Thursday, October 16, 2008

Rany Got Married




Sabtu, 11 Oktober 2008 kemaren, temen gue Rany Restiany akhirnya menikah. Bukan apa-apa, diantara anak-anak yang lain, Rany merupakan yang paling muda (sesudah Lisa). Sedangkan gue dan yang lain, yang emang lebih tua belum pada married (kecuali Ingrid). Udah gitu, meskipun gak
terlalu ngaruh, cuma dia yang Muslim (kecuali Dito) dan masih asli orang Sunda. Jadi yah...kebayang aja betapa beda dan ribetnya dibandingkan pernikahan lain yang biasa kita semua hadiri/bantu.

Untuk pernikahan Rany ini, memang tidak banyak yang kita lakukan. Undangan dan souvenir, serta yang lain-lain memang kita tidak banyak ikut
campur atau sumbang saran. Semua sudah dikerjakan sendiri oleh Rany & Yasser dan keluarga mereka. Tidak seperti pernikahan Ingrid Januari kemaren, dimana KITA semua turut sumbang saran dan ngebantuin. Kali ini, kita cuma jadi Pager Ayu dan Pager Bagus, sedangkan Ingrid dan Angga jadi Among Tamu karena cuma mereka berdua yang udah married.

Kebaya-nya dikasih dari orangtua Rany, supaya bisa seragam. Warnanya...merah lagi. Hehehe...gue yang seneng sih...gue suka merah, cuma kok merah lagi...baju gue jadi merah semua

Ada sedikit surprise dari Sufei, yang masih di Bali dan tidak ada berita untuk datang ke wedding Rany. Tadinya, dia juga jadi Pager Ayu, tapi karena satu dan lain hal, sempet diputuskan supaya dia jangan pulang. Berita berikutnya kemudian memang menyatakan bahwa dia akan pulang, cuma masih gak tau tanggal berapa. Gue dah bilang sih, supaya dia pulang pas Rany married, tapi toh sampai terakhir masih belum ada kabar, jadi yah...gue juga gak gitu ngarep. Meskipun sampe malam gue masih berharap Sufei pulang. Apalagi Rany sama sekali enggak tau berita soal Sufei rencana mau pulang. Dan betapa kagetnya gue ketika pagi-pagi itu Sufei nongol!!

Mengingat kita semua bakal pake kebaya, maka Sufei pun spesial beli kebaya Bali warna merah marun. Hasilnya? Hehehehe...benar-benar bikin seneng! Karena emang hasilnya jadi bagus!!


Donny - Astri - Linyuk - Imelda - Yan - Sufei - Freddy - Lisa - Gue - Ingrid - Angga



Acara hari Sabtu itu dimulai dari pagi, di Makodam Jaya, Cawang, Jakarta, persis sebelah UKI. Berhubung tempatnya yang cukup jauh dari rumah kita semua (yang tersebar di Utara, Barat, Pusat, dan Selatan), jadilah gue
membagi menjadi tiga pos.

Kloter Citraland - Dunkin mengangkut Freddy, Lisa, dan Imel naik mobil Ingrid-Angga. Kebetulan posisi rumah mereka memang deket CL gitu.

Kloter Gajah Mada - McD mengangkut Linyuk, Yan, dan Sufei (yang tiba-tiba muncul) naik mobil gue (sewa sopir karena gue gak bisa nyetir dan Evan berhalangan).

Kloter Senayan diisi oleh Dito dan Astri bareng Donny naik cab, karena pas
Dito lagi gak ada sopir dan dia juga gak bisa nyetir hehehe.

Kita semua (kloter gue dan Angga) dateng around 7, pas acara baru dimulai. Langsung set up handycam Rany (yang lagi ada di gue), memberikan kamera digital gue ke Linyuk (yang mulai ahli foto-foto), sementara yang lain, memilih untuk melihat dari samping.


Sebenernya, bisa dibilang kami membuat sedikit "kekacauan" di acara Ijab Kabul itu. Bukan bikin ribut, tapi yah...mungkin agak sedikit membuat
berantakan setting yang telah dibuat.

