I'm doing this.

Lagi di kelas Kepribadian II nih. Tapi sumpah gue ngantuk banget. Udah mana orang di belakang gue ngobrol mulu lagi. Jadi tambah males gue.

Plus si dosen hari ini sedang ngebut. Ngebahas 2 teori, Dollard-Miller dan B. F. Skinner. Jadi gue cuma bisa nyatet draft doang.

Thanks God it's finally over.

Monday, October 20, 2008

Narsis apa Exhibitionist?

Tau 'kan di blog ada semacam new application, Follower. Nah...biasanya yang muncul itu adalah headshot atau gambar profile individu yang menjadi follower dari suatu blog itu. Selagi gue melihat beberapa fellow follower gue menyadari bahwa...kebanyakan dari mereka itu tidak menggunakan foto diri mereka sendiri, melainkan lebih menggunakan gambar kartun/karikatur/logo/whatever. Yang pasti bukan wajah mereka.

Kecuali gue.

Makes me think...

Hm...

Nyaris di setiap account yang gue punya: Multiply, Blogspot, MySpace, Friendster, Facebook, Hotmail, gue selalu pasang foto gue ndiri. Bahkan Yahoo! pun, gue pasang avatar yang emang mirip gue (jadi avatarnya emang gemuk, bukan yang langsing-skinny gitu).

Makes me think...again.

Pertanyaan pertama gue tadinya adalah: Gue narsis ya?

Pertanyaan tersebut langsung gue ralat, karena...well...itu pertanyaan bodoh. Kenapa...soalnya jawaban pertanyaan itu udah pasti IYA ZENIA, LU NARSIS. Dan jawaban tersebut dijawab dengan suara tegas, kencang, dan penuh kepastian.

Jadi pertanyaannya diganti menjadi: Apa jangan-jangan gue agak exhibitionist?

Hm...bisa jadi itu jawabannya Ya.

Mau gimana lagi? Kadang gue emang suka aja gitu PAMER hehehe...padahal yang namanya pamer itu 'kan sebuah sikap yang tidak baik yah...kesannya gue jadi sombong gitu. Tapi mau gimana dong? Lha ini 'kan muka gue hehehe...ya masak gue tutupin? Hehehe...

Pemikiran gue sih cuma satu...gue kadang suka sebel sama orang yang gak pasang headshot mereka. Apalagi kalo di social web seperti FS & FC. Membuat lu jadi gak tau, siapa yang add lu or siapa yang minta di-add. Maklum, untuk dua account itu gue emang hanya menerima mereka yang gue kenal aja.

Yah...cuma sekedar salah satu pemikiran gue yang tiba-tiba muncul.

Enak juga ya punya blog :) jadi puas!!!

Jadi...gue narsis apa exhibitionist?

Sunday, October 19, 2008

Musicademia 2008

Dari Twilite Orchestra Official Homepage
Musicademia ada lagi lho! Hari Rabu, tanggal 29 Oktober 2008, pukul 19.30 WIB, Twilite Orchestra dan Sampoerna untuk Indonesia akan kembali melaksanakan Musicademia yang bertema "Terima Kasih Pemuda Indonesia" di Kartika Expo Center, Balai Kartini, Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta.

Untuk tahun ini Musicademia hanya akan diadakan di Jakarta, namun tidak tertutup kemungkinan tahun depan akan kembali diadakan di sejumlah kampus di luar Jakarta. Pelaksanaan kali ini juga dikaitkan dengan peringatan hari Sumpah Pemuda sehari sebelumnya. Karya-karya yang akan dibawakan seperti biasanya berupa kombinasi antara lagu-lagu nasional/tradisional Indonesia, lagu pop, klasikal dan drama musikal. Sejumlah artis yang akan tampil adalah Idol Divo, Lea Simanjuntak, Daniel Kristianto, duo pianis Levi Gunardi dan Johannes S. Nugroho, serta 200 orang paduan suara yang terbentuk dari Twilite Chorus, PSM Universitas Trisakti, PSM Paragita UI, dan PSM AgriaSwara IPB. Susunan karya-karya yang akan dibawakan dapat dilihat di halaman Jadwal.

Dan mohon perhatian anda, bahwa mulai tahun ini konser Musicademia hanya terbuka bagi penonton yang telah berusia minimal 18 tahun. Hal ini dikarenakan adanya ketentuan dari PT HM Sampoerna Tbk. selaku sponsor konser mengenai pentingnya pembatasan usia tersebut. Kami memohon maaf kepada anda apabila hal ini menimbulkan ketidaknyamanan bagi anda.

Tiket dijual mulai tanggal 22 Oktober 2008 seharga Rp 20.000,- (ya, cukup duapuluh ribu saja.

