Friday, April 3, 2009

Cerita dari Bandung [Bukan cerita rakyat]

So...acara pergi ke Bandung memang cukup dadakan. Gue diajak juga pas tanggal 1 April...untung Ingrid bukan pelaksana April Mop, jadi apa yang diomongin emang bener. Tadi mau ngajak Rany, siapa tahu bisa bareng dia...eh ternyata Rany gak bisa jadi ya udah, kita pergi ndiri. Kenapa enggak ngajak yang lain, karena emang yang lowong cuma gue, sedangkan yang lain pada sibuk.

Ke Bandung tujuannya untuk jemput Angga, yang lagi ada training Rabu-Kamis. Daripada pulang naik bus, lebih baik kita nyusul skalian abis itu jalan-jalan. Awalnya gue kira Angga masih ada training setengah hari, jadi gue sama Ingrid bakal menghabiskan waktu untuk nungguin Angga. Jadilah gue bawa laptop, siapa tahu bisa cari hotspot untuk online. Lebih baik gue online daripada gue belanja...gitu pikir gue...tapi apa daya...ternyata salah!!

Ternyata eh ternyata...Angga itu udah selesai dari Kamis, dan Jumat itu (hari ini) emang jatah pulang. Jadilah tadi kita [malahan] jalan-jalan. Dan sekali lagi, kejadiannya terjadi hari Jumat...saat gue berniat untuk pantang belanja...malah jadi belanja deh...

Setelah nongkrong sebentar di kamar hotel Angga (sorry gak banyak foto, karena kita lagi gak nafsu foto...TUMBEN!!!),


tujuan berikut adalah...SAUNG ANGKLUNG UDJO.

Nah...untuk yang belum tahu dan belum pernah ke sini...gue sarankan untuk pergi ke sini. Selain ikut mengenal seperti apa angklung itu (mungkin ada yang belum pernah liat bentuknya), bagaimana bunyi suaranya, bagaimana cara memegangnya, bagaimana cara menggoyangkannya, dan bagaimana belajar cara memainkannya, kita juga ikut melestarikan budaya Indonesia. Nah...lumayan 'kan?

Saung Angklung Udjo, Jl. Padasuka 118, Bandung, melakukan pertunjukkan SETIAP HARI dari jam 15.30-17.30, biaya masuk Rp 50.000. Cukup murah menurut gue. Jadi...jangan mau ketinggalan! Kunjungi Saung Angklung Udjo!!

Tapi, berhubung tadi kita dateng setengah 12, jadinya 'kan enggak bisa nonton tuh...alhasil...kita belanja deh hehehe

Tenang...itu foto diatas cuma hiperbola...gue gak belanja sebanyak itu 'kok. Gue cuma beli kaos 2 (gue satu, adek gue satu) sama tas selempang 1. Lucu soalnya hehehe...Trus...kita puter-puter deh tuh toko souvenir yang enggak seberapa luas...foto-foto (sebagian di kamera Angga) dan sesudah itu...kita melanjutkan perjalanan menuju...

Rumah 1930.


Rumah 1930 adalah nama resto baru, yang Ingrid denger dari radio Hard Rock FM. Jadilah tadi kita (gue) mencari tahu dengan bertanya pada salah satu temen SMA gue yang kebetulan kerja di Bandung (Kompas, bagian marketing) dan ternyata dia tahu, lengkap dengan alamatnya!!! Tinggal kita kemudian nanya sama pihak Hotel. Sempet nyasar dikit...tapi toh nyampe.

Kebetulan kita nyampe pas lagi sepi. Mungkin karena emang udah lewat jam makan siang dan hari Jumat pula...jadi yah gak tralu rame. Tempatnya enak sih, bersih, trus terlihat homey banget, cozy, jadi bikin sleepy...hehehe...gue rasa dia pingin mengambil tema oldies...tapi sayang, kurang menampilkan pernak-pernik oldies (coba bandingkan dengan Sagoo or Eat and Eat yang di MKG). Mungkin karena masih baru, jadi yah...belum lengkap seluruh pernak-perniknya. So far kesan oldies itu baru tertangkap melalui aksen meja-kursi sama niat dia untuk bikin gazebo-gazebo.

Soal makanan...buat gue sih oke juga. Dibilang terlalu lezat juga enggak, karena tadi lagi pantang daging, jadi semua makan seafood :) dan buat gue makanan tadi enak. Calamari yang gue pesen juga enak. Kakap asam manis empuk, cumi goreng pesenan Ingrid juga empuk, jadi enggak susah untuk dipotong.

Plus karena tadi masih sepi, jadilah kita bisa lamaaaaaaa banget di situ hehehehe...

Dari situ...kita sebenernya mau menuju Paris van Java...eh sempet salah belok dan tau-tau menemukan sebuah FO yang lagi soft opening, Black Market. Sayang gak ada fotonya, karena lumayan penuh mobil dan agak ragu apa boleh foto or not. Gue beli tas sama baju luaran...lumayan lah...dari situ baru lanjut Paris van Java.

