Wednesday, March 28, 2012

Hunger Games - The Movie


Tadi siang gue berhasil nonton Hunger Games. Well...mungkin kata "berhasil" kurang tepat, kesannya selama ini ada banyak hal yang menghalangi gue untuk nonton tuh film. Intinya sih, tadi siang gue nonton Hunger Games.

Seperti yang sudah diketahui banyak orang, terutama mereka yang rajin ke toko buku, penggemar buku, dan juga penggemar film, pasti udah tau kalo film ini berdasarkan buku karangam Suzanne Collins dengan judul yang sama.

Buku Hunger Games merupakan trilogi, diawali dengan Hunger Games, diikuti dengan Catching Fire, dan ditutup dengan Mockingjay. Berhubung tema ini buku adalah distopian, alhasil ini buku enggak gue baca. Buat mereka yang mengenal diriku, udah jelas tau kalo seorang Ze cuma seneng baca yang happy. Dan distopian, meskipun endingnya happy, tetep termasuk kategori gloomy buat gue.

But nevertheless, gue tau kalo ini buku booming banget dan bakal dibuat filmnya. Nah kalo film...bolehlah ditonton hahaha...

Cuma tetep aje...film belum ada separo gue udah bbm Mia untuk minta spoiler hahaha...gubrak gak sih!! Gue udah tau sih siapa yang jadi tokoh utamanya, siapa yang jadi pasangannya (tetep Ze...yang dicari romance-nya) dan langsung pingin tau tokoh yang jahat siapa hahahaha...

Gue enggak akan bahas sinopsisnya karena udah banyak di internet sono. Buat gue yang belum pernah baca bukunya, gue cukup bisa mengikuti jalan ceritanya. Ada sih beberapa pertanyaan, seperti kenapa awalnya sampe ada perlawanan dan kenapa Hunger Games kemudian dibilang sebagai sesuatu yang justru menyatukan mereka. Oh dan apa arti "hormat" mereka (3 jari diangkat). Semuanya pertanyaan penting-gak penting sih, yang kalo kita tau ya bagus, kalo enggak tau ya enggak gitu pengaruh ke jalannya cerita juga.

Mungkin ini perasaan yang dialami mereka-mereka yang nonton Harry Potter tapi enggak baca bukunya hahahah.

Film ini dengan sukse bikin gue nonton sambil tutup mata (adegan Rue karena Mia bilang tragis jadi gue tutup mata, siap-siap dan adegan terakhir di hutan, with the dogs). Belum lagi adegan yang bikin gue terbengong-bengong (adegan awal THE game dimulai), atau terkejut-kejut (ketika tuh anjing tiba-tiba muncul), bahkan sampe ikutan nangis (Rue. Padahal adegannya sebentar tapi bisa bikin para penonton nangis bo!! Again...membuatku teringat akam Harry Potter 7).

Ceritanya memang cukup menegangkan, banyak adegan yang bisa dibilang sadis (meskipun enggak gitu jelas banget ya, but you'll get the idea), dan meskipun dihiasi dengan pakaian yang warna-warni, ke-gloomy-annya tetep terasa (opo tho Bahasa Indonesianya yang bener?).

Mia nanya apakah abis nonton gue jadi tertarik untuk baca bukunya? Gue bilang sih enggak hahaha. It's still a dystopian stories. Tapi harus diakui bahwa gue memang jadi penasaran. Untung aja pada saat film ini rilis, trilogi Hunger Games udah selesai. Kebayang betapa "stress"nya gue andai ini cerita belum selesai. Kayak waktu film Harry Potter 1 main, buku 7 jadi aja belum hahaha....

Jadi...filmnya bolehlah....jalan cerita oke, action seru, bikin kaget, bikin sedih, bikin keki (salut buat yang jadi Cato!), ada love story-nya juga. Komplitlah :) Udah baca atau belum bukunya menurut gue enggak jadi masalah.

Taon depan, seandainya Catching Fire bakal main, besar kemungkinan gue bakal nonton lagi.

Trakhir I leave you with the quote "Happy Hunger Games. May the odds be ever in your favor."






ps: written in my iPod :)

Thursday, March 22, 2012

Mainan Baru...iPod Touch


Beginilah jadinya kalau punya barang baru atau mainan baru. Yang lainnya jadi LUPA!! Lupa ngeblog, lupa baca buku, sampe lupa bikin kristik.