Untuk pemesanan/penjualan tiket dapat menghubungi:
MEILINA (0819 795 3157),
CLAUDIA (0818 0881 6428),
PRIMA (021-9290 0744),
DIANA (0817 6088 463),
RICHARD (0818 0869 6723),
DINI (0857 1125 7700),
FERAWATI (021-546 0901),
NOE Pro (724 3034, 0812 8823 609 dengan Anto), dan
Twilite Orchestra (7581 8957/58 dengan Budi).


Susunan lagu:
Indonesia Raya

(WR Supratman, arr. Jos Cleber)


Pomp and Circumstance March No. 1
(Edward Elgar)

Academic Festival Overture, Op. 80

(Johannes Brahms)


Bangun Pemudi Pemuda
(Alfred Simandjuntak, arr. Addie MS)

Indonesia Pusaka

(Ismail Marzuki, arr. Addie MS)

Indonesia Jaya
(Chaken M, arr. Singgih Sanjaya)


Pemuda

(Candra Darusman, arr. Aminoto Kosin)


Selamat Datang Pahlawan Muda

(Ismail Marzuki, arr. Singgih Sanjaya)

Tabuh Tabuhan: III. Finale
(Colin McPhee)


This is the Moment, dari "Jekyll and Hyde"

(Leslie Bricusse/Frank Wildhorn, arr. paduan suara: Teena Chinn
arr. orkes: Joko Lemazh Suprayitno)


Sabre Dance, dari "Gayaneh"

(Aram Kachaturian)


The Power of the Dream

(David Foster/Baby Face, arr. Singgih Sanjaya)


Hero

(Mariah Carey/Walter Afanasieff, arr. Aminoto Kosin)


Tembang Nusantara Medley:
Ampar-ampar Pisang – Paris Berantai – Gunung Salahutu – Goro-gorone
(Tradisional – Anang Ardiansyah – PA De Quelju –
Tradisional, arr.: Singgih Sanjaya)


Janger
(Tradisional, arr. paduan suara: Angginta Lubis arr. orkes: Addie MS)

Festive Overture, Op. 96

(Dmitri Shostakovich)



AKHIRNYA!!! Baru kemaren gue sama Astri bertanya-tanya, kok Musicademia gak ada lagi...eh...ternyata ada! Duh...semoga bisa nonton deh!!

Saturday, October 18, 2008

Friends That Last [More Than] A Lifetime

Tadi sore gue nonton Avatar, The Legend of Aang di Nickelodeon. Ini film animasi, yang cukup gue senengin, tapi entah kenapa selalu enggak bisa nonton secara urut. Yang ada malah sekarang gue ngumpulin komiknya. Rada males kalo mesti beli vcd-nya, selain emang lebih mahal...juga gak males aja. Gue lebih prefer beli komiknya.

Anyway, tadi gue liat yang book three: fire; kalo gak salah inget. Lupa judulnya apa, yang pasti si Aang ketemu sama Avatar Roku dan dikasih tau soal sejarahnya Avatar Roku dengan Fire Lord Sozin. Karena mereka menganut paham reinkarnasi, jadi yah...diceritakan bahwa di kehidupan sebelumnya, Aang adalah Avatar Roku.

Seperti lazimnya para Avatar lainnya, mereka harus menguasai keempat elemen yang ada, yaitu air, udara, bumi, dan api. Waktu Avatar Roku belajar mengendalikan udara, ia bersahabat dengan...hm...gue lupa namanya siapa...yang ternyata juga bersahabat dengan Aang.

Aang tentu kaget karena sahabat dia dan Avatar Roku orang yang sama. Dan Avatar Roku cuma jawab, "Sometimes friendship can last more than a lifetime" {kalo gue gak salah quote ya heheh}

Yang pasti, kata-kata sederhana itu bikin gue mikir.

Iya ya...kebayang gak sih, di kehidupan sebelumnya kita itu jadi siapa? Gak usah masuk terlalu dalam ke filosofi Budha, karena reinkarnasi menurut gue memang filosofi Budha dan setau gue, reinkarnasi menurut Budha hanya terjadi kalo lu semasa hidup sebagai manusia, tidak menjadi manusia yang berguna/baik jadilah lu reinkarnasi. Dan sangat jarang lu reinkarnasi sebagai manusia yang kurang lebih sama, ada juga lu berubah jadi...mahluk hidup lain hehehe.

So...back to reinkarnasi menurut Avatar itu.

Kebayang gak sih...bahwa temen-temen yang ada di sekitar kita sekarang ini, para sahabat/sohib/bestfriend yang ada di sekitar kita itu, merupakan orang-orang yang emang dari dulu, juga merupakan sahabat/sohib/bestfriend kita.

