Wednesday, March 28, 2012

Hunger Games - The Movie


Tadi siang gue berhasil nonton Hunger Games. Well...mungkin kata "berhasil" kurang tepat, kesannya selama ini ada banyak hal yang menghalangi gue untuk nonton tuh film. Intinya sih, tadi siang gue nonton Hunger Games.

Seperti yang sudah diketahui banyak orang, terutama mereka yang rajin ke toko buku, penggemar buku, dan juga penggemar film, pasti udah tau kalo film ini berdasarkan buku karangam Suzanne Collins dengan judul yang sama.

Buku Hunger Games merupakan trilogi, diawali dengan Hunger Games, diikuti dengan Catching Fire, dan ditutup dengan Mockingjay. Berhubung tema ini buku adalah distopian, alhasil ini buku enggak gue baca. Buat mereka yang mengenal diriku, udah jelas tau kalo seorang Ze cuma seneng baca yang happy. Dan distopian, meskipun endingnya happy, tetep termasuk kategori gloomy buat gue.

But nevertheless, gue tau kalo ini buku booming banget dan bakal dibuat filmnya. Nah kalo film...bolehlah ditonton hahaha...

Cuma tetep aje...film belum ada separo gue udah bbm Mia untuk minta spoiler hahaha...gubrak gak sih!! Gue udah tau sih siapa yang jadi tokoh utamanya, siapa yang jadi pasangannya (tetep Ze...yang dicari romance-nya) dan langsung pingin tau tokoh yang jahat siapa hahahaha...

Gue enggak akan bahas sinopsisnya karena udah banyak di internet sono. Buat gue yang belum pernah baca bukunya, gue cukup bisa mengikuti jalan ceritanya. Ada sih beberapa pertanyaan, seperti kenapa awalnya sampe ada perlawanan dan kenapa Hunger Games kemudian dibilang sebagai sesuatu yang justru menyatukan mereka. Oh dan apa arti "hormat" mereka (3 jari diangkat). Semuanya pertanyaan penting-gak penting sih, yang kalo kita tau ya bagus, kalo enggak tau ya enggak gitu pengaruh ke jalannya cerita juga.

Mungkin ini perasaan yang dialami mereka-mereka yang nonton Harry Potter tapi enggak baca bukunya hahahah.

Film ini dengan sukse bikin gue nonton sambil tutup mata (adegan Rue karena Mia bilang tragis jadi gue tutup mata, siap-siap dan adegan terakhir di hutan, with the dogs). Belum lagi adegan yang bikin gue terbengong-bengong (adegan awal THE game dimulai), atau terkejut-kejut (ketika tuh anjing tiba-tiba muncul), bahkan sampe ikutan nangis (Rue. Padahal adegannya sebentar tapi bisa bikin para penonton nangis bo!! Again...membuatku teringat akam Harry Potter 7).

Ceritanya memang cukup menegangkan, banyak adegan yang bisa dibilang sadis (meskipun enggak gitu jelas banget ya, but you'll get the idea), dan meskipun dihiasi dengan pakaian yang warna-warni, ke-gloomy-annya tetep terasa (opo tho Bahasa Indonesianya yang bener?).

Mia nanya apakah abis nonton gue jadi tertarik untuk baca bukunya? Gue bilang sih enggak hahaha. It's still a dystopian stories. Tapi harus diakui bahwa gue memang jadi penasaran. Untung aja pada saat film ini rilis, trilogi Hunger Games udah selesai. Kebayang betapa "stress"nya gue andai ini cerita belum selesai. Kayak waktu film Harry Potter 1 main, buku 7 jadi aja belum hahaha....

Jadi...filmnya bolehlah....jalan cerita oke, action seru, bikin kaget, bikin sedih, bikin keki (salut buat yang jadi Cato!), ada love story-nya juga. Komplitlah :) Udah baca atau belum bukunya menurut gue enggak jadi masalah.

Taon depan, seandainya Catching Fire bakal main, besar kemungkinan gue bakal nonton lagi.

Trakhir I leave you with the quote "Happy Hunger Games. May the odds be ever in your favor."






ps: written in my iPod :)

3 comments:

Ditogendut said...

Well, well, ternyata selain fantasy genre, ada juga kesamaan antara kita berdua mengenai bacaan. Sama-sama gak suka baca hal-hal yang distopic. Wakakaka... Well, kalo yang bener-bener ancur cur cur sekalian, mungkin gue masih mau baca, sekedar pengen tau seberapa distopic-nya dunia yang direka-reka oleh pengarangnya. Kaya Clockwork Orange.
Don't get me wrong, I hate it so much! Tapi sebegitu ancurnya sampe gue bisa dibikin penasaran n bisa baca sampe akhir. Hehehe...
Well, kembali ke Hunger Games, gue sama sekali gak tertarik nonton. Gue malah lagi nungguin Snow White. Tapi itu juga gak nunggu2 amat sih. Hhh... sejak HarPot tamat, rasanya udah gak ada lagi film yang bener-bener gue tungguin.
Well... kecuali kalo ada yang mau bikin film-nya Kane Chronicles. Xixixi...

CAROLINE said...

Dito...what's wrong with us? Keep referencing HP left and right hahahaha....

Film yang dinanti-nanti...so far sih enggak kepikiran...gak inget. Jadi mungkin bisa dibilang enggak ada film yang nyantol banget kali ya? Tapi kalo gue alasannya adalah semenjak 'tragedi' masalah bioskop kemaren dulu itu, gue jadi males nonton...mungkin karena masih ada rasa was-was bioskop bakal kembali 'menghilang' jadi gue enggak mau terlalu 'attached'.....*face palm* enggak banget deh...

Kalo film, gue masih mau nonton To...karena penasaran sih. Pingin tahu apa yang bikin para pembaca bukunya sampe tergila-gila sama ini cerita. Well...kecuali Twilight ya...hahahaha...jauh-jauh deh.

Lumayan kok To untuk ditonton...ya paling enggak ntar aja nunggu dvd-nya ;)

Ditogendut said...

Hehehe... Kayanya comment gue di sini ini adalah salah satu contoh "kemakan omongan sendiri" karena akhirnya gue jadi demen sama nih seri. Tapi ntar yang buku 3 rada ragu sih, bukan apa-apa, tapi endingnya bikin gue berasa kaya sakit gigi bacanya, jadi rada parno ntar ending di film-nya kalo bakal kaya gitu juga beneran bakal menderita jiwa raga seluruh hidup dah gue. Hiks...

Please e-mail me directly if you have any question about things that I wrote in this blog at celotehze@yahoo.com