Jadi gini lho, seperti biasa 'kan di depan ada meja tempat upacara Ijab Kabul dilaksanakan, sementara para tamu dan hadirin lain, duduk di belakang pengantin. Nah gue, yang emang pegang handycam plus tripod, langsung maju dan memposisikan diri gue di samping meja. Maksudnya gue
mau nge-shoot kedua mempelai. Males banget kalo gue cuma ngambil punggung mereka doang 'kan? Tapi kemudian...temen-temen gue yang lain, ikutan maju dan jadilah kita berdiri di depan pula. Benar-benar di depan, meski di samping, tapi kita emang jadi bisa ngeliat ekspresi wajah Rany dan Yasser!! PARAH!!

Tapi ya sudah lah hehehe...

Selesai dengan Ijab Kabul, masih dilanjutkan lagi dengan upacara adat-nya, Sunda. Gue gak ikutan liat, karena kemudian sibuk dengan dandan dan persiapan untuk menjadi Pager Ayu.

Seperti yang udah Dito ceritakan di blog dia, kita para cewek-cewek itu
kemudian emang pada ribet dan rame sendiri. Sibuk dandan, sibuk ngatur rambut dan ketika semua hal yang perlu dipake di wajah udah selesai dan rabut juga udah di set, barulah kita semua ganti baju dan seperti biasa, gue yang langsung ribut minta foto bareng. Tapi sebelum itu, kita semua dipanggil untuk foto bareng dengan pengantin dulu. Jadilah semua Pager Ayu dan Pager Bagus (gue sempet slipped of the tongue bilang Pager Betis trus gak ngeh gitu hahaha )...baru sesudah itu balik ke tempat kita berdandan ria dan foto bareng. Sayang banget Dito gak ada.


Girls In Red

Ketika kita semua udah cantik, udah klaar foto-foto dan semua tas baju udah disimpen dalam mobil, mulai deh kita keluar dan siap-siap untuk menjadi Pager Ayu dan Pager Bagus. Pager Bagus-nya kebanyakan sepupu or sodara Rany, karena kebetulan kita kurang sedia stock anak cowok hehehe...abis mau gimana? Donny yang udah dateng, ternyata beskap-nya gak cocok dan Evan yang udah di-booking jauh-jauh hari ternyata mesti ikut rapat, jadilah berkurang dua. Jadi agak pas sih kalau dipikir-pikir hehehe.

So...tugas sebagai Pager Ayu dan Pager Bagus dapat dijalankan dengan baik, menurut gue. Meskipun ada sedikit misunderstanding, tapi toh menurut gue
semua dapat diatasi dengan baik. Dan so far sih...belum denger ada complaint tuh...dah nanya ke Rany kok gue hehehe.

Agak capek juga yah jadi Pager Ayu dan Pager Bagus, meskipun kita cuma berdiri doang jadi pager! Tapi ya sudah lah...toh gue seneng aja bisa ngebantu wedding Rany.

Sesudah itu...yang lain pada makan, sementara gue...tetap bertugas ngebantu tukang foto. Sempet agak bingung dengan tugas yang mesti gue lakukan ini, karena yah...meskipun gue dah dapet daftar nama tamu VIP, toh tetep aja gue gak tau muka mereka 'kan? Sedangkan dari pihak penerima tamu pun juga sepertinya susah untuk berkoordinasi. Alhasil, tinggal gue yang nunggu di depan, menanti kode dari bokap Rany kalau ada orang yang memang perlu mereka foto langsung selesai memberi selamat pada Rany. Untung, cuma sekali aja gue perlu lari dari ujung panggung yang satu - untuk bilang bahwa mereka mau di foto - dan lari ke ujung panggung yang satu lagi - untuk bilang tamu yang mau naik ke panggung untuk menunggu dulu karena sedang ada yang mau difoto. Untung, abis itu Freddy dateng dan ngebantu gue. Hieh...untung gue gak keseleo!!

Tapi tetep...setiap kali ada kesempatan untuk foto bareng anak-anak...ikut foto dong gue!! Hehehe...yang penting gue sempet liat kalo suasana aman terkendali, jadi yah...tidak terlalu meninggalkan pekerjaan deh!