Mungkin itu yang bikin kita dengan cepat bisa akrab dengan seseorang dan langsung berasa nyambung.

Yah...apapun itu, gue berharap sekali supaya persahabatan yang gue punya sekarang ini emang bisa long lastin, more than a lifetime. Maksudnya bukan kemudian gue bereinkarnasi, tapi persahabatan yang gue miliki dengan teman-teman gue ini, terus berlanjut hingga ke anak cucu kita.

Gue cuma ngebayangin kalo kita semua udah pada punya babies...trus saling ngumpul...seperti apa ya jadinya?

Kebayang anak-anak Ingrid yang...meskipun baik tapi memiliki tingkat cool yang amat sangat, plus rada sadis pula; terus anak-anak Rany yang whatever the sexes are, selalu tomboy; lalu ada anak-anaknya Sufei yang bawel, berisik, prone to accident dan tidak lupa psychic; kemudian anak-anaknya Lisa yang dari awal udah punya gaya beda dari yang lain, always megang kamera; atau anak-anaknya Astri yang lemah gemulai bertutur kata halus, rada latah, tapi jago musik gak kira-kira; lain lagi dengan anaknya Imel yang doyan dance dan suka telat dateng, demen tidur; atau mungkin anak-anaknya Linyuk yang sangat kreatif with their hands; dan gak kelupaan anak-anak gue, yang meskipun paling kecil (gue berasumsi gue yg paling trakhir married thus trakhir ngelahirin) tetep aja bossy dan born a WO plus narsis abis!! Hahahaha...

Lucu kali ya...

Duh...semoga apa yang kita punya saat ini, apa yang gue punya sekarang, gak ilang gitu aja.

Thursday, October 16, 2008

Rany Got Married




Sabtu, 11 Oktober 2008 kemaren, temen gue Rany Restiany akhirnya menikah. Bukan apa-apa, diantara anak-anak yang lain, Rany merupakan yang paling muda (sesudah Lisa). Sedangkan gue dan yang lain, yang emang lebih tua belum pada married (kecuali Ingrid). Udah gitu, meskipun gak
terlalu ngaruh, cuma dia yang Muslim (kecuali Dito) dan masih asli orang Sunda. Jadi yah...kebayang aja betapa beda dan ribetnya dibandingkan pernikahan lain yang biasa kita semua hadiri/bantu.

Untuk pernikahan Rany ini, memang tidak banyak yang kita lakukan. Undangan dan souvenir, serta yang lain-lain memang kita tidak banyak ikut
campur atau sumbang saran. Semua sudah dikerjakan sendiri oleh Rany & Yasser dan keluarga mereka. Tidak seperti pernikahan Ingrid Januari kemaren, dimana KITA semua turut sumbang saran dan ngebantuin. Kali ini, kita cuma jadi Pager Ayu dan Pager Bagus, sedangkan Ingrid dan Angga jadi Among Tamu karena cuma mereka berdua yang udah married.

Kebaya-nya dikasih dari orangtua Rany, supaya bisa seragam. Warnanya...merah lagi. Hehehe...gue yang seneng sih...gue suka merah, cuma kok merah lagi...baju gue jadi merah semua

Ada sedikit surprise dari Sufei, yang masih di Bali dan tidak ada berita untuk datang ke wedding Rany. Tadinya, dia juga jadi Pager Ayu, tapi karena satu dan lain hal, sempet diputuskan supaya dia jangan pulang. Berita berikutnya kemudian memang menyatakan bahwa dia akan pulang, cuma masih gak tau tanggal berapa. Gue dah bilang sih, supaya dia pulang pas Rany married, tapi toh sampai terakhir masih belum ada kabar, jadi yah...gue juga gak gitu ngarep. Meskipun sampe malam gue masih berharap Sufei pulang. Apalagi Rany sama sekali enggak tau berita soal Sufei rencana mau pulang. Dan betapa kagetnya gue ketika pagi-pagi itu Sufei nongol!!

Mengingat kita semua bakal pake kebaya, maka Sufei pun spesial beli kebaya Bali warna merah marun. Hasilnya? Hehehehe...benar-benar bikin seneng! Karena emang hasilnya jadi bagus!!


Donny - Astri - Linyuk - Imelda - Yan - Sufei - Freddy - Lisa - Gue - Ingrid - Angga



Acara hari Sabtu itu dimulai dari pagi, di Makodam Jaya, Cawang, Jakarta, persis sebelah UKI. Berhubung tempatnya yang cukup jauh dari rumah kita semua (yang tersebar di Utara, Barat, Pusat, dan Selatan), jadilah gue
membagi menjadi tiga pos.

Kloter Citraland - Dunkin mengangkut Freddy, Lisa, dan Imel naik mobil Ingrid-Angga. Kebetulan posisi rumah mereka memang deket CL gitu.

