Monday, August 16, 2010

OMG Pictures!!!

Thanks to Mia, akhir-akhir ini kerjaan gue ngeliatin gambar-gambar yang bagusnya bukan maen, bikin gue cuma bisa terbengong-bengong. Dan yang lebih bikin gue ngiler-ngiler adalah karena gambar-gambar ini bisa dibikin kristiknya. Yup!

Sebenernya udah dari beberapa bulan yang lalu (dan ada gambar yang dari beberapa tahun lalu) udah pernah gue liat. Tapi berhubung gambar ataupun pola kristik itu enggak ada yang jual di sini, jadi enggak terlalu gue gubris. Lagian waktu dulu ngeliat gambar-gambar ini, gue belum terlalu tergila-gila dengan kristik. Belum jago juga. Sekarang sih belum jago juga, tapi udah lebih pintar dibandingkan dulu lah hehehe.

Nah, serangkaian gambar-gambar keren ini kemudian dikonversikan ke dalam pola kristik dan semuanya itu tergabung di bawah nama Heaven and Earth Design. Kalo ke Google, pasti langsung muncul situs mereka. Silakan pilih Artist Listing di sebelah kiri dan akan muncul banyak nama para artis-artis tersebut beserta gambar-gambar mereka.

Heaven and Earth Design (HAED) menampilkan gambar-gambar yang nyaris seluruhnya bertema fantasy. Jadi buat yang suka dengan cerita-cerita fantasy (kayak gue) bakal suka dengan gambar-gambar yang ada di sini. Dari sekian artist yang ada di HAED, favorit gue adalah Scott Gustafson, Ruth Sanderson, Julie Fain, dan Marta Dahlig.

Tema gambar Scott Gustafson dan Ruth Sanderson agak-agak mirip menurut gue, meskipun kalo menurut para ahli pasti bisa ngebedain :D, tapi di mata gue, gambar-gambar mereka kurang lebih sama.

Untuk lebih jelas ngeliat gambar-gambar Scott Gustafson, silakan mampir ke websitenya. http://www.scottgustafson.com/




BAGUS YA????

Sedangkan untuk Ruth Sanderson ini ada beberapa contoh gambarnya. Untuk lebih lengkap, silakan langsung mampir ke websitenya ya. Ruth Sanderson' Golden Wood Studio




Keren bukan?
Sedangkan untuk gambar Julie Fain, di lebih banyak main di siluet dan tema gambarnya adalah fairy. Fairy Silhouette Art. Silakan langsung ke website untuk liat gambar-gambarnya lebih jauh. Sumpah mantab abissss!!! http://www.juliefainart.com/

Forbidden Love

Fairy Sisters


Pixie Dust

Moonlit Water

Last but not least adalah Marta Dahlig. Dibandingkan gambar-gambar yang lain, gambar Marta Dahlig bisa dibilang lebih modern. Hm...gue tidak menemukan web resmi dia, tapi sempet ketemu blog yang dia buat, tapi sepertinya jarang di update. Coba mampir liat ke Marta's Room. Atau kalau mau liat artwork dia yang lain ada di deviantART http://blackeri.deviantart.com/

Dan untuk Marta Dahlig, my favorite is-are her 7 Deadly Sins art.









Plus satu lagi karyanya yang begitu gue liat langsung jatuh cinta!


Karya-karya nya Marta semua itu digital art yang berarti (setau gue) dibikin pake photoshop. Tapi kayak beneran ya hahaha...

Duh hebat-hebat deh orang-orang ini ya...memang pada nyeni semua!


Oh ya, kenapa tiba-tiba gue sekarang tergila-gila dengan gambar-gambar ini? Karena sekarang udah ada distributor HAED untuk Indonesia. Masih mahal sih harga pola-pola ini, sekitar 150-an ribu gitu...ditambah dengan jumlah benang yang enggak sedikit (yang Wrath itu aja butuh 90 warna!!) jadi memang dijamin bikin jiper buat yang enggak kuat jantung (halah!) hahaha...apalagi kudu dibuat di kain ukuran 25ct supaya hasilnya lebih rapi dan lebih bagus. Tapi, berhubung distributornya lagi ngadain diskon gede-gedean, plus ongkos kirim yang lebih murah (sepertinya dikirim langsung dari Amrik sono) jadi ya emang enggak rugi kalo mau beli.

