Sunday, February 22, 2009

An Educated Night

Well...setengah dua pagi dan gue baru mau berbaring tidur. Sebenernya mata gue masih nyalang sih, tapi yah...berhubung gue baru pulang, kalo gue masih lanjut buka komp sih bisa dimaki bapak gue ntar. Tapi mau gimana lagi? Hari ini or malam ini cukup berkesan buat gue dan gue merasa perlu gue tuliskan sekarang juga :).

No, I'm not on a date. Gue abis nonton wayang orang di daerah Senen situ. Wayang Orang Bharata, kalo gak salah, dengan lakon "Sengkuni Gugur". Gue cerita mengenai siapa itu Sengkuni dan mengapa dia gugur nanti saja. Karena gue sendiri masih harus mencari info lebih lanjut supaya gue bisa menjelaskan dengan lebih lengkap dan rinci hehehe.

Yang berkesan adalah, gue akhirnya nonton Wayang Orang juga, live pula, dan gue menikmati. Jujur, ada perasaan bangga pada waktu gue nonton tuh WO. Gimana yah...seneng aja gitu gue bisa nonton dan bisa menikmati.

Bersyukur banget, waktu kecil, SD mungkin, emak bapak gue ngebeliin gue komik Mahabarata lengkap. Kebetulan pas lagi di pameran buku, dan gue minta dibeliin komik wayang. Pilihannya kalo gak salah antara Ramayana dan Mahabarata. Yang langsung dipilih adalah Mahabarata. Dan memang nyokap gue termasuk pecinta wayang. Maklum, orang cina-jawa. Tapi bapak gue ndiri juga cukup tau lah soal wayang. Ditambah lagi, gue juga termasuk yang seneng nari jawa. Klop lah sudah.

Alhasil selama pertunjukan, terutama yang bagian nari/berantem, gue keinget sama waktu jaman SD, waktu gue masih ikut ekskul nari. Hieh...kangen.

Memang harus diakui juga, gue sempat kebingungan mengikuti jalan cerita or percakapan mereka. Abis mereka bicara kan pake bahasa jawa halus, kromo inggil (bener gak nulisnya? Ada yang tau?). Tapi untung ada semacam telepromter diatas panggung yang menjelaskan secara singkat tiap adegan. Plus, ada penterjemah pribadi, Angga dan Ingrid. Meskipun kemampuan bahasa jawa gue sama Ingrid kurang lebih sama, tapi ada beberapa bagian yang Ingrid memang lebih ngerti. Tinggal Yan yang agak kasian, karena dia nyaris gak ngerti hehehe.

Gue suka dengan ceritanya, tariannya or peperangannya, suka dengan adegan-adegan lucunya, bahkan gue juga ikut ngeri dibeberapa bagian. Dan semua itu ditampilkan dengan penuh penjiwaan.

Buat gue, ini semacam balet/opera Indonesia. Mereka harus nyanyi, nari, dan akting. Bukan pekerjaan mudah lho.

Overall, gue suka banget sama WO ini. Salah satu budaya yang memang harus didukung, dilestarikan, dan tentu dicintai.


Semoga next time, ada kesempatan untuk nonton lagi.

9 comments:

Ditogendut said...

Hmm... Sangkuni ya? Hehehe... The oldest case of "Glasgow Smile".

Apakah "Glasgow Smile"? Periksa Wikipedia. Don't worry, udah gue cek, dan tidak ada foto-foto yang disturbing kok. Hanya penjelasan tertulis saja.

Tapi kalo gue nggak salah inget, pelakunya (yang ngebunuh Sangkuni) itu Bima kan ya? Hmm... nggak heran juga sih, cuman dia yang bisa bikin Glasgow Smile dengan tangan kosong. Hehehe...