Kloter Gajah Mada - McD mengangkut Linyuk, Yan, dan Sufei (yang tiba-tiba muncul) naik mobil gue (sewa sopir karena gue gak bisa nyetir dan Evan berhalangan).

Kloter Senayan diisi oleh Dito dan Astri bareng Donny naik cab, karena pas
Dito lagi gak ada sopir dan dia juga gak bisa nyetir hehehe.

Kita semua (kloter gue dan Angga) dateng around 7, pas acara baru dimulai. Langsung set up handycam Rany (yang lagi ada di gue), memberikan kamera digital gue ke Linyuk (yang mulai ahli foto-foto), sementara yang lain, memilih untuk melihat dari samping.


Sebenernya, bisa dibilang kami membuat sedikit "kekacauan" di acara Ijab Kabul itu. Bukan bikin ribut, tapi yah...mungkin agak sedikit membuat
berantakan setting yang telah dibuat.

Jadi gini lho, seperti biasa 'kan di depan ada meja tempat upacara Ijab Kabul dilaksanakan, sementara para tamu dan hadirin lain, duduk di belakang pengantin. Nah gue, yang emang pegang handycam plus tripod, langsung maju dan memposisikan diri gue di samping meja. Maksudnya gue
mau nge-shoot kedua mempelai. Males banget kalo gue cuma ngambil punggung mereka doang 'kan? Tapi kemudian...temen-temen gue yang lain, ikutan maju dan jadilah kita berdiri di depan pula. Benar-benar di depan, meski di samping, tapi kita emang jadi bisa ngeliat ekspresi wajah Rany dan Yasser!! PARAH!!

Tapi ya sudah lah hehehe...

Selesai dengan Ijab Kabul, masih dilanjutkan lagi dengan upacara adat-nya, Sunda. Gue gak ikutan liat, karena kemudian sibuk dengan dandan dan persiapan untuk menjadi Pager Ayu.

Seperti yang udah Dito ceritakan di blog dia, kita para cewek-cewek itu
kemudian emang pada ribet dan rame sendiri. Sibuk dandan, sibuk ngatur rambut dan ketika semua hal yang perlu dipake di wajah udah selesai dan rabut juga udah di set, barulah kita semua ganti baju dan seperti biasa, gue yang langsung ribut minta foto bareng. Tapi sebelum itu, kita semua dipanggil untuk foto bareng dengan pengantin dulu. Jadilah semua Pager Ayu dan Pager Bagus (gue sempet slipped of the tongue bilang Pager Betis trus gak ngeh gitu hahaha )...baru sesudah itu balik ke tempat kita berdandan ria dan foto bareng. Sayang banget Dito gak ada.


Girls In Red

Ketika kita semua udah cantik, udah klaar foto-foto dan semua tas baju udah disimpen dalam mobil, mulai deh kita keluar dan siap-siap untuk menjadi Pager Ayu dan Pager Bagus. Pager Bagus-nya kebanyakan sepupu or sodara Rany, karena kebetulan kita kurang sedia stock anak cowok hehehe...abis mau gimana? Donny yang udah dateng, ternyata beskap-nya gak cocok dan Evan yang udah di-booking jauh-jauh hari ternyata mesti ikut rapat, jadilah berkurang dua. Jadi agak pas sih kalau dipikir-pikir hehehe.

So...tugas sebagai Pager Ayu dan Pager Bagus dapat dijalankan dengan baik, menurut gue. Meskipun ada sedikit misunderstanding, tapi toh menurut gue
semua dapat diatasi dengan baik. Dan so far sih...belum denger ada complaint tuh...dah nanya ke Rany kok gue hehehe.

Agak capek juga yah jadi Pager Ayu dan Pager Bagus, meskipun kita cuma berdiri doang jadi pager! Tapi ya sudah lah...toh gue seneng aja bisa ngebantu wedding Rany.

Sesudah itu...yang lain pada makan, sementara gue...tetap bertugas ngebantu tukang foto. Sempet agak bingung dengan tugas yang mesti gue lakukan ini, karena yah...meskipun gue dah dapet daftar nama tamu VIP, toh tetep aja gue gak tau muka mereka 'kan? Sedangkan dari pihak penerima tamu pun juga sepertinya susah untuk berkoordinasi. Alhasil, tinggal gue yang nunggu di depan, menanti kode dari bokap Rany kalau ada orang yang memang perlu mereka foto langsung selesai memberi selamat pada Rany. Untung, cuma sekali aja gue perlu lari dari ujung panggung yang satu - untuk bilang bahwa mereka mau di foto - dan lari ke ujung panggung yang satu lagi - untuk bilang tamu yang mau naik ke panggung untuk menunggu dulu karena sedang ada yang mau difoto. Untung, abis itu Freddy dateng dan ngebantu gue. Hieh...untung gue gak keseleo!!

