Thursday, December 31, 2009

Year' End Dinner

Rencana dinner dalam rangka tutup tahun, terjadi juga. Sayang banget belum bisa pamer foto, karena sedang tidak punya colokan memory card (apa sih namanya itu barang...kok tiba-tiba lupa???) dan lagian tadi ada Sapi (Lisa) jadi yah kamera daku tidak terlalu berguna...malu sama 'kakak'nya yang lebih besar dan lebih profesional hahaha...

So...dinner kali ini di Pizza Marzano Senayan City. Kenapa Marzano? Hm...mungkin karena GUE punya niat untuk ngajak makan bareng di Marzano itu belum kesampaian...atau mungkin karena lagi ada diskon 50% dengan menggunakan kartu kredit BNI? Yah whatever it is...akhirnya toh keputusan akhir makan di Marzano, dengan menggunakan kartu kredit Bibie.

Rencana awal, gue yang mau open house hahaha...gaya! Abis mumpung bokap dan nyokap lagi enggak ada orang? Jadi ya udah lah...kenapa enggak di rumah gue aja, tinggal gue pesenin makan, mau apa juga di Gading ada. Tapi atas pertimbangan lokasi, jadi alhasil dipilih untuk pergi ke Senayan City.

Setelah terjadi adegan penjemputan (gue ke GM ketemu Linyuk, jemput Sufei di kantor karena tiba-tiba ujan, kemudian jemput Bibie di halte BW Komdak) tibalah kami diiringi hujan rintik-rintik di Senayan City. Pemberhentian pertama adalah toilet. Bibie dan Sufei dandan dulu hehehe..lalu baru menuju Marzano.


Eh ternyata bookingan gue tidak dicatat! Untung aja ada tempat. Lagian kita kebetulan emang cuma berdelapan sih, jadi yah emang enggak terlalu merepotkan kalo memang langsung buka meja.


Dinner kali ini memang sengaja dibarengi dengan acara tuker kado, maks 50 ribu. Yah sempet bingung juga sih, antara maks 50 rb or min 50 rb :) soalnya memang pikir gue cari aja kado dengan kisaran 50 rb, gak usah sampe 100 rb.

Mumpung yang dateng baru kami berempat, jadilah Sufei mengeluarkan spidol, stabillo dan kertas. Gue sendiri mengeluarkan bolpen. Apa lagi kalo buat undian. Linyuk yang menomori itu hadiah, sedangkan gue yang nulis nomernya. Enggak lama kemudian Sapi (Lisa) pun tiba...dan tanpa ba bi bu, langsung mengeluarkan kamera kebanggaannya (dan kebanggaan kami juga tentunya) dan langsung deh jepret sana jepret sini.

Sementara itu, menurut pandangan mata Linyuk, dia baru saja berpapasan dengan Imel dan Rany yang sedang naik ke atas. Linyuk tadi sempat pergi sebentar mencoba mencari lego. Dan Marzano posisinya ada di Ground, jadi enggak mungkin naik ke atas. Langsung deh yang lain-lain menebak kalo Imel dan Rany belum beli kado (belakangan baru ketauan kalo ternyata Imel yang belum beli kado). And guess what...begitu Imel nyampe dengan kadonya, dia juga masih memegang sisa kertas kado yang dipakai untuk bungkus! Duh Imel...Imel....

Pas Imel dan Rany dateng, kita udah peset appetizer 4 macam!!! Salad, fungi (2 macam) dan garlic bread. Dengan cepat itu makanan habis ludes. Pesanan makanan pun dilanjutkan lagi. Enggak lama kemudian Yan nyampe. Karena udah lengkap, pesen makanan jadi ditambah. Melihat tagihan...total makanan yang dipesan ada 21. Mungkin bareng dengan minuman 8 orang. Salad, garlic bread, fungi (3), penne, spaghetti (2), pizza (2), lasagna (2), dan calzone. Alhasil...kekenyangan abis!! Malahan, acara makan sempat disela dengan acara tuker kado dulu hahahaha.

Seluruh undian dimasukkan ke dalam gelas yang entah mengapa ada di meja itu (mungkin emang sengaja disediain kali ya ;p) dan dibungkus dengan plastik bekas bungkus hadiah permen dari gue, kemudian dibolongin, maka siap lah itu kocokkan.


Untuk menentukan siapa yang mengocok pertama kita menggunakan cara paling kuno...hompipah hihihi...

Bibie dapet kesempatan pertama karena mengeluarkan 'batu' instead of sekedar telapak tangan. Dia dapet hadiah dari Sufei. Berikutnya Imel dan Yan karena mereka yang kembar. Jadi untuk menentukan siapa dulu, mereka berdua suit Jepang. Imel menang. Ternyata dia dapet hadiah dari Rany!!! Yan dapet hadiah dari...hm...kalo enggak dari Linyuk ya dari Bibie. Kebetulan yang beli hadiah dua-duanya Linyuk, karena Bibie enggak sempet beli hadiah. Next Linyuk, dapet hadiah dari Sapi. Sisa Sapi, gue, Sufei dan Rany. Lisa menang, dapet hadiah dari gue, lanjut Sufei dapet hadiah dari Linyuk (or Bibie). Rany menang suit dari gue dan dia dapet hadiah....IMELDA!! Hahahahha....kita langsung tertawa terbahak-bahak!! Gimana enggak...mereka berdua jadi bener-bener tukeran kado! Udah dateng berdua, trus Rany 'kan tau tadi Imel beli apa...duh...bener-bener deh. Sementar gue dapet kado dari Yan.
Yang lucu adalah...setiap kali kosok undian, buka undian, dan kemudian dibagiin kado, semua difotoin satu-satu sama Sapi...jadi kesannya gimanaaa gitu :)

Gue sendiri dapet surprise yang amat sangat tidak gue duga! Dapet hadiah lebih!! Ternyata mereka pada beliin gue kado!! Duh jadi terharu deh...karena bener-bener enggak nyangka banget. Dan tau apa yang dikasih? Seal!! Itu lho...seal yang suka dipake sama orang-orang dulu, sebagai tanda kepemilikan. Apa sih Bahasa Indonesianya? Emblem? Yang ditetesin lilin merah, kemudian dicap? Gue dapet itu. Ya ampun!! Suer bagus bener!!! Ntar ya kalo ada foto yang bagusnya hehehe...nyampe rumah langsung praktek...tapi rasanya masih kurang berhasil...jadi masih pingin nyoba lagi. Tapi mungkin nanti-nanti...

Oke...lanjut ke pembagian hadiah. Bibie dapet agenda, Imel dapet tempat tissue, Yan dapet bookends, Sapi dapet frame, Linyuk dapet voucer MAP 50rb, Sufei juga dapet bookends, dan gue dapet...permainan monopoly dan dvd Christmas Carol yang musical :)

Ternyata...semua pada dapat hadiah sesuai dengan apa yang sudah dibatinkan masing-masing. Susah deh pada pake ilmu kebatinan :)

Sufei waktu beli agenda dah berdoa semoga Bibie yang dapet. Sedangkan gue dan Linyuk sebenernya juga dah mau beli itu agenda tapi akhirnya milih untuk enggak beli. Rany dan Imel saling dapet hadiah, dan gue baru tau dari Rany kalo dia juga udah ngebatin jangan-jangan dia yang dapet hadiahnya dan Imel sendiri penasaran banget sama hadiahnya Rany. Gue ndiri juga terakhir nebak jangan-jangan Sapi yang dapet hadiah dari gue :) Linyuk waktu beli bookends itu udah ngebayangin kalo yang merah untuk Yan, dan memang Yan yang dapet.

Gue sendiri kemudian menyumbangkan doorprize, yang dimenangkan oleh Lisa. Another fit prize, sebagai seorang photographer, jadi ya pas aja lah itu doorprize yang gue kasih. Album foto :)

Terakhir sebelum pulang, pada nulis di napkinnya Marzano, pertanda year' end tahun ini. Dan Imelda sudah berkoar-koar supaya next year diulang lagi :) semoga permohonan itu terkabul deh!!


Besok or today ada rencana untuk barbeque di rumah Rany di Cibubur...menghabiskan malam tahun baru bersama-sama. Yah dilihat saja lah nanti jadinya apa hihihihi...

Sebenernya masih cukup banyak cerita-cerita di bulan Desember yang belum sempet diceritakan...mungkin besok-besok kali ya...

Yang pasti hari ini sekali lagi I'm having a wonderful time! Meskipun yang dateng enggak banyak, tapi gue malah lebih suka. Kesannya jadi lebih akrab dan ngobrol jadi lebih enak. Walaupun mungkin kalo ada anak-anak lain juga pasti enggak kalah asiknya, tapi tadi pun udah pas. Semoga tahun depan dapat diulang kembali :)

Wednesday, December 30, 2009

Kemaren

I know...this is the last 2 days of 2009...tapi berhubung masih siang dan nanti malem masih pergi-pergi, jadi ya belum mau menuliskan tentang akhir tahun 2009. Mau cerita soal kemaren...