Seperti yang udah gue ceritakan di postingan sebelumnya, akhirnya gue berhasil beli juga ini iPod Touch 4th Gen, 32GB. Timingnya bisa dibilang cukup pas, karena apple ngeluarin yang warna putih. Cocoklah dengan BB Gemini gue yang warna putih juga.

Dan dimulailah 'obsesi' gue akan apple app. Mengingat di rumah memang sudah ada iTunes (ada iPod Nano 2nd Gen di rumah yang gue pake), alhasil memang mau install app juga lebih mudah.

Kalo ditanya, gue pake iPod untuk apa...jawabannya...dipake untuk main. Hahahaha....parah banget dah! Soalnya, meskipun memang gue masukkin lagu, tapi setiap kali pergi gue masih dengerin pake iPod Nano gue. Jadi ya...kayaknya iPod Touch ini memang lebih banyak dipake untuk main.

Lambat laun, sama seperti hal-hal lainny, lama kelamaan toh udah enggak berasa baru lagi :D Dan gue mulai mengexplore hal-hal lain atau app lain yang cukup menarik untuk diinstall.

App apa aja yang ada di iPod gue? Dari yang standard seperti FB, Twitter, Skype (yang langsung gue praktekkan dengan melakukan Skype dengan Dito!!), sampe yang berhubungan dengan pelajaran Bahasa Korea :D

Dan semua tentu saja gratis hahahaha


Dan bukan Ze namanya kalau enggak ada Cinderella di dalamnya hahahahaha....


Or some Disney :D

Beberapa app yang belum lama ini gue install adalah "SplitTheBill", "Spendings", dan "Grocery Gadget".

SplitTheBill sesuai dengan namanya ya memang untuk membagi tagihan. Buat gue, yang lumayan sering pergi makan bareng temen-temen, dan (biasanya) gue yang bayarin dulu, app ini lumayan membantu. Memang sih, bisa aja langsung dibagi sesuai dengan jumlah orang, tapi kadang kan kita bayar sesuai dengan apa yang kita pesan. Hopefully app ini bisa membantu.

Spendings, again, sesuai dengan namanya mencatat pengeluaran kita sehari-hari. Berhubung masih baru, jadi gue cukup rajin nyatet...enggak tahu kebelakangnya gimana hahaha...

Grocery Gadget, well...ini sih cuma iseng doang. Maksudnya sih untuk daftar belanjaan. Yang bikin gue seneng sih, di app ini bisa masukin barcode barang-barang yang kita beli, dan otomatis nama barang itu akan muncul. TAPI tentunya barang-barangnya kudu barang-barang yang ada di luar sono dan kita konek dengan internet. Kalau ternyata enggak muncul...ya masukkin aja sendiri namanya. Plus bisa masukkin juga foto barang tersebut (foto ndiri) dan juga harganya. Kalo rajin sih...setidaknya jadi tahu kita bakal butuh berapa duit untuk belanja.

Ada banyak macamnya lha pokoknya untuk hal-hal yang seperti ini. Seru aja gitu untuk diinstall.

Nah yang cukup seru dan bikin gue jadi lebih seneng adalah...karena di sini ada iBooks. Nyokap kemaren udah beli iRiver, e-book reader. Gue...pingin juga sih hahaha...naksir Kindle Fire, yang harganya kurang lebih sama dengan iPod Touch ini...tapi gue lebih milih beli iPod Touch, biar lebih multifungsi.

iBooks, merupakan e-book reader bawaan apple. Jadi kayaknya ada di iPhone maupun di iPad. Untuk kenyamanan, tentu lebih enak baca di iPad, karena jauh lebih besar. Tapi mengingat gue suka banget baca fanfic di BB, jadi rasanya baca e-book di iPod Touch, enggak ada masalah.


iBooks, sama seperti e-book reader lainnya, menggunakan dua format, .pdf dan .epub; kecuali Kindle ya...sepertinya dia punya format sendiri, tapi tetep bisa baca .pdf dan .epub. Berdasarkan pengalaman, paling enak itu baca buku dengan format .epub. Kenapa? Karena dengan format .epub, kita bisa mengecilkan maupun memperbesar font. Sedangkan kalo format .pdf, yang bisa kita perbesar hanyalah tampilan layar keseluruhan. Jadi anggap aja kalo dengan .epub itu hampir sama seperti kita memperbesar font di MSWord, sedangkan kalo .pdf itu hampir sama seperti kalau kita memperbesar foto. Kebayang 'kan mana yang lebih enak?