Believe it or not, The Death Of Sangkuni is the first 'fascinating' gruesome death yang gue 'pelajari'. Dan gue mempelajari itu waktu gue masih 7 tahun, kalo nggak salah. Waktu itu gue udah tahu beberapa gruesome deaths, tapi kematian sangkuni adalah spesimen yang paling fascinating. Well... Bisma juga agak fascinating sih, tapi dia dipanahin sampe jadi seperti landak gitu... kok kayanya kelewat ngayal ya? (Oh iya, Srikandi-yang memanah Bisma-adalah my first encounter with the transvestite kind, hehehe...) Kematian Pendeta Dorna juga bagus, tapi kematian dia bukan fascinating melainkan touching. Huweee... gue nangis bombay pas bacanya. Kok ada-adanya bokap yang sesayang itu sama anaknya, sampe2 begitu tuh bokap tau kalo anaknya mati, dia langsung nggak mau hidup lagi. Hiks... Gue juga huweee... huweee... pas kelas Bharatyudha trus terjadi pembunuhan terhadap Indraprasta royal family (tapi pandawa nggak ada yang mati sih). Tapi lumayan sedih waktu tahu Abimanyu mati begitu caranya.

Hieh... kok jadi kemana-mana gini! Oh well... Hehehe...

CAROLINE said...

Gue tadi pergi lagi sama Angga Ingrid, obrolan tau-tau kembali pada kisah pewayangan itu. Suer sampe sekarang gue masih suka senyum-senyum ndiri kalo inget kelakuan para Punakawan itu :) lucu banget! Materinya sih materi lama, klasik lah, tapi tetep lho gue ketawa ngakak kayak apa gak tau. Anyway, tau-tau cerita soal Gatot Kaca dan gue cuma bisa terkesima. Gue rasa Angga yang lihat ekspresi gue kaget kali. Dan kemudian Ingrid cerita soal Abimanyu. Kebetulan, beberapa waktu yang lalu ada pementasan dengan lakon, Matinya Abimanyu, dan mereka berdua tuh sampe tersentuh banget. Tadi, Ingrid baru cerita bagaimana Abimanyu meninggal. Dan gue udah langsung mau nangis aja dengernya! Hieh...kudu gue cari lagi tuh komik wayang!

Ditogendut said...

Lo tahu Kresna kan? Well... dia biasanya selalu berperan jadi orang baik. Tapi gara-gara lo ngomongin tentang Gatot Kaca, gue jadi inget satu keadaan dimana Kresna berperan jadi orang jahat. Pokoknya jahat banget, tega banget, dan sampe sekarang gue cuman bisa bertanya-tanya kenapa kok dia bisa-bisanya sejahat itu.

Kalo lo pengen tahu, tanya sama Ingrid tentang kematian Antasena a.k.a Antareja (Gatot Kaca's brother).

Gila, gue super gondok pas bacanya.

CAROLINE said...

Kayaknya itu juga sempet disinggung deh...karena cerita soal Gatot Kaca juga plus soal kematian Abimanyu itu...next time gue tanya lagi deh :)

yan kepo said...

OMG...
lengkap bgt sih pengetahuan kalian ttg wayang?!!!
kl gw entah krn dr dl selalu mengasosiasikan dgn bahasa Jawa (yg gw sama sekali ga ngerti), jd gw ga pernah tertarik utk mempelajari. Lebih mending nonton film indianya. Itu pun gw bosen krn ga abis2. Tokohnya bnyk bgt!
Hmm tapi mgkn boleh jg kl pelan2 gw cari tau. Kl bisa yg versi komik atau film biar ga bosen.

Anyway, temen2 gw ga ada yg kaget tuh gw nonton wayang. Ktnya itu "gw bgt" - rada2 "nyeni" dan "aneh". haiya... image wayang emang ga gitu bagus ya dimata generasi kita ?

CAROLINE said...

Mungkin bukan gak bagus, Yan...tapi karena wayang orang itu menggunakan bahasa Jawa, seperti yang lu bilang itu. Sama aja kayak temen-temen lu diajak nonton Opera. Sama aja 'kan reaksinya?