Tapi tetep...setiap kali ada kesempatan untuk foto bareng anak-anak...ikut foto dong gue!! Hehehe...yang penting gue sempet liat kalo suasana aman terkendali, jadi yah...tidak terlalu meninggalkan pekerjaan deh!



Ada sedikit kejadian menarik. Rupanya, para tukang foto itu cukup tertarik melihat kita-kita semua, yang pake seragam merah-merah, yang dengan sigap membantu para tamu difoto, tapi juga amat sangat narsis. Soalnya, salah seorang tukang foto itu menghampiri gue dan bilang gini...

Tukang Foto : Mbak, bisa minta tolong, gak?
Gue : Minta tolong apa, ya?
Tukang Foto : Bisa gak, beberapa temennya yang kira-kira gak tau malu, untuk memberikan kesan dan pesan di video. Nanti kita rekam.
Gue : Oh...bisa. Kita semua enggak tau malu, kok Mas. [dengan ekspresi super PD]
Tukang Foto : Oh..gak tau malu ya? [dengan ekspresi kaget] Kalo gitu...bisa sekarang?
Gue : Tunggu ya...kita mau foto bareng dulu...[pas waktu itu anak-anak PSUT mau foto bareng penganten-nya...jadilah kita SEMUA naik. Baik alumni, maupun yang masih anggota, ikut foto bareng].



Klaar foto, ditagih lah janji yang udah gue ucapkan tadi. Tapi...dasar anak-anak pada gila, bukannya pada bicara, malah kemudian dioper ke gue. Jadi ya udah lah...gue yang bicara, sementara yang lain cuma teriak AMIN!! Kenceng-kenceng.

Gue ngomong apa ya? Yang pasti sih ngucapin selamat, semoga menjadi keluarga yang baik, menjadi pasangan yang saling setia dsb...dsb...dsb...karena suer gue lupa ngomong apa. Ingrid kemudian say something to Yasser yang intinya sih...welcome to our family! Yup...we're Rany' second family...jadi yah...awas aja kalo bikin Rany sengsara!! Hahaha...

Pas akhirnya para penganten yang berbahagia itu turun dari pelaminan, langsung kita geret untuk foto bareng, just with us...murni hanya dengan para anggota kita doang. Seneng aja.


Girls only...with Dito at behind :)

Sesudah itu....giliran kita yang meng-invade itu pelaminan dan kita jadikan studio photo dadakan hahahaha!!! Beneran deh...sama sekali gak inget untuk malu, gak mikir kalo masih ada orang lain di ruangan itu, gak peduli juga sama orang lain. Yang kepikir, keinget dan yang jadi perhatian cuma ada kamera dan ada yang rela untuk foto-in kita. SUER yang lain gak keinget!! Bahkan Angga yang sempet manggil-manggil Ingrid, sekedar untuk mengingatkan bahwa Ingrid udah married jadi mbok-ya agak malu sedikit, juga enggak digubris. Duh...beneran deh...lagi pada narsis semua!!! But what can I say...those pictures are MARVELOUS!!! Susah lah narsis!!




Acara kemudian selesai sekitar pukul 2 siang. Langsung ganti baju dan kemudian....lanjut ke Grand Indonenesia hahaha...meskipun kaki sakit dan capek...tapi kalo urusan jalan-jalan...gue mah lanjut terus. Dan udah pasti...foto-foto lagi. Harap sabar yah...foto-foto itu belum diupload or diedit...next time gue upload.


Cukup puas dengan wedding Rany ini...meskipun yah...gue agak kecewa dengan panitia-nya. Kurang terkoordinasi dengan baik. Catatan untuk next wedding lah. Plus...yang menikah berikutnya, mesti ngebeliin kita kain...supaya bisa seragam hehehe...maksa banget ya gue!!


Thursday, October 9, 2008

Makan + Minum +Gosip=KENYANG!!!

Aduh...perut gue...perut gue masih kenyang!!!

Hari ini...beneran deh...GILA!!!

Hari ini gue pergi bareng another "set" of friends...hehehe...kenapa gue bilang "set" ya? Maksudnya gue pergi bareng another gang of friends...pergi bareng Winy, Nico, Kris, Freddy dan Dito. Oke...kalo Dito dan Freddy gak termasuk muka baru, tapi yang lain...emang jarang gue pergi bareng mereka dari pagi (siang) sampe malem.

But it was fun!

Sebenernya gue mengharapkan postingan dari Dito terlebih dulu, karena dia yang bawa kamera. Tapi ternyata belum ada. Atau dia lagi asik buka youtube? Oh well...

