Thursday, December 31, 2009

Year' End Dinner

Rencana dinner dalam rangka tutup tahun, terjadi juga. Sayang banget belum bisa pamer foto, karena sedang tidak punya colokan memory card (apa sih namanya itu barang...kok tiba-tiba lupa???) dan lagian tadi ada Sapi (Lisa) jadi yah kamera daku tidak terlalu berguna...malu sama 'kakak'nya yang lebih besar dan lebih profesional hahaha...

So...dinner kali ini di Pizza Marzano Senayan City. Kenapa Marzano? Hm...mungkin karena GUE punya niat untuk ngajak makan bareng di Marzano itu belum kesampaian...atau mungkin karena lagi ada diskon 50% dengan menggunakan kartu kredit BNI? Yah whatever it is...akhirnya toh keputusan akhir makan di Marzano, dengan menggunakan kartu kredit Bibie.

Rencana awal, gue yang mau open house hahaha...gaya! Abis mumpung bokap dan nyokap lagi enggak ada orang? Jadi ya udah lah...kenapa enggak di rumah gue aja, tinggal gue pesenin makan, mau apa juga di Gading ada. Tapi atas pertimbangan lokasi, jadi alhasil dipilih untuk pergi ke Senayan City.

Setelah terjadi adegan penjemputan (gue ke GM ketemu Linyuk, jemput Sufei di kantor karena tiba-tiba ujan, kemudian jemput Bibie di halte BW Komdak) tibalah kami diiringi hujan rintik-rintik di Senayan City. Pemberhentian pertama adalah toilet. Bibie dan Sufei dandan dulu hehehe..lalu baru menuju Marzano.


Eh ternyata bookingan gue tidak dicatat! Untung aja ada tempat. Lagian kita kebetulan emang cuma berdelapan sih, jadi yah emang enggak terlalu merepotkan kalo memang langsung buka meja.


Dinner kali ini memang sengaja dibarengi dengan acara tuker kado, maks 50 ribu. Yah sempet bingung juga sih, antara maks 50 rb or min 50 rb :) soalnya memang pikir gue cari aja kado dengan kisaran 50 rb, gak usah sampe 100 rb.

Mumpung yang dateng baru kami berempat, jadilah Sufei mengeluarkan spidol, stabillo dan kertas. Gue sendiri mengeluarkan bolpen. Apa lagi kalo buat undian. Linyuk yang menomori itu hadiah, sedangkan gue yang nulis nomernya. Enggak lama kemudian Sapi (Lisa) pun tiba...dan tanpa ba bi bu, langsung mengeluarkan kamera kebanggaannya (dan kebanggaan kami juga tentunya) dan langsung deh jepret sana jepret sini.

Sementara itu, menurut pandangan mata Linyuk, dia baru saja berpapasan dengan Imel dan Rany yang sedang naik ke atas. Linyuk tadi sempat pergi sebentar mencoba mencari lego. Dan Marzano posisinya ada di Ground, jadi enggak mungkin naik ke atas. Langsung deh yang lain-lain menebak kalo Imel dan Rany belum beli kado (belakangan baru ketauan kalo ternyata Imel yang belum beli kado). And guess what...begitu Imel nyampe dengan kadonya, dia juga masih memegang sisa kertas kado yang dipakai untuk bungkus! Duh Imel...Imel....

Pas Imel dan Rany dateng, kita udah peset appetizer 4 macam!!! Salad, fungi (2 macam) dan garlic bread. Dengan cepat itu makanan habis ludes. Pesanan makanan pun dilanjutkan lagi. Enggak lama kemudian Yan nyampe. Karena udah lengkap, pesen makanan jadi ditambah. Melihat tagihan...total makanan yang dipesan ada 21. Mungkin bareng dengan minuman 8 orang. Salad, garlic bread, fungi (3), penne, spaghetti (2), pizza (2), lasagna (2), dan calzone. Alhasil...kekenyangan abis!! Malahan, acara makan sempat disela dengan acara tuker kado dulu hahahaha.

Seluruh undian dimasukkan ke dalam gelas yang entah mengapa ada di meja itu (mungkin emang sengaja disediain kali ya ;p) dan dibungkus dengan plastik bekas bungkus hadiah permen dari gue, kemudian dibolongin, maka siap lah itu kocokkan.


Untuk menentukan siapa yang mengocok pertama kita menggunakan cara paling kuno...hompipah hihihi...