Kemaren, pagi-pagi udah bangun demi membayarkan PBB bokap ke Bank DKI di kantor kecamatan. Mestinya sih kemaren lusa, tapi berhubung terjadi misinformation dan mixed communication alhasil malah bikin gue marah-marah dan BT. Toh akhirnya kemaren beres juga. FYI, kantor kecamatan di Gading tuh adanya di samping sekolah Al-Azhar.

Jam 09.45 gue dah kelar. Berhubung males pulang ke rumah, jadilah gue jalan kaki ke La Piazza. Cuma 10 menit dah nyampe. Kebetulan masih pagi, jadi situasi jalan juga enggak terlalu rame bikin gue bisa nyebrang jalan dengan lebih santai.

Gue sebenernya mengharapkan 15 menit perjalanan, supaya jam 10.00 gue masuk mal, eh ternyata jam 10 kurang dah nyampe. Ya udah. Masuk lewat La Piazza rencana mau mampir Starbucks, siapa tau udah buka. Masih berniat mengumpulkan stamps nih!!! Eh...ternyata Starbucks belum buka :( ya udah langsung masuk ke Mal.

Beberapa toko/resto dah buka or masih bersih-bersih, tapi intinya sih dah buka. Pemberhentian pertama mampir ke Gramed dulu. Iseng aja sih. Muter-muter 10 menit, tiba-tiba mataku tertumbuk pada buku BIDADARI MERAH!!!! OMG!! Setelah sekian lama menanti...akhirnya ini buku muncul lagi!! Langsung aja gue beli lah ya. Sesudah itu lanjut jalan lagi.

Suer, gue gak gitu ada tujuan mau kemana. Mungkin alam bawah sadar gue mengarah ke Starbucks, tapi seinget gue, kayaknya gue gak mikirin tuh Starbucks. Gue turun di eskalator depan Baleno, langsung ngeliat iklan Coldstone yang lagi disc 50%!! Langsung memutuskan untuk beli. Tapi nanti.

Dan arah kaki gue langsung ganti arah (begitu juga alam bawah sadar gue sepertinya) begitu melihat Periplus buka 'tenda' di depan tokonya, lengkap dengan tulisan besar-besar 50%!! Gak perlu ditanya lagi, gue langsung ngeliat tuh buku-buku yang ditawarkan.

Ketemu buku Dianne Wynn Jones' Castle in the Air, sekuel Howl's Moving Castle, yang udah gue beli beberapa hari lalu. Dah gue baca, tapi belum sempet gue review. Nice book btw. Kemudian ketemu buku Lian Hearn' Heaven's Net is Wide yang baru dijual di Gramedia, sebagai lanjutan buku klan Otori, yang harganya 60 rb karena tebel banget. Di Periplus cuma 30 ribu hehehe...jadilah gue beli.

Awalnya cuma ambil 4 buku, yang udah gue itung-itung jatuhnya jadi 100 ribu lah. Pikir mau pake card, tapi terus mbaknya bilang kalo harga buku-buku itu, yang berkisar dari 25 ribu sampe 40 ribu itu, masih didiskon 50% lagi. WHAT???!!!! Gak salah??!!! Enggak!!!! (eh tentu gue dan si mbak itu enggak teriak-teriak gitu ya...)...alhasil belanja lagi lah gue hehehehe...

Total belanja 120 ribu sekian, dapet 7 novel, 1 buku origami dan 2 kertas origami (untuk temen). PUAS!! Toh itu buku pikir gue ngebeliin nyokap juga. Kayak Patricia Cornwell, JoAnn Ross, terus nyoba baca Sherrilyn Kenyon (yang kalo beli baru 'kan pasti >90 rb), yang ternyata enggak jelek tapi enggak bagus-bagus amat hehehe...atau baca bukunya Lauren K. Hamilton yang ternyata gue enggak suka (untung bukunya cuma 25 rb, blm disc.) So far sih, 2 buku itu yang udah gue baca (secara ekspress alias loncat-loncat: tanda bahwa tuh buku tidak menarik) sedangkan selebihnya well...gue serahkan pada nyokap untuk baca.

Kelar dari Periplus, kaki melangkah ke Bank Mandiri. Yup mau nabung duit yang ditinggalin nyokap hehehe...lumayan juga tuh ngantri 15 menit. Lanjut ke Paperclip, mau beli doorprize untuk tuker kado ntar malam. Gara-gara ide Sufei ngomong doorprize, jadi ya udah kemaren gue yang beli...dah dapet...gue ndiri ikutan beli juga hahahaha...terus terduduk di kursi depan Paperclip.

Masalahnya, gue kelaperan. Tapi enggak tau mau makan apa. Masalahnya lagi enggak tau mau makan apa. Lagi enggak ngidam or craving sesuatu sih, jadi ya bingung aja gitu. Sambil duduk gue ngerapiin tas belanjaan. Sebagian gue masukkin tas (untung tas gue gede!). Akhirnya memilih untuk beli gudeg bawa pulang aja. Gudeg adanya di Mal 1, sedangkan Paperclip ada di Mal 5 hahahaha...jadi balik lagi ke depan!

Stop over di Watson karena mesti beli sesuatu dan rasanya enggak mungkin gue mampir ke Supermarket (gue mau beli Coldstone!), dari Watson langsung ke Coldstone (bye-bye Starbucks...bawaan gue yang banyak tidak memungkinkan gue untuk beli Starbucks...hm...kenapa gue gak duduk dulu ya? Sambil lunch di Starbucks aja? Oh well...mungkin karena gue dah pingin buru-buru pulang).

Anyway, stop over di Coldstone beli es krim untuk dibawa pulang, jadi cuma 75 rb...lumayan banget!! Mana pas abis pula yang di rumah. Terakhir, beli makan siang dan kemudian pulang naik bajaj :)

Jam 1 siang gue udah nyampe balik rumah...jadi gue cuma 3 jam di mal...record tuh buat gue hehehe...ke mal cuma sebentar. Tapi yang pasti sih gue puas banget tuh belanja di Periplus. Next time mesti balik lagi...karena ternyata sampe tanggal 10. Semoga aja kemudian ada buku-buku lama/baru lagi :)

Monday, December 28, 2009

Diskon Gramedia @Grand Indonesia

Oke...berhubung saya sudah agak mendingan...jadi yuk mari kita ngoceh-ngoceh lagi hihihi...

Sebenernya, untuk bulan Desember ini, gue dan yang lain-lain menanti diskon Gramedia 30% itu dari Mega Mal Pluit, yang baru aja ganti nama jadi...hm...Pluit Village ya kalo gak salah? Tapi apa mau dikata, yang ternyata diskon lagi malah Gramedia di Grand Indonesia. Buat gue pribadi sih enggak masalah mau Gramedia mana yang diskon. Selama emang diskon dan masih di daerah Jakarta, pasti dijabanin lah. Berhubung kali ini yang diskon Grand Indonesia...udah pasti jadi lebih bergairah hahahaha...

Bertepatan dengan hari libur nasional (sorry lupa dalam rangka hari apa) jadilah gue Sufei dan Yan janjian untuk nonton Avatar dan kemudian mampir ke Gramedia. Gue yang kena kebagian tugas untuk datang duluan (as always) beli tiket mengantisipasi antri. Untungnya pas nyampe di Studio XXI around 11.30 am, bioskop masih sepi-sepi aja. Tapi toh tetep aja dapetnya di pinggir. Blessing in disguise I think, karena itu posisi di pinggir, dengan kursi yang cuma 4 sedangkan 3 diisi kita, jadi ya memang memberikan ruang agak luas bagi Sufei (terutama) mengeluarkan segala komentarnya tanpa harus takut mengganggu kiri dan kanan :)

Dari Studio XXI gue langsung menuju Gramedia Grand Indonesia. Perjalanan yang JAUHHHHHH!!! Langsung ke Gramedia dan langsung belanja. Ini buku-buku yang gue beli pas pertama kali ke Gramedia.


Gak banyak 'kan?

Beli komik Conan, Agen Polisi 212, Max Rider yang manga, chick lit 1 dan Eat, Pray, and Love untuk ultah temen, beli Lightning Thief edisi khusus -> hard cover, ada bungkusnya, trus tepi kertasnya dibikin agak tidak beraturan, seolah-olah buku lama, dan dijual hanya 54.000 saja. Yup...hanya lima puluh empat ribu rupiah saja. Belum diskon 30%. Gue sampe nekat beli lagi. Terus beli buku Disney yang besar, yang Friendship, dan terakhir beli buku seri Red is for Remembrance. Dikit lho itu...apalagi mengingat bahwa ada dua buku untuk temen gue, sisanya komik - manga. Disney dan Lightning Thief dah pasti langsung masuk lemari, jadi tinggal yang Red is for... itu aja yang dibaca. Tapi sampe sekarang juga belum gue baca sih...hihihi...