Ada sedikit kejadian menarik. Rupanya, para tukang foto itu cukup tertarik melihat kita-kita semua, yang pake seragam merah-merah, yang dengan sigap membantu para tamu difoto, tapi juga amat sangat narsis. Soalnya, salah seorang tukang foto itu menghampiri gue dan bilang gini...

Tukang Foto : Mbak, bisa minta tolong, gak?
Gue : Minta tolong apa, ya?
Tukang Foto : Bisa gak, beberapa temennya yang kira-kira gak tau malu, untuk memberikan kesan dan pesan di video. Nanti kita rekam.
Gue : Oh...bisa. Kita semua enggak tau malu, kok Mas. [dengan ekspresi super PD]
Tukang Foto : Oh..gak tau malu ya? [dengan ekspresi kaget] Kalo gitu...bisa sekarang?
Gue : Tunggu ya...kita mau foto bareng dulu...[pas waktu itu anak-anak PSUT mau foto bareng penganten-nya...jadilah kita SEMUA naik. Baik alumni, maupun yang masih anggota, ikut foto bareng].



Klaar foto, ditagih lah janji yang udah gue ucapkan tadi. Tapi...dasar anak-anak pada gila, bukannya pada bicara, malah kemudian dioper ke gue. Jadi ya udah lah...gue yang bicara, sementara yang lain cuma teriak AMIN!! Kenceng-kenceng.

Gue ngomong apa ya? Yang pasti sih ngucapin selamat, semoga menjadi keluarga yang baik, menjadi pasangan yang saling setia dsb...dsb...dsb...karena suer gue lupa ngomong apa. Ingrid kemudian say something to Yasser yang intinya sih...welcome to our family! Yup...we're Rany' second family...jadi yah...awas aja kalo bikin Rany sengsara!! Hahaha...

Pas akhirnya para penganten yang berbahagia itu turun dari pelaminan, langsung kita geret untuk foto bareng, just with us...murni hanya dengan para anggota kita doang. Seneng aja.


Girls only...with Dito at behind :)

Sesudah itu....giliran kita yang meng-invade itu pelaminan dan kita jadikan studio photo dadakan hahahaha!!! Beneran deh...sama sekali gak inget untuk malu, gak mikir kalo masih ada orang lain di ruangan itu, gak peduli juga sama orang lain. Yang kepikir, keinget dan yang jadi perhatian cuma ada kamera dan ada yang rela untuk foto-in kita. SUER yang lain gak keinget!! Bahkan Angga yang sempet manggil-manggil Ingrid, sekedar untuk mengingatkan bahwa Ingrid udah married jadi mbok-ya agak malu sedikit, juga enggak digubris. Duh...beneran deh...lagi pada narsis semua!!! But what can I say...those pictures are MARVELOUS!!! Susah lah narsis!!




Acara kemudian selesai sekitar pukul 2 siang. Langsung ganti baju dan kemudian....lanjut ke Grand Indonenesia hahaha...meskipun kaki sakit dan capek...tapi kalo urusan jalan-jalan...gue mah lanjut terus. Dan udah pasti...foto-foto lagi. Harap sabar yah...foto-foto itu belum diupload or diedit...next time gue upload.


Cukup puas dengan wedding Rany ini...meskipun yah...gue agak kecewa dengan panitia-nya. Kurang terkoordinasi dengan baik. Catatan untuk next wedding lah. Plus...yang menikah berikutnya, mesti ngebeliin kita kain...supaya bisa seragam hehehe...maksa banget ya gue!!


2 comments:

SufeiLie said...

HHEEEiihhh... please d ahh ada Ida Ayu dsana... ampun d mata gw masih sembab pula trus dipaksa n diteror paksa bgn pagi sama nyamuk mikmak
hmm yah dsana pertama kalinya ya gw bersua sm lakinya si kinoy itu.. hmm kangen jg nguliahin dia tp skrg kynya hrs liat2 lg d(dah pny org bo - T A K E N!) btw kudunya foto pangku memangkubuwono itu dipajang jg dunk..

CAROLINE said...

Ya...ya...ya...ntar gue pasang deh... dimana? Di atas itu atau di blog?

Please e-mail me directly if you have any question about things that I wrote in this blog at celotehze@yahoo.com