Jadi....acara pertama adalah makan Poke Sushi di PIM-2. Yeah...imagine that!! Gue ke daerah Selatan (maksudnya daerah Blok M) aja semua orang dah pada heran. Ini ke PIM pula! Gila bener!!

Back to the story...
Lunch di Poke Sushi. All you can eat, yang membuat kita semua (the six of us) agak-agak kelewatan sehingga pesen lagi...pesen lagi...pesen lagi...dan pesen lagi. GILA!!! Dito sampe pesen Unagi itu 10 piring!! Dan perut gue sampe bener-bener kenceng!! Kenceng karena kenyang. Duh gila banget dah pokoknya.

Selama makan itu...kita cerita-cerita...or lebih tepatnya Kris yang cerita-cerita. Dia cerita soal pengalaman dia jadi Guru Mat, kemudian jadi Cashier di Hotel Mulia, Senayan. Bener-bener cerita yang...menarik dan seru menurut gue. Apalagi waktu dia cerita soal yang pengalaman dia di Hotel Mulia...wah...langsung terbayang Bae Yong Jun hehehehe...inget Hotelier maksudnya, bukan Kris yang mirip BYJ...wah jauh banget lah yauw!!

Klaar makan, kita pindah ke Senayan City....usul Kris.

Sementara yang lain pada pesen Starbucks, gue milih untuk gak pesen apa-apa. Gila masih kenyang, begah, dan gak kuat kalo gue masih nambah minum lagi. Beneran deh!

Karena Kris dan Dito pingin merokok, jadilah kita nongkrong di luar. Andainya mereka berdua gak ngerokok tuh...gue lebih prefer banget di dalem. Panas gitu lho di luar.

Lagi asik ngebahas soal homoseksual, skripsi, thesis, dan PSUT, tiba-tiba...Kris ngeliat Yayau, lagi duduk di dalem (hiks...adem!!). Jadilah kita (gue dan Dito) menghampiri Yayau...menegur, tersenyum, dan saling kaget-kaget-an (in that order, tapi tentu terjadi secara cepat dan bersamaan...gimana coba?)

Akhirnya pindah deh Yayau ke depan dan mulai deh saling ngoceh sana dan ngoceh sini. Seru aja gitu, bisa ketemua Yayau, crita-crita, ngobrol-ngorbol, saling nostalgila, dan yah...ikut promo PSUT juga sih hehehe...cerita soal bagaimana Pak Monty sekarang udah jadi Rektor yang perhatian sama PSUT dsb...dsb..dsbnya.

Karla datang pas kita lagi asyik-asyik ngobrol. Emang sebenernya sih dari awal Karla udah kita ajak untuk ke Poke Sushi. Entah ada hal apa, jadinya dia gak ikut ke PIM, langsung ke Senci.

Trus...entah bagaimana, seperti biasa, pembicaraan yang tadinya untuk bersama, mulai berubah dan mulai deh saling terkotak-kotak. Gue end up with Yayau ngobrol dengan cukup serius (menurut gue). Yang diomongin sih...yah biasa lah soal love life hehehe....love life Yayau hahaha...gak usah dibahas...tapi yah...gue seneng aja Yayau cerita. I know apa yang kita ceritain ini bukan rahasia besar. Apalagi Yayau juga gak bilang, "Jangan bilang siapa-siapa yah!?" di awal pembicaraan...cuma yah buat gue...ini curhat dia...jadi gak mungkin gue tulis di sini...kecuali kalo emang nanya langsung sama gue hahaha....gak lah!

Barbara, cici-nya Yayau, dateng around 7 gitu deh...yang kemudian membuat kita saling ngobrol dan cerita-cerita lagi hieh...gak terlalu soal PSUT, tapi yah...menyinggung PSUT juga :)

The party broke around 7.30 ketika Nico pamit pingin pulang karena dah dicari nyokap, sedangkan Dito berteriak kaget karena sadar dia harus pulang dan ternyata udah setengah 8 hehehehe....

Karla malah pamit duluan...

Sisa gue Winy Kris dan Freddy. Kris mau fitness, tapi milih cari makan. Jadi abis dinner (gue cuma pesen es campur karena suerrr masih berasa kenyang!!), baru deh bubar. Kris fitness, kita...balik ke Debenhams, karena gue mau nyari sendal. Sampe akhirnya ke Charles & Keith pun gak dapet...baru deh kita pulang.

Sampe rumah dah jam 10. Masih kenyang sih, tapi karena gue melihat sepiring sambel ulek, tiba-tiba gue jadi agak-agak laper....jadilah gue makan semangkuk nasi (emang makan di mangkok) pake sambel sama kremes-an ayam....lumayan!!

Sekarang gue kenyang lagi hehehe

Duh beneran deh hari ini...GILA!!!