Salah satu keluhan membaca buku di iPod ini adalah...warnanya yang terlalu terang. Apalagi untuk orang yang kayak gue, baca buku di kamar yang udah gelap, sambil siap-siap tidur, sinar dari iPod lama-lama memang bisa bikin mata pedes. Tapi kemudian ini toh bisa diakali :). Salah satunya adalah dengan mengurangi kadar Brightness dari iPod itu sendiri (ada di bagian Setting), dan kedua dengan mengubah tampilan 'theme' e-book yang kita baca.


Lumayan 'kan :D
Membuat kegiatan membaca gue agak sedikit terbantu. Kemaren gue dengan sukses selesai membaca buku J. D. Robb yang paling baru, Celebrity in Death di iPod ini.

Oh satu hal lagi yang menarik hati gue! Di iPod ini ada app Newstand, yang awalnya pingin gue delete tapi enggak bisa. Jadi gue sengaja meletakkan posisi app ini berada di paling belakang. Tapi kemudian, memang yah...gue ini paling enggak boleh bilang sebel, kualat bo!

Beberapa waktu lalu, gue nyari apakah ada app untuk Cross Stitch. Ternyata memang ada, tapi nyaris semuanya bayar. Termasuk juga di dalamnya adalah majalah Cross Stiitcher, yang (gara-gara Mia) cukup rajin gue beli. Karena udah tau bahwa majalah ini pasti bayar, jadilah enggak gue install. Tapi kemaren, iseng, gue install. Dan...hieh...jadi suka hahahaha

Bisa dilihat, bahwa ada 2 majalah kristik di sini, Cross Stitcher dan Cross Stitch Collection. Dua-duanya dijual di sini, dan kadang gue juga beli dua-duanya :D

Each edition dijual $4.99, sedangkan kalau langganan harganya beda lagi. Cukup murah sih, dibandingkan harga majalahnya bener, dijual Rp 119.000. Harga di Singapore lebih murah sih...sekitar 90-an ribu kalo enggak salah.

Setelah gue instal dan gue liat-liat, ternyata dia ngasih edisi gratis untuk diunduh! Yeay! Setidaknya gue jadi bisa liat, andai memang beli, kayak apa sih tampilannya.



Dan cukup menarik juga lho hehehe....




Tentu semuanya bisa diperbesar hingga menjadi lebih jelas.


Kelebihannya, selain lebih murah, jadi enggak terlalu banyak makan tempat juga di rumah. Cuma makan memory hahaha...

Kekurangannya, jadi enggak bisa ditandai mana yang sudah kita buat dan mana yang masih belum. Kalau bikinnya non stop sih masih lumayan lah. Tapi kalau kemudian kepotong-potong...wah agak ribet sepertinya.








Dan tadi gue dapet notification bahwa edisi terbaru Cross Stitcher udah keluar. WOW!! Langsung gue liat. Bagusnya lagi adalah, dia ada fungsi preview yang mengijinkan elu untuk ngeliat apa sih isi majalah edisi kali ini. Dan kita bisa lihat seluruh majalah tersebut, bukan sekedar sebagian aja. Jadi, andai pola-pola yang ditawarkan edisi kali ini kurang menarik, ya udah enggak usah beli. Enak ya!! Hahahaha...gue jadi kayak promosi gini coba!

Yah...ini sekilas (sekilas kok panjang bener!) tentang mainan baru gue :D Gue enggak ngebahas soal mainan-mainan gue yang banyaknya ajubile!! Apalagi setelah kemaren dikasih mainan yang udah diinstall sama Gerrie. Gue jadi minjem apple id-nya Gerrie deh. Tapi ya seru lah.

Gue sih masih nyari app lain yang unik-unik. Terutama yang memungkinan buat gue untuk nulis-nulis...sembari naro foto juga...yah mirip blog ini lah...tapi hanya untuk di iPod. Dan gratis. Ada yang bisa bantu mungkin :D

Wednesday, March 21, 2012

iPod Touch


Well....mari kita mencoba menulis blog langsung dari iPod Touch ini. Kemaren, app Blogger ini memang sengaja di install dengan harapan gue majin rajin nulis blog. Tanpa di depan PC pun jadinya kan bisa tetep nulis.