Sekarang tinggal berharap, pola kristik yang gue beli (cuma Snow White yang gambarnya ada di sini) pada akhirnya gue kerjain sampe kelar dan hasilnya pun bagus!

Sunday, August 15, 2010

This Week

So...what happened to me this week...not much...really not much. Emang gak biasa juga 'kan gue cerita tentang kejadian selama seminggu. Kalo tiap minggu gue cerita sih...gile...bosen aje.

But...tapi...minggu ini emang agak asik sih hehehehe...

So...diawali dengan hari Senin dimana gue bisa jalan-jalan pake mobil. Pagi nganter Tz ke kantornya di daerah Ancol, kemudian nganter nyokap di Sampoerna Strategic Square, dan gue kena nunggu sekitar 2 jam sampai 3 in 1 selesai (kayaknya gue udah nulis di postingan sebelumnya).

Sesuai dengan rencana, perhentian pertama gue adalah Pacific Place. Ngapain? Karena gue mau ngambil Times Privileged Card gue. Untuk apa? Supaya bisa dipinjamkan ke Yan yang mau ke Singapore tanggal 13-15, karena gue mau titip buku sama dia. Begitu gue tau Yan mau ke Singapore dan Gerrie bakal ke Amrik, gue udah jingkrak-jingkrak kegirangan karena berarti gue bisa titip buku hehehehe.

Nyampe di PP masih pagi bener, paling baru mau setengah 11 kurang gitu deh. Langsung menuju Times Bookstore di lantai dua. Berhubung di kasir lagi customer, jadilah gue ke bagian buku dulu. Dan gue langsung terkesiap begitu melihat buku J. D. Robb yang gue dan emak gue sedang nanti-nantikan ternyata ada di Times Bookstore. Gue sampe memastikan diri gue dan ingatan gue apa bener itu buku yang paling baru. Dan ternyata iya. WOW!!!




Setelah yakin 100% kalo itu adalah buku yang emang lagi dinanti-nanti dan rencana bakal minta tolong Yan untuk beli, barulah gue ke arah kasir, ngambil TPC gue dan ternyata, gue dapet voucher 20% off! YEAY!! Jadi, instead off just get a 10% discount as usually, this time I'll get a 20% off. WOW!!

Enggak mau menyia-nyiakan kesempatan ini, gue enggak rela kalo cuma beli 1 buku, jadilah gue ke bagian children/teens section dan sekali lagi, pencarian gue enggak sia-sia karena gue melihat buku Michael Buckley "The Sisters Grimm: The Ever After War" yang emang lagi gue cari-cari dan rencana bakal minta tolong Yan untuk beli.



Hahahaha...senangnya hati gue!! Karena ini berarti gue enggak perlu titip 2 buku ini sama Yan. Rencana sih masih pingin liat-liat aksara dulu, tapi berhubung udah janji sama Dito dan Yan untuk lunch di Plaza Indonesia, jadi ya gue langsung keluar, manggil sopir dan langsung menuju PI.

Nyokap sempet telpon, bilang kalo bokap ternyata minta dijemput di airport. Pesawat landing jam 4.15 pm, jadi gue kurang lebih jam 3 dari PI dah kudu keluar. Ok, no problem, karena emang janjian sama Dito cuma sampe jam 3 sore doang.

Gue nyampe dulu di PI. Rencana mau makan Pancious, pindah ke Pizza e Birra as Dito request, tapi gak masalah toh emang gue demen juga sama Pizza e Birra. Enggak lama gue duduk, Dito nyampe. Trus abis itu Yan muncul.

Ketemu Yan, ngasih TPC gue plus some money, plus pesen untuk beliin buku Nora Roberts "The Search" dan juga coklat M&Ms yang BIG bag hahaha...maklum di sini udah enggak ada lagi coklat M&M!

Around 1 pm Yan pamit karena kudu balik kantor, gue sama Dito ngobrol-ngobrol sampe 'diusir' sama pelayannya hahaha...tapi ya sudah. Kita jalan ke aksara, kemudian Periplus sekedar iseng liat-liat buku karena Dito lagi ngidam Baskin & Robins.