Cuma karena mereka enggak ngerti bahasa-nya dan menurut mereka membosankan, jadilah mereka tidak berniat untuk nonton. Padahal, kalau mereka mau coba baca, gue rasa mereka akan tertarik.

Jujur, gue juga mengalami hal yang sama. Mungkin bukan soal wayang orang-nya ya, karena gue masih bisa menikmati itu. Tapi kepada usulan beberapa orang yang bilang untuk bikin film superheroes versi Indonesia. Gue skeptis abis, karena menurut gue, gak ada bagus-bagusnya.

Well...never say never.

Setelah mendengar penjelasan Angga soal Gatot Kaca...suer gue berubah pendapat! Itu Gatot Kaca, emang perlu dibikin film-nya! Suer gak kalah sama Superman or Flash or Batman.

Tapi yah...generasi sekarang mana ngerti or mana mau tahu sih?

Btw...ada kejadian lucu kemaren Minggu itu. Gak tau deh lu nangkep lucu-nya or not.

Tiba-tiba ngebahas soal lu yang suka foto aura itu. Kita heran aja, kenapa lu suka foto aura. Intinya sih menurut kita gak perlu dan kita bertanya-tanya kenapa lu mau foto aura.

Trus tiba-tiba gue ketawa ndiri, sampe gak bisa ngomong. Tinggal Angga sama Ingrid yang bingung.

Pas udah agak reda, gue cuma bilang, "Mungkin Yan mau belajar ilmu kebathinan."

Hahahahaha....

Suer..sekarang aja gue sambil nulis masih ketawa-ketawa nih...

Hahahaha...gila banget!!

Hieh...ya sud lah...

Paling Dito dan yang lainnya bingung :)

yan kepo said...

Hmm... bljr ilmu kebatinan?

Masa2 itu sdh berlalu ze, bknnya apa, gw cape dgn pertentangan dlm diri gw. Antara berminat tapi dilarang agama (agama gw). Beda halnya kalau emang dari sananya dikasih bakat berlebih dan tinggal belajar mengontrol. Kalau belajar dr dasar, itu sdh dikategorikan okultisme.

Cukup sdh gw dgn pertentangan soal orientasi, ga perlu dibebani dgn pertentangan lainnya.

Kalo ketahuan gw foto aura aja nih, bisa jadi gw dikonseling. Kalau ketemu pembina gw yg dulu mgkn kejadian "exorcism" bakal terulang lagi tuh huehehe...

Tapi gw emang "aneh" sendiri. Selalu berminat dgn hal2 yang di'tuduh' sesat oleh bbrp kalangan kristen:
1. Yoga (damn! ga setuju bgt!)
2. Reiki (tenaga alam bknnya bs dari Tuhan ya? - no comment)
3. The Secret (halah!)
4. Aura dan teman2nya

Panjang bgt.. bisa2 bikin blog dalam blog nih...

Jadi, kesimpulannya, gw foto aura bkn krn pengen bljr kebatinan kok. Penasaran aja, beneran ga hasilnya dgn apa yg gw rasakan ttg diri gw.

CAROLINE said...

O...ke... Not the kind of respond that I hope...but...oke gue ngerti.

Mungkin lu mesti pindah Katolik hahahah karena menurut gue, kita agak lebih luwes soal hal-hal semacam itu, selama iman lu ndiri kuat ya.

Yah lu tau lah apa pendapat gue soal itu semua. Mungkin lu memang sedang dalam tahap pencarian Tuhan? Bukan berarti selama ini tidak bertemu Tuhan, tapi mungkin lebih ke arah eksplorasi, jadi semua dicari tahu.

Ditogendut said...

Hmm... Islam juga kadang bisa luwes sih tentang hal itu. Secara kejawen kan masih sering dipraktekkan di jawa tengah n jawa timur, padahal orang-orangnya kan mayoritas islam. Hehehe...

Please e-mail me directly if you have any question about things that I wrote in this blog at celotehze@yahoo.com