Saturday, May 9, 2009

Vertigo oh Vertigo....

Well, berhubung gue males untuk menuliskan berita yang sama jadi...mungkin gue copy paste aja kali yah....so here it goes...

Jadi...begini lho awal mulanya....

Hari Kamis siang, perut gue mengalami kontraksi alias sakitnya minta ampun seperti ditusuk-tusuk sepuluh jarum. Sakitnya datang dan pergi, yang tentu saja abis itu diikuti dengan proses ke kamar mandi bolak-balik entah sudah untuk berapa kali.

Malem gue emang sempet online bentar, karena mau ngecek berita-berita yang beredar di FB plus sekalian mau mastiin lagi soal rencana hari Jumat ketemuan sama Sapi (dan juga Freddy) soal pembagian oleh-oleh...gue ndiri online cuma satu jam-an lah kurang lebih, abis itu gue tidur, mlungker karena sakit perut yang datang dan pergi.

Jumat pagi or siang, around 10.30 gitu deh, gue bangun dengan badan yang agak-agak lemes, karena sedikit banyak masih mengantisipasi sakit dan suer gue gak nafsu makan. Bubur Ayam aja gue cuma makan separo, karena bener-bener gak nafsu makan. Langsung sms Ingrid untuk tahu gue kena apa...diare atau masuk angin...tapi emang tebakan gue sih diare.

Bener aja..Bu Pau bilang gue kena diare...duh...langsung BT deh gue.

Suer hari itu mau ngapa-ngapain udah males banget. Mau nonton tv juga males, makan apalagi. Yang ada gue sekitar jam 1-an gitu tidur, baru bangun jam 3-an, langsung mandi. Jam 4 gue siap-siap, jam 5 kurang dah keluar rumah. Mampir apotik beli obat diare, balik ke rumah lagi karena lupa bawa kamera, trus mulai nunggu taksi, kurang lebih setengah jam (karena mau cari Ekspress tapi tetep gak dapet, akhirnya naik Blue Bird) dan mulai lah gue jalan jemput Yan.

Rencana awal emang naik BW, tapi mengingat gue lagi diare dan badan gue agak setengah lemes, jadi gue milih naik taksi daripada gue kenapa-kenapa. Which is turn out to be a good decision...

Gue baru aja jemput Yan, lagi belok di depan kantor Yan...tiba-tiba langsung kepala gue langsung pusing, diikuti dengan rasa mual yang gak ketolongan. Gue langsung tutup mata dan seperti orang buta meraba-meraba obat gue. Semua obat yang disuruh minum sama Ingrid begitu gue kena serangan, langsung gue minum. Tapi yah...gak langsung bisa bekerja lah. Yan usul supaya kita berhenti dulu, tapi mengingat gue juga pernah kena vertigo pas lagi di mobil, gue tebak gak bakal ngefek. Vertigo di mobil tuh, menurut gue, malah bikin tambah parah karena 'kan mobilnya bergerak terus, jadi gue gak dapet situasi dimana gue benar-benar bisa menyeimbangkan badan gue.

Jadilah tuh kepala gue masih muter, badan keringat dingin, dan perut gak karuan, dari perempatan sesudah BI sampai Tosari.

Gue dah panik karena situasi badan gue yang gak beres, plus masih mempertimbangkan untuk pergi ke Barcode. Tapi akhirnya gue nyerah...

Dengan terpaksa Yan turun di Tosari, sementara gue pulang lagi ke rumah. Begitu Yan turun, gue langsung tiduran di mobil. Literally tiduran...

Sebenernya, pas gue udah nyampe Menteng or Salemba, gue udah agak mendingan sih...jadi andai gue tadi or kemaren itu gue bela-belain untuk tetep pergi, ya emang bisa sih, tapi gue yang enggak berani. Lebih baik gue pulang lah, daripada tambah parah.

Lega banget begitu gue dah masuk daerah Gading, tambah lega begitu gue dah masuk rumah. Kepala dah gitu pusing, tinggal perut yang masih bergejolak.

Jujur, gue nebak vertigo gue kambuh karena gue seharian belum makan. Jadi nyampe rumah langsung makan roti isi selai dan meisjes dua tangkup sekaligus, perut gue jadi agak settle sedikit, dan sesudah itu langsung tidur!

Sempet bolak-balik telpon Ingrid, tapi sepertinya dia lagi nyetir, yang ada malah dia trakhir telpon gue dan tebakan gue bener. Ingrid bilang karena situasi badan gue yang enggak bener, alias tegang karena belum makan bikin vertigo gue kambuh. Soalnya kata Ingrid, vertigo itu bisa karena psikis atau karena fisik. Dalam hal ini terutama karena gue yang belum makan, lambung gue kosong (ternyata bisa kosong juga lambung gue!) sementara 'kan tetep mengeluarkan asam alhasil badan gue tegang menyebabkan vertigo. Or kurang lebih seperti itu lah penjelasannya...karena gue sendiri udah setengah sadar cerita sama Ingrid.

Bu Pau juga bilang, kalau andai nanti gue terbangun around 11 or 12, gue harus makan lagi, karena takutnya dua roti itu gak cukup untuk sampe pagi. Well, turned out gue bangun jam setengah 3 pagi. Gak mau ambil resiko, langsung aja bikin telor, makan sama nasi..

Hieh...hari yang 'heboh' untuk gue...

Baca sms Dito dan blog dia...hahahaha bikin gue tersenyum...masak sih anak-anak gue sampe mati gaya? Duh...sampe segitunya? Masih kaget kali ya gara-gara gue kena serangan...biane...next time enggak lagi deh yah... :)

No comments:

Please e-mail me directly if you have any question about things that I wrote in this blog at celotehze@yahoo.com