Jam 3 sore gue udah di mobil dan otw to airport. Untung pesawat bokap gak delayed jadi around 4.45 pm udah mengarah pulang ke rumah.

Gue baru keluar lagi hari Jumat bareng Gerrie. Seperti biasa, Jumat bisa dibilang adalah acara wisata kuliner daerah Gading bersama Gerrie. Kali ini gue lagi ngidam Korean Food. Sempet pake acara jalan kaki untuk mencari Korean Food yang keliatannya enak, tapi toh akhirnya milih yang enggak jauh dari mal gading.

Well..Korean Food...emang harus diakui cenderung mahal. Apalagi kalo Korean Food yang autentik. Resto yang gue makan kemaren (which I forgot the name..) sebenernya enggak terlalu mahal yang gimana-gimana. Seperti biasa gue makan dolsot bibimbap, sedangkan Gerrie pesen yukgejang. Yang seru adalah appetizernya.

Appetizernya ada 9 macam, termasuk kimchi dan appetizernya aja udah cukup bikin kenyang. Trus gue melakukan 'kesalahan' dengan ikutan pesen toppokki. Mau tau kenapa? Karena itu toppokki nya datang dalam porsi BESAR!!!! OMG!!! Gue sampe bingung mau ngabisinnya gimana. Enggak lama kemudian bibimbap gue dateng dan ternyata dikasih bonus sup! WHAT???? FYI toppokki itu rice cake, jadi bahannya beras...nasi. Jadi udah kebayang dong kenyangnya kayak apa?? Duh...kelar makan perut gue sama Gerrie sakit karena kekenyangan.

Dan toppokki nya itu enggak ada di menu, tapi berhubung gue tanya jadi dipesenkan. Dan well...agak-agak kaget dengan harganya...120 ribu aje!!! WHAT?!!! Untung enak!! Jadi yah rada rela lah. Agak heran juga sih, karena harganya lebih mahal daripada harga bibimbap gue hahahaha...berhubung toppokki-nya masih banyak, jadi gue minta bungkus untuk bawa pulang aja :D

Alhasil kita berdua kemaren pulang dengan perut kekenyangan...sangking kenyangnya gue sampe enggak ngeh kalo hp gue ketinggalan! Untung cepet ketauan dan staff-nya langsung nyari gue dan balik. Kalo enggak...wah...bisa nangis-nangis bombay deh gue!

Puas lah gue makan di restoran itu. Meskipun rada mahal (tapi kalo enggak pesen toppokki gue rasa standard lah untuk ukuran resto Korea mah) tapi puas. Dan sebenernya sih yang bikin puas tuh toppokki-nya. Suer enak. Mana pedes banget lagi. Duh...jadi ngiler lagi gue hahaha...

Sedangkan untuk hari Sabtu, tadi, rencana sih di rumah aja...eh kemudian Ingrid telpon dan bilang kalo dia bakal ke Gading. Gue emang ada perlu untuk ketemu sih, jadinya ya udah...ketemuan deh.

Yang awalnya 'cuma' mau ketemu untuk ambil hadiah dari citibank (angga) kemudian pulang, malah berubah jadi makan, shopping, ambil hadiah, shopping lagi, baru kemudian pulang hahahaha....

Sempet ada kejadian lucu. Ingrid dan Angga sama-sama mau ke wc, jadi gue yang gendong Nicole hehehe...gue sih seneng-seneng aja suruh gendong baby...apalagi Nicole udah makin gede jadi kan gendong biasa udah boleh...eh malah dikira anak gue hahahahaha...mungkin karena sama-sama bulet kali ya?

Cuma ya gitu deh gue...baru juga gendong Nicole beberapa menit...tangan gue sekarang udah sakit-sakit! Gubrak deh!!

Besok gue rencana di rumah aja deh...mau kembali berkutat sama kristik yang udah beberapa minggu ini gue kacangin. Padahal PR kristik gue masih banyak!

Monday, August 9, 2010

My Rambling....