Bibie dapet kesempatan pertama karena mengeluarkan 'batu' instead of sekedar telapak tangan. Dia dapet hadiah dari Sufei. Berikutnya Imel dan Yan karena mereka yang kembar. Jadi untuk menentukan siapa dulu, mereka berdua suit Jepang. Imel menang. Ternyata dia dapet hadiah dari Rany!!! Yan dapet hadiah dari...hm...kalo enggak dari Linyuk ya dari Bibie. Kebetulan yang beli hadiah dua-duanya Linyuk, karena Bibie enggak sempet beli hadiah. Next Linyuk, dapet hadiah dari Sapi. Sisa Sapi, gue, Sufei dan Rany. Lisa menang, dapet hadiah dari gue, lanjut Sufei dapet hadiah dari Linyuk (or Bibie). Rany menang suit dari gue dan dia dapet hadiah....IMELDA!! Hahahahha....kita langsung tertawa terbahak-bahak!! Gimana enggak...mereka berdua jadi bener-bener tukeran kado! Udah dateng berdua, trus Rany 'kan tau tadi Imel beli apa...duh...bener-bener deh. Sementar gue dapet kado dari Yan.
Yang lucu adalah...setiap kali kosok undian, buka undian, dan kemudian dibagiin kado, semua difotoin satu-satu sama Sapi...jadi kesannya gimanaaa gitu :)

Gue sendiri dapet surprise yang amat sangat tidak gue duga! Dapet hadiah lebih!! Ternyata mereka pada beliin gue kado!! Duh jadi terharu deh...karena bener-bener enggak nyangka banget. Dan tau apa yang dikasih? Seal!! Itu lho...seal yang suka dipake sama orang-orang dulu, sebagai tanda kepemilikan. Apa sih Bahasa Indonesianya? Emblem? Yang ditetesin lilin merah, kemudian dicap? Gue dapet itu. Ya ampun!! Suer bagus bener!!! Ntar ya kalo ada foto yang bagusnya hehehe...nyampe rumah langsung praktek...tapi rasanya masih kurang berhasil...jadi masih pingin nyoba lagi. Tapi mungkin nanti-nanti...

Oke...lanjut ke pembagian hadiah. Bibie dapet agenda, Imel dapet tempat tissue, Yan dapet bookends, Sapi dapet frame, Linyuk dapet voucer MAP 50rb, Sufei juga dapet bookends, dan gue dapet...permainan monopoly dan dvd Christmas Carol yang musical :)

Ternyata...semua pada dapat hadiah sesuai dengan apa yang sudah dibatinkan masing-masing. Susah deh pada pake ilmu kebatinan :)

Sufei waktu beli agenda dah berdoa semoga Bibie yang dapet. Sedangkan gue dan Linyuk sebenernya juga dah mau beli itu agenda tapi akhirnya milih untuk enggak beli. Rany dan Imel saling dapet hadiah, dan gue baru tau dari Rany kalo dia juga udah ngebatin jangan-jangan dia yang dapet hadiahnya dan Imel sendiri penasaran banget sama hadiahnya Rany. Gue ndiri juga terakhir nebak jangan-jangan Sapi yang dapet hadiah dari gue :) Linyuk waktu beli bookends itu udah ngebayangin kalo yang merah untuk Yan, dan memang Yan yang dapet.

Gue sendiri kemudian menyumbangkan doorprize, yang dimenangkan oleh Lisa. Another fit prize, sebagai seorang photographer, jadi ya pas aja lah itu doorprize yang gue kasih. Album foto :)

Terakhir sebelum pulang, pada nulis di napkinnya Marzano, pertanda year' end tahun ini. Dan Imelda sudah berkoar-koar supaya next year diulang lagi :) semoga permohonan itu terkabul deh!!


Besok or today ada rencana untuk barbeque di rumah Rany di Cibubur...menghabiskan malam tahun baru bersama-sama. Yah dilihat saja lah nanti jadinya apa hihihihi...

Sebenernya masih cukup banyak cerita-cerita di bulan Desember yang belum sempet diceritakan...mungkin besok-besok kali ya...

Yang pasti hari ini sekali lagi I'm having a wonderful time! Meskipun yang dateng enggak banyak, tapi gue malah lebih suka. Kesannya jadi lebih akrab dan ngobrol jadi lebih enak. Walaupun mungkin kalo ada anak-anak lain juga pasti enggak kalah asiknya, tapi tadi pun udah pas. Semoga tahun depan dapat diulang kembali :)

2 comments:

Sufei-Lie 淑慧 said...

huaaahh tissue "berdarah" itu dipajang jg.. tadinya gue mau coret2 kepikir buat "absensi" yah seadanya aje deh..

Btw itu namanya "CARD READER" bukan pemindai ye..

oh ya kan ktemu Jupe (numpang lewat doang?!?) yg malah gue liat spertinya ada "Damien Perez" (trnyt bukan wkwkwk)

CAROLINE said...

Iye card reader...nyampe rumah lu gue baru inget hahaha...bego bener dah!

Untung tuh scanner nyala dan gue tau gimana colokkinnya...jadinya dapet deh tuh tissue di-scan...

Ah...Jupe mah gak penting...lha gue gak ngeliat langsung hahahaha

Please e-mail me directly if you have any question about things that I wrote in this blog at celotehze@yahoo.com