Berhubung kemaren-kemaren dulu udah semper "belajar" ngetik pake touchpad, lama-lama jadi terbiasa juga. Tetep lebih enak pake keypad biasa sih, tapi paling gak sekarang udah jauh lebih mending dibandingkan dulu.

So...postingan kali ini sedikit saja. Karena toh sekedar mencoba saja. Mungkin abis ini bakal posting lagi, tapi dari PC.

Requiescat in Pace Oma


Oma gue, Margaretha Maria Mariana Jusup meninggal hari Rabu, 7 Maret 2012, di usianya yang ke-84. Udah 2 tahun terakhir ini memang Oma cuma bisa di tempat tidur doang. Mau ngapa-ngapain juga udah enggak bisa. Makan aja udah pake sonde (selang). Kalau diinget-inget, untung juga sih Tz waktu itu ngotot supaya kita (para cucu) bikin acara ultah Oma ke-82 dengan sedikit lebih meriah.

Tanpa bermaksud buruk atau apa, tapi bisa dibilang gue dah punya feeling Oma bakal meninggal. Menurut rencana gue, hari Rabu itu gue mau ke Plaza Indonesia/Grand Indonesia untuk ngecek tiket Disney on Ice. Hari Selasa gue dah bikin janji sama Yosi. Tiba-tiba Papa bilang kalo kudu ke rumah Oma, karena katanya Oma sesek napas.

Ya sudah, pergilah kita berdua. Tanpa pikiran apa-apa, tanpa ketakutan apapun. Tanpa bermaksud meremehkan, yang kayak beginian bukan hal baru lagi. Baru nyampe rumah oma, nyapa oma, kemudian duduk di sofa, tiba-tiba aja di kepala gue muncul pikiran, "Besok alamat gak pegi nih gue...Oma meninggal." Seperti yang gue ceritain Gerrie kemaren, abis pikiran itu muncul gue mencoba untuk mencari perasaan gue....apa ada perasaan takut, cemas, atau apa...ini enggak ada. Kosong. Ya udah, gue abaikan.

Pas lagi di sana, Oma memang susah napas, banyak slem sepertinya. Jadi kayak orang lagi pilek gitu lho. Kalau kita-kita yang masih sehat 'kan bisa secara otomatis mengeluarkan riak, nah karena Oma dah sakit jadi susah. Jadilah kudu di-suction. Selesai di-suction, baru napasnya enggak lagi bunyi (tadinya bunyi), tapi memang napasnya beratttt banget. Begitu napasnya dah gak bunyi, ya udah dong...pikir gue udah selesai. Pulanglah gue sama bokap.

Malam pas mau tidur, gue baru tidur jam 4, baru matiin lampu, tau-tau sekali lagi gue ngebatin, ,"Besok alamat enggak pergi nih gue." Dan langsung tidur.

Pagi-pagi dah dibangunin, nyokap bilang kalo kudu ke rumah Oma. Pas gue tanya, nyokap langsung bilang, "Oma meninggal." Respon gue cuma, "Aduh!" Gubrak banget gak sih?! Hieh...

Ya sudah, langsung buru-buru mandi, untung inget bawa kamera. Karena bokap baru inget soal kamera pas udah di tol.

Istrinya Om gue, yang memang rumahnya di daerah sana, dah langsung nyampe duluan. Oma gue dah dimandiin, lagi di dandanin, dan abis itu dipakein baju. Trus pas mau dipakein lipstick, lipstick gue aje yang dipake :) jadi inget waktu guru gue meninggal juga pake lipstick gue hehehe.

Pemikiran bahwa Oma meninggal bukan sesuatu yang....baru ya. Mengingat kondisi Oma belakangan ini, tiap kali kita berdoa bareng juga permintaannya udah bukan minta supaya Oma disembuhkan lagi. Tapi lebih kepada menyerahkan semuanya ke dalam kuasa tangan Tuhan. Menyerahkan semuanya kembali ke Tuhan. Tapi toh tetep aja pas harinya, air mata tetep mengalir dengan deras.

Prosesnya sendiri bisa dibilang berjalan dengan lancar. Surat kematian langsung diurus, orang lingkungan maupun warga RT/RW dengan cepat membantu. Bahkan sampe ikut membelikan makanan buat kita-kita. Cukup tersentuh juga gue. Ambulance kemudian langsung dipesan, Rumah Duka Carolus juga langsung dibooking, dan untungnya sedang sepi dan Oma bisa disemayamkan di ruangan yang sama waktu Opa dulu meninggal.


