Sunday, August 30, 2009

Self-Fulfilled

Hihihi...mungkin kurang tepat kalo menggunakan kata atau istilah self-fulfilled untuk menjelaskan perasaan gue sekarang...

Kata Dito, self-fulfilled artinya puas...dan emang gue ngerasa puas untuk hari ini atau malam ini.

Seminggu ini rasanya "berat" banget deh. Diawali dari Oma yang mesti masuk RS St. Carolus, dan membuat gue, Tz, dan bonyok jadi nyaris tiap hari ke Carolus. Apalagi gue. Dari Senin sampe Sabtu tadi siang pasti ke Carolus. Untung aja tempatnya enak, Super VIP, jadi emang ada tempat duduknya (ruang tamu kecil) plus meja makan (meskipun mejanya setengah lingkarang), ada tv (indovision bo! Lumayan terhibur dengan adanya HBO, Disney Channel, dan Discovery Travel & Living), dan ada kulkas juga. Membantu banget untuk yang dateng jenguk dan yang jaga.

Cuma ya gitu deh...semua tanpa sadar jadi rada tegang dan situasi-nya jadi agak-agak siaga 1 gitu. Meskipun sebenernya semua dibawa santai tapi yah...tetep aja there's a shadow hanging over me (us)...

Trus...kemudian..."ribut" pula sama temen.

Haduh...bener-bener timing yang gak tepat banget dah!

Alhasil, tadi mencari "pencerahan" di...mana lagi kalo bukan Plaza Indonesia!! Hihihihi...dengan agenda gosip...gosip...gosip...dan gosip...walaupun enggak tahu apa yang mau digosipin hihihi...yang penting ketemu dan ngobrol.

Yang pergi tadi cuma Yan Sufei dan Bibie sih...Geral ternyata ngantuk, jadi enggak ikut dan Sapi yang katanya mau nyusul memilih pergi sama ponakan ke TA...jadilah berempat doang...dan acara tadi akhirnya menjadi makan-gosip...makan-gosip...makan-gosip...baru pulang hihihi

Tapi puas lah...ngebahas or cerita-cerita tentang banyak hal...meskipun ujungnya ke situ lagi..ke situ lagi...

Yah...gak peduli lah...pokoknya gue sudah menentukan sikap :)

Kita lihat aja nanti perkembangannya gimana...

Yang penting hari ini gue PUAS hehehehe....

Wednesday, August 26, 2009

Geram

Gue paling gak suka sama orang yang suka or demen self-pitying diri mereka sendiri. Entah dilakukan dengan penuh kesadaran or tidak, entah untuk menimbulkan simpati orang lain or not, entah untuk membuat orang menjadi feeling guilty or not, intinya gue BENCI banget sama orang yang suka self-pitying.

Karena dengan self-pitying, lu jadi tidak menghargai segala talenta dan ketrampilan yang udah Tuhan kasih. Lu yang ada malah penuh dengan penyesalan, penuh dengan kekecawaan, yang ujung-ujungnya malah tidak menghargai sama sekali apa yang udah Tuhan kasih. Kurang ajar 'kan?

Dan...gue memutuskan untuk berhenti "membiarkan" teman-teman gue begitu saja, hanya dengan alasan karena udah temenan lama jadi udah tau tabiat masing-masing, jadi gak papa kalo mereka melakukan sesuatu yang tidak berkenan di hati. No way. Stop bertingkah seperti itu.

Memang, tidak semua tindakan yang tidak sesuai lalu bakal gue tegur/rubah, itu juga namanya tidak menerima diri mereka apa adanya, tapi gue akan menegur kalo gue tau tindakan mereka itu menjurus ke arah perusakan diri.

Hieh...jadi stress sendiri...

Thursday, August 20, 2009

Teringat....

Well...dah lama juga ya gak ngoceh-ngoceh di blog hehehe...meskipun ada banyak waktu dan cukup banyak kejadian, tapi somehow agak males ngoceh...mungkin karena enggak ada kejadian yang bener-bener menarik or enggak ada peristiwa untuk konsumsi umum hihihi...