Oh ya satu lagi. Gue beli dvd Snow White yang special edition, kali ini 2 discs.

Dan tidak ketinggalan, Sufei minta gue beli Gym-Ball untuk dia exercise...alhasil bawaan gue jadi tambah berat. Jadi, gue menunggu kedatangan Yan dan Sufei di lobby Grand Indonesia, supaya kita bisa foto-foto sebentar hahaha...lumayan lah...





Rencana awal sih cari makan, tapi apa daya...berhubung hari libur, jadi Food LouVers rameee bener. Sufei akhirnya cuma beli snack Deli Manjoo (tauk deh nih nulisnya bener or not) dan tau-tau kita kembali berjalan ke arah Gramedia. Lagi. Sementara itu gue memilih untuk duduk di Fab Cafe Gramedia, sambil minum ice tea. Haus bo jalan melulu dari tadi.

Sesudah semua pada puas beli ini dan itu, langsung kita berjalan (dengan agak cepat) menuju Studio XXI di Plaza Indonesia...hieh...sampe agak ngos-ngosan...stop over untuk beli popcorn dan sedikit cemilan, lalu mulailah kita menonton Avatar.

Review gue soal Avatar bisa dibaca di previous post.

Malam itu diakhiri dengan makan bareng di Food Kulture by Urban Kitchen di Extention Plaza Indonesia lantai 5, bersebelahan dengan Piza e Bira. Modelnya seperti food court gitu, tapi makanannya memang cukup mahal sih. Kecuali milih yang Indonesian food, agak mikir-mikir juga sih :) tapi emang tempatnya cukup menarik.

Dapet surprise yang bener-bener surprise banget dari Sufei dan Yan. Gantungan boneka yang pake kaos tulisannya 30th Happy Day. Suer langsung pasang muka super kaget...membuat Sufei dan Yan ketawa ngakak ngeliat ekspresi muka gue. Abis mau gimana? Gue yang speechles banget. Mana tulisan 30-nya gede bener! Hieh...parah deh.


Dan itu gantungan nyaris aja hilang/ketinggalan, tapi untung berhasil diselamatkan hehehehe...untung banget dah! Dan untung juga difoto, jadi ada contohnya hahahaha...
Kelar makan, mampir Aksara dulu. Kali ini enggak beli apa-apa karena memang lagi enggak ada buku gue, terus ngeliat di lantai 2 lagi ada pameran coklat, berbentuk Santa Clause yang GEDE bener!! Terus foto-foto deh kita di deket situ :)


Nah karena kemudian gue masih pingin ngemil Gelare (padahal deket situ ada Gelatisimo!) jadilah kita berjalan mencari Gelare yang memang udah pindah tempat, semenjak eX direnov. Sempet 'tersesat' sedikit sampai harus cari bantuan peta...udah gitu agak lama lagi baca petanya...hieh agak memalukan! Tapi untung langsung ketemu :)

Dan selesai makan Gelare, maka barulah kita masing-masing pulang. Sekali lagi, pulang dengan badan pegel, kaki mengsle, bahu yang makin kenceng, tapi puas hahahaha...

The Holiday


Udah pernah nonton filmnya? Udah dong pasti. Belum lama ini diputar 'kan di salah satu tv swasta? Suer gue lupa tv mana. Yang pasti kemaren ini sempet liat lagi.

Baru ngeh kalo ini film tahun 2006 dan sepertinya emang rilis or sengaja dirilis bulan Desember. Mungkin supaya sesuai sama tema filmnya kali ya?

Gue suka banget sama nih film. Sederhana, tergolong chick flick dan happy end.

Tapi, yang buat gue suka BANGET sama ini film, bukan sekedar filmnya. Tapi music score-nya. Seluruh music score dari film ini bener-bener bikin gue...terlena, terbuai, terbang ke awang-awang. Coba dengerin lagi deh musiknya (terutama yang punya dvd-nya). Dari awal film ini main, sampai akhir, musiknya begitu indah. FYI, yang bikin scoring di film ini adalah Hans Zimmer, yang bikin musik untuk Pirates the Caribbean, Gladiator, Da Vinci Code, dan bahkan The Dark Knights. Jadi gue agak terkesima mendengar gubahan dia untuk film The Holiday, yang menurut gue begitu ringan, cheerful, hopeful, dan playful.

Malahan, sangking ngebetnya gue dengan lagu ini, soundtrack The Holiday adalah album pertama yang gue unduh dari internet, waktu itu masih menggunakan Limewire (kalo gue gak salah). Jadi enggak salah kalo soundtrack The Holiday memiliki tempat khusus di hati gue hahaha...

Sakit...

Banyak banget cerita selama bulan Desember ini. Apalagi selama minggu kemaren itu, sebelum Natal. Soal belanja gila-gilaan di diskon Gramedia Grand Indonesia, yang dibarengi dengan nonton Avatar. Soal foto-foto atau makan-makan di Food Kulture by Urban Kitchen di Extention Plaza Indonesia di hari itu. Atau soal pergi lagi ke Grand Indonesia demi lihat Avatar 3D bareng Sufei dan Gerry. Dan tidak lupa belanja buku lagi di Gramedia Grand Indonesia. Pingin banget cerita, tapi apa daya...sakit.

Cuma batuk sih, tapi ya ampun...sengsara banget lah. Sampe-sampe enggak ikut ke rumah Oma untuk kumpul-kumpul keluarga. Jadilah beberapa hari terakhir ini hanya bisa di rumah saja. Rajin-rajin minum obat, terus tidur. Bangun, minum obat, tidur lagi. Itu aja. Online males, apalagi blogging.

Hari ini untungnya udah agak mendingan. Tadi sempet keluar demi mencari obat, karena apotek deket rumah tutup. Satu jam doang gue keluar. Jam 4 keluar rumah, jam 5 dah masuk rumah. Itupun dah keringat dingin, napas sesek. Ih...BT dah kalo lagi sakit.

Bener-bener berharap tanggal 30 dan 31 besok udah sembuh.

Monday, December 21, 2009

Dufan

So...menyambung cerita Dufan - Teaser dan juga karena sudah terlalu banyak kejadian yang belum diceritakan, jadi cerita Dufan yang ini kudu diceritakan lebih dulu.

Setelah mengalami sedikit 'keterlambatan', akhirnya kami berlima menuju Ancol dan tujuan pertama adalah...cari tempat untuk makan pagi hahahahaha....

Berhubung semua pada pergi pagi-pagi, jadi belum ada yang sempet sarapan di rumah. Untung Linyuk beli nasi uduk 5 dan nasi kuning 1, sementara itu Sufei bawa nasi goreng dan mi goreng, dan Teh Depi bawa nasi putih lengkap dengan lauk-nya (ada 2 macam kalo gak salah). Pagi-pagi kita nyarap nasi uduk yang udah dibeli Linyuk dulu plus mi goreng (supermi) Sufei, sambil melihat pantai :)


Entah apa aja yang diobrolin, gue sih udah lupa hehehe yang pasti sih, disaat semua udah pada makan, gue masih sibuk sama kamera gue. Oh ya, khusus kali ini gue bawa tripod, ribet dan repot gak papa lah, yang penting gue kena foto :) Cukup lama juga kita di daerah pantai situ. Makannya sih enggak lama, tapi foto-fotonya yang lama...gue sih seneng-seneng aja. Jadi enggak rugi gitu bawa kamera dan tripod.

Dari pantai, baru lah menuju Dufan. Ternyata baru disadari kalau Dufan baru buka jam 11!! Oh no!! Sedangkan jam baru menunjukkan pukul 9.45-an gitu deh. Waduh mulai bingung nih mau nongkrong dimana lagi. Tapi Rany tetep mengarahkan mobil ke arah Dufan. Dan OMG...RAME!!! Hieh...pikir sengaja milih hari Rabu supaya bisa agak sepi, eh ini malah rame bener!!

Selesai parkir, membawa barang-barang yang perlu dibawa plus Linyuk ganti celana pendek, barulah kita turun dari mobil. Untung banget, pas kita mendekat Dufan, ada orang yang lagi nanya sama petugas Dufan soal jam buka Dufan. Ternyata, loket buka jam 10 sedangkan pintu gerbang buka jam 11. Wah kebetulan, pas! Sebentar lagi jam 10. Maka buru-buru lah kita ngumpulin duit ke Rany...baru kelar ngumpulin duit, tiba-tiba rolling door loket dibuka dan semua orang langsung berlomba-lomba ke depan loket. Tinggal kita yang lagi asik ngobrol tiba-tiba bingung karena Rany udah lari duluan ke depan loket juga hahahaha...sementara Rany ngantri, kita foto-foto. Pas Rany balik, kita pun foto-foto lagi :)


Setting-nya Dufan udah berubah. Duluuuuuuu.... dari loket ke pintu gerbang itu enggak jauh, alias deket, jadi memang loket dibuka bersamaan dengan gerbang masuk. Sekarang enggak gitu lagi. Dari loket, kita mesti jalan dulu ke dalam. Daerah yang dulunya udah ada di dalam Dufan, sekarang berada di luar gerbang Dufan. Apalagi sekarang udah ada Starbucks pula di situ...dan seperti biasa, sementara orang-orang pada ngantri, kita malah asik foto-foto...