Bokap dari hari Jumat lagi pergi ke Semarang. Dan seperti biasa, dikala bokap pergi maka mobil pun nganggur dan sejak hari Sabtu kemaren nyokap sewa sopir supaya tetep bisa pergi jalan-jalan. Maklum nyokap dan gue gak bisa nyetir, Tz yang udah les nyetir pun ternyata tetep enggak berani bawa mobil bokap. Mungkin karena kemaren abis nabrak (waktu kemaren dulu pas udah selesai ngeles nyetir) plus mobil bokap gede (Kijang Innova), jadi rada-rada trauma. Alhasil jadinya tiga cewek di rumah enggak ada yang bisa nyetir.

Sabtu kemaren pergi ke CP dan MTA sama nyokap dan Tz. Minggu pergi bareng sepupu dan anak mereka untuk ke tante gue di Meruya. Hari ini...giliran gue hehehehe...

Berangkat pagi, karena nganter Tz dan nyokap ke kantor. Gue hari ini rencana mau ke Times Bookstore di PP untuk ngambil Timez Privileged Card gue karena mau gue pinjemin ke Yan yang bakal ke Singapore. Awalnya sih lanjut ke Kinokuniya PS untuk ketemu Dito, eh tapi kemaren gue ternyata kudu ke GI nyari Ketela Jepang. Jadilah batal ke PS, malah ke GI. Untung Dito bersedia. Paling ntar lunch di Pancious PI or Pizza e Bira...tergantung mood makan apa ntar.

So...berhubung nyampe kantor nyokap jam setengah 9, sedangkan menuju PP melewati jalur 3in1 jadilah kena gue kudu nunggu dulu di Starbucks Sampoerna Strategic Square sampe jam 10-an. Sengaja bawa laptop bokap. Maksud hati sih sekalian nulis-nulis gitu...hehehehe...tapi apa daya...ilham tak kunjung datang. Di saat ilham mulai muncul-muncul dikit eh...gue mendapati bahwa bisa wi-fi di sini...jadilah gue malah online :( dan itu ilham...sudah kembali terbang ke dunia ilham...

So...enggak terasa udah mau jam 10, tanda gue kudu berhenti online (batere laptop juga udah mau abis) dan siap-siap melanjutkan perjalanan...semoga hari ini tidak terlalu banyak halangan dan tidak terlalu ngaret juga...

See you later guys... :)

(kayak banyak yg baca blog gue aje!) :D


Sunday, August 8, 2010

Warna Tanah - Kim Dong Hwa


Banyak temen-temen gue yang tahu bahwa gue tergila-gila sama yang namanya Korea. Jadi begitu gue ngeliat ini buku, apalagi dengan nama Kim Dong Hwa sebagai nama pengarang, plus dengan cover yang menarik, tentu ini buku langsung gue beli.

Agak lucu juga sebenernya. Sufei tergila-gila with everything China. Geraldine 'Gerie' tergila-gila with everything Japan. Dan gue tergila-gila with everything Korea :)

Kim Dong Hwa di Indonesia (sama seperti gue) cukup dikenal karena dia yang menggambar novel grafis-nya Chicken Soup. Dan kali ini dia membuat trilogi warna. Dari salah satu websita yang gue baca, buku ini akan ada dalam 3 judul. The Colour of Earth, The Colour of Water, dan The Colour of Heaven. Buku yang udah diterjemahin adalah The Colour of Earth, Warna Tanah yang berjudul Kisah Kehidupan di Padang-Padang Keemasan vol. 1.

Gue agak bingung juga nih. Entah apakah buku berikutnya yang keluar adalah Warna Air - The Colour of Water, atau MASIH Warna Tanah tapi vol. 2.



Trilogi indah tentang cinta pertama dan kesempatan-kesempatan kedua.
Melukis kehidupan para wanita dengan hujan dan bunga.
Warna Tanah menceritakan kehidupan dan dunia dari mata dua generasi perempuan: Ehwa, gadis cilik yang tinggal bersama ibunya, janda di Namwon. Ehwa baru saja memulai perjalanannya menjadi seorang wanita. Bersama setiap musim hujan, Ehwa kecil semakin matang dalam pikiran maupun tubuh. Ehwa dan ibunya sama-sama bertumbuh dan berubah, namun ikatan yang sangat dalam di antara ibu dan anak ini membuat mereka saling mendukung dalam menghadapi dunia dan lingkungan sekitar yang tidak selalu ramah.

