Wednesday, December 16, 2009

Sushi vs Kim Bab

Pagi ini, tukang bubur enggak lewat. LAGI. Dan gue kalo begitu bangun pagi enggak ada bubur ayam, pasti bawaannya ngomel-ngomel. Dan menurut pengamatan adek gue, kalo pagi itu gue enggak makan, I'll end up eating more food later on. Jadi, untuk mencegah gue makan LEBIH banyak lagi, pagi (jam berapapun gue bangun) gue biasakan untuk makan.

Di rumah, terbiasa enggak masak. Mungkin karena nyokap enggak bisa masak dan enggak pernah membiarkan pembantu untuk masak, jadi dari kecil udah biasa rantangan. Begitu udah pada gede-gede dan semakin jarang orang-orang pada di rumah untuk makan rantangan or makan di rumah, rantangan pun berhenti. Jadi, di rumah memang jarang ada makanan. Paling pagi nyokap masak nasi doang, dan lauknya...monggo dicari sendiri. Kalo males, ya enggak usah makan hahaha.

Pagi ini pun enggak berbeda dengan kemaren, dimana itu tukang bubur enggak dateng juga. Hieh...sebel banget deh. Nah karena gue kelaperan dan lagi males bikin mie, gue kepikiran untuk bikin Kim-Bab. Berhubung kemaren udah bikin Kim-Bab, jadi gue pikir ya udah lah hari ini bikin lagi.

Buat yang belum tahu, what is Kim-Bab, Kim-Bab itu makanan Korea. Sebagai Korean Lover (termasuk budaya dan bahasanya, enggak cuma musik dan filmnya), rasanya wajib buat gue untuk setidaknya mencoba itu makanan-makanan Korea. Dan Kim-Bab termasuk salah satu yang bisa gue bikin. Thanks to Sufei dan Linyuk atas dukungan dan dorongannya sehingga gue berhasil bikin Kim-Bab dan dengan suksesnya memukau para sepupu-sepupu gue sampe para tante dan om gue, dimanapun mereka berada (Malang or Jakarta).

Gue enggak tau Kim itu artinya apa, tapi Bab itu artinya Nasi. Jadi kalo ketemu masakan korea yang ada Bab-nya, berarti ada nasinya, seperti BibimBAP (ini termasuk makanan favorit, kudu dicoba!), atau Bokumbap (nasi goreng).

Kim-Bab sering dibilang Korean Sushi Roll, karena memang menggunakan nasi yang kemudian digulung nori (rumput laut kering). Tapi menurut gue, Sushi dan Kim-Bab itu berbeda. Soal isi...well Sushi gue rasa juga bisa diisi dengan apapun, tanpa harus melulu seafood yang mentah. Dan Kim-Bab pun juga sama, bisa diisi dengan apapun, tanpa harus melulu diisi sayur-meat-cucumber. Menurut gue yang berbeda itu adalah cara menggulungnya. Kalo Sushi itu dia hanya membungkus nasi. Jadi begitu seluruh nasi-nya sudah kebungkus dan masih ada sisa nori, maka nori itu dipotong dan tidak dipakai. Tapi kalau Kim-Bab, norinya akan ikut tergulung hingga habis.

Bayangkan kita hendak membungkus kado. Sering kita mengukur dulu 'kan seberapa besar kertas kado yang kita perlukan? Nah itu cara Sushi. Tapi kalau kita enggak peduli perbandingan antara kertas kado dan barang yang hendak kita bungkus, hingga ke sisa-sisa kertasnya pun ikut kita bungkus sekalian, nah itu cara Kim-Bab. :)


Sebenernya sih gak gitu ngefek juga, cuma gue aja yang gatel ngeliat orang-orang tuh maen langsung nyebut Sushi padahal yang mereka bikin tuh Kim-Bab. But, whatever it is, gue doyan dua-duanya :)

2 comments:

mia said...

kaget liat blogmu, lho princessnya ilang hihihihi...

poto2 lagi dunk hasil masakannya ze.. :)

CAROLINE said...

Eh udah ada koment hahaha sampe ikutan kaget.

Iya nih tiba-tiba pingin ganti 'baju' biar sesuai sama Natal.

Btw neng, itu bukan foto daku...tapi hasil nyari dari internet hihihi...kalo hasil kim-bab karya ku sih...udah masuk perut lah hahahaha.. maaf ya tertipu...

Please e-mail me directly if you have any question about things that I wrote in this blog at celotehze@yahoo.com