Bahkan pada saat orang-orang mulai masuk pun, kita masih nunggu agak sepi baru masuk deh. Dan dimulailah acara MENGANTRI!!!! Hieh.... FYI, gue tuh enggak gitu demen main di Dufan. Bukan apa-apa, gue nih orangnya penakut. Suer. Jadi emang lebih banyak anak-anak lain yang main. Rany naik semua permainan, Sementara yang lain masing-masing bolong 1, sedangkan gue cuma naik...apa ya...yang simulator sama Arung Jeram doang, itupun karena udah dipaksa-paksa dan ya udah lah, gue pasrah (yang Arung Jeram).

Permainan pertama adalah Kora-Kora, kapal ayunan itu lho. Gue dan Sufei nunggu aja, sekalian fotoin Rany dll. Gue gak berani naik ini karena ya ampun pas bagian turun itu lho...jantung gue ikutan drop sepertinya! Wah enggak deh, makasih!

Permainan kedua...Kicir-Kicir. Semua naik, kecuali gue :) Ini juga sama aja, diputer-puter gitu kayak kicir-kicir...makasih dah! Mending gue jadi tukang foto aja ya.

Lanjut Tornado. Yang naik cuma Rany dan Sufei. Linyuk dan Teh Depi masih butuh istirahat dari Kicir-Kicir, dan Linyuk berkata tidak akan naik Kicir-Kicir lagi. Sementara Sufei dan Rany ngantri, kita bertiga duduk nungguin. Lama juga ya!! Tapi seru sih ngeliatin orang-orang yang naik itu Tornado hahaha...diputer sana diputer sini, pake digantung segala!! Salut lah buat yang naik.

Selesai Tornado, ada waktu 'istirahat' dengan foto-foto GILA di daerah Western situ. Ya ampun!!! Emang pada dasarnya narsis, gila kamera, dan banci foto jadilah tanpa malu-malu bergaya di depan kamera.

Sesudah 'isirahat' lanjut dengan Niagara. Semua naik kecuali gue, sekali lagi gue milih untuk jadi tukang foto aja. Abis rame gitu ngantri, gue jadi males dan gak mood hehehe...males lah ngantri begitu. Jadi gue milih fotoin mereka aja.

Selesai dari Niagara, gue kelaperan, jadi dalam rangka mencari tempat untuk makan, melihat ke Balada Kera, jadi masuk dulu deh ke Balada Kera, itung-itung ngadem :) Sayang ya terlihat tidak terurus...jadi banyak yang gerakan monyet-monyet itu terpatah-patah. Tapi ya sudah lah, yang penting bisa ngadem :)

Selesai dari Balada Kera, yang diakhiri dengan foto tentunya hahaha...kita nyari tempat untuk makan siang. Pas ketemu tempat yang emang ada mejanya dan cukup teduh. Jadilah kita buka ransum. Linyuk menghabiskan nasi kuning, Sufei buka nasi goreng, makan berdua dan beramai-ramai, Rany dan Teh Depi buka nasi dan lauk, maka makanlah kita beramai-ramai sampai kenyang. Baru abis itu melanjutkan perjalanan lagi. Hihihihi...

Dalam perjalanan menuju daerah belakang, sempet berhenti dulu untuk mengabadikan foto di bawah ini. Kebetulan emang pemandangannya agak seru sih, jadilah kita berhenti untuk foto-foto. Apa gunanya tripod dan kamera kalo tidak digunakan?

Berhubung Halilintar lagi diperbaiki, jadi kita enggak naik itu. Kita langsung ngantri di permainan simulator, yang ngantrinya udah panjaaaaannnnggggg benerr!!! Tapi ya sudah, apa boleh buat, maka dimulailah acara mengantri. Pembicaraan pun dimulai dengan yang konyol-konyol seperti main Pancasila Lima Dasar yang suer ngaco abis (Sebutkan binatang yang diawali dengan huruf F! Fanda!! Finguin!! Hieh!!), sampe yang mendalam (membahas soal budaya antri, buang sampah pada tempatnya, hingga cara mendidik anak). Muncul pembahasaan tersebut tidak lain dan tidak bukan karena ada yang nyerobot. Yah, mungkin menurut mereka bukan nyerobot, karena udah ada temen mereka yang jagain/nge-tag in tempat pas kebetulan mereka lagi away, tapi ya masalahnya, yang nungguin 2 orang, yang dateng 5 orang! Lha gimana enggak keki coba? 2 jam ada kali ngantri, hanya demi permainan yang cuma 10 menit!

Abis itu langsung menuju Arung Jeram. Melihat permainan yang masih ngantri panjang juga (dari depan Halilintar), akhirnya diputuskan untuk main Perang Bintang dulu. Permainan ini mirip banget sama permainan Buzz Lightyear di Disneyland (kapan gue ke sono ya??). Untung banget, permainan ini sepi, jadi bisa langsung ngantri dan enggak lama langsung naik deh :)

Permainannya sederhana, cuma tembak-tembakkan dan ada scorenya. Sialnya, score gue paling rendah, jadi deh kena disuruh traktir anak-anak. Yah pada dasarnya sih, menang or kalah, tetep aja gue disuruh traktir!

Selesai Perang Bintang, langsung menuju Arung Jeram. Sufei sempet berhenti sebentar di kolam ikan untuk bertegur sapa dan bercanda dengan para ikan-ikan emas itu. Kebiasaan. Sementara itu kita cuma duduk doang aja, sambil nungguin dia.

Antrian Arung Jeram juga enggak kalah parahnya dari simulator, cuma memang agak lebih panjang, cuma untungnya, antrian itu tersus bergerak maju. Jadi jarang sampe kita harus berdiri menunggu lebih dari 5 menit. Jadi ya memang tidak terlalu kerasa sih. Ditambah lagi, Dufan memang sudah mulai tutup, gue ngerasa permainannya or prosesnya pasti dipercepat sama pihak Dufan. Bener aja. Begitu boat kita nyampe, langsung duduk dan langsung jalan, padahal seatbelt kita belum dipasang. Tapi toh petugasnya bilang gak usah panik, yang penting duduk dan pegangan.

Kebetulan, Rany bawa jas hujan untuk motor, yang model celana panjang itu. Dia pake celananya, gue pinjem bajunya untuk alas duduk gue dan nutupin cela kalau terjadi kebasahan. Eh malah Sufei yang kena cipratan air enggak kira-kira. Jadinya dia deh yang kena basah hahahahaha...sementara yang lain kering kerontang. Keluar dari Arung Jeram, tentu foto dulu dong!! Agak bersyukur juga sih mainnya udah malem, pas udah sepi jadi mau fotopun bisa santai :)


Selesai dari Arung Jeram, kita pun berjalan dengan kelelahan menuju mobil. Capek, tapi puas bisa main-main ke Dufan. Sekarang tinggal cari tempat makan malam :)

Di Ancol, banyak banget tempat makan. Dari model restoran, junk food, sampe model cafe ada di Ancol. Tinggal kita pinter-pinter milih mau makan apa. Gue sempet kepikiran untuk makan di Pizza Hut aja, tapi kok ya rada males juga makan Pizza di Ancol. Maksudnya, dah jauh-jauh ke Ancol, masak makannya Pizza, jadilah kita jalan terus. Ada Bandar Jakarta, tapi katanya dah gak enak. Le Bridge mahal, Backstage katanya juga agak mahal. Jalan terus, liat Segara. Tertarik sih dengan tempatnya, tapi gue yang enggak PD, karena pakaian dan tampang kita yang sedang kumel hihihi...tiba-tiba di sebelah Segara bertemu dengan Ancol Jimbaran Resto. Suasananya BALI BANGET!! Langsung disapa dengan gapura khas Bali, tanaman-tanaman yang rindang, bahkan gedung/restorannya aja enggak keliatan di mana. Akhirnya diputuskan untuk makan di sini.

Makannya bener-bener di tepi pantai. Sufei dan Teh Depi yang gue suruh untuk milih ikan/udang/cumi dsbnya. Sementara gue, Linyuk, dan Rany langsung ke meja. Dan ternyata enggak salah pilih sih, meskipun Sufei kebanyakan pesen Nasi :). Masakannya enak, sambel nya enak juga hahaha...apalagi sambel matahnya. Wuihhhh....jadi super kepedesan deh. Tapi seru sih. Jarang-jarang 'kan makan di tepi pantai. Dan tentu saja tidak lupa dengan yang namanya foto-foto. Cuma satu yang harus diingat. KUDU BAWA OBAT NYAMUK!! Gila nyamuknya sadis bener!!!