Kim Dong Hwa telah menghasilkan banyak novel grafis yang cemerlang. Dalam Warna Tanah, Mr. Kim mencurahkan segenap talentanya untuk menciptakan kisah yang unik dan tak terlupakan, sarat dengan referensi kultural serta gambar-gambar indah.



Menurut gue, meskipun buku ini tampil dalam bentuk komik, rasanya lebih tepat kalau yang baca BUKAN anak kecil. Sekurang-kurangnya SMA kelas 3 lah. Ini sih menurut gue ya.

So...sekali lagi..gue beli buku secara impulsif, karena melihat cover dan nama pengarangnya...sempet menduga bahwa ini buku langsung masuk lemari tanpa pernah gue baca, tapi toh ternyta tidak.

Oh my God! I like this book a lot!!! Bahasanya bagusssssssss sekali. Mungkin karena memang cerita ini lebih merupakan sebuah puisi jadi kata-katanya tuh penuh dengan kiasan dan bukan sekedar percakapan biasa. Dan mau tidak mau kita akan jatuh cinta dengan Ehwa dan ibunya.

Gue bener-bener enggak nyangka bakal bisa se-overwhelmed dengan buku ini. Sayang gue belum bisa baca dengan bahasa aslinya :( mungkin jatuhnya akan jauhhh lebih bisa jatuh cinta ya?

Ini ada salah satu cuplikan percakapan antara Ehwa dengan seorang bhiksu muda (seusia Ehwa yang masih 9 tahun)

E: Aku tak tahu mengapa, tapi jantungku terus berdebar-debar. Dan meskipun tidak makan, perutku terasa penuh - dan di atas semua itu, aku tidak bisa tidur.
B: Aku ingin tahu penyakit macam apakah itu. Sebaiknya kau pergi menemui tabib.
E: (tersenyum lebar) Tapi sekarang semua baik-baik saja. Sekarang seelah melihat dirimu dengan pakaian abu-abumu, hatikupun tenang. Sekarang setelah aku melihat kepalamu yang bulat mengilap, perutku terasa lebih baik.
B: (blushing)
E: (blushing)



Another good book :D

The Swan - Dewi Ria Utari

Seperti yang gue tulis di akhir postingan gue sebelumnya, udah cukup lama gue enggak baca novel Bahasa Indonesia. Baik itu novel terjemahan maupun novel karya pengarang dalam negeri. Tapi kali ini, gue menemukan satu buku baru yang cukup menarik perhatian gue.

Kata pepatah, "Don't judge a book by its cover." Tapi harus diakui bahwa yang namanya cover, sampul, packaging itu mempengaruhi nilai seseorang akan sesuatu. Jangan menilai barang, kita aja menilai sesama manusia juga seringkali dari penampilannya. Kalo enggak, buat apa kita sampe repot-repot mandi, merias diri, mempercantik diri begitu kita keluar rumah :) And sometimes, not always, but sometimes the book's cover can tell you its inside.


Gue enggak sengaja menemukan buku ini di salah satu rak TB Gramedia CP. Diantara keramaian orang lalu lalang dan suara orang-orang di sekitar gue, buku ini seolah-olah berdiri dengan tenang memamerkan wajah sang angsa, menanti dengan sabar salah seorang pembeli melihat ke arahnya dan kemudian membeli ini buku. Dan ternyata, pembeli itu adalah gue.

Pernahkah kalian merasa menjadi orang yang paling tidak beruntung sedunia? Itulah yang dirasakan Clarissa. Mamanya mantan model terkenal dan papa Clarissa seorang produser yang dulunya seorang aktor ternama. Kakaknya, Ivan juga seorang model. Sementara dirinya? Cuma gadis usia 14 tahun yang berwajah sangat biasa banget.