Gila makan, gila minum, gila ngobrol juga...dan rasanya seneng aja.

Kalo dah kayak gini....rasanya beruntung aja gitu pernah masuk PSUT dan ikut organisasinya, ikut paduan suaranya, dan pernah berjuang bersama di PSUT. Kalo gak...well...rasanya gue gak bakal bisa punya temen-temen yang sampe sekarang masih rajin ngumpul-ngumpul kayak gini.

Jujur aja, gue mencoba mencari apa yang berbeda dengan anak-anak gue sendiri. Gak berbeda banyak sih, kecuali emang anak-anak ini masih pada muda-muda (hieh...muda??!!) dan emang bawaannya jadi lebih santai. Bukan berarti sama anak-anak gue jadi gak santai...tapi emang gaya bercanda, atmosfer-nya pun beda. Jam keluar-nya pun beda hehehehe....

Seneng aja hari ini bisa keluar jalan bareng mereka-mereka...ditambah ketemu Yayau dan Barbara. Paling gak, jadi nambah bahan untuk bergosip hahahaha....

Sunday, October 5, 2008

I'm Taking Over!

Harus diakui, gue itu jenis orang yang...to the point. Enggak terlalu blunt sih...tapi yah kadang gue suka gak tau malu dan kadang gak sungkan-sungkan untuk menunjukkan sisi superior gue. Mungkin karena emang punya kepribadian exhibitionist...suka pamer maksudnya.

Kemaren itu Yan cerita soal kegiatan Retret yang dia ikutin bareng gerejanya. GKI, btw. Sempet sms gue pas hari pertama or kedua, gue lupa, bilang soal dia BT karena acara/kegiatan gak beres, panitia gak siap bla...bla...bla.... Dan jawaban gue cuma...TAKE OVER dong! Atau beresin.

And Yan being Yan...yang berarti dia memilih untuk bersikap ya udah lah...gak terlalu banyak bicara or ikut campur. Ngerti banget, karena toh emang dia hanya 'diperbantukan' di Panitia. Jadi secara struktural, dia gak berhak untuk ngapa-ngapain. Yan sempet cerita, pas dia baca sms gue yang bilang TAKE OVER itu, dia ngebayangin kalo ada gue di situ, gue pasti langsung berdiri di depan, ngambil alih acara hahaha...

Mau gimana lagi? Orang kemaren itu pas Yan cerita gue bisa ngomel-ngomel dan gregetan sendiri coba! Dan emang bener yang Yan bilang, kalo gue ada di situ...wah...tuh panitia bisa abis gue omel-omelin. Mungkin gak gue maki-maki or gimana, tapi yang pasti ketua panitia udah gue panggil dan gue tegur.

Kebiasaan buruk sih...karena emang kesannya gue melangkahi sang ketua, tapi gue lebih gak tahan ngeliat kegiatan yang sebenernya bisa berjalan mulus, jadi berantakan (or sedikit bergejolak) hanya karena hal-hal teknis.

But then again...that's me. Paling gak tahan ngeliat ada kegiatan yang gak berjalan lancar.

My Wish for My Funeral

Gara-gara Freddy posting soal funeral "just_a_funeral", mau gak mau gue jadi ikut berandai-andai about funeral. Sebelum baca posting-an Freddy gue juga udah sempet kepikiran sih...biasa lah, kalo drama queen lagi kambuh, atau tiba-tiba ide cerita yang sad ending muncul (yang sampe sekarang BELUM juga gue kelarin!!), udah pasti kepikiran lah soal funeral.

Sebenernya udah lama juga sih ngebahas soal funeral ini, tapi karena gue baru ngebaca buku Divided In Death-nya J. D. Robb, terus nonton P. S. I Love You, jadi kepikiran lagi deh. Dan gue jadi punya ilham atau ide baru dari film P. S. I Love You itu. Btw, gue nangis lagi pas nonton tuh film...hieh..emang bagus!

So...
Freddy memberikan beberapa pertanyaan dan pertanyaan itu adalah...

Kalo meninggal, mau meninggal yang bagaimana? Meninggal pas tidur, meninggal karena penyakit, meninggal karena kecelakaan, ato yang gimana?

Seperti yang udah gue jawab waktu itu, gue memilih (emang bisa milih?) untuk meninggal karena sakit. Ya...ya...ya...gue tau, bakal menderita banget dan bakal gak enak banget. TAPI, gue kasian aja sama orang-orang di sekitar gue kalo gue tiba-tiba gone with the wind seperti itu. Lagian, yah...gue 'kan kepingin banget tuh sempet meninggalkan pesan-pesan gue ke orang-orang yang gue sayangi dan gue kasihi...intinya sih pingin mendapat kesempatan untuk say goodbye dulu.