Dan sebelum pulang pun, foto dulu di depan. Cuma abis foto, semua langsung menghentakkan kaki, mengusir nyamuk yang sempat bertengger waktu kita berpose di depan kamera hahahaha


Malam itu diakhiri dengan foto bersama di depan Bende :) untung sedang tidak rame, jadi kita cuek-cuek aja foto di depan Bende itu :)


Hari itu bener-bener melelahkan, capek, dan penuh keringat. Tapi puas foto, puas ketawa, puas jalan, puas ngobrol, dan puas cerita-cerita :). Tinggal PR gue kemudian yang masih banyak abis dari Dufan: ngedit foto, upload foto, nulis blog. Akhirnya kelar juga tuh semua PR hahahaha...

Saturday, December 19, 2009

AVATAR


Oke...awalnya belum mau menuliskan "review" tentang nih film, alasannya karena pada saat gue nonton nih film or the day I saw this movie bersamaan dengan hari dimana gue, Sufei, dan Yan tuh jalan-jalan...dan kalo jalan-jalan berarti foto-foto. Berhubung gue lupa bawa kamera dan yang ada adalah kamera Yan, jadi gue enggak punya foto-fotonya. Ada beberapa di hp, tapi berhubung kabel hp-pc juga lagi dibawa pergi bokap, jadi gue pun tidak punya foto :( sedih...

TAPI, berhubung tadi gue baca wikipedia mengenai ini film mau tidak mau gue jadi tergugah dengan apa yang gue baca dan menjadi lebih terkesima dengan apa yang gue tonton semalem. And here I am, giving my opinion about this remarkable wonderful great movie!!!

Buat pecinta film/cerita science fiction, kisah-kisah alien, cerita-cerita khayal dan imaginasi...wll this movie is definitely for you. Dengan setting di luar angkasa (yang pasti sih bukan di bumi), lengkap dengan alien (mahluk pribuminya, bangsa Na'vi), dan visualisasi yang completely blow your mind, ini film membuat gue dan Sufei terbengong-bengong selama nonton ini film.

Untuk sinopsis cerita, well gue rasa bisa baca di banyak tempat, wikipedia salah satunya. Jalan ceritanya sederhana, dan selintas memang nampak seperti Pocahontas. Dan jujur aja, gue awalnya agak ngeri kalo film ini kemudian memang seperti Pocahontas. Untung aja enggak, dan akhirnya gue bisa berhenti membandingkan film ini dengan Pocahontas (Disney' version of course).

Banyak orang bilang bahwa James Cameron (sutradaranya) membutuhkan waktu 15 tahun untuk membuat film ini. Dari 1994 James Cameron udah nulis scripment nya. Tapi waktu itu, teknologi untuk merealisasikannya belum ada, jadilah selama bebeapa tahun kedepan, dia menunggu sampai teknologinya ada (gue rasa dia bukan sekedar sit back and wait, tapi juga ikut menciptakan, memberi dorongan, dan kontribusi lain), apalagi kemudian bisa tercipta tokoh seperti Gollum di LoTR, King Kong, dan Davy Jones di Pirates of Caribbean. Dan prosesnya pun dimulai, termasuk menciptakan tradisi dan bahasa kaum Na'vi yang kompleks.

Yang membuat gue terkesima adalah ternyata, film ini bukan sekedar menggunakan CGI biasa. Kalo penangkapan gue enggak salah, bedanya Avatar dengan film lain adalah mengenai background settingnya, tentang environment dimana para aktor itu berinteraksi. Kalau biasanya digital environment itu ditambahkan SESUDAH para aktor berlaga, kali ini James Cameron bisa LANGSUNG melihat interaksi antara aktor dengan digital environmentnya, dan bisa langsung disesuaikan seolah-olah digital environment itu nyata. Gila gak sih???


Gue gak tau ini film berapa lama, karena suer terasa cukup lama juga lho...mungkin 2,5 jam kali ya? Harus diakui, ada beberapa kali gue sampai menitikkan air mata, hingga nyaris bener-bener nangis. Hieh...bener-bener film yang menguras emosi. Apalagi Sufei! Untung duduknya di tepi, jadi kita bertiga sendirian, kalo enggak wuih...bisa ditegor orang berkali-kali mungkin.

Pokoknya ya nih film mantap abis lah hahaha...gue bingung harus cerita apa lagi tanpa membocorkan adegan-adegan yang ada. Yang pasti sih, gue amazed banget sama alam yang ditampilkan di film ini. SOOOOO BEAAUUUUTIFULLL!!! Alamnya ini yang membuat gue ternganga (beneran ternganga) dan terkesima. Dan jangan lupa soal actionnya...Sufei sampai tutup mata di beberapa bagian pas waktu adegan action dan gue pun sampai setengah menahan napas dan ikutan tegang.

Senin besok rencana untuk nonton yang 3D-nya tapi hanya di Blitzmegaplex, karena dibandingkan 21 hehehe Blitz punya 3D emang lebih oke :)

Buat yang belum nonton...well it's a MUST SEE movie of the year (I think it's true), dibandingkan dengan 2012 apalagi New Moon, well dua film itu enggak ada apa-apanya deh :)

Wednesday, December 16, 2009

Dufan - Teaser


9 Desember 2009, hari Rabu. Rencana pergi ke Dufan bareng dengan Sufei, Linyuk, Rany, dan Teh Depi. Janji ngumpul di GM around 7.30 am, sedangkan gue dijemput Rany di kantor nyokap, Sampoerna Strategic Square around 07.00 am. Tapi sampai 07.30 am Rany belum nyampe karena sedang macet. Jadi, gue nunggu di Starbucks dulu. Thanks God di SSS ada Starbucks!

So...dalam rangka menunggu jemputan dan memenuhi kuota beli Starbucks supaya bisa dituker dengan agenda 2010 jadilah gue menunggu di Starbucks, dengan minuman of the day. Karena merasa hanya akan menunggu sebentar jadi cuma beli Ice Tall Dark Cherry Mocha, no blended. Sebenernya merasa agak rugi sih, apalagi pas kemaren itu enggak menggunakan BCA Card, jadi enggak free upsized.



Cukup enak ya tempatnya...mungkin karena masih pagi dan di gedung perkantoran pula, jadi enggak terlalu rame. Jadilah gue menanti yah kurang lebih 45 menit lah untuk dijemput. Gue sih enggak masalah nunggu. Yang bikin BT tuh karena lupa bawa buku. Awalnya pingin bawa buku, tapi karena merasa enggak bakal ada waktu untuk baca buku, jadilah enggak bawa. Eh...malah kena setrap mesti nunggu. Nasib.

Maka, ketika minuman sudah habis, tapi Rany masih belum tiba, tinggal gue yang bingung mau ngapain. Terus mulai deh Twitteran (lagi mulai kembali rajin nge-twit) atau FB-an. Sampai kemudian gue ngeh kalao batere di HP dah tinggal setengah, jadilah kemudian gue brenti main. Hieh...nunggu lagi.

Toh akhirnya Rany kemudian nyampe juga dan off we go to Dufan!!!

Hehehe...bersambung di postingan berikutnya ya....

Sushi vs Kim Bab

Pagi ini, tukang bubur enggak lewat. LAGI. Dan gue kalo begitu bangun pagi enggak ada bubur ayam, pasti bawaannya ngomel-ngomel. Dan menurut pengamatan adek gue, kalo pagi itu gue enggak makan, I'll end up eating more food later on. Jadi, untuk mencegah gue makan LEBIH banyak lagi, pagi (jam berapapun gue bangun) gue biasakan untuk makan.

Di rumah, terbiasa enggak masak. Mungkin karena nyokap enggak bisa masak dan enggak pernah membiarkan pembantu untuk masak, jadi dari kecil udah biasa rantangan. Begitu udah pada gede-gede dan semakin jarang orang-orang pada di rumah untuk makan rantangan or makan di rumah, rantangan pun berhenti. Jadi, di rumah memang jarang ada makanan. Paling pagi nyokap masak nasi doang, dan lauknya...monggo dicari sendiri. Kalo males, ya enggak usah makan hahaha.

Pagi ini pun enggak berbeda dengan kemaren, dimana itu tukang bubur enggak dateng juga. Hieh...sebel banget deh. Nah karena gue kelaperan dan lagi males bikin mie, gue kepikiran untuk bikin Kim-Bab. Berhubung kemaren udah bikin Kim-Bab, jadi gue pikir ya udah lah hari ini bikin lagi.

Buat yang belum tahu, what is Kim-Bab, Kim-Bab itu makanan Korea. Sebagai Korean Lover (termasuk budaya dan bahasanya, enggak cuma musik dan filmnya), rasanya wajib buat gue untuk setidaknya mencoba itu makanan-makanan Korea. Dan Kim-Bab termasuk salah satu yang bisa gue bikin. Thanks to Sufei dan Linyuk atas dukungan dan dorongannya sehingga gue berhasil bikin Kim-Bab dan dengan suksesnya memukau para sepupu-sepupu gue sampe para tante dan om gue, dimanapun mereka berada (Malang or Jakarta).