Clarissa semakin mengutuk penampilan dirinya yang tak seindah Papa, Mama, dan Ivan, saat ia merasakan sesuatu yang berbeda di hatinya. Perasaan itu muncul setiap kali ia berdekatan dengan Raka. Padahal Raka sudah ia kenal sejak kecil. Maklum Raka adalah teman dekat Ivan. Tapi kenapa perasaan itu baru muncul sekarang ya?

Perasaannya hancur lebur saat Raka mengaku naksir Amara, sahabat baru Clarissa, yang baru datang dari luar negeri. Wajar sih sebenarnya. Amara sangat cantik, pintar dan memiliki selera humor yang keren. Sementara dia? Tak lebih dari seekor itik buruk rupa di sebelah Amara. Bahkan itik di dalam keluarganya sendiri.

Apakah ia harus menyerah saja untuk membiarkan perasaannya hangus begitu saja? Sementara ia melihat sendiri semangat Amara untuk bisa meluluhkan hati Ivan, meski Amara tahu bahwa Ivan sudah memiliki Agni. Harusnya ia bisa seperti Amara yang pantang menyerah.

Di tengah kegalauan ini, masalah Clarissa makin bertumpuk saat mendapati papanya tengah dekat dengan seorang wanita. Rasanya semua masalah itu terlalu besar buat dirinya. Tak heran saat Bayu datang dalam kehidupannya, Clarissa merasa ada seseorang yang bisa memahami dirinya. Toh tak semudah itu bagi Clarissa untuk menghilangkan perasaannya pada Raka. Di satu sisi, perhatian Bayu membuat Clarissa merasa tak lagi menjadi seekor itik buruk rupa.



Jujur, gue tertarik karena gambarnya. Dan sewaktu membaca sinopsisnya, gue semakin tertarik. Dan hanya dalam hitungan jam (2 jam kurang mungkin) buku setebal 167 halaman ini sudah selesai gue baca.

Gue suka buku ini. Untuk ukuran gue, memang ini buku terasa 'bolong' di mana-mana. Tapi untuk ukuran teenlit, ini buku pas. Kalau mau dibuat lebih detail, lebih panjang, lebih kompleks, jatuhnya bukan teenlit dan malah jadi chicklit. Nah karena ini adalah teenlit, jadi gue bisa mengerti mengapa cukup banyak 'bolong' nya.

Yang gue suka dari buku ini adalah jalan ceritanya yang mengalir dengan cukup cepat. Hubungan antara Clarissa dengan Ivan dan kedua orang tuanya bisa dibilang harmonis. Ada beberapa adegan di buku yang membuat gue tersenyum, malah sampai sedikit tertawa tertahan. Meskipun terasa sedikit too good to be true tapi toh memang masih dalam batas kewajaran dan masih mungkin untuk dilakukan. Gue suka ada beberapa kata tetap dalam Bahasa Inggris meskipun harus gue akui sudah ada padanan kata Bahasa Indonesianya, atau para tokoh-tokohnya kadang berbicara dalam Bahasa Indonesia yang campur aduk dengan Bahasa Inggris. Dan gue suka dengan kebingungan yang dialami oleh Clarissa, tipikal anak SMP.

Meskipun menurut gue ceritanya terlalu pendek dan sedikiiiiitttt too cheesy tapi toh gue menikmati ini buku. Menikmati perkembangan yang dialami oleh Clarissa dan tokoh-tokoh di dalamnya.

Sekali lagi, ini buku teenlit yang gue rasa targetnya adalah anak SD kelas 5-6 dan anak SMP. Untuk anak SMA...hm...yah masih bisa lah. Toh ceritanya bisa dibilang universal. Cinta.

Lumayan untuk nambah-nambahin koleksi :D

Buku Baru :D

Wah...enggak kerasa udah masuk bulan Agustus...bulan ini bakal menjadi bulan yang penuh dengan belanja...belanja...dan belanja.... Itu tebakan gue :)

Gue mengakhiri bulan Juli kemaren dengan pergi lunch bersama seorang teman SD yang waktu kelas 4 pindah ke Amerika. Ketemu lagi tahun 2005 waktu kita para temen-temen sekelas enggak sengaja bikin reunian kecil-kecilan dan baru ketemu lagi tahun ini, 2010.