Kalo uda meninggal, maunya diapain? Dikremasi ato dikubur?

Gue milih dikremasi. Gak ribet ngurus (maksudnya gak ngasih kerjaan ke anak cucu sodara gitu). Gue milih dikremasi, tapi abunya gak disebar. Boleh gak ya? Maksudnya, menurut tata cara orang bule sih...kayaknya ada tuh...maksudnya boleh. Tapi kalo tata cara orang Cina kayaknya kudu disebar deh...kalo gue minta sebagian aja boleh gak ya? Yah...tapi itu mungkin bisa diurus belakangan. Kalo emang boleh sih...pingin gak disebar. Or mungkin disebar nya di beberapa tempat kali ya...kayak sebagian di Malang, sebagian di Jakarta. Nyebar di Kinokuniya boleh gak hahahaha.....or titip ke Disneyland, Florida gitu hahaha...

Upacara kremasi ato pemakamannya, mau gimana? Yang mewah ato sederhana?

Gue yang pasti MENUNTUT Misa Requiem. It's a must. Sempet ngobrol banyak sama Dito dan sepertinya gue juga udah nulis di tempat Freddy, gue pingin banget pake ordinarium Requiem-nya Mozart (bener 'kan?)...cuma gue rasa bakal bikin semua orang bingung dan kelamaan juga. Jadi yah...gak jadi deh. Yang pasti sih...gak usah mewah lah. Lagian gue juga gak tau upacara pemakaman yang mewah itu seperti apa? Maksudnya, bukannya upacara seperti itu udah ada tata caranya...jadi standard 'kan? Gue sih cuma mau ada Misa Requiem, Pie Jesu, The Lord is My Shepherd, dan The Lord Bless You and Keep You (baru buka wikipedia gue hehehe). Oh ya...inget untuk menyajikan bubur ayam pas gue masih disemayamkan. Gak tau deh tuh pas tutup peti or pas kapan, pokoknya bubur ayam mesti dibagikan. Hehehe...bubur ayam itu 'kan salah satu makanan favorit gue. Trus...yah siapa tahu nyokap Sufei masih ada, siomay buatan dia sumpah enak banget!! Mungkin Sufei bisa bikin...hm....

Maunya, semua orang yang kenal lu dateng semua ato cuma orang2 terdekat aja?

Nah...kalo yang ini...gue mau semua orang yang kenal gue kudu wajib dateng. Terutama banget untuk orang-orang yang gue anggap dan menganggap gue sebagai sahabat. Kalo gak dateng, gue ngamuk! Terutama pada saat tutup peti dan penguburan. Nah...dua itu mesti dateng. Kalo gak dateng atau berhalangan, harus ngasih tau gue...lho...gimana tho? Hehehe...yah pokoknya gue mau banyak orang yang menghantar kepergian gue...tentu dengan beberapa tetes air mata ya hehehe...gak usah menangis meraung-raung, jadi norak. Tapi sedikit berkaca-kaca udah bikin gue seneng (hieh?). Lagian...come on...this is my...funeral...gue 'kan seneng banget kalo bisa mengumpulkan banyak orang!

Ada pesan2 tertentu buat seseorang?

Hm...sekarang sih belum ada. MUNGKIN....MUNGKIN...gue akhirnya berani mengatakan apa yang ada di hati gue selama ini (halah!! tetep aja!!)...or...yah sedikit berpesan kepada anak cucu supaya terus saling berhubungan, terus saling mengunjungi satu sama lain, terus saling menjadi sahabat baik satu sama lain. Untuk pertanyaan terakhi ini...gue malah belum ada kepikiran apa-apa. Mungkin karena gue merasa apa yang hendak gue katakan sudah gue tulis dalam sebuah surat terlebih dulu...


Yah...itu sih mau gue. Berharap banget, apa yang gue mau itu bakal terkabul. Sekarang, tinggal gue yang bingung. Siapa yang bakal nyiapin itu semua? Sukur-sukur kalo ntar anak cucu gue bisa dengan sigap mengurus itu semua...or temen-temen gue pada masih ada, yang bisa dengan langsung turun tangan....hm...kebayang gak sih Ingrid yang ditanya-tanyain soal upacara pemakaman gue, terus dia yang langsung dengan tegas-galak langsung take over hehehe..lucu kali yah?

Oh...satu lagi. Music. Music is always on. Mau satu cd diputer berulang kali kek, atau mau sepuluh cd kek...pokoknya harus selalu muter/on. Yah jangan lagu yang happy-happy lah...lagu rohani oke, tapi yang classics/classical crossover.

Semoga aja ada yang tetep inget sama request gue satu ini :)

Please e-mail me directly if you have any question about things that I wrote in this blog at celotehze@yahoo.com