Gue enggak tau Kim itu artinya apa, tapi Bab itu artinya Nasi. Jadi kalo ketemu masakan korea yang ada Bab-nya, berarti ada nasinya, seperti BibimBAP (ini termasuk makanan favorit, kudu dicoba!), atau Bokumbap (nasi goreng).

Kim-Bab sering dibilang Korean Sushi Roll, karena memang menggunakan nasi yang kemudian digulung nori (rumput laut kering). Tapi menurut gue, Sushi dan Kim-Bab itu berbeda. Soal isi...well Sushi gue rasa juga bisa diisi dengan apapun, tanpa harus melulu seafood yang mentah. Dan Kim-Bab pun juga sama, bisa diisi dengan apapun, tanpa harus melulu diisi sayur-meat-cucumber. Menurut gue yang berbeda itu adalah cara menggulungnya. Kalo Sushi itu dia hanya membungkus nasi. Jadi begitu seluruh nasi-nya sudah kebungkus dan masih ada sisa nori, maka nori itu dipotong dan tidak dipakai. Tapi kalau Kim-Bab, norinya akan ikut tergulung hingga habis.

Bayangkan kita hendak membungkus kado. Sering kita mengukur dulu 'kan seberapa besar kertas kado yang kita perlukan? Nah itu cara Sushi. Tapi kalau kita enggak peduli perbandingan antara kertas kado dan barang yang hendak kita bungkus, hingga ke sisa-sisa kertasnya pun ikut kita bungkus sekalian, nah itu cara Kim-Bab. :)


Sebenernya sih gak gitu ngefek juga, cuma gue aja yang gatel ngeliat orang-orang tuh maen langsung nyebut Sushi padahal yang mereka bikin tuh Kim-Bab. But, whatever it is, gue doyan dua-duanya :)

6 Desember 2009

Well...kejadian yang udah cukup lama berlalu...tapi baru sekarang diceritain. Untung udah sempet 'ngoceh' panjang lebar sama Yan hahaha...paling enggak udah sempet melampiaskan uneg-uneg hari itu.

6 Desember 2009 itu hari Minggu. Hari dimana gue dimintai bantuan oleh Rany ngebantu dia sebagai seksi acara dalam acara...hm...gue lupa nama acaranya, Gebyar Mekanik kalo enggak salah. FYI, Rany ini owner bengkel AHASS di Bogor, dan acara kemaren itu, Gebyar Mekanik itu, diadakan di Puncak yang diikuti oleh AHASS-AHASS lain se-Bogor. Kurang lebih sih seBogor lah.

Udah cukup lama Rany menyinggung soal acara Gebyar Mekanik ini. Tepatnya ketika dalam perjalanan ke Bandung. Waktu itu Rany cuma selintas doang nyinggung soal kegiatan ini. Sempet terucap mau minta tolong dicariin permainan, sempet juga ngajak untuk ikutan ke Puncak bareng dia. Cuma yah gue sih menanggapi sambil lalu. Bukan apa-apa, ini 'kan acara dia, enggak enak aja kalo tiba-tiba kita (gue) jadi super antusias.

Tapi toh akhirnya Rany sempet ngajak gue dan Linyuk nemenin dia ke Puncak, antara survey dan jalan-jalan. Lumayan sih, karena sempet mampir Tajur dan gue beli tas tangan 2 hehehehe...enak juga sih tempatnya, yah sempet lah gue Linyuk narsis-narsis dulu, tapi toh tetep kalah dengan Rany yang sumpah SUPER NARSIS!!

Dan...memang dasar gue...dengan santai gue langsung ngoceh soal permainan, memberi saran ini dan itu...dan ujung-ujungnya, langsung deh nama gue dimasukkin nama panitia sama Rany! Hieh...ya sudah. Enggak nyesel sih...cuma ya ampun!! Muka badak amat ya gue??

So...tanggak 6 bertugas lah gue. Berhubung tempatnya di puncak, sedangkan Rany di daerah Bogor dan gue di Gading (Jakarta), jadi Rany minta supaya gue nginep ke rumah dia. Awalnya mau ngajak Linyuk juga, tapi karena Linyuk kemudian ada acara yang enggak bisa ditinggal, jadilah cuma gue yang pergi. Dan berhubung Rany pada hari Sabtu itu masih ada previous engagement yang sama sekali enggak bisa ditinggal dan ternyata membutuhkan waktu lama...jadilah gue baru dijemput baru jam 9 malam. Yup! 9 Malam!

Sebenernya hari itu sempet BT sih :) pertama karena masalah yang enggak penting banget (tapi entahnya bikin gue BT) dan kedua karena gue kesetrap mesti nunggu, padahal sempet niat untuk pergi ke Kinokuniya ngejer diskon 20% itu. TAPI, di satu sisi gue bersyukur juga sih gue 'kesetrap' begitu, karena gue gak jadi ke Kinokuniya yang berarti gue gak belanja. Dan gue BERSYUKUR banget!!!

Oke, pas gue dijemput malam itu, gue dah diberitau soal beberapa peristiwa yang yang enggak enak sama sekali. Salah satunya, tidak ada MC (WHAT???!!!), jumlah peserta membludak (yang berarti jumlah konsumsi berantakan - untung bukan bagian gue), dan beberapa hal lain yang bikin gue jadi ikutan emosi. Tapi kecemasan terbesar gue sih soal enggak ada MC itu. UNTUNG Rany berbaik hati mengambil tugas itu, maksudnya dia enggak nyuruh gue jadi MC gitu.

Hari Minggu pagi, gue Rany dan Teh Devi (duh dilema nih, namanya emang bener Devi, tapi dasar orang Sunda, nyebutnya tuh jadi Teh DePi!) udah kumpul di tempat yang ditentukan (di Bogor) around 7 udah nyampe. Rany sempet spanneng nunggu anak buah dia (karyawan/mekanik) dia yang belum nyampe padahal instruksi dari Rany adalah nyampe jam 7, sampe 7.45 belum nyampe juga. Untung enggak lama kemudian nyampe.

Belum cukup spanneng soal anak buah, alat permainan yang dibutuhkan, yaitu sumpit, ternyata tidak berhasil dibelikan, padahal alat itu cukup diperlukan dan yah andai kita diberitahu dari kemaren kita bisa nyariin tuh sumpit. Jadilah blingsatan nyari sumpit. Enggak ketemu akhirnya gue minta dibeliin sedotan aja. Untung masih sempet mikir :)

Jam 8 lewat dikit, baru deh mulai mengumpulkan para peserta, yang meskipun bukan acara keluarga, tapi berhubung diadakan hari Minggu jadi enggak sedikit yang pada ngajak keluarga or pacarnya. Tentu dengan biaya sendiri. Namanya juga bukan acara keluarga.

Dan bukan Rany namanya kalo dia enggak ikutan naik motor gede nya dia. Dan berhubung naik motor gede, alhasil diapun berada di barisan paling depan, deket sama Pak Polisi yang mengawal. Sementara gue di mobil Panther (tow-tow) bareng sama Teh Devi (dia yang nyetir), sekali gue 'nilai' untuk kelayakan pergi tour jawa-bali hahahaha...


Well...terlepas dari acara yang dimulai dengan telat, sempet nganggur dulu pas di tempat (Rany belum berani memulai acara, sedangkan tanpa MC acara enggak bisa dimulai, dan gue bener-bener enggak bisa jadi MC), tapi toh menurut gue acara cukup berjalan dengan lancar dan yah memuaskan. Dari pihak gue ya.

Jadwal memang berantakan. Enggak ada tuh yang sesuai sama jadwal/susunan acara yang udah gue dan Rany bikin. Permainan yang udah disiapin juga enggak semuanya dipake, tapi tetep menurut gue acara sukses lah hahahaha...toh ketidaksesuaian itu bukan karena terlalu banyak situasi kosong, tapi karena terlalu banyak mengambil door prize! Plus ditambah dengan ujan dan yah mengingat ini yang pergi adalah para orang dewasa, jadi yah mereka-mereka yang 'menunggu' dengan setia di depan panggung udah tentu sedikit. Tapi yah gue sih merasa puas :)

Sempet diguyur ujan, tapi berhubung gue sedia payung, gue pun bisa selalu standby di samping panggung, untuk siap sedia permainan dan apa lagi kalo bukan jadi tukang foto?! Tinggal gue yang bingung, kenapa juga bisa gue yang jadi tukang foto?

anak buah Rany menang hadiah DVD :)

In the end, meskipun capek, kepanasan (kulit gue langsung memerah, untuk dah pake lotion jadi enggak perih), dan tepar, gue sih puas. Terlepas dari acara yang berantakan (enggak sesuai skenario), tapi gue ngerasa seneng. Seneng karena bisa bantu Rany, seneng karena ada beberapa hal yang terjadi di luar ekspektasi gue (dan juga Rany). Masih harus banyak diperbaiki itu jelas, tapi yah ini udah awal yang bagus lah :)

Thanks ya Ran untuk pengalamannya :)

Tuesday, December 15, 2009

Away...