Anyway, kemaren tiba-tiba gue kepikiran sesuatu, atau mungkin lebih tepatnya dikatakan kalo gue tiba-tiba teringat akan sesuatu...sesuatu yang bikin gue ketawa sendiri dan (sampe sekarang) masih agak amazed dengan kejadian itu :)

Gue sendiri agak lupa itu tahun berapa, tapi yang pasti waktu itu Sufei dan Linyuk sedang studi ke Beijing, Rany baru beli mobil baru si Agep, yang sekarang udah dijual, dan Ingrid baru kenal dengan Angga (yang ternyata udah jadian, tapi enggak bilang gue!).

Dalam rangka ulang tahun Ingrid, kita (satu geng) berpikir untuk cari kado buat dia. Kebetulan emang waktu itu denger-denger kalo Ingrid lagi nyari penlight, itu tuh senter kecil yang sering dipake sama para dokter-dokter itu. Ingrid juga kebetulan pernah minta ditemenin nyari di Glodok, tempat jual alat-alat dokter gitu. Nah, karena tahu Ingrid sedang pingin sesuatu, jadilah kita kepikiran untuk beliin dia penlight aja.

Alhasil, gue Rany dan Sapi (Lisa) pergi duluan ke Glodok dan beli itu penlight. Berhubung yang mau ngasih kado orang banyak, dan masing-masing bersedia urunan sekitar 50.000, jadilah tuh duit berlebih kalo cuma beli penlight doang. Akhirnya ditambahin dengan beli tensi meter tapi yang compact, bukan yang besar. Jadi udah dong, dah dapet nih kado untuk Ingrid. Dan entah mengapa, pada waktu kita lagi beli itu, sempet ngobrol sama yang jual dan bilang kalo ini untuk kado, jadi kalo nanti ternyata tiba-tiba yang pingin beli beneran dateng ke sini, jangan sampe dikasih beli.

Sementara itu, gue sendiri cuek aja dengan 'permintaan' Ingrid untuk pergi ke Glodok, sembari berharap kalo kesempatan dia pergi ke Glodok bareng kita tuh gak pernah ada, paling gak kita berharap kesempatan pergi itu sesudah ultah dia. Eh apa mau dikata, sebelum dia ultah, beberapa hari sesudah kita beli tuh hadiah, ternyata Ingrid ada waktu luang dan minta ditemenin ke Glodok.

Jadillah gue, Sapi, dan Rany pergi nemenin dia, naek Agep yang masih rada baru karena belum dipasangin kaca film hehehe....So...pas nyampe sana, gue memilih untuk jalan di belakang dengan alasan karena gue enggak tau jalan. Padahal biasanya, biar gue gak tau jalan sekalipun gue pasti akan jalan di depan dan sibuk nanya, sibuk nyari, pokoknya gue bakal taking over, deh. Tapi kali ini enggak. Udah gitu, Rany juga sering banget kasih komentar kalo tuh penlight yang Ingrid cari gak ada, jadi lebih baik cari di tempat lain. Cuma Sapi aja yang masih rada baek, ngikutin. Jujur, gue udah deg-degan banget dan pingin supaya buru-buru pulang hahahaha...

Tapi, langkah kaki malah membawa kita ke toko yang gue Sapi Rany kunjungin waktu itu. Dalam hati gue bersyukur banget waktu itu udah cerita sama mbak-mbak yang jaga toko itu, dan kebetulan waktunya belum terlalu lama jadi mereka inget sama kita bertiga. Sementara Ingrid nanya-nanya, gue Sapi sibuk ngasih kode di belakang Ingrid kayak tukang parkir pesawat, sibuk membuat tanda silang besar-besar dari agak jauh. Untung mbak-nya baek dan tanggap, jadi lah Ingrid gak bisa beli apa-apa. Hih...gue masih inget banget tuh tegangnya!!

Akhirnya, kita pulang juga deh ke rumah Ingrid. Pas udah mau nyampe, lagi di atas fly over, akhirnya tuh kado kita kasih...dan Ingrid cuma bisa berkaca-kaca hahahaha....

Entah kenapa gue tiba-tiba teringat sama tuh kejadian. Mungkin karena teringat sama Agep, yang udah dijual, sementara cukup banyak tuh peristiwa dengan tuh Agep, salah satunya ya itu...

Nice memory...
Please e-mail me directly if you have any question about things that I wrote in this blog at celotehze@yahoo.com