Thursday, November 20, 2008

How I Was Raised

Ok...ini salah satu pembahasan yang cukup sering muncul antara gue dan Yosi. Dan tadi muncul lagi, karena kemudian Meta sempat nyinggung soal kesibukan dia yang akan dia lepas kalau nanti dia udah punya anak.

Rasanya sudah bukan hal yang aneh jika seorang perempuan, gave up everything begitu dia punya anak. Tentu aja, jika penghasilan sang suami udah cukup. Kalo penghasilan satu orang gak cukup sih...gue rasa sang istri tetep harus kerja.

Apapun itu, memang membutuhkan pengorbanan.

Dan mau gak mau gue jadi inget sama bagaimana gue dan adik gue dibesarkan. Dengan dua orang tua yang dua-dua kerja, tentu gue emang lebih banyak menghabiskan waktu dengan suster/pembantu. Untungnya gue gak jadi anak pembantu/suster.

Kalo dipikir-pikir ke belakang, emak bapak gue emang cukup gila. Gue tuh dah ditinggal ndirian di rumah, tanpa pembantu sejak...SMP mungkin ya? Wait...gue lagi mengingat-inget. Mungkin SD kelas 6 udah mulai di rumah ndirian, karena gak ada pembantu. Jadi yah...masing-masing dah punya kunci dan pulang nyampe rumah gak ada orang. Makan sendiri (kita rantangan) dan yah semua sendiri.

Untuk beberapa orang tentu hal ini sangat mengejutkan. Ya iyalah! Anak SMP ndirian aja di rumah! Kalo ada apa-apa gimana? Hehehe...untungnya sejauh ini aman-aman saja.

Trus...ada pengalaman soal naik taksi sendirian.
Gila!
Untuk kejadian ini gue inget banget-banget deh, karena semua orang pada heboh aja bawaannya. Gue sama Tz sih bangga banget bisa pergi ndiri.
Gara-gara ada acara di rumah sodara di Benhil, sedangkan bokap nyokap gak bisa dateng, jadilah gue diutus sendiri sama Tz untuk naik taksi. Bluebird tentunya. Emang sih, selama di taksi kita melek mata, memperhatikan jalan baik-baik, antara takut nyasar dan takut dibawa kabur hahaha...tapi toh nyampe dengan selamat dan sekali lagi, baik-baik saja. Abis itu...tinggal om tante gue yang heboh dan terheran-heran. Mungkin sedikit menyalahkan nyokap...tapi gue sih bangga banget lho!!

Abis itu...jadi keranjingan naik taksi deh :) orang pernah sampe ketiduran pula di taksi!!! Untung gue selalu naik Bluebird (sebelum argo taksi menjadi Rp 6000!!) dan sejauh ini selalu baik-baik saja.

Dan nyokap gue, rupanya membesarkan gue dengan buku panduan terbitan luar negeri...jadilah didikan gue yah emang agak-agak didikan luar. Contohnya ya...soal makan. Gak pernah tuh makan digendong nyokap, kecuali waktu emang masih baby banget ya. Begitu dah bisa duduk, kalo makan ya di kursi baby. Gak ada tuh gendong-gendong. Tidur juga di kamar masing-masing. Tetep di crib tapi di ruangan terpisah dari emak bapak gue.

Tapi bukan berarti jadi gak ada attachment antara gue dengan orang tua. Toh begitu emak bapak gue pulang kantor, kita tetep aja saling ketemu. Or pagi-pagi 'kan semua pergi bareng. Jadi yah...interaksi tetep ada.

Pas udah di F. Psiko aja gue baru ngeh banget-banget kalo didikan yang nyokap bokap pake itu emang model luar punya. Bukan Indonesian style.

Tapi toh gue sama adek gue baik-baik saja. Jadi lebih mandiri juga malah. Attachment dengan ortu tetep ada, tapi gak terlalu tergantung.

Jadi yah...membuat gue memilih untuk bertindak seperti apa yang nyokap gue lakukan. Sekarang tinggal tega or not hehehe...itu aja 'kan?

5 comments:

Ditogendut said...

Haduh... buat tema yang satu ini, gue nggak komen apa-apa deh. Secara gue dibesarkan dengan sistem yang rada aneh juga. Kalo gue bahas, sama aja kaya buka aib sendiri. Wakaka...

Btw, judul lo kurang kata 'was' tuh.

CAROLINE said...

Hehehe...pantesan kok rasanya kalimat itu kurang sreg...eh ternyata ada yang kurang...jadi malu deh *shy* hehehe...

anyway, dah gue perbaiki dan isinya pun ada beberapa yang gue edit dikit.

And do you know...malem itu, malem sesudah gue nulis tuh postingan, di Oprah dibahas tentang para mothers yang bekerja dan stayed at home.

Ternyata bener.

Yang penting itu bukan apa lu di rumah atau tidak. Tapi attachment lu, sebagai orang tua, ke anak.

Percuma juga 'kan kalo lu mengaku sebagai ibu rumah tangga, tapi kemudian lu menyerahkan seluruh tanggung jawab mengurus anak ke suster/pembantu?

Jadi yah...gue hoki banget punya emak bapak yang meskipun punya suster/pembantu di rumah, tetep sadar dan tahu bahwa anak-anak mereka (gue dan adek gue) adalah tanggung jawab MEREKA.

Jadi yah...gitu deh.

Khusus lu To...emang lu kasus khusus...tapi bukan tidak lazim. Cukup banyak lho anak-anak yang dibesarkan seperti lu.

Kisah Sufei juga beda lagi.

Ditogendut said...

Emang sih, yang penting attachment yang ada antara ortu n anak. Tapi ortu lo juga hoki punya anak-anak yang bisa attach. Coba kalo kaya gue yang cenderung detach, udah gitu dibesarkan dengan sistem aneh gini, ya jadinya seperti gue ini, seekor Burung Hantu Surgawi yang punya attachment dengan barang-barang elektronik. Wakakaka...

CAROLINE said...

Ah enggak detach juga kok To...lha lu masih bisa menjadikan yang namanya rumah itu sebuah home. Meskipun, mungkin, lu lebih banyak menghabiskan waktu di kamar dan merasakan sebuah 'keharusan' dari 'tugas' yang diembankan ke elu. Tapi paling gak lu masih merasakan bahwa keluarga itu penting.

Ditogendut said...

Probably... probably not... Hahaha... (kebanyakan nonton Yes Minister).

Tapi emang detach adalah salah satu sifat dasar aquarius kok. Jadi gue sih tenang-tenang aja. Kalo bintang gue leo, trus gue detach... nah itu tuh baru ada yang eror. Antara tanggal lahirnya salah, atau tuh leo yang punya kecenderungan psikopat. Khikhikhi...

Please e-mail me directly if you have any question about things that I wrote in this blog at celotehze@yahoo.com