Monday, December 21, 2009

Dufan

So...menyambung cerita Dufan - Teaser dan juga karena sudah terlalu banyak kejadian yang belum diceritakan, jadi cerita Dufan yang ini kudu diceritakan lebih dulu.

Setelah mengalami sedikit 'keterlambatan', akhirnya kami berlima menuju Ancol dan tujuan pertama adalah...cari tempat untuk makan pagi hahahahaha....

Berhubung semua pada pergi pagi-pagi, jadi belum ada yang sempet sarapan di rumah. Untung Linyuk beli nasi uduk 5 dan nasi kuning 1, sementara itu Sufei bawa nasi goreng dan mi goreng, dan Teh Depi bawa nasi putih lengkap dengan lauk-nya (ada 2 macam kalo gak salah). Pagi-pagi kita nyarap nasi uduk yang udah dibeli Linyuk dulu plus mi goreng (supermi) Sufei, sambil melihat pantai :)


Entah apa aja yang diobrolin, gue sih udah lupa hehehe yang pasti sih, disaat semua udah pada makan, gue masih sibuk sama kamera gue. Oh ya, khusus kali ini gue bawa tripod, ribet dan repot gak papa lah, yang penting gue kena foto :) Cukup lama juga kita di daerah pantai situ. Makannya sih enggak lama, tapi foto-fotonya yang lama...gue sih seneng-seneng aja. Jadi enggak rugi gitu bawa kamera dan tripod.

Dari pantai, baru lah menuju Dufan. Ternyata baru disadari kalau Dufan baru buka jam 11!! Oh no!! Sedangkan jam baru menunjukkan pukul 9.45-an gitu deh. Waduh mulai bingung nih mau nongkrong dimana lagi. Tapi Rany tetep mengarahkan mobil ke arah Dufan. Dan OMG...RAME!!! Hieh...pikir sengaja milih hari Rabu supaya bisa agak sepi, eh ini malah rame bener!!

Selesai parkir, membawa barang-barang yang perlu dibawa plus Linyuk ganti celana pendek, barulah kita turun dari mobil. Untung banget, pas kita mendekat Dufan, ada orang yang lagi nanya sama petugas Dufan soal jam buka Dufan. Ternyata, loket buka jam 10 sedangkan pintu gerbang buka jam 11. Wah kebetulan, pas! Sebentar lagi jam 10. Maka buru-buru lah kita ngumpulin duit ke Rany...baru kelar ngumpulin duit, tiba-tiba rolling door loket dibuka dan semua orang langsung berlomba-lomba ke depan loket. Tinggal kita yang lagi asik ngobrol tiba-tiba bingung karena Rany udah lari duluan ke depan loket juga hahahaha...sementara Rany ngantri, kita foto-foto. Pas Rany balik, kita pun foto-foto lagi :)


Setting-nya Dufan udah berubah. Duluuuuuuu.... dari loket ke pintu gerbang itu enggak jauh, alias deket, jadi memang loket dibuka bersamaan dengan gerbang masuk. Sekarang enggak gitu lagi. Dari loket, kita mesti jalan dulu ke dalam. Daerah yang dulunya udah ada di dalam Dufan, sekarang berada di luar gerbang Dufan. Apalagi sekarang udah ada Starbucks pula di situ...dan seperti biasa, sementara orang-orang pada ngantri, kita malah asik foto-foto...


Bahkan pada saat orang-orang mulai masuk pun, kita masih nunggu agak sepi baru masuk deh. Dan dimulailah acara MENGANTRI!!!! Hieh.... FYI, gue tuh enggak gitu demen main di Dufan. Bukan apa-apa, gue nih orangnya penakut. Suer. Jadi emang lebih banyak anak-anak lain yang main. Rany naik semua permainan, Sementara yang lain masing-masing bolong 1, sedangkan gue cuma naik...apa ya...yang simulator sama Arung Jeram doang, itupun karena udah dipaksa-paksa dan ya udah lah, gue pasrah (yang Arung Jeram).

Permainan pertama adalah Kora-Kora, kapal ayunan itu lho. Gue dan Sufei nunggu aja, sekalian fotoin Rany dll. Gue gak berani naik ini karena ya ampun pas bagian turun itu lho...jantung gue ikutan drop sepertinya! Wah enggak deh, makasih!

Permainan kedua...Kicir-Kicir. Semua naik, kecuali gue :) Ini juga sama aja, diputer-puter gitu kayak kicir-kicir...makasih dah! Mending gue jadi tukang foto aja ya.

Lanjut Tornado. Yang naik cuma Rany dan Sufei. Linyuk dan Teh Depi masih butuh istirahat dari Kicir-Kicir, dan Linyuk berkata tidak akan naik Kicir-Kicir lagi. Sementara Sufei dan Rany ngantri, kita bertiga duduk nungguin. Lama juga ya!! Tapi seru sih ngeliatin orang-orang yang naik itu Tornado hahaha...diputer sana diputer sini, pake digantung segala!! Salut lah buat yang naik.

Selesai Tornado, ada waktu 'istirahat' dengan foto-foto GILA di daerah Western situ. Ya ampun!!! Emang pada dasarnya narsis, gila kamera, dan banci foto jadilah tanpa malu-malu bergaya di depan kamera.

