Wednesday, December 10, 2008

What Should I Do?

Gak tau harus mulai dari mana. Yang pasti, hari ini tiba-tiba terasa sedikit lebih berat. Biasa. Lagi ada yang menyelam ke dasar lautan, dan gue merasa ikut ketarik. Bukan berarti gue kesel karena ketarik. Bukan itu. Lagian yang menarik ke bawah diri gue sendiri. Gue merasa perlu untuk melihat apa yang sedang terjadi, apa lagi butuh bantuan dsb. Yang ada malah gue kena semburan.

Gue gak mau ngebahas semburannya, karena menurut gue itu hal biasa dan kali ini gue gak ambil pusing. Terserah mau nyembur kayak apa, gue terima aja.

Yang menjadi pemikiran gue adalah, MENGAPA sampai bisa dan perlu menyelam? Dan ini bukan hanya terjadi pada soal menyelam saja. Bahkan kadang juga sampe howling at the moon juga. Dan jujur aja, both of them bikin gue capek.
Bukan berarti gue gak mau membantu, cuma gue yang jadi bingung. What should I don? What can I do to make them feel better? Karena apapun yang gue omongin or katakan doesn't make them feel any better.

Kalo dah gini, tinggal gue yang ngerasa kesel sama mereka yang bisa bikin perasaan-perasaan rendah diri itu muncul.


Duh! Amit-amit deh ya kalo dah punya anak, terus sampe keluar kata-kata yang bernada cemohan!! Karena tidak ada yang lebih menjatuhkan semangat seorang anak, selain cemohan dari orangtua nya sendiri!!


Gila kali ya? Masak sama anak sendiri gak bangga? Kesannya jadi gak sayang sama anak. Bahkan orangtua yang anaknya narkoba aja masih bisa tuh sayang. Lha ini, udah jelas-jelas anaknya gak narkoba, jelas-jelas pinter, memiliki keahlian, rajin, baik, dsb, malah dicela. Gimana gak keki coba? Dan gimana gak menyelam ke dasar lautan or howling at the moon??


Tanpa bermaksud kurang ajar, tapi gue benci sekali tindakan orangtua yang seperti itu.


I wish I won't be that kind of parent.

4 comments:

Orat Oret Gue said...

hmmm...
maybe deep down in those parents' hearts, they are proud. Tapi karena lingkungan (dan adat) mereka, sudah biasa untuk mereka hanya mengucapkan kata2 celaan.
Susah jg ya, membantu mereka (teman2 kita). Mereka perlu diyakinkan bahwa mereka berharga. Dan bahwa kepercayaan diri mereka, how they see themselves, is what really matters. But well, talk is cheap. Bicara emang gampang ya Yan... :P

dito said...

Okay... kayanya gue bisa mempersempit subyek tulisan lo ini jadi 3 makhluk (itu kalo makhluk2-nya gue kenal). Inisial mereka adalah R, I, atau Y. Bener gak?

Tapi... yaolo Ze... balik lagi jadi jaman dulu ya? Kabutnya London lo bawa-bawa ke Jakarta. Haiya... pusing gue bacanya.

Tapi gue setuju sama lo. Kalo di neraka ada tempat khusus buat anak2 yang meninggal mendahului orang tuanya, maka gue kepengen ada tempat khusus di neraka untuk orang tua yang melakukan 'dosa' terlarang seperti yang lo bilang itu.

Amit2 deh ada orang tua kaya gitu. Mending kalo dia udah jadi orang tua yang amat sangat super duper sempurna trus dia nyela anaknya, oke deh, at least dia punya alasan untuk nyela. Tapi kalo dia sendiri masih jadi lousy parents trus berani2 nyela. SIAPE LU!!??

Dasar dogol mereka. Apalagi kalo anaknya udah usaha sekeras mungkin to do their best dan masih dicela (hanya sekedar untuk mencela dan bukan sebagai pemacu), bisa-bisa gue santet tuh ortu kaya gitu.

Jauh-jauh deh ortu kaya gitu dari gue. Kalo mereka masih cinta dengan bumi ini, jangan deket-deket gue. Gue paling benci sama ortu yang kagak tahu diri kaya gitu. Grrr...

CAROLINE said...

Oke...soal inisial...well Dito cuma bener 1 dari 3.

Come on guys. Clue-nya 'kan menyelam ke dasar lautan dan howling at the moon...dua hewan apa coba yang bisa begitu?

Dan deep down juga, mereka (temen2 kita) tahu kalo merekka itu talented, smart, bright, great, etc...tapi begitu ortu mereka mulai 'menginjak-injak' ability mereka, langsung semuanya jadi pada kempes dan merasa menjadi mahluk paling gak beres sedunia.

Lu bayangin aja coba, rasanya 'kan seperti lu pulang membawa ulangan dengan nilai 100, tapi kemudian your lovely parent cuma bilang, "100 aja bangga. Kalau udah bisa juara 1, baru bangga. Kayak si Anu dong, tiap hari dapet 100." Kebayang gak sih devastated-nya kita. Kayak balon yang udah mengembang kemudian ditusuk dengan sengaja pake jarum. Gila 'kan?

Hieh...bener-bener deh...amit-amit!!!

Ditogendut said...

Oh... mereka berdua.

Hieh... gak berani komen deh gue. Secara gue juga nggak gitu kenal ortu mereka.

Paling gue cuman bisa membantu menyumpah-nyumpahi. Wakakaka...

Please e-mail me directly if you have any question about things that I wrote in this blog at celotehze@yahoo.com