Well...ternyata cukup banyak juga cerita yang belum sempat diceritakan alias ditulis di blog ini. Entah mengapa, tapi sedang malas ber-online ria. Mungkin bukan online-nya yang males, tapi buka FB-nya yang males. Udah capek main segala permainan virtual yang...hieh...meskipun emang mengasikan tapi masalahnya bikin addictive!

Masalahnya, getting away from PC berarti tidak menulis blog dan (mungkin ini yang terpenting) enggak bisa edit foto dan kemudian menguploadnya di FB. Padahal, semua foto-foto itu adanya di gue! Hieh...parah 'kan?

So...udah beberapa hari terakhir ini menenggelamkan diri ke dalam buku-buku yang kemaren itu sempet menggunung dan belum sempet dibaca. Ditambah lagi nyokap pulang dari Singapore dengan more books to read. Yang berarti...another review hehehehe...

Dan untuk sekarang...gue rasa cukup segini dulu kali ya ... mungkin nanti malem kalo ada waktu, mulai kembali mengoceh segala hal yang belum sempet terucapkan :)

Tuesday, December 8, 2009

Julie & Julia


Tadi siang baru aja liat nih film, dan gue suka banget!!! Untuk yang suka masak, suka makan, kayaknya ini film bagus untuk ditonton deh. Plus, pemain-pemainnya bukan pemain kacangan. Merryl Streep gitu lho!! She's one of my favorite, meskipun enggak setiap filmnya dia gue tonton, tapi peran-peran dia selalu menarik. Plus, ada Amy Adams dan Stanley Tucci di film ini. Jadi yah...oke lah :)

Ceritanya sederhana, tentang kehidupan Julie Powell yang membuat semacam niatan/janji untuk memasak 524 resep milik Julia Child dari buku "Mastering the Art of French Cooking" dalam waktu 1 hari, yang pengalaman-pengalamannya kemudian ditulis di dalam blog.

Pengalaman Julie tersebut, kemudian diselingi dengan kehidupan Julia Child sendiri selama mengikuti suaminya, pegawai pemerintah yang waktu itu dapat tugas di Paris, Perancis.

Gue sih enggak kenal dan enggak tau siapa itu Julia Child, tapi rupanya emang nama dia cukup terkenal sebelum ada Martha Stewart atau Rachel Ray hahahaha....

The movie itself is based on 2 books: memoar Julie Powell, tentang janji/niat dia itu, dan buku autobiografi Julia Child "My Life in France", yang menghasilkan sebuah rangkaian film indah.

Cukup banyak adegan-adegan simple yang membuat gue tertawa melihat tingkah laku Julia Child dan ada satu adegan yang bisa langsung membuat mata gue berkaca-kaca, sampe gue kaget, karena adegan itu begitu...subtle...begitu tersirat dan gue ikut ngerasa sedih dan feel sorry for her. That's Merryl Streep!

In the end, gue merasa puas dengan menonton film ini, meskipun gue mengharapkan lebih (gue pingin tahu lebih lanjut soal kehidupan Julia Child), but I think it's enough....jalan cerita yang sederhana, meskipun tanpa konflik yang besar, tapi gue tidak merasa monoton dengan film/jalan ceritanya. Semua mengalir begitu saja, bahkan perpindahan masa-nya.

So...buat yang sedang mencari film ringan, tanpa harus banyak mikir, tapi tetep mengharapkan film yang tidak terlalu cetek, gue rekomendasikan film ini. Julie & Julia.

Friday, December 4, 2009

Shopping Alone, Again

Well...sekali lagi gue pergi belanja ndiri. Setelah hari Senin kemaren gue pergi ke PS bareng Yosi, dengan tujuan utama adalah Kinokuniya (apa lagi?), gue belanja 7 (TUJUH) buku!!! Hieh...enggak kalap, karena memang sengaja lagi pingin beli banyak...yang ujung-ujungnya agak menyesal juga sih...hiks...hiks...apalagi karena sebenernya ada 2 buku yang bisa gue beli di Periplus karena hargaya lebih murah dan yang lebih menohok adalah karena...HARI INI KINOKUNIYA DISKON 15%!!!! Aaaggghhhhh mau ngamuk rasanya!!!

Hieh...ya sudah lah...mau ngomong apa lagi...nasi sudah jadi bubur...

So...today, ke mangga dua. Gara-gara Tz minta dicariin CD case yang dari bahan plastik banyak, untuk 2 CD reuni dia yang perlu dikirim ke temen-temennya, plus mesti beli sticker CD juga. Abis itu...tentu dong mampir beli DVD hahaha...tapi kali ini agak berbeda, karena ya gue agak kebingungan mau beli apa aja!! kacau 'kan?? Gini nih, di saat lagi ada dana, eh gak ada film. Pas lagi enggak ada dana eh filmnya bermunculan semua!! Kacau! Tapi akhirnya terpenuhi juga lah itu kuota, untung sepupu titip hahaha..

Kemudian, lanjut ke Mal. Rencana mau ke supermarket untuk beli bahan bikin kim-bab, mau untuk anak-anak Penegak bokap gue (hehehehe), tapi enggak tau deh mereka Sabtu latian or not, tapi ya sudah lah gue bikin aja, udah beli ini bahan-bahannya.

Pertama, mampir ke Gramed...udah jarang nih gak belanja ke Gramed, tapi tadi iseng aja. Beli Smurf (lagi mau koleksi), terus beli Alice in Wonderland and Through the Looking Glass (for someone has 'requested' a review from me hehehehe) dan novel luar satu lagi yang kebetulan emang berseri dan gue kumpulin.

Then next to supermarket. Kelar belanja, beli makanan buat gue dan bokap (nyokap lagi ke singapore, Tz pulang malem, jadi gue harus beli makan), dan seperti biasa ngitung udah belanja berapa supaya bisa minta cap. Ternyata untuk dapet 2 cap tuh masih kurang jadilah gue beli CD Andrea Bocelli yang Christmas, terus beli snack di Snackzone, gue pikir dah cukup, eh ternyata masih kurang 30 ribu! Bingung mau beli apa, ya udah pikir gue mampir ke Periplus lah. Nyaris mau beli bukunya Enid Blyton yang di cetak ulang tapi gue belum pernah baca, terus liat kalo lagi ada diskon di Periplus, buku-buku lama, jadi gue milih liat buku-buku lama itu. Udah browsing-browsing, ketemu buku yang yah...emang tampangnya kurang meyakinkan sih, tapi harganya cuma 30 ribu (dari 100 sekian gitu!)...wah pikir gue pas nih...ya udah gue beli itu...eh ternyata pas di kasir masih didiskon lagi 20%!! HIEH!!! Alhasil gue beli CD lagi di Duta Suara!!! Alamakjan!!! Demi cap sampe...sampe capek!!

After that...GO HOME!!!

Hieh...besok...hieh...masih kepikiran kinokuniya!!! Gak tau lah besok bakal balik lagi or not hhahaha...yang pasti sih besok ada rencana untuk makan nasi bakar...tapi abis itu nginep di Cibubur bareng Rany...duh kalo nginep gimana cara gue ke Kinokun ya??? Agghhh pusing!!!

A Letter to Friends

So...I just want to say thank you. Thank you for being the best of friends I've ever have...thank you for your understanding in everything I do or I didn't do...thank you for always be there...thank you for being my ears when I have a lot to say...thanks for being who you are. I learned a lot from you all, I changed because of you, and I'm grateful because of it.

I know I may not be the best of friend you all hope and wish, I know that sometimes I'm can be so stubborn, so bossy, or maybe so demanding, doesn't care so much, and yet you all still standing here next to me. So thanks a lot for that.

We've been friends for 10 years (gosh! I can't believe it's been 10 years!), full so many ups and downs, with soo many drama (from me I guess), but whatever it is, we always get through and still be friends. I hope, I wish, and I pray we'll still be like that.

And along those 10 years, we changed. I just wish, that whatever changes we have or we'll have, won't change whatever we have. Friendship.

In the end, I just want to say thanks for a wonderful, great, fun year!! Hope I'll have it again next year.

Thank you guys...thanks you.


with love,
zenia

3rd December 2009

Tuesday, December 1, 2009

Jalan-Jalan ke Bandung [Kehidupan Para Narsisisme] - part 3

Well...tulisan ini sepertinya akan masuk di bulan Desember punya hihihi...tapi gak papa lah, yang penting nulis!

So..sampai mana ceritaya kemaren? Oh...sampe pulang kembali ke hotel setelah sempet jalan-jalan di PVJ untuk beberapa waktu.

Ada topik yang cukup menarik pas ke PVJ. As you all know (terutama para warga Jakarta), kalo udah hari Sabtu, semua Mall, semua tempat makan/tempat nongkrong di mana pun pasti rame, dan semakin malam, jalanan tuh malah semakin rame. Nah, di Bandung juga enggak kalah serunya dari Jakarta, malah mungkin lebih heboh karena tempat mereka untuk nongkrong itu bukan di mall seperti kebanyakan di Jakarta (or jangan-jangan emang cuma gue aja yang demennya nongkrong di mal hahahaha).