Sesudah 'isirahat' lanjut dengan Niagara. Semua naik kecuali gue, sekali lagi gue milih untuk jadi tukang foto aja. Abis rame gitu ngantri, gue jadi males dan gak mood hehehe...males lah ngantri begitu. Jadi gue milih fotoin mereka aja.

Selesai dari Niagara, gue kelaperan, jadi dalam rangka mencari tempat untuk makan, melihat ke Balada Kera, jadi masuk dulu deh ke Balada Kera, itung-itung ngadem :) Sayang ya terlihat tidak terurus...jadi banyak yang gerakan monyet-monyet itu terpatah-patah. Tapi ya sudah lah, yang penting bisa ngadem :)

Selesai dari Balada Kera, yang diakhiri dengan foto tentunya hahaha...kita nyari tempat untuk makan siang. Pas ketemu tempat yang emang ada mejanya dan cukup teduh. Jadilah kita buka ransum. Linyuk menghabiskan nasi kuning, Sufei buka nasi goreng, makan berdua dan beramai-ramai, Rany dan Teh Depi buka nasi dan lauk, maka makanlah kita beramai-ramai sampai kenyang. Baru abis itu melanjutkan perjalanan lagi. Hihihihi...

Dalam perjalanan menuju daerah belakang, sempet berhenti dulu untuk mengabadikan foto di bawah ini. Kebetulan emang pemandangannya agak seru sih, jadilah kita berhenti untuk foto-foto. Apa gunanya tripod dan kamera kalo tidak digunakan?

Berhubung Halilintar lagi diperbaiki, jadi kita enggak naik itu. Kita langsung ngantri di permainan simulator, yang ngantrinya udah panjaaaaannnnggggg benerr!!! Tapi ya sudah, apa boleh buat, maka dimulailah acara mengantri. Pembicaraan pun dimulai dengan yang konyol-konyol seperti main Pancasila Lima Dasar yang suer ngaco abis (Sebutkan binatang yang diawali dengan huruf F! Fanda!! Finguin!! Hieh!!), sampe yang mendalam (membahas soal budaya antri, buang sampah pada tempatnya, hingga cara mendidik anak). Muncul pembahasaan tersebut tidak lain dan tidak bukan karena ada yang nyerobot. Yah, mungkin menurut mereka bukan nyerobot, karena udah ada temen mereka yang jagain/nge-tag in tempat pas kebetulan mereka lagi away, tapi ya masalahnya, yang nungguin 2 orang, yang dateng 5 orang! Lha gimana enggak keki coba? 2 jam ada kali ngantri, hanya demi permainan yang cuma 10 menit!

Abis itu langsung menuju Arung Jeram. Melihat permainan yang masih ngantri panjang juga (dari depan Halilintar), akhirnya diputuskan untuk main Perang Bintang dulu. Permainan ini mirip banget sama permainan Buzz Lightyear di Disneyland (kapan gue ke sono ya??). Untung banget, permainan ini sepi, jadi bisa langsung ngantri dan enggak lama langsung naik deh :)

Permainannya sederhana, cuma tembak-tembakkan dan ada scorenya. Sialnya, score gue paling rendah, jadi deh kena disuruh traktir anak-anak. Yah pada dasarnya sih, menang or kalah, tetep aja gue disuruh traktir!

Selesai Perang Bintang, langsung menuju Arung Jeram. Sufei sempet berhenti sebentar di kolam ikan untuk bertegur sapa dan bercanda dengan para ikan-ikan emas itu. Kebiasaan. Sementara itu kita cuma duduk doang aja, sambil nungguin dia.

Antrian Arung Jeram juga enggak kalah parahnya dari simulator, cuma memang agak lebih panjang, cuma untungnya, antrian itu tersus bergerak maju. Jadi jarang sampe kita harus berdiri menunggu lebih dari 5 menit. Jadi ya memang tidak terlalu kerasa sih. Ditambah lagi, Dufan memang sudah mulai tutup, gue ngerasa permainannya or prosesnya pasti dipercepat sama pihak Dufan. Bener aja. Begitu boat kita nyampe, langsung duduk dan langsung jalan, padahal seatbelt kita belum dipasang. Tapi toh petugasnya bilang gak usah panik, yang penting duduk dan pegangan.

