Wednesday, December 16, 2009

6 Desember 2009

Well...kejadian yang udah cukup lama berlalu...tapi baru sekarang diceritain. Untung udah sempet 'ngoceh' panjang lebar sama Yan hahaha...paling enggak udah sempet melampiaskan uneg-uneg hari itu.

6 Desember 2009 itu hari Minggu. Hari dimana gue dimintai bantuan oleh Rany ngebantu dia sebagai seksi acara dalam acara...hm...gue lupa nama acaranya, Gebyar Mekanik kalo enggak salah. FYI, Rany ini owner bengkel AHASS di Bogor, dan acara kemaren itu, Gebyar Mekanik itu, diadakan di Puncak yang diikuti oleh AHASS-AHASS lain se-Bogor. Kurang lebih sih seBogor lah.

Udah cukup lama Rany menyinggung soal acara Gebyar Mekanik ini. Tepatnya ketika dalam perjalanan ke Bandung. Waktu itu Rany cuma selintas doang nyinggung soal kegiatan ini. Sempet terucap mau minta tolong dicariin permainan, sempet juga ngajak untuk ikutan ke Puncak bareng dia. Cuma yah gue sih menanggapi sambil lalu. Bukan apa-apa, ini 'kan acara dia, enggak enak aja kalo tiba-tiba kita (gue) jadi super antusias.

Tapi toh akhirnya Rany sempet ngajak gue dan Linyuk nemenin dia ke Puncak, antara survey dan jalan-jalan. Lumayan sih, karena sempet mampir Tajur dan gue beli tas tangan 2 hehehehe...enak juga sih tempatnya, yah sempet lah gue Linyuk narsis-narsis dulu, tapi toh tetep kalah dengan Rany yang sumpah SUPER NARSIS!!

Dan...memang dasar gue...dengan santai gue langsung ngoceh soal permainan, memberi saran ini dan itu...dan ujung-ujungnya, langsung deh nama gue dimasukkin nama panitia sama Rany! Hieh...ya sudah. Enggak nyesel sih...cuma ya ampun!! Muka badak amat ya gue??

So...tanggak 6 bertugas lah gue. Berhubung tempatnya di puncak, sedangkan Rany di daerah Bogor dan gue di Gading (Jakarta), jadi Rany minta supaya gue nginep ke rumah dia. Awalnya mau ngajak Linyuk juga, tapi karena Linyuk kemudian ada acara yang enggak bisa ditinggal, jadilah cuma gue yang pergi. Dan berhubung Rany pada hari Sabtu itu masih ada previous engagement yang sama sekali enggak bisa ditinggal dan ternyata membutuhkan waktu lama...jadilah gue baru dijemput baru jam 9 malam. Yup! 9 Malam!

Sebenernya hari itu sempet BT sih :) pertama karena masalah yang enggak penting banget (tapi entahnya bikin gue BT) dan kedua karena gue kesetrap mesti nunggu, padahal sempet niat untuk pergi ke Kinokuniya ngejer diskon 20% itu. TAPI, di satu sisi gue bersyukur juga sih gue 'kesetrap' begitu, karena gue gak jadi ke Kinokuniya yang berarti gue gak belanja. Dan gue BERSYUKUR banget!!!

Oke, pas gue dijemput malam itu, gue dah diberitau soal beberapa peristiwa yang yang enggak enak sama sekali. Salah satunya, tidak ada MC (WHAT???!!!), jumlah peserta membludak (yang berarti jumlah konsumsi berantakan - untung bukan bagian gue), dan beberapa hal lain yang bikin gue jadi ikutan emosi. Tapi kecemasan terbesar gue sih soal enggak ada MC itu. UNTUNG Rany berbaik hati mengambil tugas itu, maksudnya dia enggak nyuruh gue jadi MC gitu.

Hari Minggu pagi, gue Rany dan Teh Devi (duh dilema nih, namanya emang bener Devi, tapi dasar orang Sunda, nyebutnya tuh jadi Teh DePi!) udah kumpul di tempat yang ditentukan (di Bogor) around 7 udah nyampe. Rany sempet spanneng nunggu anak buah dia (karyawan/mekanik) dia yang belum nyampe padahal instruksi dari Rany adalah nyampe jam 7, sampe 7.45 belum nyampe juga. Untung enggak lama kemudian nyampe.

Belum cukup spanneng soal anak buah, alat permainan yang dibutuhkan, yaitu sumpit, ternyata tidak berhasil dibelikan, padahal alat itu cukup diperlukan dan yah andai kita diberitahu dari kemaren kita bisa nyariin tuh sumpit. Jadilah blingsatan nyari sumpit. Enggak ketemu akhirnya gue minta dibeliin sedotan aja. Untung masih sempet mikir :)

Jam 8 lewat dikit, baru deh mulai mengumpulkan para peserta, yang meskipun bukan acara keluarga, tapi berhubung diadakan hari Minggu jadi enggak sedikit yang pada ngajak keluarga or pacarnya. Tentu dengan biaya sendiri. Namanya juga bukan acara keluarga.

Dan bukan Rany namanya kalo dia enggak ikutan naik motor gede nya dia. Dan berhubung naik motor gede, alhasil diapun berada di barisan paling depan, deket sama Pak Polisi yang mengawal. Sementara gue di mobil Panther (tow-tow) bareng sama Teh Devi (dia yang nyetir), sekali gue 'nilai' untuk kelayakan pergi tour jawa-bali hahahaha...


Well...terlepas dari acara yang dimulai dengan telat, sempet nganggur dulu pas di tempat (Rany belum berani memulai acara, sedangkan tanpa MC acara enggak bisa dimulai, dan gue bener-bener enggak bisa jadi MC), tapi toh menurut gue acara cukup berjalan dengan lancar dan yah memuaskan. Dari pihak gue ya.

Jadwal memang berantakan. Enggak ada tuh yang sesuai sama jadwal/susunan acara yang udah gue dan Rany bikin. Permainan yang udah disiapin juga enggak semuanya dipake, tapi tetep menurut gue acara sukses lah hahahaha...toh ketidaksesuaian itu bukan karena terlalu banyak situasi kosong, tapi karena terlalu banyak mengambil door prize! Plus ditambah dengan ujan dan yah mengingat ini yang pergi adalah para orang dewasa, jadi yah mereka-mereka yang 'menunggu' dengan setia di depan panggung udah tentu sedikit. Tapi yah gue sih merasa puas :)

Sempet diguyur ujan, tapi berhubung gue sedia payung, gue pun bisa selalu standby di samping panggung, untuk siap sedia permainan dan apa lagi kalo bukan jadi tukang foto?! Tinggal gue yang bingung, kenapa juga bisa gue yang jadi tukang foto?

anak buah Rany menang hadiah DVD :)

In the end, meskipun capek, kepanasan (kulit gue langsung memerah, untuk dah pake lotion jadi enggak perih), dan tepar, gue sih puas. Terlepas dari acara yang berantakan (enggak sesuai skenario), tapi gue ngerasa seneng. Seneng karena bisa bantu Rany, seneng karena ada beberapa hal yang terjadi di luar ekspektasi gue (dan juga Rany). Masih harus banyak diperbaiki itu jelas, tapi yah ini udah awal yang bagus lah :)

Thanks ya Ran untuk pengalamannya :)

No comments:

Please e-mail me directly if you have any question about things that I wrote in this blog at celotehze@yahoo.com