Nah, pada saat sedang berjalan di PVJ dari lapangan parkir bawah menuju tempat makan, di depan kami-kami ini nampaklah tiga cewek-cewek ABG yang dandan-nya tuh all out, alias dandan abis! Miniskirt, sepatu high heels (lupa gue antara stiletto or wedges), lengkap dengan tas model clutch di tangan. Dari belakang aja modis banget, apalagi dari depan. Di Jakarta sendiri juga pernah sih ngeliat hal yang sama, anak-anak ABG pada berdandan abis. And its made me wonder...gue aja yang udah setua ini, jarang banget tuh dandan ALL OUT untuk ke mall, even to Plaza Indonesia/Plaza Senayan/Senayan City sekalipun yang emang target marketingnya adalah para kaum menengah atas ke atas. Gue jadi heran dong, bertanya-tanya, yang aneh ini gue, apa mereka para ABG itu. Pertanyaan enggak penting itu langsung dijawab oleh yang lain (gue lupa apa itu Rany, Sufei or Linyuk) dengan mengatakan, kita yang aneh lagi, ze, hahahaha...tapi emang iya juga. ANDAI kita semua pada dandan pun, kostum kita enggak jauh-jauh dari yang namanya jeans/celana kain dan blouse/atasan. Udah.

Oke, back to our room. Kembali ke hotel around 12.30, membuat gue teringat akan insiden lucu. Rany, yang pada saat ke Bandung ini sengaja tidak memakai jilbab (udah ijin sama ortunya hihihihi), sering banget mengikat rambut (yah liat aja lah foto-fotonya), dan karena wajahnya yang bulet/lebar, sering banget dikira laki-laki. Pada saat parkir mobil di hotel, gue linyuk dan sufei udah turun dan kita nunggu Rany di depan pintu hotel, sementara Rany lagi parkir dibantu oleh satpam yang sedang jaga: "Ya! Ya! Terus, Pak! Terus! Terus, Pak!" Kontan, gue, Linyuk, dan Sufei ketawa ngakak, karena untuk kesekian kalinya Rany dikira bapak-bapak!! Hahahaha...nasib!

Malam itu, kita emang super capek banget dan berhubung hari Minggu itu CUMA mau ke Primarasa dan mampir toko baby, jadi memang enggak ada rencana untuk bangun pagi. Tapi toh gue tetep pasang weker jam 6 dan tetep bangun jam 6, meskipun bangun dengan santai. Seperti biasa, kalau sudah ada yang bangun, maka yang lain pun akan langsung ikut bangun dan gantian mandi. Kegiatan pagi memang berjalan dengan lebih santai. Meskipun demikian, toh jam 08.30-an semua sudah selesai mandi dan sedang sibuk kembali membuat pop mie. Breakfast untuk dua orang ada sih, bubur ayam dan nasi goreng, tapi yang bubur ayam gue makan ndiri hahaha, sementara nasi goreng Rany dan Sufei yang makan, tinggal Linyuk yang enggak kebagian :)


Jam 9 pagi, barang-barang udah diturunin ke mobil, diatur oleh Rany dan Linyuk, sementara gue masih merapikan sisa-sia barang (punya gue mostly), dan Sufei juga masih merapikan barang-barang dia. Selesai ngatur barang, gue minta Rany dan Linyuk untuk naik lagi, apalagi kalo bukan untuk foto-foto hahahaha...

Linyuk mengaku baru kali ini ke nginep di Bandung sampe foto di depan hotelnya :))

And after that...off we go! Tujuan pertama adalah kembali ke Paff, tapi berhubung masih jam 9, ya masih tutup lah! Jadi kita naik dulu ke arah Lembang untuk mampir keeee Rumah Sosis!! Hihihi...seru juga nih ke sini, apalagi gue belum pernah sama sekali ke sini.


Sesuai dengan namanya, ini memang tempat jualan sosis. Rumah Sosis punya tempat bermain sendiri dan yang mau main perlu bayar, berhubung kite enggak mau main, jadi kita langsung ke tokonya aja. Sementara menunggu yang jualan untuk makan di tempat (masih pagi, baru buka jam 10, sedangkan kita nyampe aroung 9.40-an deh Cukup mahal sih sosisnya, tapi berhubung belum pernah, jadi ya gue beli lah. Selesai beli, Sufei pesen sosis panggang, black pepper, cheese, dan yang bratwurst tapi yang besar.


Memang enak sih. Dagingnya emang murni daging semua :) enggak seperti yang di supermarket punya. Sayang gak sempet nyoba yang black pepper, karena pas tinggal satu potong, langsung diembat sama Rany, tinggal gue yang bengong karena gue belum makan hahahaha...Rany jadi langsung enggak enak hati :) Sembari makan, kita berempat sedikit mereview perjalanan kali ini yang bisa dibilang on time dan efektif. Mungkin karena jumlah 'peserta' sedikit, jadi enggak ribet main tunggu-tungguan, dan kemudian muncullah ide untuk pergi ke Bali (hieh...impian sejak dahulu kala!). Mungkin next time, bakal bisa terwujud. Amin!

Sesudah semua sosis selesai disantap, maka kita pun melanjutkan perjalanan.

maksudnya ini sausage man


Di sebelah kiri jalan arah Bandung, tiba-tiba terlihat tulisan Kampung Bakso. Sebenernya sih Kampung Bakso ini ketemu terlebih dulu sebelum ke Rumah Sosis, tapi adanya di sebelah kanan jalan. Dan juga tidak terlalu minat untuk mampir. Eh, Sufei teriak minta mampir, maka berhentilah kami di Kampung Bakso ini. Ternyata seru juga lho hehehehe...

Yang bikin seru adalah, Kampung Bakso ini punya semacam 2 area untuk makan. Kalo tadi Rumah Sosis lebih menonjolkan tempat main dan satu tempat untuk makan, di Kampung Bakso menonjolkan lapangan/luasnya area mereka. Tempat makan bakso mereka tidak hanya di restoran yang disediakan, tapi juga di saung-saung yang ada di bawah. Jadi bayangkan kekagetan gue ketika melihat area mereka. Luas dan jujur aja bikin gue mupeng untuk foto-foto lagi hahahaha...


Gue sendiri lupa apa aja yang kita pesen, tapi yang pasti memang enak lah hahaha...dan kebetulan enggak terlalu mahal. Terakhir kita pesen bakso goreng untuk dimakan selama perjalanan (sebenernya lebih enak punya nyokap Sufei sih, tapi babi...Babi banget!).


Selesai dari Kampung Bakso, menuju Paff, belanja baju lagi. Seneng deh Sufei belanja baju banyak! Lebih dari gue malah hahahaha.... Gue ndiri beliin Tizia 2 baju (yang kemudian salah satunya sering banget dia pake). Agak menyesal sih gue cuma beliin Tizia 2, karena ukuran badan Tizia dan Sufei tuh sebenernya sama, sedangkan kemaren gue nemu batik warna pink! Kapan ya balik ke sana lagi???

Dari Paff menuju Primarasa untuk beli mollen dsbnya, mampir di toko perlengkapan bayi, pikir mau cari hadiah untuk temen tapi enggak ketemu, dan baru pulang.



Rencana untuk lunch dulu, tapi berhubung abis makan sosis, makan bakso, dan kemudian ngicip pisan molen Linyuk (tadi beli di Primarasa) terus makan bakso goreng, jadi enggak berasa laper (ya iya lah!! Makan segitu banyak!!) dan akhirnya kita memutuskan untuk pulang saja.

Berhenti sebentar di rest area deket tol bandung untuk ke WC, sesudah itu mampir beli klaapertaart yang gue lupa nama tempatnya, baru abis itu bener-bener menuju Jakarta. Jam 15.00 lah kita di mobil dan balik pulang menuju Jakarta. Sementara Sufei dan Linyuk tidur-tiduran di mobil, gue yang nemenin Rany ngobrol. Jam 5-an masuk tol Pondok Gede Timur. Langsung deh bertemu lagi dengan kemacetan, kepenatan, hahahaha...tanda bahwa acara liburan/refreshing sudah berakhir.

Jalan-jalan ke Bandung semenjak gue kuliah udah bukan hal yang baru lagi. Rasanya udah sering banget ke Bandung. Tapi baru kali ini gue ke Ciwidey dan gue amat sangat menikmati hal tersebut. Baru kali ini juga ngeliat Rany bertingkah senarsis itu yang kemudian disahuti oleh Sufei membuat foto-foto yang ada jadi begitu beragam dan gue juga amat menikmati itu.

Kapan lagi ya bisa kembali ke Bandung, dan mungkin dengan jumlah anak-anak yang lebih banyak :)
Please e-mail me directly if you have any question about things that I wrote in this blog at celotehze@yahoo.com