Kebetulan, Rany bawa jas hujan untuk motor, yang model celana panjang itu. Dia pake celananya, gue pinjem bajunya untuk alas duduk gue dan nutupin cela kalau terjadi kebasahan. Eh malah Sufei yang kena cipratan air enggak kira-kira. Jadinya dia deh yang kena basah hahahahaha...sementara yang lain kering kerontang. Keluar dari Arung Jeram, tentu foto dulu dong!! Agak bersyukur juga sih mainnya udah malem, pas udah sepi jadi mau fotopun bisa santai :)


Selesai dari Arung Jeram, kita pun berjalan dengan kelelahan menuju mobil. Capek, tapi puas bisa main-main ke Dufan. Sekarang tinggal cari tempat makan malam :)

Di Ancol, banyak banget tempat makan. Dari model restoran, junk food, sampe model cafe ada di Ancol. Tinggal kita pinter-pinter milih mau makan apa. Gue sempet kepikiran untuk makan di Pizza Hut aja, tapi kok ya rada males juga makan Pizza di Ancol. Maksudnya, dah jauh-jauh ke Ancol, masak makannya Pizza, jadilah kita jalan terus. Ada Bandar Jakarta, tapi katanya dah gak enak. Le Bridge mahal, Backstage katanya juga agak mahal. Jalan terus, liat Segara. Tertarik sih dengan tempatnya, tapi gue yang enggak PD, karena pakaian dan tampang kita yang sedang kumel hihihi...tiba-tiba di sebelah Segara bertemu dengan Ancol Jimbaran Resto. Suasananya BALI BANGET!! Langsung disapa dengan gapura khas Bali, tanaman-tanaman yang rindang, bahkan gedung/restorannya aja enggak keliatan di mana. Akhirnya diputuskan untuk makan di sini.

Makannya bener-bener di tepi pantai. Sufei dan Teh Depi yang gue suruh untuk milih ikan/udang/cumi dsbnya. Sementara gue, Linyuk, dan Rany langsung ke meja. Dan ternyata enggak salah pilih sih, meskipun Sufei kebanyakan pesen Nasi :). Masakannya enak, sambel nya enak juga hahaha...apalagi sambel matahnya. Wuihhhh....jadi super kepedesan deh. Tapi seru sih. Jarang-jarang 'kan makan di tepi pantai. Dan tentu saja tidak lupa dengan yang namanya foto-foto. Cuma satu yang harus diingat. KUDU BAWA OBAT NYAMUK!! Gila nyamuknya sadis bener!!!


Dan sebelum pulang pun, foto dulu di depan. Cuma abis foto, semua langsung menghentakkan kaki, mengusir nyamuk yang sempat bertengger waktu kita berpose di depan kamera hahahaha


Malam itu diakhiri dengan foto bersama di depan Bende :) untung sedang tidak rame, jadi kita cuek-cuek aja foto di depan Bende itu :)


Hari itu bener-bener melelahkan, capek, dan penuh keringat. Tapi puas foto, puas ketawa, puas jalan, puas ngobrol, dan puas cerita-cerita :). Tinggal PR gue kemudian yang masih banyak abis dari Dufan: ngedit foto, upload foto, nulis blog. Akhirnya kelar juga tuh semua PR hahahaha...

3 comments:

Sufei-Lie 淑慧 said...

hueeehh yakin loe yg ngantri 2 emak yg masuk 5org???? BUANYAK bgt itu!!!! tuyul2 merah (pake baju merah).. TUH bener kan LOE TAKUT naek cieehh pake blg GAK MOOD sgale... (lalallallala) lupa foto sm gajah bledug!(emaknya dateng)

speaking of NYAMUK parah tuhh emang!!! kaki kanan gue ajah sampe membentuk RASI bintang apa deh gak tau!! (sadis2 nyamuknya!) tp makanannya enaaak... (kelaperan jg kali ya)

CAROLINE said...

Lha...yang gak mood 'kan cuma niagara doang...yang lain emang gue dah bilang gue takut 'kan? Lagian pilihan permainannya Kicir-Kicir, Tornado, Kora-Kora. Itu tiga mah suer gue gak berani.

Ditogendut said...

Huhuhu... Dari cerita lo ini, sepertinya Dufan nggak banyak berubah dari terakhir gue ke sana (yang mana sepertinya sudah di abad/millenium yang lalu itu, wakakaka...)

Emang sih wahanya udah banya tambahan, tapi nuansanya sepertinya masih sama ya? Gerbang yang dibuka siang hari, antrian yang nggak tahu diri panjangnya, bingung cari tempat makan, muter-muter milih wahana yang dinaikin, dll sih sepertinya masih sama ya.

Terakhir gue ke sana sama temen-temen cowok waktu SMA, n biasalah cowok-cowok gitu kalo nggak ada kompetisi n unjuk ke-macho-an kok kayanya nggak lengkap. Jadilah kita semua berlom-lomba banyak-banyakan naik wahana. Selama nunggu di gerbang udah pegang peta Dufan untuk menentukan rute masing-masing, n begitu masuk langsung kocar-kacir lari ke arah wahana yang ingin dinaiki. Ngumpul lagi setelah hampir sore, n begitu ngumpul langsung bragging tentang wahana yang dinaikin.

Huahahaha... dasar anak cowok ya. Tapi lucunya, mau bragging sehebat apapun, kita nggak ada yang minta bukti dari satu sama lain (atau bahkan berpikir bagaimana cara membuktikannya, secara jaman itu kan belum banyak kamera digital/kamera HP).

Begitu pulang, pada nginep dirumah gue n langsung pada tewas n nggak keluar rumah selama 2 hari. Selama dua hari itu cuman tidur, makan, bengong, meratapi kaki yang pegel, tidur lagi, makan lagi, dll. Wakakaka...

Please e-mail me directly if you have any question about things that I wrote in this blog at celotehze@yahoo.com