Foto di Paris van Java cuma 1 hehehe...abis bingung juga mau foto apa...yang pasti sih emang beda dibandingkan mal di Jakarta.

Kalo di Jakarta, yang namanya resto/cafe itu adanya di dalam mal, entah dikumpulin di satu lantai atau 'berserakan' di berbagai lantai, tapi intinya ada di dalam. Nah kalo PvJ ini...semua resto/cafe ada di luar. Jadi abis lapangan parkir, kita langsung di suguhi dengan berbagai macam resto/cafe. Mau Gelato Bar, Sushi Groove, MU Cafe, semua ada di luar. Baru sesudah itu ke dalam toko-tokonya. Itupun enggak tertutup. Paling cuma ujung kanan dan ujung kiri yang memang memiliki atas, sedangkan 'penghubung' kedua ujung itu adalah toko-toko lain, yang saling berhadap-hadapan seperti di mal biasa, tapi terbuka alias bolong...jadi yah beda lah...mirip-mirip Ciwalk gitu konsepnya.

Hehehe...sorry yah kalo kurang bisa menjelaskan...mesti mampir sendiri lah.

Sesudah dari PvJ...mulailah perjalanan balik menuju Jakarta...dan tibalah kita pada KLIMAKS seluruh cerita hari ini hehehe...

Kita (gue, Ingrid dan Angga) kena kecelakaan tabrakan beruntun di jalan Tol.

Gue sendiri enggak inget tepatnya Km berapa, tapi yang pasti sih emang udah mulai deket deh...jadi udah ngelewatin pabrik AHM itu...dan emang udah mulai rame...kita lagi asik-asik cerita...tiba-tiba mobil depan itu ngerem mendadak. Satu mobil langsung kaget, karena Angga juga langsung ngerem. Kita lagi jalan 80 km/jam.

Di mata gue semua udah serba blur...suer gak ngeh apa yang lagi terjadi. Gue cuma tahu kalo keadaan tuh lagi gawat. Gimana yah gue ceritanya...

Tabrakan itu terjadi 3 mobil. Paling depan (penyebab) adalah Terrios, kemudian Avanza, dan terakhir mobil Angga, Karimun. Sebenernya, bisa aja terjadi 4 mobil. Karena sebelum Avanza, ada mobil Innova. Innova itu berhasil berhenti dengan banting stir ke kanan. Nah Angga, berhasil menghindari tuh mobil, ambil kiri. Eh...di kiri ada taksi, gak jadi tralu banting kiri. Gak bisa banting kanan juga, karena masih ada tuh Innova...ya udah...akhirnya nabrak Avanza deh.

DEGGGG

Kita bertiga sih kaget banget. Barang di belakang (jok belakang) semua pada mencelat (loncat) ke depan. Tas plastik belanjaan gue sampe ada di kaki pengemudi coba.

Untung banget (Thanks God!!!) kita bertiga pada pake seatbelt semua. Termasuk gue yang di belakang. Bukan karena emang tadi Angga bawanya kenceng, tapi yah...karena ini jalan keluar kota, bahkan yang duduk belakang pun menurut gue sebaiknya menggunakan seatbelt (inget waktu kita ke Bandung sama Angga terakhir? Yang semobil sama gue di mobil Monat pun gue suruh pake seatbelt). Dan ternyata it helped. Meskipun seandainya gue gak pake pun mungkin gak papa, karena 'kan depan gue ada kursi Ingrid.

Tabrakannya sendiri sebenernya gak tralu keras-keras banget, karena memang Angga udah sempet ngerem. Gue merasa kok dia udah sempet ngerem. Apalagi udah berhasil menghindari Innova itu. Jadi untuk sepersekian detik gue berharap mobil bener-bener berhenti. Tapi begitu gak berhenti juga, gue langsung merem, menanti tabrakan untuk terjadi.

Shock itu yang pertama. Gue sampe gak bisa ngomong apa-apa. Karena ya itu...semua jadi blur dan bingung harus berbuat apa.

Tapi yang kasian sih emang itu Avanza. Dia udah nabrak Terios, yang kabur btw, ditabrak Karimun pula. Dan mobil dia bener-bener parah abis! Orang pintu pengemudi gak bisa dibuka, sampe harus Angga yang buka. Itupun bunyi.

Jadi yah...bener-bener thanks God banget deh!

Mobil Angga sendiri dari mesin gak mengalami kerusakan yang berarti, paling sen kanan dan klakson yang agak terganggu, tapi selebihnya baik-baik saja. Abis itu Angga langsung jalan 40 :) masih shock juga dia...

Hieh....bener-bener pengalaman tak terlupakan deh!!!!

Seru...penuh tawa...penuh blanja...penuh shock juga!!

But still...Tuhan itu baik...jadi sekali lagi...thanks God semuanya baik-baik saja, bisa nyampe rumah (dan melaporkan berita ini) tanpa kurang suatu apapun! AMIN!!!

1 comment:

bud said...

waw pengalaman yg mendebarkan! semoga semua baik2 aja

Please e-mail me directly if you have any question about things that I wrote in this blog at celotehze@yahoo.com