To be honest, I'm quite surprise with the invitation. I don't really know her while we're still at elementary school and when me met again back in 2005 I don't think I made such an impression on her. But still she wanted to see me because the only friends she feel close to are me and my other friend Arief R. who apparently was in London spending his summer holiday. So...after some few delayed and canceled, I finally took the time to meet her. And I enjoyed the time we had. So glad that I took the time!

Nah, karena dari kelas 4 SD udah di Amerika, jadi begitu balik ke sini pun, bahasanya juga begitu deh...campur sari :D Untung bisa ngikutin. Jadi kadang cerita ato ngobrol pake Bahasa Inggris, kadang kalo udah terlalu ribet, balik ke Bahasa Indonesia. Overall I really enjoyed the time I had with her.

Cukup banyak kejadian yang kudu dicatat baik-baik awal bulan Agustus ini. Salah satunya adalah cerita Ci Astrid yang sayang sekali kemaren itu sempet keguguran. Tapi enggak papa, kita semua berdoa semoga tahun ini Ci Astrid bisa hamil supaya kita dapet keponakan baru. YEAY!!!

Bukan itu aja, rasanya beberapa hari terakhir ini, hari-hari gue penuh diisi dengan menonton dorama maupun film Jepang. WHAT???

Yup. Dorama dan film Jepang. Let see...I saw one movie and 3 doramas. Hm...and all the dorama was based on manga. So far sih gue suka dengan apa yang gue nonton meskipun...hieh...yah begitu deh. Film Jepang...alurnya laaaammmmmmaaaaaaaaaa..... enggak lama-lama amat sih, tapi dibandingkan film Barat, berasa deh lamanya.

Dan awal bulan Agustus juga dipenuhi dengan....BELI BUKU BARU!!! Hehehehehe....

Gramedia Central Park mengadakan diskon 30% dan bukan Zenia namanya kalo enggak mampir.

Haru Rabu udah mampir bareng Yosi untuk ngebeliin buku titipan Mia and her boyfriend :) dan dua buku titipan sepupu gue. Gue ndiri cuma beli komik Conan & Goong, kemudian komik Babies (sumpah lucu banget) dan Agen Polisi 212 itu. Sebenernya sih pingin beli yang lain lagi, tapi berhubung Kamis gue rencana bakal balik sama bokap and nyokap, jadi gue tahan dulu belanja gue.

Eh...apa mau dikata...hari Kamis batal pergi karena Opa gue di Lampung meninggal. Jadilah Bokap Nyokap plus Om dan Tante gue plus Opa gue di sini (another Opa) pergi melayat ke Lampung. Pergi Kamis subuh pulang Jumat jam 2 pagi. Jumat jelas enggak jadi pergi lagi, karena bokap ternyata kudu ke Semarang siangnya. WHAT?? Padahal udah banyak tuh titipan buku yang kudu dibeliin.

Untung hari Sabtu tadi jadi pergi dan gue udah kayak orang gila aja...masukkin ini masukkin itu...beli ini beli itu...hieh...belum lagi buku titipan bokap yang tebel dan udah 300 rb ndiri! Tapi puas :D

Sekali lagi, dari sekian buku yang gue beli...let see...4 titipan sepupu, 2 untuk sepupu, 1 untuk si Tz, 1 untuk temen gue di Aussie, 1 untung Ingrid. Gue cuma beli satu teenlit "The Swan", dan 1 buku karangan Kim Dong Hwa, dan Smurf kalo gue gak salah inget. Oh enggak kelupaan buku seri St. Clare no 1.

Dan seperti biasa, Gramedia cukup sigap mengantisipasi ramainya pengunjung dengan jumlah kasir yang ditambah serta jumlah pegawai yang dengan rela membantu mencarikan buku-buku yang diminta oleh para pembeli. Jadi yah...cukup seneng lah gue :D

Rasanya udah cukup lama gue enggak baca buku Bahasa Indonesia. Entah kapan terakhir baca novel terjemahan. Dan kali ini...gue cukup seneng dengan buku-buku, yang meskipun Bahasa Indonesia, tapi gue suka bacanya...
Please e-mail me directly if you have any question about things that I wrote in this blog at celotehze@yahoo.com