Ada kejadian 'lucu' waktu Tutup Peti. Selain sepupu gue yang cowok, gue juga ikut ambil foto. Hasil punya sepupu gue lebih bagus hehehe...dua foto yang ada ini hasil jepretan dia. So anyway, acara Tutup Peti itu udah pasti menguras air mata banget. Nah gue, biar muka dah jelek karena nangis, air mata mengalir dengan deras di pipi, tapi tangan tetep megang kamera dan gue masih jepret sana jepret sini. Hieh....

Misa Requeim diadakan malam itu, 7 Maret 2012.
Misa Tutup Peti, tanggal 8 Maret 2012
dan Misa Pelepasan Jenasah dan Penguburan, tanggal 9 Maret 2012, di Pondok Ranggon.

3 hari yang menguras emosi dan juga tenaga. Selesai dari kuburan, kita semua kembali ke rumah Oma. I still called it Rumah Oma. Malah pas masuk rumah, gue masih 'menyapa' Oma :) begitupun pas pulang. Small things...yang enggak tau kapan bakal brenti.

Dan hari Selasanya, tanggal 13 Maret, ada Ibadat Sabda, 7 Hari Oma meninggal di rumah Oma. Sekali lagi, acara berjalan dengan lancar. Tinggal nanti, acara berikutnya 40 Hari Oma meninggal.

Sedih sih...sampe sekarang pun kalo diinget-inget kemaren masih bisa nangis sendiri. But at least Oma sekarang dah sama Opa :D

March....so far.

Kegiatan Maret diawali dengan pertunjukkan Java Jazz 2012. Taon lalu dapet tiket gratis untuk nonton hari Minggu. Taon ini, beli pake BNIcard punya Bibie, buy one get one free. Jadi...lumayan lah. Dan taon ini, nonton hari Sabtu, which was a good thing karena ada Lura Fygi dan The Manhattan Transfer.

Dibandingkan taon lalu, kali ini kita tidak terlalu kalap soal makanan hahaha...meskipun tetep aja abis 100 ribuan untuk makan seorang hahaha. But it was fun!!

Seperti biasa, gue bawa kamera...meskipun enggak terlalu banyak melakukan aktivitas merekam video, tapi gue cukup puas dengan kamera gue hehehe


Cukup puas lah dengan Java Jazz ini. Dan mengingat peristiwa waktu nonton Wicked, dimana gue memutuskan untuk membeli merchandise SEBELUM acara dimulai, kali ini pun juga begitu. Begitu dateng, langsung browsing makanan (like always) dan kemudian kita nonton Depapepe 2 lagu (karena ngejer show-nya Laura Fygi) abis itu langsung beli kaos gue :D


Semoga next year bisa kembali nonton Java Jazz lagi!

Hari Sabtu nonton Java Jazz...Minggu liat pameran komputer. Gue beli ipod touch!!! YEAYYYY!!! My dream finally come true hahaha. Dah ngincer dari taon lalu, akhirnya pas taon ini keluar yang putih pula!! Kembar deh, sama-sama putih, dengan BB...meskipun sekarang dikasih casing merah sih hehehe..tapi toh depannya tetep putih. Gak bisa beli ipAd atau iphone...ipod touch pun jadi!! :D

Dan sekarang...it goes wherever I go hahaha

Di pameran itu, kita cuma ada di satu hall, tapi dari jam 11 sampe jam 3 sore aja di situ! Gubrak dah!

Seneng banget bisa punya ipod...apalagi di rumah ada wi-fi...alhasil jadi lebih bisa maksimal menggunakannya...hehehe...tapi kalo lagi keluar emang 'mati' sih, karena kudu nyari wi-fi dulu hahaha...

Tenang...lagi bujuk nyokap untuk beli ipad2, mengingat ipad3 udah rilis hahaha....



Hadir!!

Huahhhh!!!! Gila!!! 3 months missing in action! Sooo sorry. Biane... Padahal banyak banget kejadian selama 3 bulan ini. Ya iyalah. 3 bulan bo!

Yang pasti sih, kenapa kemaren-kemaren dulu (akhir 2011) jarang banget nge-blog, tidak lain dan tidak bukan karena sibuk dengan kristik. Nyaris setiap hari ngerjain kristik... or doing something else hahaha...tapi memang itu sih alasan utamanya.

Ok...let's start with January...

Ingrid pindahan dari Mustika ke apartemen...yang mana gue lupa namanya hahaha. Gue, Yan, dan Rany hari itu jadi kuli for a day. Meskipun pekerjaan terberat tentu dilakkan oleh Yan dan Angga hahaha. Gue sewa sopir untuk hari itu, jadi bisa bawa mobil. Lumayan lah untuk angkut-angkut. Innova memang mantap!! :D

Imlek, seperti biasa kumpul di rumah oma. Gue, selain ngasih angpao (gabung bareng Tz) juga bikinin kristik seorang satu. Gambar shio, karena waktu itu dapet polanya dari majalah. Gak besar, cuma sekitar 8x8 cm-an gitu. Masing-masing sepupu dapet 1. Gue sampe begadang, karena ternyata dua hari enggak kelar hahaha...abis pake acara 'kesela' ke mall dulu sih...jadinya enggak kelar deh. Ada satu yang gue kerjadin di mobil, dari perjalanan ke rumah sampe Pondok Duta. I'm so proud!! hahahaha....


February...nothing much...I just went to Singapore with Lisa hahahahaha. Pembicaraan ke Singapore sebenernya sudah ada dari Desember tahun lalu. Gara-garanya pingin nonton Wicked. Akhirnya pergi juga tanggal 8-10 Februari kemaren. Sapi yang urus tiket dan penginapan, karena dia yang belum lama ini udah pergi ke Singapore (gue terakhir ke Singapore itu tahun 2003 bo!), sedangkan gue yang urus tiket Wicked.

What can I say? I LOVE IT!!! Gila bener dah! Gue ternyata bener-bener suka dengan Singapore! Suka dengan shoppingnya hahahaha. Hari pertama bener-bener ngukur jalan! Kaki sampe pegel banget. Sangking gak biasanya jalan segitu jauh. Tapi puas...meskipun kalo ada waktu masih mau sih balik lagi hahaha.

Sayang...gue kurang puas ke Kinokuniya. Mungkin karena udah keburu capek, atau karena gue ngerasa toh di Jakarta juga gue bisa beli buku-buku itu. Enggak ada yang mendesak untuk gue beli di sana. Tapi sempet beliin buku untuk Papa yang minta dibeliin buku tentang Chinese Knotting. Sempet beli J. D. Robb juga, karena lama banget masuk sini. Dan kemudian beli majalah kristik, yang ternyata lebih murah 10-20rb dari sini. Sayang enggak sempet nyari pola-pola kristik lainnya. Gue bener-bener lupa.

And about Wicked...WOW!!! Gue sampe harus memastikan bahwa yang gue tonton itu adalah live action on stage hahaha...bersih banget suaranya!! Keren pula!! Dan di sinilah gue mengakui bahwa gue kalap belanja :D

Untung banget Sapi usul supaya berangkat lebih awal. Jadi, sempet lah foto-foto bentar (enggak banyak foto pas ke Singapore ini...), oh btw I LOVE MARINA BAY SANDS!!! Man! That mall!! Itu baru namanya mall! Meskipun suer kagak ada yang bisa dibeli hahahhaha.



Back to Wicked. Merchandise store-nya buka jam 6. Begitu udah jam 6 gue langsung ke tokonya. Mereka lagi naro-naro barang gue dah mulai milih-milih mana yang mau gue beli...dan siapa aja yang bakal gue beliin. Untung juga gue enggak langsung beli, sempet liat-liat dulu, karena kemudian ada staff yang naro payung!! Dan katanya, payung ini baru dateng, alhasil gue langsung beli. Gue kayaknya seneng banget sama payung ya...oh well... Untung (lagi) sebelum pergi gue dah nuker duit, jadi gue bisa belanja dengan agak leluasa hehehe...harus gue akui...gue kalap hahahaha.

Hieh...I love shopping :D

Bahkan di Changi pun masih belanja lagi...menghabiskan sisa-sisa SGD trakhir hehehe...



Maret....hm...berhubung sekarang masih bulan Maret...mungkin lebih baik kita buka postingan baru aja kali ya hahaha....

Please e-mail me directly if you have any question about things that I wrote in this blog at celotehze@yahoo.com